Frienship or Friendshit

Frienship or Friendshit

Ketemu lagi nih sama gue! Gimana malem minggu lo? Ga usah berdoa supaya turun hujan ya, haha! Kalo gue sih malam mingguan di rumah tenang-tenang aja yang penting ada kuota internet, udah lebih dari cukup. Nah di kesempatan kali ini gue akan membahas mana teman yang fake yang real atau yang biasa-biasa aja. Di kehidupan nyata friendship dan friendshit pasti ada dan selalu berhubungan. Yang paling nyelekit di hati dan berbahaya ya yang friendshit lah. Mereka yang nusuk diri lo dari belakang tanpa sepengetahuan lo. Beware!!
Menurut gue sih kalo deket sama orang ya biasa-biasa aja ga usah berlebih. Yang ada ntar kalo lo udah terlanjur deket banget dan ternyata dia musuh di balik selimut lo, gimana ntar nya? Lo akan hancur dan pedih. Gue tadi ada jam pelajaran biologi selama 4 jam. Bisa lo bayangin? 2 jam KBM seperti biasa 2 jam nya merupakan jam tambahan mapel UN. Saat itu guru biologi gue bu Dwi saat tengah-tengah pelajaran menyampaikan pesan moral “Nduk le ojo sok nyepelekke uong. Ojo etok-etok ra ngerti opo etok-etok ra krungu. Ngko nek kedaden kan yo rugi.” Kalo diterjemahin ke bahasa Indonesia gini “Mbak, mas jangan sering menyepelekan orang lain. Jangan berpura-pura tidak melihat atau berpura-pura tidak mendengar. Nanti kalau semua itu benar-benar terjadi, kan ya rugi.”  Makanya jangan sering ngacangin temen-temen lo. Contoh saat temen lo manggil nama lo ya jangan disepelekan. Langsung tatap mukanya dan tanya dia mau bilang apa. Tanpa kalian sadari seumpama ada temen lo yang nanya ke elo tapi lo njawabnya gak melihat ke arahnya. Sebenernya hal itu bisa melukai perasaan temen lo tanpa lo sadari. Temen lo merasa nggak dihargai. Nah kalo menurut gue temen  yang real harusnya selalu ngedukung dalam keadaan apa pun, selalu ada saat senang maupun sedih, dan selalu ada buat lo. Bukannya kalo ada temen baru terus ujung-ujungnya lo dikacangin. Kalo itu fake friend. Dulu gue juga udah pernah ngalamin kok dan sakitnya itu di siniiii.. *tunjukhati. Nah kalo temen yang biasa-biasa aja adalah orang yang nggak terlalu deket sama lo tapi ya sikapnya ada yang baik ataupun sebaliknya. Emang bener, menemukan sosok sahabat di bumi yang begitu luas ini memang nggak gampang. Ibarat mencari jarum di tumpukkan jerami. Temen-temen yang ada di sekitar kita ya kalau bisa kita hargai, kalo seumpama ada aja respon mereka buruk ya urusannya sama Tuhan lah. Yang jelas dalam hidup ini sebisa mungkin berbuat baiklah pada sesama. Emang sih ada aja, orang yang menjadi pematah semangat dalam hidup kita bisa juga orang tersebut malah orang dekat kita seperti sahabat. Tapi semua itu adalah anugerah dari Yang Maha Kuasa. Kita janganlah hanya membanggakan sahabat yang mampu membuat kita tersenyum tapi hargailah juga sahabat yang mampu membuat kita tambah kuat. Dalam arti lebih strong maksudnya sahabat itu sering nyakitin perasaan kita entah dia sadar atau nggak tapi yang jelas kita harus tetap tersenyum itu semua cara Tuhan untuk membentuk kepribadian kita agar lebih kuat. Tapi gue sih kalo udah denger mtk langsung nggak seterong*ngemuttipek. Tenanglah, semua di dunia ini hanya sementara kok J kan yang abadi di akhirat. Menderita di dunia karena seseorang bukanlah alasan yang keren untuk bisa berkata “aku lelah”. Tenanglah, semua sudah di atur sama Sang Pencipta kok. Hidup ini gak usah ribet-ribet toh hanya sekali. Iya, memang benar selalu saja ada teman atau sahabat baik yang berwatak bak seorang dewi atau biasa saja. Mereka telah mewarnai kehidupan kita dan membuat kita menjadi pribadi yang lebih elok untuk ke depannya. Said thanks to those who stayed, they showed us the true meaning of friendship.
Seperti itu pandangan gue. Apapun yang terjadi gue harus tetap tersenyum untuk menghadapi teman-teman sekarang ataupun ke depannya. Entahlah, tapi mereka sepertinya baik semua kok. Makasih juga buat temen yang selalu nyemangatin gue!! J


Matematika oh Matematika

Matematika oh Matematika

Selamat malam teman-teman gue yang baik hatinya!! Gue dalam keadaan yang badmood sekali. Semoga kalian enggak ya. Haduh bisa dibilang gue baru galau tingkat langit bumi. Lo tau mapel matematika kan? Nah itu dia yang bikin moodbreaker bagi gue. Lalu siapakah sang moodbooster nya? Bingung juga gue.
Kemarin gue ada ulangan harian matematika ceritanya. Semalem sih rumus-rumus udah gue pahami. Entah karena matematika bukan jodoh gue atau gimana sewaktu ulangan berlangsung jadi ancur semua. I can’t remember them!! L gue bener-bener ga inget satu rumus pun. Gilaaa!! Nasib matik gue ancur banget. Rasanya kayak dipukuli 1000 palu. Ngeri gue kalo denger pelajaran matematika. Setiap jam mapel ini berlangsung mood gue langsung down. I don’t know how to explain it. Kenapa ya di dunia ini ada matematika? Kurang kerjaan sih menurut gue masa luas permukaan tabung dihitung. Buat apa coba manfaatnya? Nah sewaktu ulangan gue bener-bener ga bisa dapet bantuan dari temen-temen gue. Gue duduk di bangku depan sendiri dan bertatapan langsung dengan nyokap matematika. Gue menjerit-jerit dalam hati. Iyalah dalam hati. Kalo bersuara ntar takutnya kelas gue heboh dan alhasil Bu Tri (guru mtk gue) melototin gue dan nyuruh gue keluar. Aah! Emang nggak bisa dipungkiri mtk menjadi salah satu mapel yang di UN kan. Gue berharap di saat-saat akan menuju UN gue bisa mencintai mtk seperti gue mencintai keluarga gue. Cieelah. Kalo boleh jujur ya, daripada jadi pengikutnya matematika mending gue disuruh ngebaca novel selama 2 jam dan langsung bikin review nya. Atau tugas untuk menulis cerita selama berjam-jam. Hal-hal yang gue senangi akan gue lakukan. Meskipun mata gue tinggal 5watt. Gue dalam keadaan yang benar-benar capek batin kali ini. Tempat gue bersandar satu-satunya yaitu Allah SWT. Di saat gue galau tak menentu, mau curhat sama nyokap malu *eeh dan ngga ada seorang pun yang peduli ya hanya kepada-Nya lah gue mengadu. Semua terasa plong setelah itu. Oiya saat gue galau karena matematika biasanya gue melakukan freewriting. Gue dapet metode ini setelah baca buku The Power in You karya Ollie. Bagus sih bukunya. Back to galau. Guys gue bener-bener bingung, jujur aja gue banyak remidinya di mtk. Can someone teach me well?  Gue berharap cepet-cepet lulus di pendidikan dan segera meraih cita-cita gue. Tapi gue juga sadar diri, semuanya nggak instan juga butuh proses. Gue juga udah sadar bidang gue bukan matematika. Saat gue mengeluh kayak gini gue jadi teringat pesan motivator kondang pak Mario Teguh “Jalanmu masih panjang. Janganlah mengeluh, teruslah berusaha dan bersykurlah karena kau masih bisa menjalani proses ini.” gitu deh kata beliau. Yang ada di bayangan gue kalo udah memasuki dunia pekerjaan kayaknya nggak seberat anak-anak sekolah. Gue juga kasihan sama anak-anak yang dapet jatah kurikulum 2013. Kasiaan, kurikulum presentasi katanya. Untung gue masih dapet kurikulum KTSP 2006. Tapi sebentar lagi gue mau ngikut mereka ke kurikulum 2013 saat seragam gue beralih ke putih abu-abu. Kalo bisa punya kantong ajaibnya doraemon, gue bakal pake pintu yang bisa menghubungkan ke berbagai tempat. Gue akan ke Firlandia. Kata Bu Hety (guru IPS gue) di sana pendidikan gratis. Daaaaan kalo siswanya nggak bisa nggak dimarahi. Tingkat kriminalitas juga sangat rendah. Ngiri gue. Aah tapi gue percaya kok di balik kegalauan gue yang tingkat langit dan bumi pasti all too well. Gue percaya Allah pasti udah nyiapin yang terbaik buat gue. Setiap kejadian pasti ada hikmahnya.
Gitulah guys kegalauan gue malam ini. Semua perlahan terhapus dengan dentuman-dentuman musik. Musik bisa jadi moodbooster sekaligus sahabat setia gue. Gue juga bersyukur ada aja moodbooster tak terduga datang dengan keceriaan. I wish someday I’ll love you unconditionally ohhh math.
Unforgettable Moment

Unforgettable Moment

          Lo pernah nggak ngalamin pengalaman yang tak terlupakan seumur hidup? Entah itu seneng atau sedih, yang jelas nggak bisa ilang dari memori. Kalo gue sih ada, tapi pengalaman ini lucu, bisa juga disebut memalukan. Pengalaman-pengalaman itu, terjadi waktu gue masih duduk di bangku SD. Maklumlah, anak kecil seumuran gitu masih sembrono, ingusan, dan susah buat menuruti keinginan orang tua kerjaannya ngebantah mulu, kalo dinasehatin.
          Aza kecil yang bandel, selalu merengek pada Ibunda buat nurutin apa yang gue inginkan. Dulu, gue masih inget pas ultah gue yang ke 10 tahun, kalo gak salah sih. Kalo bener, waktu itu gue duduk di kelas 4 SD. Sebelum hari ultah, gue minta dibeliin sepeda. Gue udah bosen pake sepeda butut gue. Yaelah, kalo sama hari ultahnya sih inget, tapi buat nginget hari-hari nasional aja lupa-lupa inget. Pas tanggal 10 Februari tahun 2010. Cantik ya tanggalnya? Hiks hiks tapi hari ultah gue nggak secantik tanggal itu. Awal mula saudara gue, dateng jauh-jauh dari Colomadu buat ngasih bingkisan cantik ke gue. Namanya Lala, seumuran sama gue. Sekarang dia tinggal di Surabaya. I miss you La! Nah sewaktu di rumah gue buka bingkisan itu, daaan isinya. Tadaaa... Tas lucu dengan boneka ada di depan tas itu. Warnanya biru. I said thanks to her. Nah, tiba-tiba nyokap gue manggil gue ke depan rumah. Ternyata, ada penampakan sepeda berwarna merah. Aaa.. What a marvelous gift! Gue seneng, pake banget. Gue bermanja-manjaan dengan meluk nyokap bokap gue. Gue agak nggak enak hati soalnya beliau bisa nurutin apa yang gue mau. Tapi, gue belum bisa membuat bangga hati mereka. Suatu hari nanti, gue harus bisa balas budi! Saking senengnya gue langsung ngreyen sepeda baru gue, tanpa peduli luka-luka di kaki gue. Yap, waktu dulu gue sering banget jatuh dari sepeda, banyak luka di kaki gue. Pernah juga, jatuh dari sepeda kemudian oleng ke selokan. Untung waktu itu ga ada warna kuning yang membuat gue jijik. Tapi, teteup aja badan gue kotor kena lumpur plus dapet bonus luka (lagi). Nah, waktu itu gue kayak gak punya capek. Gue ajak Lala buat naik ke sepeda baru gue. Gue yang boncengin waktu itu. Sementara keluarga sama sanak sedulur buat nasi kuning untuk merayakan ultah gue yang sederhana itu. Lala nawarin untuk gantian posisi, gue yang diboncengin dia yang di depan. Gue menolak saat itu. Apesnyaaaahh.... Saat melewati tikungan tajam, kami terjatuh. Itu peristiwa jatuh dari sepeda yang paling gue inget. Lutut kanan gue berdarah hebat. Lukanya tajem, gue merengek-rengek karena kesakitan. Serasa, bulu hidung gue terbakar waktu itu. Si Lala gak separah gue. Dia cuma luka kecil. Sontak orang-orang ngerumuni gue dan Lala. Tetangga gue, duuh gue lupa namanya, dengan baik hati dia sodorin betadin ke luka gue sama Lala. Gue meringis kesakitan. Tangisan gue semakin pecah, sepeda baru gue jadi lecet dengan keranjang peok. Aaah! Gue merasa bersyukur karena kalo di Jawa Tengah di daerah gue, gue kan orang Boyolali. Orang-orangnya masih mau diajak bergotong royong, menolong yang membutuhkan, dan saling sapa. Belum lagi Jawa Tengah terkenal dengan orang-orang yang berbicara dengan lembut. Akhirnya, dengan sekuat tenaga gue pergi ke rumah jalan kaki sama Lala. Tetangga gue dengan baik hati, mau nuntun sepeda baru gue yang malang. Pas sampai rumah semua mata tertuju pada kami. Nyokap gue mengucapkan terima kasih pada tetangga gue.
“Dek, itu kenapa bisa kakinya berdarah. Lala juga lecet. Apa lagi sepedamu jadi seperti itu.” tanya nyokap gue.
Gue menjelaskan semuanya sambil nangis. Untunglah, gue gak di marahin. Gue merasa bersalah sama Lala, baiknya dia mau maafin keteledoran gue. Setiap hari luka gue di lutut kanan dirawat sama nyokap tercinta. Itulah pengalaman gue yang gak pernah gue lupain, sampe sekarang pun lukanya masih membekas di lutut kanan gue.
          Ada lagi unforgettable moment gue pas SD. Gue masih inget banget, waktu itu gue duduk di kelas 2 SD. Lo tau kan, anak-anak seumuran gitu kalo pulang biasanya jam 10 pagi. Gue antar jemput waktu itu. Tapi entah kenapa waktu itu sampe jam 11 pagi nyokap atau bokap gue ga kliatan batang hidungnya. Gue mulai resah. Gue yang rapuh, hanya bisa menunggu, menunggu dan menunggu. Sampe jam 1 jemputan tak kunjung datang. Gue ketakutan, dan menetaslah sebutir air mata yang seharusnya nggak perlu gue tetesin. Syukurlah, masih ada Ibu-ibu dari temen sekelas gue yang masih nungguin anaknya yang ikut les. Salah satu dari mereka menghampiri gue.
“Dek, kok belum dijemput?” tanya Ibu itu.
“Gak tau budhe, saya udah nunggu lama dari tadi.”
Ibu tadi mengeluarkan ponsel dari tasnya dan menawarkan telepon gratis buat gue. Gue sangat sumringah. Gue menelepon nyokap gue dan meminta beliau untuk menjemput gue segera. Gue berterima kasih banyak sama Ibu tadi. Setelah, 10 menit nyokap gue dateng, dan kita pulang ke rumah. Gue ngambek pas itu. Nyokap gue jelasin kalo nyokap gue ngira yang jemput bokap gue, sementara bokap gue ngira kalo yang jemput nyokap gue. Asdfghjkl! Bisa-bisanya kayak gitu. Tapi, yaudahlah setelah gue ngunci diri di kamar, akhirnya gue keluar juga. Eiits, tapi karena tercium aroma ayam goreng yang menggoda. Ya udah deh gue maafin nyokap bokap gue.
          Antara lain ya itu deh guys, pengalaman gue yang masih tersimpan rapi di memori gue. Pengalaman tersebut nambah gue sayang sama mereka-mereka yang terlibat. Thanks for made my day, lol.

Best Lullaby


Hai jombs! Gimana malem minggu lo? Kayaknya happy-happy aja kan ya? Nah di kesempatan ini gue mau share sama kalian tentang lagu yang wajib gue denger sebelum tidur. I don’t know why, ga pernah bosen kalo denger ini lagu. Soalnya jadi soundtrack di film kondang pada tahun 2007 daan liriknya itu hlo ngena banget di hati, hmm. Let’s talk it!
Judul lagu tersebut adalah My Heart Will Go On. Pasti gak asing kan di telinga kalian? Terutama penggemar berat film Titanic. Gue aja ga pernah bosen juga liat film dengan sad ending itu. Apalagi pas liat adegan dimana Rose dan Jack berada di ujung kapal sambil menikmati bebasnya dan keindahan laut, adduuhh romantis banget waktu itu xD. Emang bener sih endingnya nyesek banget. Gue juga salut banget sama Jack, dia rela mati buat orang yang dia sayang yap si Rose. Jaman, sekarang ada gak ya cowok setulus itu? Ada kok banyak! Eiiits, tapi via dream hloh *peace. Lagu yang berdurasi 4 menit 39 detik ini gak jarang buat air mata gue tumpah. Cause, Celine Dion kayaknya menghayati banget waktu nyanyiin lagu ini, gue jadi ngebayangin gimana paniknya pas tragedi tenggelamnya kapal pesiar mewah Titanic. Lo tau nggak lirik yang ini “Love can touch us one time and last for a lifetime” nah lirik itu yang paling ngena di lubuk hati gue terdalam. Nah, lagu ini bercerita setelah kejadian tragedi Titanic kan si Jack meninggal, nah si Rose setiap malemnya bermimpi tentang Jack. Jauh ataupun dekat akan diikuti si Rose demi bersama Jack. Cinta bisa nyentuh hati mereka dalam suatu waktu dan untuk selamanya. Cinta itu nggak akan hilang sampai mereka bersatu. Nyesek gue ceritanya, bentar ambil tisu dulu. Si Rose gelisah banget dengan tanpa kehadiran Jack, dia berkhayal kalau saja Jack ada di sisinya pasti dia nggak akan takut untuk menghadapi apapun. Jack selalu tersimpan di hati Rose untuk selamanya. Gitulah guys ceritanya. Kalau lo khayati beneran pas dengerin lagu My Heart Will Go On, bisa aja lo netesin air mata kayak gue. Oiya siapin tisu dulu kalo mau nonton film Titanic. Gue juga mau bahas film Titanic nih. Emang kuno sih, tapi menurut gue this is best romance film ever!! Film ini mengisahkan tentang kisah kasih sepasang anak manusia yang berbeda status sosial. Jack Dawson (Leonardo DiCaprio) yang  memenangkan tiket gratis lewat permainan poker kemudian bertemu Rose DeWitt Bukater (Kate Winslet) yang berada di kapal bernasib malang itu bersama tunangannya, Cal Hockley (Billy Zane). Dalam perjalanan singkat itu, rasa cinta mulai tumbuh di hati mereka berdua yang kemudian berakhir tragis dengan tenggelamnya kapal Titanic. Film maha besar karya James ini yang nyaris membuat bangkrut studio yang membuatnya selalu menarik untuk terus disaksikan meskipun ditonton berulang kali, LOL xD. Kalian yang nggak tau lirik My Heart Will Go On by Celine Dion nih scroll aja ke bawah yap. Ada terjemahannya juga biar kalian bisa lebih menghayati, eaaak.

Every night in my dreams
Tiap malam dalam mimpiku
I see you, I feel you,
Kulihat dirimu, kurasakan dirimu
That is how I know you go on
Begitulah aku tahu kau bertahan

Far across the distance
Meski jauh jarak
And spaces between us
Dan ruang yang memisahkan
You have come to show you go on
Kau tlah datang untuk menunjukkan bahwa kau bertahan

Near, far, wherever you are
Dekat, jauh, dimanapun kau berada
I believe that the heart does go on
Aku percaya hati kita kan bertahan
Once more you open the door
Sekali lagi kau buka pintu (hatiku)
And you're here in my heart
Dan kau ada di sini di hatiku
And my heart will go on and on
Dan hatiku akan terus bertahan

Love can touch us one time
Cinta bisa sekali menyentuh kita 
And last for a lifetime
Dan (cinta) kan abadi untuk selamanya
And never let go till we're one
Dan jangan pernah menyerah hingga kita bersatu
Love was when I loved you
Cinta adalah saat aku mencintaimu
One true time I hold to
Saat aku benar-benar mendekapmu
In my life we'll always go on
Di dalam hidupku kita kan selalu bertahan

Near, far, wherever you are
Dekat, jauh, dimanapun dirimu berada
I believe that the heart does go on
Aku percaya hati kita kan bertahan
Once more you open the door
Sekali lagi kau buka pintu (hatiku)
And you're here in my heart
Dan kau ada di sini di hatiku
And my heart will go on and on
Dan hatiku akan terus bertahan

There is some love that will not go away
Ada cinta yang takkan binasa

You're here, there's nothing I fear,
Kau ada di sisiku, tak ada lagi yang kutakutkan,
And I know that my heart will go on
Dan aku tahu hatiku akan bertahan
We'll stay forever this way
Kita akan selamanya seperti ini
You are safe in my heart
Engkau kujaga di dalam hatiku
And my heart will go on and on
Dan hatiku akan terus bertahan
Sampe sini dulu ya teman-teman, see you next time and enjoy it!! J