Monday, 17 November 2014

Sepatu yang Hampir Melayang

            Pernah dibuat jengkel sama orang? Pasti lo pernah kan mengalamai. Huh, hari ini gue baru sebel banget. Lo tau? Masa iya pelayanan rumah sakit kok kayak gitu. Harusnya kan kita dilayani sepenuh hati dan ramah. Ee.. Tadi pas gue ke rumah sakit itu kok pelayanannya nggak berkasih sayang! Kalo bisa gue kasih rating 1 of 5 stars. Ga ada keramahan sama sekali.
            Kejadian hari ini bermula saat gue dan temen-temen sekelas gue mau nengok temen gue yang telah mengalami kecelakaan. Hope, she will get well soon. Temen gue kecelakaan sehabis dia pulang dari les. Nah, gue dan temen-temen udah bikin rencana kalo mau nengok temen gue hari ini, Senin tanggal 17 November 2014. Tapi, tadi wali kelas gue bilang kalo beliau ga bisa ikut hari ini. Katanya sih, ada acara yang nggak bisa ditinggalin. Soalnya beliau baru aja ngikut pertandingan bola voli. Maklum guys wali kelas gue tuh jadi orang penting di sekolah xD. Belum lagi semangat beliau yang masih berkuliah untuk meraih gelar S2. Es teh ada gak ya? Nah akhirnya beliau ngasih tau kalo sebaiknya hari ini ditunda, jadi besok jenguknya. Gue rada kecewa. Tapi, kami sekelas mengiyakan apa yang dikatakan bu Tatik. Akhirnya, bu Tatik menyuruh hanya beberapa orang saja yang dateng ke rumah sakit buat ngonfirmasi di mana Shinta (temen gue yang kecelakaan) berada. Bel pulang berbunyi gue berniat akan mengonfirmasi bersama salah satu temen gue. Eeeh malah temen-temen gue yang cewek pada ngikut semua. Maklum lah rasa kepo yang ada pasti bergentayangan di hati mereka. Temen-temen gue yang cowok ngikut besok sama bu Tatik. Gue menghela nafas panjang untuk menyetujuinya. Akhirnya dengan naik motor berbonceng-boncengan kami menuju RS X. Gue sih jarang masuk ke situ soalnya gue Alhamdulillah jarang sakit, kalo perlu ga usah biar hemat uang. Kalo udah harus bener-bener ke rumah sakit gue bakal periksa ke RS Dr. Oen Sawit. Karena RS itu yang paling deket di rumah gue. Gue takjub dengan bangunan RS X. Soalnya dari jalan raya bagunannya terlihat sederhana. Beeh, setelah gue masuk bangunannya bertingkat-tingkat. Hadeh, temen-temen gue jadi mringis karena melihat ekspresi gue. Gue hanya tersenyum. Akhirnya, kami menuju ruang di mana Shinta berbaring setelah bertanya ke petugas di RS tersebut. Pas gue amat-amati petugas di situ masih muda semua. Bahkan dokter-dokter aja masih muda juga. Tapi, menurut gue yang muda-muda itu kayaknya masih praktek. Kata nyokap gue sih beliau yang kerjanya di rumah sakit, bilang kalo anak-anak yang praktek itu biasanya susah diatur. Entah itu dia teledor, menyepelekan senior, dan kerjanya nggak cekatan gitu. Terus KURANG RAMAH. Gue dan temen-temen udah memasuki ruang Ahmad Dahlan. Di situ temen gue keliatan lemes banget.. Padahal, sewaktu dia sehat biasanya nggodain gue buat makan gorengan banyak-banyak. Tapi, sekarang dia terlihat begitu lemas. Gue langsung menjabat tangan kakak Shinta. Kami banyak berbincang. Gue dan temen-temen sampe nggak sadar kalau di luar hujan akan turun. Ini bulan November lho guys, tau kan? Gue keluar ruangan untuk menghirup udara segar, di ruangan itu banyak temen-temen gue. Gue pun menyadari kalo hujan akan turun. Kami berpamitan pulang. Gue tadi ke RS X nebeng temen gue. Pulangnya gue naik angkot karena rumah gue beda jalur sama mereka. Sialnya sebelum gue sempet nyebrang, hujan udah turun dengan derasnya. Temen gue ada yang mau nemenin gue sampe hujan reda, tapi gue nyuruh dia buat pulang. Kasian dong kalo harus nunggu gue. Setelah sepuluh menit gue putus asa. Mau ga mau gue harus nyebrang jalan dan menerobos hujan yang begitu derasnya. Ada petugas yang mondar-mandir tampangnya... Ya lo taulah gimana muka yang bisa membuat orang enggan tersenyum. Tiba-tiba ada petugas parkir yang bawa payung ke arah gue. Gue kira mau nawarin payung itu ke gue.. Eee perkiraan gue meleset jauh! Gue pun memberanikan diri untuk meminjam payung tersebut. Dengan nada halus dan senyum lebar gue berkata.
“Pak, boleh saya pinjam payungnya sebentar untuk menyebrang jalan?”
Tukang parkir pelit! Dia nggak ngizinin gue untuk pinjem payungnya. Padahal nggak sampe satu menit kalo gue diizinkan meminjam payungnya. Sakitnya tuh disini! Gue bersungut-sungut. Tatapan gue setajam silet menatap bapak-bapak yang sudah tua tapi menjengkelkan itu. Gimana sih pelayanan di sini. Beda banget sama RS Dr. Oen Sawit, I bet lo pasti akan bilang hal yang sama kalo udah ngunjungin kedua RS ini. Di Dr. Oen pelayanan yang diberikan ramah banget. Tapi, entah kenapa orang-orang bilang kalo RS ini mahal. Nggak kok! Mereka salah menurut gue. Soalnya, pas gue bandingin harga rawat inap dengan RS di sekitarnya di sini lebih murah dan tentunya petugas-petugas yang ada NGGAK JUDES! Cuma orang-orang kemakan omongan orang sih dan nggak berani untuk membuktikan sendiri. Up to them laah.. Back to parker. Gue sebel banget, malah petugas jaga yang lihat kejadian ini malah cekikikan ketawa-ketiwi. Rasanya pengen gue lempar sepatu hitam gue ke arah mereka. Tapi, kalo itu gue lakuin pasti akan memperkeruh suasana. Sabar Za sabar!  Ga ada gunanya lagi gue nunggu. Akhirnya, gue mutusin untuk nyebrang jalan dan menerobos hujan yang deras. Gue berdoa dulu supaya hujannya agak reda. Alhamdulillah, pas gue nyebrang hujan nggak terlalu deras. Gue tersenyum lebar, pas gue nyampe di jalan langsung ada angkot terlihat. Ga usah nunggu lama. Allah memang Maha Penyayang. Gue pun meninggalkan RS itu. Bangunan mewah yang baru seharusnya bisa menambah kualitas bukannya malah bikin anjlok!
            Gitu guys, jengkel banget kan rasanya. Gue nggak tau besok Selasa ngikut bu Tatik atau nggak. Tapi, hati gue bilang supaya jangan lagi menginjakkan kaki di RS itu. 

2 comments:

Tarisa taris said...

Aza, jangan gitu. Sebut merek juga -_- kalo mau curcol jangan disini, Dibuku diary ajim yes :p Dihapus juga yes postingannya -_-

Zalfaa Azalia said...

Biar peka aja yg bersangkutan. Gue nggak akan hapus postingan ini, makasi kritik dan sarannya teman.

Post a Comment

Don't give any spam please :)

 
;