Insiden Pura-Pura Telpon

             Pernah ngalamain kejadian absurd? Pastinya masing-masing dari kalian pernah dong. Kejadian yang gue alami kemarin membuat gue lebih hati-hati ke depannya. Gue ga mau hal ini terulang lagi. Serius, hal ini membuat efek jera kepada pelakunya lho. Hihihi.
            Kemarin pagi sepulang piket sekolah gue beli kuota modem di Pengging. Aktifitas gue pas liburan ya biasa-biasa aja. Palingan baca novel, ngeblog, makan, minum, tidur terus diulang lagi deh. Untungnya gue bisa nikmatin ini semua. Gue bisa bernafas lega dulu karena tahun depan mungkin menjadi tahun balik jungkir untuk gue. Gimana nggak ada ujian praktek, ujian sekolah, dan yang paling bikin gue ndredek yaitu UJIAN NASIONAL.
            Liburan kali ini harus gue manfaatkan dengan baik. Maksudnya gue puas-puasin baca novel. Entah itu beli ataupun pinjem temen. Stok buku liburan kali ini Alhamdulillah banyak.
            Ada delapan buku kalo gak salah. Gue harus ngebut bacanya dalam waktu dua minggu. Back to topic. Waktu itu gue make celana kain yang panjang dengan dua kantong di sisinya. Kaos ungu panjang gue pilih karena simpel terus langsung deh pake kerudung yang siap pake.
            Sebelum berangkat gue mikir perlu bawa tas atau nggak. Setelah gue pikir-pikir toh cuma beli kuota modem ya udah deh ga usah. Gue bawa STNK, uang, HP, dan modem gue. Gue kantongin semuanya ke dalam kantongan yang ada di celana panjang gue.
            Pas perjalanan gue ga pernah tenang. Ternyata kantongan celana gue cetek banget alias nggak dalem. Gue khawatir kalo barang-barang gue jatuh. Sewaktu perjalanan ke Pengging gue pegang erat-erat kantongan gue sebelah kanan pake tangan kiri gue.
            Sesampainya di konter tempat gue beli kuota, gue langsung panik gak ketulungan. Untungnya nggak banyak pengunjung di situ. Seorang mbak-mbak menyapa gue.
            “Ada yang bisa dibantu dek?”
            Gue pun langsung bilang apa kebutuhan gue dan langsung nyerahin modem gue. Setelah mbak itu masuk ke suatu ruangan gue langsung ngluarin seluruh barang yang gue bawa. Fiuuh, untung masih utuh.
            Nggak sampe sepuluh menit mbak-mbak tadi datang sambil tersenyum dan langsung nyerahin modem gue. Setelah itu gue bayar dan masukin barang-barang yang gue keluarin tadi.
            Hati gue sepanjang perjalanan pulang nggak bisa tenang. Gue terus-terusan berdoa sama Allah supaya nggak terjadi hal yang nggak gue inginkan. Gue sempet berhenti tiga kali guys. Tangan gue sibuk mastiin kalo barang-barang yamg gue bawa masih utuh di dalam kantongan.
            Pertama gue berhenti dan pura-pura ngangkat telepon. Masa iya sih gue berhenti tanpa sebab. Masalahnya banyak orang yang lewat. Jadi, gue putusin buat pura-pura ngangkat telpon. Setelah gue mastiin barang-barang gue masih aman gue melanjutkan perjalanan.

            Jadi, sebelum sampe rumah gue berhenti tiga kali buat pura-pura telpon untuk ngecek apakah barang-barang gue masih utuh di dalam kantongan celana gue kanan kiri. Mungkin lo bisa meniru “pura-pura telpon” guys pas harus berhenti karena kepepet. Sesampainya di rumah gue bersyukur banget barang-barang gue masih utuh.

Comments

  1. Kalo gue sih pas naik motor, pura2 dapet sms gitu. Ato gak ganti lagu, soalnya kadang suka dengerin lagu pake headset Hahaha.

    Salam kenal
    http://udafanz.com

    ReplyDelete
  2. Wah, aku juga sering kayak gitu.
    Yang penting barangnya masih utuh deh hehe XD

    ReplyDelete
  3. Itu kamu naik apae za? Sampe berhenti tiga kali wkwk

    ReplyDelete
  4. Kalo aku sih sukanya kalo naik motor pura2 meganging telinga, biar dikira lagi main mp3 :D

    ReplyDelete
  5. Fanz : Bisa dicoba tuh pas lagi kepepet.

    ReplyDelete
  6. Yovie : Gue sampe nggak kepikiran kl ada jok saking paniknya :D

    ReplyDelete
  7. Yasinta : Naik motor yas. Maklumlah gue belum sehebat Valentino Rosi

    ReplyDelete
  8. Fandy : Ntar orang ngiranya lo njewerin kuping sendiri lho hihihi..

    ReplyDelete

Post a Comment

Don't give any spam please :)

Popular posts from this blog

Lelaki Sholeh Idaman Surga

Ketika Seorang Muslim dan Muslimah Jatuh Cinta

Pengalaman Menggunakan Sebuah Cadar