Andai Saja

            Gue lagi berandai-andai nih. Seumpama kalo gue bebas corat-coret di dinding toilet gimana ya? Ah, tapi kan ntar malah ngotorin toilet ya. Tapi kan cuma berandai-andai aja nggak apa-apa lah. Gue mau coret-coret di toilet guru seumpama kalo dibolehin. Lho kenapa? Simak yuk ke bawah hehe..
            Jadi dari SD sampai gue SMP toiletnya gitu-gitu mulu. Gue yakin semua toilet umum pasti nggak senyaman dengan toilet di rumah. Pernah waktu itu gue terpaksa ke toilet pasar sewaktu nganterin nyokap gue belanja, oh my mengenaskan sekali. Kalo suruh balik ke situ, ogah deh kayaknya. Mbok ya yang bersih gitu.
            Tapi, beruntung toilet di SMP sekarang nggak separah toilet sewaktu SD dulu. Andaikan Kepala Sekolah gue membebaskan anak didiknya untuk coret-coret toilet, gue adalah orang yang rajin setor coret-coretan gue. Tapi gue nggak akan nulis kayak temen gue. Contoh “I love you so much kak. Semoga langgeng ya :*” nah coretan kayak gitu ada di toilet sekolah.
            Kalimat tersebut maksudnya apa coba. Nggak ditujukan buat siapa atau dari siapa. Yang ada malah bikin nek saat gue memasuki toilet siswa. Karena hal itu Kepala Sekolah gue uring-uringan saat pembinaan upacara. Untung aja gue yang udah senior gini nggak pernah yang namanya coret-coret dinding.
            Nah ada juga coretan yang bikin gue tertawa geli. Kalo nggak salah saat gue masih junior udah ada tulisan ini kemungkinan senior gue yang nulis. Coretannya ada di pintu toilet siswa, gini nih “SELAMAT DATANG DI KERAJAAN TERINDAH.” Nah kan ada satu toilet di sampingnya. Beh toilet di sampingnya juga nggak mau kalah, ada juga tulisan “SELAMAT DATANG DI KERAJAAN TERINDAH SEASON 2”
            Gue jadi mikir kenapa bisa disebut kerajaan terindah apa karena dulu senior gue sering nyanyi metal dengan bebas di situ atau baca novel supaya nggak ketauan BK. Atau ada juga yang sampe ketiduran di situ. Mungkin emang gitu kali yaa.. Emang sih di toilet cuma lo yang tau apa yang lo kerjain, contohnya lo goyang dumang di toilet gitu, kan nggak ada yang tau.
            Nah seumpama gue dibolehin coret-coret di toilet gue akan coret-coret di toilet guru. Gue ingin mencurahkan segala kegalauan gue menghadapi pelajaran yang menurut gue berat. Apalagi (gue lupa saat itu gue SD atau junior SMP) ada juga guru yang seenaknya saja. Jadi, gue akan memenuhi dinding toilet dengan coretan berikut :
Dear Bapak / Ibu Guru :
Kami hanyalah siswa biasa. Kami bukan robot yang super duper canggih seperti doraemon. Percayalah kami manusia biasa yang diciptakan Tuhan sama seperti anda. Tapi, kita memang berbeda. Anda bisa fokus pada satu bidang mata pelajaran. Sementara kami, kami dituntut untuk bisa mengikuti semua mata pelajaran. Kemampuan kami tidak sama Pak, Bu. Kami harap Bapak dan Ibu Guru bisa mengerti saat kami mendapat nilai jelek. Ada siswa yang pintar dalam bidang menghafal dan ada yang pintar dalam bidang perhitungan. Jadi, saya mohon maklumilah kami. Jika bisa kami harap anda bisa mengajukan usulan pada Bapak Menteri agar pendidikan di Indonesia difokuskan pada satu bidang. Jadi satu orang satu bidang, kan malah jadi ahli bukannya kami dituntut dapat menguasai semua mapel seperti sekarang ini. Kami ingin negeri ini maju dengan pendidikan yang tidak membuat siswa tertekan. Apalagi kami yang sudah mengalami kurikulum 2013 yang menyiksa fisik, batin, dan pikiran. Semoga Anda mengerti. Terima kasih.

            Kurang lebih gitu deh. Panjang kan? Emang gue sengaja bikin panjang biar dinding di toilet penuh dengan tulisan gue. Yeeeeaaah, keep writing ala rocker.

Comments

  1. Semoga doa, eh, coretanmu dikabulkan! Aminn...

    ReplyDelete
  2. Kalo gue mau nyoret 'kenapa sih yg namanya toilet itu selalu tak begitu berarti bagi kita' :)

    ReplyDelete
  3. Aprie : Iya, coretan bercampur doa :D

    ReplyDelete
  4. Fikri : Kalo menurut gue berarti bangett. Soalnya ntar lo mau mau mandi di mana kl no KM haha

    ReplyDelete
  5. gokil, jangan berhenti mencoret!

    ReplyDelete
  6. Ijeverson : Ntar spidol gue boros donk jadinya xD

    ReplyDelete

Post a Comment

Don't give any spam please :)

Popular posts from this blog

Lelaki Sholeh Idaman Surga

Ketika Seorang Muslim dan Muslimah Jatuh Cinta

Pengalaman Menggunakan Sebuah Cadar