Demi Koala Kumal

Halo guys! Long time no read yap! Hehe. Seperti dugaan gue, kelas sembilan semester dua terasa lebih berat dari hari-hari sebelumnya. Tugas menggunung, ujian praktek menunggu, dan try out untuk UN mulai menyebar. Nah di hari Sabtu kemarin gue refreshing otak. Kebetulan buku Koala Kumalnya bang Dika udah lahiran di toko buku seluruh Indonesia. Ya udah gue kepingin lihat anaknya bang Dika.
Gue memutuskan untuk beli bukunya bang Dika sama temen gue. Berhubung gue warga negara yang baik dan taat aturan *eaa, gue memilih ke Solo dengan naik bus. Gue pengen bawa motor tapi SIM aja ga punya. Entar kalo ketangkap POLISI bisa babibu urusannya. Ribet deh!
Kemarin juga SMP gue, SMP N 1 Delanggu berulang tahun. Umurnya udah tua lhoo. Yaap, setengah abad! Udah 50 tahun sekolah gue membimbing anak bangsa untuk memperoleh pendidikan terbaik. Jadi, biasanya hari Sabtu gue pulang gasik, sekitar jam sebelas pagi. Tapi, berhubung ada kegiatan dies natalis pulangnya agak ngaret.
Gue excited banget untuk buku terbaru bang Dika. Gue harap pulangnya nggak ngaret-ngaret amat. Hari itu cuma ada kegiatan sepeda santai, pengundian doorprize, dan pentas seni. Gue bejo, tahun lalu saat ultah SMP gue dapet bingkisan. Lumayanlah dapet beberapa buku tulis. Ngirit kantong. Nah tahun ini gue dapet kaos! Yeaaayy!!
Pentas seni dies natalis kali ini nggak seperti yang gue kira. Gue kira jam dua belas bakal selesai. Tapi gue salah! Pentas seni berakhir pukul setengah dua. Waduuuh, gue waktu itu panik. Gue nggak mau terlalu sore pergi ke Solo. Pasti nyokap gue bakal ngelarang gue. Soalnya gue termasuk anak yang jarang keluar rumah. Ya, kalo pergi biasanya sama keluarga. Kalo nggak sama kakak gue.
Nah, waktu itu gue nekat ke Solo pertama kali tanpa keluarga. Gue ngajak temen gue untuk ke Gramedia buat ngambil anaknya bang Dika. Temen gue setuju. Katanya dia juga mau beli tuh buku. Soalnya tanggal tujuh Februari bang Dika bakal ke Solo. I’m waiting that moment!
Gue panas dingin mengetahui pensi yang berakhir dengan ngaret. Bukan, bukan ngaret. Tapi super duper ngaret. Eh sama aja ding. Akhirnya gue pulang ke rumah terburu-buru. Gue ngotot pengen ke Solo, gue takut nggak kebagian buku terbarunya bang Dika. Nyokap gue ngelarang keras agar gue ngebatalin niat gue untuk pergi ke Solo. Tapi, nggak tau kenapa kalo gue udah punya kemauan ya harus bisa terlaksana.
Kalo bokap gue sih ngebolehin aja yang penting hati-hati dan nggak neko-neko. Nyokap gue terlihat galau mengingat ini pertama kalinya gue pergi jauh sama temen. Nyokap gue terlalu khawatir menurut gue. Tapi gue tau kok, nyokap gue begitu karena sayang sama gue.
Gue pun membujuk nyokap gue. Gue mau browsing kata-kata gombal, eh salah kata-kata bujukan yang meluluhkan hati nyokap. Tapi, keburu sore. Gue bujuk dengan hati terdalam gue. Daaann.. Jrengjreng nyokap gue mengizinkan gue untuk pergi ke Solo. Gue dan Tasya (temen gue) janjian buat ketemuan di daerah Sanggung. Di Sanggung biasanya banyak bus gede lewat, ya iyalah kan jalan raya.
Kami menunggu bus lama bangeeett.. Akhirnya gue putuskan untuk naik angkutan umum. Gue agak ndredek, soalnya baru pertama kali ini pergi sama temen. Pengalaman pertama pula naik angkutan yang nggak tau akan berhenti di mana. Dengan badan sehat kami menaiki angkutan berwarna orange tersebut.
Setelah sepuluh menit kami sampai di sebuah perempatan. Semua orang yang naik angkutan tadi satu per satu turun. Gue panik. Tasya panik. Tukang becak juga panik. Padahal jarak ke halte bus Solo Trans masih jauuuuh banget. Kaki gue bakal pegel kuadrat kalo jalan kaki ke sana. Sebelumnya gue udah goes-goes sepeda santai dengan jarak yang jauh.
Gue berdiskusi sama Tasya. Akhirnya kami pun menawarkan dua puluh ribu untuk bapak sopir angkot tersebut.
“Pak, bisa tolong antarkan kami ke Solo Square? Nanti kami bayar dua puluh ribu?” gue memelas. Bapak-bapak itu terlihat memikirkan sesuatu. Gue ndredek.
“Nggak bisa dek.” jawab bapak sopir.
“Terus gimana dong Pak?” tanya gue nggak sabaran.
“Kalo mau ya lima puluh ribu.” Whaaatt!! Gila tuh sopir angkot. Derajatnya mau nyamain taksi. Mendingan gue naik taksi aja!
Karena waktu itu udah pukul empat sore mau nyari taksi gue nggak mau nunggu lagi. Akhirnya gue nego alot sama tuh bapak. Gue menawar-nawar ala ibu-ibu pasar. Gue ngotot bapak itu juga ngotot. Akhirnya turunlah menjadi empat puluh ribu. Dengan wajah merengut gue menyetujuinya. Gue bayar dua puluh ribu dan Tasya juga. Terkumpullah empat puluh ribu tersebut.
Nggak sebanding sama harganya. Ternyata oh ternyata bapak tadi nggak tau jalan ke Solo Square. Aaih, he didn’t think what the next! Ah, gue juga harus menunjukkan jalur ke Solo Square. Sabar Za, ini semua demi Koala Kumal!
Setelah lima belas menit akhirnya sampai juga kami di Solo Square. Sebenernya gue sama Tasya nggak ikhlas nyerahinnya. Tapi, ya kudu kita bayar sesuai perjanjian tadi. Finally, we’ve arrived to Solo Square. Tanpa blablabla kami langsung naik ke lantai empat dan langsung menuju ke Gramedia. Gue langsung nglirik ke arah rak buku-buku baru. Gue panik buku Koala Kumal nggak ada. Ealah, ternyata bukunya ada di sebelah kanan gue! Buku Koala Kumalnya dicampur sama buku-buku bang Dika yang lain.
Langsung aja gue dan Tasya ngambil anaknya bang Dika. Gue juga dipesen sama nyokap supaya beli buku yang isinya soal-soal UN. Gue pun memilah-milah buku-buku UN yang sesuai dengan kemesraan hati. Tasya udah ngabur ke arah novel romance dan berselfie ria.
Setelah kami puas, kami bayar buku masing-masing. Gawat, waktu menunjukkan pukul lima sore. Gue nggak boleh pulang terlalu malem. Ah, ini juga pertama kalinya gue pergi jauh tanpa keluarga, rasanya kayak merantau.
Kami terburu-buru keluar dari Solo Square. Kaki gue rasanya pegel. Gue ditelpon sama nyokap yang nyuruh gue naik bus jurusan Solo Jogja. Kata nyokap gue nanti ada tulisannya “Solo Jogja” di kaca depan bus. Gue yang sama sekali belum pernah naik bus begituan agak ngeri. Tapi gue juga nggak mau kalo harus ngerepotin nyokap gue buat jemput gue.
Udah tiga puluh menit berlalu. Rasanya kaki gue pegel, nyeri nggak ketulungan. Pengen duduk kagak ada bangku di sekitar situ. Ini pertama kalinya gue nungguin bus. Ternyata nggak gampang buat naik bus sesuai jalur! Trust me, pegel-pegel akan menyerang lo saat lo nungguin bus kalo nggak bejo. Ya kayak gue sama temen gue saat itu.
Sebenernya ada dua bus Solo Jogja tapi ngebut. Wuusss.. Dan kami nggak bisa naik. Gue jengkel udah empat puluh lima menit gue nungguin bus. Gue nyerah. Tapi, hati gue agak adem karena dapet Koala Kumal. Pengen nangis guling-guling tapi tempetnya becek karena habis hujan. Allah memang adil, setelah bus ketiga gue bisa menaikinya! Yuhuuu..
Dengan sumringah gue menaiki bus dimana tempat duduknya nggak terlalu penuh. Karena baru pertama kalinya naik bus gue nggak tau berapa tarif yang dikenakan. Saat kondektur menghampiri kami untuk meminta tarif, gue bertanya. “Berapa Pak kalo sampe Sanggung?” Bapak itu menjawab. “Lima ribu.” Gue terbelalak mendengarnya. Widih gila sopir angkot tadi! Biayanya jadi empat kali lipat sewaktu naik angkot! Ah yasudahdeh buat pengalaman. I’ll not trust angkot more.
Gue dan Tasya turun di Sanggung bersama. Alhamdulillah, kami bisa sampai dan pulang dengan selamat sentosa. Tapi, waktu menunjukkan pukul tujuh malem. Gue kudu siap mental, jasmani, dan rohani kalo nyokap bakal ngomelin gue. But, well.. Bad something not happen to me! Nyokap gue nggak marah ke gue. Yang ada justru nertawain gue karena kena tipu sopir angkot tadi.

Gitu deh perjuangan gue buat dapetin anak barunya bang Dika, Koala Kumal. Itu juga pertama kali gue pergi ke Solo sama temen. Ah, jadi pengalaman menarik tersendirilah buat gue. Next, maybe I’ll do it again when there’s event meet and greet with Raditya Dika. Yep, tanggal tujuh Februari di Gramedia Jalan Slamet Riyadi. Gue harap bang Dika mau tanda tangan di buku Koala Kumal yang gue beli dengan penuh perjuangan bersama temen gue. I wait you here Raditya Dika! Kalo takdir, besok tanggal tujuh Februari gue akan ketemu sama penulis buku ini. Semoga aja gitu.

Comments

  1. Supir angkotnya bener2 jahat banget tuh . masak bayar 20 rb -_-

    ReplyDelete
  2. Hahahaha.. gak apa. Dari pengalaman, bikin tambah dewasa ^^

    ReplyDelete
  3. Perjuangan yang sungguh pasti membuahkan hasil :)

    ReplyDelete
  4. Wah harusnya tau tarif, biar ga ditipu gitu. Dulu pernah kejadian juga cuma gue ancam sopirnya buat dilaporin ke polisi. Akhirnya dia iya iya aja.

    ReplyDelete
  5. 40rb 2orang za? Gilak-_-mahal sekalee. Pengalaman sama tasa =D

    ReplyDelete
  6. Tasya : Namanya jg manusia. Watak serakah pasti jg melekatlah :)

    ReplyDelete
  7. Fikri : Bener! Thanks udah sering mampir :)

    ReplyDelete
  8. Agiasaziya : Wah pengalaman seru tuh. Iya gini deh akibat orang polos gatau tarif wkwk

    ReplyDelete
  9. Yasinta : Iya ._. Besok lagi nggak akan deh mengulang kesalahan yang sama

    ReplyDelete

Post a Comment

Don't give any spam please :)

Popular posts from this blog

Lelaki Sholeh Idaman Surga

Ketika Seorang Muslim dan Muslimah Jatuh Cinta

Pengalaman Menggunakan Sebuah Cadar