Lucky Days

            Gue bikin postingan ini sembunyi-sembunyi biar nyokap sama bokap gue gak tau. Gue puyeng kalo harus belajar matematika mulu. Dengan mengendap-ngendap gue nulis di ruang belajar. Toh, tadi selama beberapa jam gue udah belajar matematika. Istirahat dulu deh. Hujan di luar nggak reda-reda mewakili kesedihan gue karena jadwal try out besok adalah matematika. Gue sempet mikir kenapa ya di dunia ini harus ada matematika yang nuntut orang buat nyelesein masalahnya. Padahal udah banyak masalah kehidupan eh si matematika ikut-ikutan nambah. Huh.
            Jadi, gue masih seneng nih guys. Pertama gue kemarin shock, speechless waktu liat tab mention gue. Hari Minggu kemarin yaitu hari setelah meet and greet bareng bang Dika. Temen gue ada yang BBM gue buat buka twitter. Katanya ntar gue bisa jungkir balik kalo buka twitter. Gue awalnya mikir temen gue cuma mau ngerjain gue. Tapi, dia ngePING gue mulu. Entah kenapa hati gue ada feeling gimana gitu jadi ya gue buka deh twitter gue. Pertama-tama gue langsung nangis kejer kayak bocah yang diambil mainannya. Bukan, ini bukan karena patah hati atau masalah sedih lainnya. Hal ini karena mention gue dibales sama bang Dika! Brati bang Dika juga udah baca tulisan gue. Gue ga bisa njelasin dengan kata-kata lagi yang jelas seneng sambil terharu gitu deh. Waktu itu air mata gue ga bisa berhenti saking terharunya.
            Setelah berhasil mengelap ingus yang juga ngikut keluar gue buka blog gue. Subhanallah, ketiban apa gue semalem! Visitor blog gue jadi bertambah drastis. Ya ampun big thanks buat lo bang! Dari tiga ribu langsung nambah ke angka tujuh ribu. Terakhir kali gue liat sore ini ada dua belas ribu. Ckck.. Hebat bener pengaruhnya bang Radit. Kenapa dia nggak masuk tujuh orang berpengaruh di planet ini. Setelah itu juga semangat gue buat nulis jadi bangkit lagi.
            Di twitter pun banyak yang mention gue. Mbludak deh jadinya. Ada yang bilang kalo tulisan gue macem bang Dika awalnya dulu, ada yang suka, ada yang envy, bahkan ada yang bilang kalo dia merinding. Followers gue pun jadi tambah banyak. Gak nyangka efeknya sedahsyat ini. Hari Minggu itu gue ga bisa berhenti senyum. Bahkan nyokap gue sampe ngira kalo gue harus diperiksain.
“Kamu kenapa Za?” tanya nyokap gue karena selama di rumah gue senyum-senyum ga bisa berhenti.
“Enggak apa-apa kok Ma.” jawab gue sambil ketawa cekikikan.
“Jangan-jangan kamu..” nyokap gue terlihat panik.
Gue langsung kabur ke arah kamar takut kalo hal itu beneran terjadi. Eh, tapi kayaknya enggak kok. Untungnya hari Senin jadwal try out adalah bahasa Indonesia. Jadi, gue ga harus ngapalin rumus nanonano yang bikin kepala tiung-tiung. Pas malem-malem gue belajar tiba-tiba temen gue ada yang kirim BBM. “Za rangkuman IPS lo udah selesai belum?”
Gue pun menepuk jidat. Gue lupa kalo sehabis try out masih berlanjut ke kegiatan belajar mengajar seperti biasa. “Eh iya. Tinggal dikit kok.” Bales gue. Lagi-lagi led di hp gue nyala. “Lo udah belajar TIK belum?” ekspresi gue saat itu mendadak jadi burem kayak kertas burem. Saking masih senengnya gue jadi amnesia sama hal-hal yang berbau sekolah. “Eh iya. Tapi, masa sih jadi ulangan?” tanya gue. “Katanya sih ulangan.”
Saat itu juga hujan katanya sewaktu hujan kalo kita berdoa bakal dikabulin. Gue pun berdoa supaya rangkuman IPS tidak ditagih oleh guru gue. Gue juga berdoa supaya ulangan harian TIK di pending. Mata gue udah nggak kuat buat belajar TIK. Gue alarm supaya gue bisa bangun pukul tiga buat belajar. Rangkuman gue tinggal separonya. Tapi, badan gue udah capek juga nggak bisa diajak kompromi.
Keesokan harinya gue deg-degan. Mampus nih gue bangun pukul setengah lima. Haaah, kenapa alarmnya nggak bunyi!! Kata bokap gue alarm gue bunyi keras tapi gue ga denger.
“Kemarin alarm kamu bunyi keras banget. Kok nggak dimatiin?” tanya bokap gue pagi ini.
“Hah masa sih Yah?” gue memasang muka terkejut.
“Iya, sampe-sampe kedengeran ke kamar Ayah.”
            Pagi tadi gue panik. Gimana kalo gue kena hukuman. Aduh, gue kacau saat itu. Pas gue masuk sekolah temen-temen gue langsung kepo ke gue. Bahkan ada yang hampir koprol *eh. Kebanyakan para cewek dateng ke gue. “Aza, mention lo kemarin dibales sama bang Dika ya!” “Za, gue envy banget kok lo bisa ketemu bang Dika sih! Dia tau lo juga.” “Wuih Za, gimana perasaanmu ketemu bang Dika?” begitulah pertanyaan-pertanyaan yang terlontar. Semua heboh dan rasa kepo mereka sangat tinggi. Gue denger juga mereka antusias banget.
            Gue pun menceritakan pengalaman gue saat itu. Muka mereka ya gitu deh. Lo tau sendiri kan kalo cewek ngedengerin temennya nyritain pengalaman ketemu orang yang mereka kagumi. Bahkan ada yang mangap sampe mau kemasukan laler. Gue ceritanya setelah try out selesai.
            Temen-temen gue bikin semangat nulis gue jadi makin tinggi. “Za apa mungkin ini pertanda kesuksesan lo. Kan bang Dika udah baca tulisan lo tuh. Katanya seru banget ceritanya. Kayaknya itu kode deh. Lo kan juga demen nyritain kegiatan sehari-hari lo di blog kayak bang Dika kan! Nah coba lo bukuin.” Kata temen gue. “Ah masa iya. Ntar ada yang beli nggak ya. Gue kan orangnya lola gitu.” Jawab gue. “Gue bakal jadi orang pertama yang beli buku lo Za! Ayo donk.” Dalam hati gue seneng banget ada yang mau beli buku gue *seumpama* gue bisa jadi penulis. Bahkan di twitter ada yang mention gue juga kalo dia bakal jadi pembeli buku gue yang pertama. Gue makin terharu. Tapi untuk urusan tulis menulis gue kurangin akhir-akhir ini. Gue harus sukses UN dulu. Minta bantuan doanya ya guys supaya nilai UN gue bagus. In Shaa Allah setelah UN gue bakal nulis naskah.
            Sebenernya gue dateng telat pagi ini. Untung aja pengawas waktu itu baik hati. Gue nggak dimarahi. Saat masuk kelas pun gue juga senyum-senyum karena masih keinget kejadian yang membahagiakan hati. Temen-temen gue berpendapat kayak nyokap gue kalo gue harus dilarikan ke rumah sakit untuk memastikan kondisi gue.
            Jam untuk try out pun berakhir dan jam istirahat untuk cerita juga habis. Gue tegang. Sebenernya harusnya ada TIK setelah ini. Tapi, horeee jam TIK ternyata sudah habis. Ulangan pun ditiadakan. Gue langsung pasang muka paling bahagia. Tapi, masih ada IPS. Hiih ngeri. Guru IPS gue pun masuk. Ternyata beliau bisa mengerti siswa-siswinya. Beh, baik banget! Beliau bilang “Rangkuman tidak ditumpuk hari ini. Kalian fokuslah pada try out dahulu.” Alhamdulillah, doa gue terkabul guys! Emang bener doa saat hujan In Shaa Allah akan dikabulkan Allah. I’m so hilarious today.

            Besok masih akan menjadi hari yang misteri. Apakah gue bahagia atau sebaliknya. Kalo boleh jujur sih gue sedih. Besok tanggal 10 Februari gue makin tua. Waktu gue buat hidup di dunia ini semakin berkurang padahal amal gue masih pas-pasan. Gue nggak berharap yang spesial buat ultah gue. Karena Nabi Muhammad di hari ulang tahunnya tidak merayakan suatu apa pun. Gue pengen banget mencontoh Rasulullah. Yang jelas gue berpikir kalo gue makin tua. Gitu.

Comments

  1. Kayaknya aku salah satu yang envy deh. xD Semoga kejadian tersebut jadi penyemangat untuk sukses dengan UN-nya ya.

    ReplyDelete
  2. Selamat bisa ktemu bang dika & selamat hari lahirnya..

    ReplyDelete
  3. sukses ya dek nanti UN nya..
    http://ilhamabdii.blogspot.com

    ReplyDelete
  4. Semangat kak, nyusul aku tuh visitornya :)

    ReplyDelete
  5. Postingannya jadiin buku aja pasti laris manis

    ReplyDelete

Post a Comment

Don't give any spam please :)

Popular posts from this blog

Lelaki Sholeh Idaman Surga

Ketika Seorang Muslim dan Muslimah Jatuh Cinta

Pengalaman Menggunakan Sebuah Cadar