Meet and Greet with Raditya Dika

            Sore itu menjadi sore yang bersejarah dalam hidup gue. Yap, karena gue diizinkan sama Allah buat ketemu bang Dika, penulis favorit gue! Lo tau kan bang Dika yaitu remaja 18 tahun *ehiyakan yang doyan nulis bahkan beberapa bukunya udah dijadiin film. Hebat yeah! Meet and greet kali ini berada di Gramedia Solo pukul 3-5 sore.
            Sebenernya gue pengen berangkat pukul 12 dari rumah. Tapi, apa daya di sekolahan gue mengadakan jam tambahan mata pelajaran UN selama empat jam, padahal udah ada jam ke-0 yang mengharuskan siswa-siswinya masuk pukul 6. Jadi, gue pulang dari sekolah jam 12. Saat itu jam terakhir adalah fisika. Entah kenapa mata gue kayak dikasih lem. Jadinya susah buat dibuka. Gue hampir ketiduran di kelas.
            Setelah dua jam lamanya bel tanda pulang berbunyi. Gue buru-buru pulang dan bersiap-siap untuk acara bersejarah ini (menurut gue sih gitu.) Nyokap gue sampe bingung kok anaknya jadi lincah gini. Gue bilang kalo gue mau ketemu sama bang Dika. Untung aja dibolehin soalnya hari Senin besok gue ada try out. 
            Pertama-tama gue langsung makan siang. Rasanya kayak bukan rasa karena gue terburu-buru makannya. Setelah itu gue langsung sholat Dhuhur. Gue pun kepikiran ntar gimana sholat ‘Ashar gue. Akhirnya gue qasar sholat ‘Asharnya. Setelah selesai gue mau mandi kembang tujuh rupa tapi karena waktu yang mepet gue enggan melakukannya.
            Setelah ganti baju gue langsung pergi ke Sanggung. Di sana gue bakal naik bus ke Solo. Pukul setengah dua, gue berhasil menaiki bus Solo-Jogja. Gue pergi sama temen gue, Tasya. Kali ini gue nggak kebingungan lagi *kan udah berpengalaman. Gue pun nggak ditipu sopir angkot kurang gigi lagi. Setelah sampe halte bus Solo Trans gue langsung turun.
            Saat itu tanpa gue duga, hujan turun dengan derasnya. Gue agak panik jam di tangan menunjukkan pukul dua. Gue harus nunggu bus Solo Trans koridor satu untuk bisa sampe ke Gramedia. Ternyata lumayan lama juga gue nunggunya. Kurang lebih lima belas menit gue dapet bus koridor 1.
Tiket bus Batik Solo Trans.
            Hujan nggak mau berhenti sama sekali. Mau ngambek juga nggak ngefek. Setelah sampe di halte bus yang deket Gramedia kami turun. Hujan masih jatuh juga. Apa nggak sakit ya kok jatuh terus. Untuk sampe ke Gramedia dibutuhkan jarak sekitar 55 meter. Gue lupa nggak bawa payung. Temen gue juga nggak bawa. Mau nerobos hujan ntar baju gue basah kuyup. Kalo gue nekat yang ada malah gue disangka korban kecemplung selokan.
            Gue tunggu hujannya sampe reda. Tapi nggak reda-reda juga. Kami pun memutuskan untuk naik becak. Saat itu ada mbak-mbak kuliah juga yang nunggu. Ah, kami kalah cepat. Becak yang ada berhasil dinaiki mbak-mbak tadi. Tapi, si tukang becak bilang “Mbak mau naik becak?” Gue pun menjawab “Emang cukup ya Pak kalo berempat?” si bapak itu bilang “Cukup kok Mbak. Ayo.”
            Karena waktu yang udah mepet gue pun setuju. Kami naik becak dengan posisi patung museum. Gue terpaksa harus dipangku sama mbak-mbak tadi. Haduh, repot bener guys! Sepanjang perjalanan mbak-mbak tadi salah satunya ada yang bilang “Mbak orang kuliah juga ya? Kuliah di mana?” Hlah, emangnya muka gue udah keliatan tua gitu ya. Bocah kayak yang mirip Taylor Swift kecil *eh masa dibilang udah kuliah. Dengan kalem gue jawab “Enggak mbak. Masih SMP kok.” Mbak-mbak tadi langsung histeris “Haah masih SMP? Oh gitu ya dek.” “Iya, gitu.” jawab gue.
            Nggak harus berlama-lama kami semua sampai di Gramedia. Jrengjreng... Gue semangat banget pertamanya. Tapi, setelah lihat antrian yang begitu panjang gue kaget banget! Antrinya panjang bukan main! Ah tapi nggak apalah buat ketemu bang Dika! Saat OTW antri ada seorang ibu paruh baya tanya ke gue “Mbak orang kuliah ya?” haduh gue disangka orang kuliah lagi. “Enggak kok mbak. Masih SMP.” Ibu tadi langsung bilang. “Wah, berarti saya paling tua donk!” gue hanya manggut sambil senyum.
            Gue sampe Gramedia pukul tiga kurang lima belas menit. Saat itu bang Dika belum dateng. Tapi setelah beberapa saat gue denger jeritan histeris orang-orang. Kayaknya bang Dika udah nyampe. Dengan sabar gue ngikut antri. Saat antri gue liat kakak kelas alumni SMP N 01 Delanggu, iyap mbak Beltien!
            Gue sama Tasya ada ide supaya antrian kami lebih cepat. Mbak Beltien ada jauh di depan kami. Gue suruh Tasya buat jaga tempat antri kami dan gue menghampiri mbak Beltien buat nanya boleh antri bareng apa nggak? “Halo mbak. Ini mbak Beltien kan yang alumni ESSADE? Aku adkel lho mbak.” Gue menyapanya. “Eh iya, halo dek.” Mbak Beltien balik menyapa. Gue langsung nanya. “Mbak boleh nggak kalo aku ngantri bareng?” iyyesss!! Kakel gue ngebolehin! Eh tunggu.. ada yang colek-colek bahu gue. “Mbak kalo mau ngantri di belakang ya.”
            Yah, gue nggak jadi antri lebih cepet. Orang yang ada di belakang kakel gue protes. Ah yaudah deh, gue terima dengan lapang dada. Antrian pun berjalan lamban kayak siput. Saat antri (lagi-lagi) gue ketemu alumni. “Hey Zalfaa!” ada yang manggil gue. Gue langsung nengok ke belakang. “Eh Mbak Intan!” gue langsung menghampirinya. “Lo udah dapet TTD sama foto bareng belum? Gue udah donk!” Gue envy soalnya kakel gue yang satu ini bisa foto berdua aja sama bang Dika. “Wah enak dong mbak! Gue masih harus nunggu lama nih.”
“Haha tetep semangat ya Dek!” ujar mbak Intan.
            Setelah dua jam antre gue bisa dapet jatah ketemu sama bang Radith! Wohoho~ Saat gue liat langsung bang Radith ternyata mukanya beda banget sama di foto! Seriously, he looks more interesting in the real! Gue malah pangling. Gue juga sempet curiga orang ini bang Radit atau bukan.
Giliran gue pun dateng. Saat itu gue taruh buku Koala Kumal di hadapan bang Dika. Saat bang Dika buka halaman pertama yang udah gue namain di bagian kanan atas dia bertanya. “Oh, jadi kamu ya yang namanya Zalfaa itu?” gue kaget bukan main. “Hloh, tau saya Bang?” “Kamu yang mention aku di twitter kan?” gue terkejut! Emang mention gue belum pernah dibales sama bang Dika tapi siapa sangka bang Dika perhatian juga sama akun gue! Wihiw gue mau koprol karena saking senengnya tapi nggak jadi deh banyak orang. Ntar dikira acaranya berubah jadi acara sirkus gratisan.
            Gue pun juga meminta tolong bang Dika untuk menuliskan “Sukses UN” di buku Koala Kumal gue. Bang Dika lanjut bertanya “Hloh buat apa lulus UN?” “Hloh, ya iyalah Bang kan penting.” jawab gue. “Buat masuk ke SMA ya.” Mendengar jawaban bang Dika gue mau loncat-loncat artinya kayaknya dia pernah buka blog gue. Bang Dika tau kalo gue anak SMP bukan anak kuliah.
Setelah foto gue pun memutuskan untuk mengisi perut dulu. Gue ngajak Tasya buat beli makanan kecil di dalam Gramedia. Akhirnya inilah makanan kami waktu itu. Kami menikmatinya sambil menunggu hujan reda.
Makanan dan Minuman Pengganjal Perut
Gue lupa namanya yang jelas itu makanan Jepang. Sebenernya sih gue ga bisa pake sumpit. Setelah selesai makan kami pulang. Gue dan Tasya jalan ke halte bus dekat Gramedia. Alhamdulillah hujan udah reda. Di hadapan gue ada museum Radya Pustaka. Saking karena keinget bang Dika melulu gue bacanya museum Raditya Pustaka, hadeh. Lama banget gue nunggu bus Solo Trans yang kayaknya udah nggak lewat. Kami memutuskan untuk naik becak menuju jalur dua arah (di gramedia jalannya cuma satu arah). Kali ini ongkos becaknya murah, cuma lima belas ribu berdua.
Rasanya kayak di Jogja naik becak malam-malam sambil menikmati indahnya kota Solo. Bedanya sih Jogja lebih rame dan hidup. Akhirnya kami sampe di jalan dua jalur dan bersiap menunggu bus Solo Jogja. Saat itu gue nggak kerasa lama nunggu busnya. Ada ibu-ibu yang kebetulan ramah sama mas-mas pelajar. Mas-mas itu sempet tanya ke gue “Kalo ke Jogja kira-kira berapa ya Mbak?” dengan ngawur gue jawab. “Lima ribu mas.” “Hah masa?” tiba-tiba ibu-ibu tadi menjawab “Kalo sampe Jogja dua belas ribu Mas.” “Oh gitu.” Gue nyengir sambil menatap jalan. Mas tadi bilang juga. “Mbak juga habis kuliah ya?” jiaaaahhh lagi-lagi gue dianggep anak kuliahan. Emangnya muka gue udah terlihat lebih tua sepuluh taun apa! Kayaknya gue harus pake ponds supaya terlihat sepuluh tahun lebih muda. Gue panik karena belum sholat Maghrib.
I’m so disappointed of myself. Gue nggak bisa sholat Maghrib, ga ada mushola yang deket. Akhirnya bus Solo Jogja lewat. Kami pun pulang dengan selamat sentosa. Setelah sampe rumah gue langsung sholat Isa’. Gue nggak tau Maghrib gue diterima apa nggak. Gue menjamak tahir sholat Maghrib gue.
Ini Dia yang Spesial!
Pengalaman yang bener-bener nggak akan gue lupain! Apalagi bang Dika mengingat nama “Zalfaa” itu udah sesuatu banget buat gue. Gue pengen bisa jadi penulis kayak bang Dika yang ditunggu-tunggu banyak orang. Dulu sih katanya saat meet and greet buku pertama bang Dika cuma beberapa orang yang dateng. Tapi, sekarang.. Ckckck. Bang Dika benar-benar menginspirasi gue bahwa jangan pernah menyerah dalam keadaan sesulit apa pun, jika Allah menghendaki akhirnya akan berbuah manis. Allah blessed him. Berkatnya bang Dika sekarang bisa jadi penulis kondang hebat cetar membahana. Bersyukurlah Bang!

Comments

  1. wih seru, bisa jumpa idolanya, keren

    ReplyDelete
  2. Keren tuh, Radit bisa mampir ke blog lo :D

    ReplyDelete
  3. Di Solo jarang ada anak sekolah (cewek) yang hangout naik bis apalagi becak, jadi wajar kalau dikira anak kuliahan. Dikiranya kamu lagi penetlitian mungkin wahahaha. Btw, yang kamu makan itu takoyaki. Dan di Gramedia ada musholanya kok, gak sholat disitu sekalian? Hohohoho..Satu lagi, di Solo becak 15ribu itu terhitung mahal sebenarnya :D #anaksolotulen

    ReplyDelete
  4. terharu deh :') kalo aku pertama kli liat bang radit, ga kerasa aer mata netes dg sendirinya...

    ReplyDelete
  5. mbak kok keren sih? aku envy dibilangin kek gitu :((( aku kemarin cuma dibilangin gini "pasti pada bolos pramuka yaa.." aaaaa mba aku envy sama mbaknyaa..

    ReplyDelete
  6. Cerita yang seru
    Enaknya bisa ketemu kak Radit, jadi envy deh

    ReplyDelete
  7. wih, keren ya.
    gue juga pingin banget ketemu bang dika, cuma belum kesampaian nih..

    ReplyDelete
  8. Jadi ingat masa masa ngantri panjang kayak uler demi bisa bertatap muka dengan abang Radit :)))

    ReplyDelete
  9. Jajajaaa... Envy banget ketemu sama bang Radit xD

    ReplyDelete

Post a Comment

Don't give any spam please :)

Popular posts from this blog

Lelaki Sholeh Idaman Surga

Ketika Seorang Muslim dan Muslimah Jatuh Cinta

Pengalaman Menggunakan Sebuah Cadar