Salah Jatuh Cinta


             Halo reader! Finally, gue bisa ngeblog lagi. Ujian Nasional udah kelar tinggal nunggu hasilnya. Mau bagus kek, atau jelek akan gue terima. Yang jelas gue udah berusaha dan berdoa gitu. Oke, sebenernya saat gue nggak ngeblog banyak banget cerita yang pengen gue share ke kalian. Ini adalah tulisan terdalam dari hati gue. Rasanya, hal ini mustahil untuk dilupakan. Lah, kok jadi melankolis gini sih ya.
            Okay kali ini gue akan bahas tentang hmm cinta. Lebih tepatnya mengarah ke jatuh cinta. Setiap orang yang normal saat masa remaja pasti akan jatuh cinta pada lawan jenis. Kalo ada seseorang yang malah ngaku suka sama sesama jenis, perlu dipertanyakan. Bencong aja suka sama om-om gimana yang manusia normal.
            Ehem gue sebagai manusia biasa juga sedang mengalami jatuh cinta. Cielah anak SMP udah mengenal jatuh cinta. Tapi inilah yang sedang gue rasakan saat ini. Gue bersyukur, gue masih bisa jatuh cinta berarti gue ga perlu dibawa ke psikiater. Ya jadi gue baru naksir seseorang. Apakah itu hal yang salah?
            Sosok cowok yang membuat gue terkagum-kagum muncul dengan seenaknya di hidup gue. Hal ini bermula ketika..
            Saat menjelang Ujian Nasional nyokap gue berinisiatif untuk mengikutkan gue les di Pengging. Gue hanya manut aja. Gue ga mau ngebangkang takutnya jadi anak durhaka kayak Malin Kundang. Di situ gue diikutkan les matematika dan IPA. Sebenernya nyokap gue pengen kalo gue ikut yang privat aja. Ternyata guru yang mengajar nggak ada waktu lagi. Ya udahdeh gue ikut yang regular.
            Gue pertama kali masuk hari Minggu. Jadwal hari itu adalah matematika. Gue sama sekali nggak berselera dalam matematika. Saat menuju ke tempat les gue bawa motor sendiri dikarenakan nyokap ataupun bokap gue nggak bisa nganter. Saat gue memasuki tempat parkir daaan saat itulah pandangan pertama kami bertemu.
            Saat itu sih gue nggak langsung jatuh cinta kayak di FTV gitu. Cinta pada pandangan pertama itu nggak ada, itu hanya nafsu aja. Jadi gue masuk dan sebagai anak baru gue harus jaga image dan keep stay cool lah. Guru gue yaitu mbak Galuh yang memperkenalkan diri gue.
            Di akhir les ada seseorang dari belakang gue yang berbicara. Suaranya cowok. Dia tanya ke mbak Galuh.
            “Mbak, siapa namanya?”
            Gue kaget karena gue kira cuma ada gue dan mbak Galuh sementara yang lainnya udah pulang.
            “Aza. Tadi kan udah aku bilang.” Kata mbak Galuh.
            Cowok itu.. Sebut aja namanya Dimas. Minggu pertama yang membuat gue bertanya-tanya kenapa dia tanya nama gue dan menghilang tanpa menyapa gue. Gue juga nggak begitu mikirin.
            Lanjut ke minggu kedua. Gue sama Dimas cuma sekelas kalo pelajaran matematika. Dari pengamatan gue saat les berlangsung, Dimas termasuk anak yang maju dalam matematika. Beda sama gue. Saat les berakhir setiap siswa harus mengisi daftar hadir yang ada. Gue yang masih newbie dan hanya mengenal si kembar yang biasanya duduk di samping gue, cuma bisa diem ketika semua orang berebut untuk mencari kertas daftar hadir mereka.
            Gue berniat untuk mengambilnya saat udah sepi aja. Tiba-tiba suara cowok itu.. Dan inilah awal percakapan kami.
            “Udah absen belum?”
            Gue menoleh ke sumber suara. Dan dia adalah Dimas! “Belum.” Jawab gue singkat.
            “Namanya siapa?” tanya Dimas ke gue. Lagi-lagi dia tanya nama gue. Hih, gemes gue. Dia udah berapa kali coba tanya siapa nama gue.
            “Zalfaa Azalia.” Jawab gue sekalem mungkin. Haha.
            Dimas mencoba mencari dimana kertas daftar hadir gue. Tapi hasilnya nihil. Karena masih terlalu ramai gue berniat untuk menanyakan dimana kertas absen gue ke mbak Galuh saat semua orang berlalu. Tanpa gue duga si Dimas lah yang malah menanyakan pada mbak Galuh. Gue jadi grogi sendiri. Aiih.
            Kata mbak Galuh kertas absen gue ada di bagian “NEW” di atas meja pojok kelas. Lagi-lagi gue ngebatin untuk mengambil kertas absen gue nanti aja. Gue speechless ketika tau kalo Dimas malah mencarikan kertas gue.
            “Cie Dimas.. Segitu perhatiannya sama Aza. Sampe-sampe kertas absennya dicariin.”
            Suara kampret nan cempreng itu membuat gue salah tingkah. Kalo gue nalar kenapa juga Dimas segitunya perhatian sama gue. Kok bisa gitu ya guys? Ternyata kertas daftar hadir gue juga nggak ketemu. Saat pulang, mbak Galuh lah yang memberikan kertas absen gue. Ternyata punya gue ada di tempat lain. Yaampun kenapa ga bilang daritadi sih, kasian Dimas yang udah repot-repot ngebantu nyariin daftar hadir gue.
            Saat minggu ketiga..
            Setiap gue nggak sengaja melihat ke arahnya, dia tersenyum ke arah gue. Ah, gimana ini. Gue zina mata. Astaghfirullah! Gara-gara Dimas saat gue makan, gue ngerasa nggak ada mood sama sekali. Yang ada malah pengen ngegigit orang satu-satu *eh. Gue semakin dibuat penasaran. Gimana enggak, ternyata dia kalo ngomong sama temen-temennya pake bahasa Jawa. Sementara kalo ngomong sama gue dia pake bahasa Indonesia. Gue semakin bertanya-tanya.
            Dari hari ke hari Dimas makin baik aja. Setiap kali gue kesulitan ngeluarin motor gue, dengan baik hati dan tidak sombong Dimaslah yang membantu gue. Pokoknya gue belum pernah ketemu sama cowok yang modelnya kayak Dimas. Nah, karena saking perhatiannya mulailah gue memikirkan hal-hal tentang Dimas. Gue kepikiran aja kok ada orang yang perhatian kayak dia. Jarang cowok keren yang mau berinisiatif duluan. Perhatian pula!
            Gue pun jadi sering muter lagunya Ellie Goulding yang berjudul Love Me Like You Do sama lagunya tante J.Lo yang judulnya First Love. Lagunya ngena banget di hati gue. Gue juga bisa menyimpulkan saat les berlangsung dia pasti duduk di belakang gue. Dan saat les berakhir kayak udah suatu rutinitas gitu, Dimas pasti akan memberi kertas absen gue. Baik banget yaa! Thank you so much Dim for your kind hearted!
            Karena hal itu gue ngeluarin jurus rayuan gombal gue ke nyokap supaya gue ikut les bahasa Inggris juga dengan kedok kalo nilai gue belum maksimal. Setelah nego alot, akhirnya nyokap gue setuju. Dalam hati gue berjerit girang. KYA!! KYA!! KYAA!! Tapi di hadapan nyokap gue cuma bilang makasih dan tersenyum kalem. Oke, ini jaim banget.
            Well, gue dan Dimas ketemu seminggu dua kali yaitu pas mapel matematika dan bahasa Inggris. All I knew is a new found grace, twice a week I know his face. Saat gue rampung belajar gue membuka facebook gue sebentar buat cari informasi PPDB di SMA yang gue inginkan. Tiba-tiba gue kepikiran untuk searching facebooknya Dimas. Gue ketik nama Dimas dan kota tempat tinggalnya. Nihil. Gue nggak berhenti sampai di situ gue ketik juga nama SMPnya. Aih, nihil lagi.
            Gue jadi mikir, jangan-jangan nama facebooknya Dimas Ingienth Dicintha. Atau Dimaz Cyx Dhyia Clamanyah, Dimaz Nax Ketjeh. Atau malah Dimas Anak Mami Yang Unyu. Gue merinding sendiri dengan perkiraan gue. I’m trying to search again. Tapi nggak ada juga. Yeah, mungkin dia anak yang polos kalem gitu ya. Jadi nggak main facebook.
            Hari demi hari berlalu, dan gue rasa Dimas cowok yang perhatian. Secara dia good looking, perhatian pula. Jarang orang yang good looking perhatian, biasanya mah kayak cuek gitu. Gue mulai kepikiran tentang dia. Udah istighfar supaya dia nggak seenaknya nyelinap ke pikiran gue, tapi susah. Tinggal dua kali pertemuan les. Hal itu berarti waktu gue buat ketemu sama Dimas tinggal dikit pake banget. Gue jadi sering muter lagu Tell Him yang menggalau.
            Saat itu adalah hari Jum’at tanggal 1 Mei 2015, dan gue ada jadwal les bahasa Inggris. Hari yang nggak akan gue lupakan. Seperti biasa Dimas duduk di belakang gue. Saat itu dia becanda bareng temen-temennya dan secara nggak sengaja mejanya maju dan otomatis punggung gue jadi korbannya. Coba orang yang usil itu bukan Dimas udah gue suruh ngegigit adik gue. Dimas merasa bersalah dan dia bilang. “Sorry ya.” gue pun hanya manggut-manggut tanpa menoleh ke arahnya. Gue masih setengah kesel, sakit juga tau.
            Tannpa gue duga, saat les berakhir dia nyamperin gue. Hati gue jadi nggak keruan. Ya Allah kalo saya salah maafkan. Dia nyamperin gue dan gue dibuat speechless olehnya.
            “Yang soal tadi maaf ya.” kata Dimas sambil tersenyum. His smile.. Entah gue harus gimana, ingatan gue masih tajam tentang senyumnya di hari Jum’at kemarin. Gue pun memaafkannya. Dan itu adalah percakapan terakhir kami.
Well, saat di akhir les Miss Linda guru bahasa Inggris gue bilang ke Dimas. Tapi, panggilannya bukan Dimas. Ternyata Dimas adalah nama tengahnya. Pantesan aja gue nggak nemu facebooknya. Sebut aja nama depannya Alfan.
            Sampe rumah pun gue nggak sabar untuk stalk habis-habisan profil facebook Dimas ya kalau ketemu. Ayah gue juga bilang kalo hari itu gue dibebaskan nggak belajar sehari takutnya malah stress kalo belajar mulu. Gue buka laptop gue dan langsung menuju www.facebook.com dan mengetikkan nama Alfan.
            Krik.. Krik. Gue menunggu loading. UYEAAH, HOREE. TRALALALILILI. Duh, jadi nax alay gini. Gue nemu profil facebooknya guys! Gue kalo stalk akun orang nggak nanggung-nanggung. Haha, kepo akut deh. I’m a great stalker, to be honestly. Ada sebelas teman yang sama. Dan dugaan gue tentang namanya yang alay nggak ada benernya. Maaf udah souzon gitu.
            Awal-awalnya sih gue lihat di kronologinya foto-foto Dimas sama temen-temennya saat pergi bareng ke Selo. Status hubungannya single. Oke, sampe di sini tak ada yang mencurigakan. Sampe pada bulan November 2014, if I’m not wrong sih, hati gue kretek-kretek jleb jleb nyes nyes. Ternyata dugaan gue tentang Dimas salah, mantannya seabrek gitu. Mengetahui kenyataan ini, gue kecewa parah dengan Dimas. Kebetulan saat stalking gue muter lagunya Tay yang judulnya White Horse. Makin jleb-jleb aja.
            Gue kira Dimas anak yang baik-baik dan dari tampangnya dia nggak suka mainin cewek tapi ternyata saat gue hitung mantan dia di tahun 2014 ada lima. Nggak sampe disitu gue cari twitternya, dan ketemu! Lagi-lagi gue nemu ada satu mantannya di twitter. Kalo ditotal ada enam cewek yang pernah dipacarinya di tahun 2014. Gue bener-bener salah mengira sosok Dimas.
            Belum sampe disitu, saat gue lihat komenan di facebook dia menggunakan panggilan papa mama dengan his ex girl. Gue jadi ill feel mengetahui Dimas yang sesungguhnya. Mulai saat itu, gue berusaha untuk melupakannya. Dan keesokan harinya adalah hari Sabtu, hari terakhir les dan last time I saw Dimas. Usually, when our eyes met, we always show our warm smile. Tapi kali itu gue cuek dengan Dimas. Dia mau balik jungkir kek atau makan beling, whatever he does, I don’t care. Gue kecewa beratlah pokoknya.
            Apakah kebanyakan cowok kayak gitu ya? Apa Dimas baik sama gue karena dia modus? Mengerikan! So, buat pembaca blog ini terutama para cewek, hati-hati saat kalian jatuh cinta. Don’t trust too much, you’ll hurt so much darling. Karena yang gue tau kita sering mengandalkan perasaan. Beda sama cowok yang pake logika. Mungkin logikanya Dimas, banyak mantan makin ganteng. Good bye Dimas yang ternyata mantannya seabrek. Sebenernya sih, minggu berikutnya di tempat les gue ada tambahan, tapi gue nggak berangkat. Gue nggak mau teringat tentang dia. Tapi gue agak nggak enak, gimana pun juga dia sering bantu gue di les. Gue belum bilang thanks atau pun maaf. Gue malah kecewa. Gue hanya bisa mendoakannya supaya dia menjadi orang yang lebih baik.
            Dari peristiwa salah jatuh cinta ini, gue bisa memberi hadiah spesial ke diri gue sendiri. Yap, dari situ gue mendapat pelajaran berharga. Berhati-hatilah saat kau jatuh cinta. Karena hati yang terluka karena cinta sulit untuk disembuhkan. Bahkan untuk mencari penawarnya pun sulit. Be careful kawan.

Comments

  1. Bener kak cewe emg sering ngandelin prasaan. nice post

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maka dari itu. Hati2 kl milih seseorang. Pilihlah yg terbaik. Makasih yaa..

      Delete
  2. Rasah galau terus mbok. Bar UN kudune seneng

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iki admine sopo? Sekarang mah, udah nggak terlalu gue pikirin.

      Delete
  3. ciye salah jatuh cinta :D cowok yg banyak mantan blm tentu dia jahat loh, bisa jadi justru dia cowok yg sering patah hati :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Justru yg sering patah hati, udah nggak bersih lg hatinya. Gonta-ganti cewek dan terlalu banyak kenangan.

      Delete
  4. mari bercerita mbak... Salam sastra

    http://ellharry.blogspot.com/2015/04/dari-manakah-memulai-menulis-puisi.html

    ReplyDelete
  5. Setuju! Cowok kalem biasanya lebih mematikan.

    (halah!)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha bisa aja. Tp ada jg kok yg kalemnya luar dalem. Tp jarang sih

      Delete
  6. OMG!! TERNYATA si N punya mantan jugak

    ReplyDelete
  7. wah jadi ceritanya kasmaran dini..haha
    lumayan lucu ceritanya..kalau saran sih gau usah terlalu terbawa perasaan..bisa jadi itu hanya kata2 si setan..haha

    keep write ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya juga ya, Astaghfirullah.. Thanks sarannya

      Delete

Post a Comment

Don't give any spam please :)

Popular posts from this blog

Lelaki Sholeh Idaman Surga

Ketika Seorang Muslim dan Muslimah Jatuh Cinta

Pengalaman Menggunakan Sebuah Cadar