Perjalanan Hijrahku Part 3

Well, artikel kali ini lebih tepatnya curahan pikiran seorang blogger labil yang tak menentu suasana hatinya. Ditambah hujan yang memberikan suasana magis. Ah, sudahlah.. Tapi jujur aja, setelah gue nulis hati gue jadi plong gitu. Menulis adalah salah satu cara yang paling ajib buat mengobati galau versi gue.
Nah jadi gini.. Gue mengetahui kenyataan yang membuat remuk hati gue saat itu. I juts felt it. I don’t know how, I don’t why. Yeah, I just did. How fool? Ck! Nah gue mengetahui kenyataan itu saat gue mengikuti kegiatan 17-an beberapa bulan yang lalu. Hmm, flashback starts..
Tia salah seorang temen gue, menemani gue mengikuti kegiatan sepeda santai dalam rangka memperingati HUT RI ke 70 tahun. Dia berceloteh tentang sekolahnya, perasaannya, dan juga keadaan adik-adiknya. Gue pun juga melakukan hal yang sama kecuali perasaan gue. Rumah kami tidak terlalu jauh. Tapi, gue jarang keluar rumah. Jadi kami jarang bertemu dan ini kesempatan yang berharga bisa ngobrol dengan tetangga secara akrab. FYI, Husein juga ikut dalam kegiatan ini. Lagi-lagi, gue nggak sengaja papasan sama dia.
Setelah kegiatan selesai, Tia mengajak gue untuk makan soto. Maklum, kami belum sarapan. Perut gue saat itu keroncongan. Mungkin temen gue denger jadi diajakin makan deh. Nah setelah acara makan-makan selesai, dimulailah sebuah kisah yang membuat lubang besar di hati ini kala itu.
Saat itu Tia banyak berceloteh dan gue lebih banyak mendengarkan. Entah kenapa topik yang dibicarakan Tia menuju ke arah Masjid Al Hidayah. Dari penilaian gue, dia juga kagum dengan seorang ikhwan berkacamata. Dan lo tau sosok itu Husein! Yeah, seorang pria berkacamata yang membuatnya tampak dewasa. Kurang lebih saat itu temen gue bilang “Za, lo tau nggak anak pondok di situ yang pakai kacamata? Orangnya keren juga keliatan kalem gitu ya! Alim lagi!” saat itu gue cuma tersenyum dan dalam hati gue tau kalo yang dimaksud adalah Husein. Tia melanjutkan omongannya “Yeah, tapi sayang dia udah punya pacar.” JLEB! Satu kalimat tragis itu membuat hati gue panas. Ini serius, gue sedih.
Gue berusaha membuat raut wajah gue sebiasa mungkin dan gue menimpali “Masa?” Tia pun menjawab “Iyup, pacarnya anak guru ngaji lo sewaktu dulu.” Rasanya saat itu perih banget. Gue mati-matian buat nyembunyiin rasa amarah, sedih, kecewa, dan juga kesal terhadap Husein. Gue nggak tahan saat itu dan gue pamit pulang duluan.
Di rumah gue langsung meluapkan emosi gue. Untung saat itu di rumah ga ada orang. Gue langsung menuju kamar dan mengunci diri. Barang-barang yang semula tertata rapi menjadi berantakan hanya dalam hitungan menit. Gue bingung harus kepada siapa gue menyalahkan.
Untuk memastikan info yang diberikan temen gue, gue langsung buka laptop dan mengorek informasi sedalam-dalamnya. Gue tau nama orang yang disebut-sebut sebagai pacar Husein. Langsung aja gue stalk akunnya. Gue lihat status hubungannya yang ternyata single. Namun, saat gue melihat-lihat fotonya.. Hmm. Maybe that’s right. Mereka berada dalam sekolah yang sama dan di dalam foto-foto itu mereka terlihat sangat akrab.
Seketika itu bayangan gue tentang Husein yang alim dan nggak pacaran segera menguap. Gue sedih. I felt hurt so deep so much in myself. Sedih, kecewa, marah, jengkel, pengen gigit orang, pengen lempar tante-tante jail pake sepatu. Semuanya campur aduk jadi satu. Ini bener-bener hal yang buruk dan gue menyesal banget. Entahlah, untuk apa penyesalan itu sebenarnya. Saat itu semangat gue mulai agak memudar.
A Quote from Imam Syafi'i
Gue jadi teringat kutipan Imam Syafi’i yang memang benar dan sudah terbukti. Gini “Ketika hatimu terlalu berharap kepada seseorang maka Allah timpakan ke atas kamu pedihnya sebuah pengharapan, supaya kamu mengetahui bahwa Allah sangat mencemburui hati yang berharap selain Dia. Maka Allah menghalangimu dari perkara tersebut agar kamu kembali berharap kepada-Nya.” JLEB!
Mungkinkah Allah cemburu sama gue? Duh, gue saat itu merasa terharu. Allah begitu menyayangi hambaNya. Dan gue sadar betul dari awal gue lah yang salah. Saat itu sih hampir seminggu gue masih belum bisa menerima kenyataan pahit itu. Tapi, setelah gue baca-baca artikel Islami, gue bangkit perlahan. Nyokap gue pun sampe heran kok gue berubah-ubah. Pas lagi semangat, semangat banget. Tapi, kalo hati udah sakit semuanya pasti juga ikut loyo. Alhamdulillah, Allah menunjuki gue saat gue baca sebuah hadist..

TO BE CONTINUED..

Comments

  1. alhamdulillah... nice artikelnya sis.. buat motivasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thx for visiting! Hmm, engga juga kok. Masih banyak kekurangan hehe

      Delete
  2. novel nya menarik gan :) still waiting :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Novel? Duh, gue belum jd author of the book. Tapi ya semoga aja lah suatu hari

      Delete
  3. Semua orang pasti mengalami perasaan seperti itu mbak...yang penting kemudian bisa menyadari...

    * berarti Allah pernah cemburu juga padaku nie... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyup, bener banget.. Allah cemburu tanda sayang sama kita sebagai hambaNya :)

      Delete
  4. Hehehe, pacaran itu gak mandang alim ato enggak sih. Banyak juga anak pondok yang pacaran. Tapi karena pasti dapat hukuman, pacarannya sembunyi-sembunyi. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha tapi ga semua anak pondok kyk gitu kok.. bahkan mereka lebih unggul dlm hal agama tp ya mereka mungkin sbagian jalan pikirannya kl jatuh cinta blm tepat

      Delete
    2. Haha tapi ga semua anak pondok kyk gitu kok.. bahkan mereka lebih unggul dlm hal agama tp ya mereka mungkin sbagian jalan pikirannya kl jatuh cinta blm tepat

      Delete
  5. Ada satu kalimat yang bikin ngakak 'Apa allah cemburu sama gue' :v

    ReplyDelete
  6. Alur ceritanya bagus, so natural ..
    Fase itu dialami oleh semua insan yg memiliki "hati (cinta)".
    Jalani saja rasa itu .. cinta, benci, gundah, semangaaat .. lalu kendor ...

    1 hal penting, menjadikan hambaNya mjd lbh dekat kpd Sang Maha Penyanyang.

    Saatnya recharge ... berdekat2 dg Allah menenangkan hati :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, recharge yg mudah itu dengan dzikir.. Hamasah ^^

      Delete
  7. Skrg hijrahnya sampe mana???

    Ya kdg org yg keliatan baik blm tentu baik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sampai mana ya, ga menentu sih.. Gue orangnya naik turun dan sering kesandung dalam hal ini.. Tp Alhamdulillah gue punya sahabat-sahabat sholih dan sholihah yg siap tangannya utk membantu gue saat gue terjatuh :"D

      Delete
  8. Ini fiksi ato kisah nyata ya mbak..? * maap, baru pertama kali maen ke sini

    ReplyDelete
  9. Berharap sama orang emang seringnya menyakitkan
    Hiks Hiks Hiks

    *Eh maap jadi curhat :D

    ReplyDelete
  10. Perihnya sebuah harapan, ini lah sedihnya kalau ngarep banget pada seseorang atau sesuatu yahh.. Semoga tidak ada PHP di antara kitaahh.. Hihihii..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin xD yeah gue udah kapok berharap sm orang ckck

      Delete
  11. Sesuatu yang kita tunggu dan terllau kita harapkan, kadang malah tidak akan kita dapatkan :-D

    ReplyDelete
  12. Hehe aku juga pernah kok ngalamin kayak gitu, malah masa aku di psantren dulu. Tapi makin dewasa, aku sadar, lelaki yang beneran salih nggak akan mau pacar-pacaran.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, bener. Si sholih nggak akan berburu pacar krn dia sibuk mempersiapkan diri untuk mempersunting bidadarinya suatu hari eeh wkwk

      Delete
    2. Yup, bener. Si sholih nggak akan berburu pacar krn dia sibuk mempersiapkan diri untuk mempersunting bidadarinya suatu hari eeh wkwk

      Delete
  13. alhamdulillah, sis, super sekali :D

    ReplyDelete
  14. ehem2, nanti kalo si Husein baca ini gimana yah? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ehmm kayaknya gamungkin deh, tp kalo iya rasanya kayak keselek isi buah mangga

      Delete
  15. Ciyeeee ada yg lagi Baper nih ceritanya.... :-D
    Btewe salam kenal dulu yaa...

    Yakinlah dek yg terbaik itu tdk selalu instan untuk cara mendapatkannya...
    Dan untuk menjadi yg terbaik mesti ada hati yg harus dijaga yaa sayang....

    Yakinlah husen bukan terbaik untukmu... krn yg terbaik tak akan mencelupkan keburukan dan kebaikan pada satu wadah (pacaran anak pondokaan)

    Keep move on yaa dear....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh bukan baper sih mb tapi apa ya namanya *berusahamengelak.. Yup salam kenal.. Iya bener juga ya mb, emang kita semua ga ingin mendapat seseorang yg kualitas imannya cm kayak mie instan aja. Hmm..

      Delete

Post a Comment

Don't give any spam please :)

Popular posts from this blog

Lelaki Sholeh Idaman Surga

Ketika Seorang Muslim dan Muslimah Jatuh Cinta

Pengalaman Menggunakan Sebuah Cadar