Sunday, 31 January 2016 29 comments

Jangan Bikin Baper

          Tugas yang begitu berat. Hal ini seirama dengan shuffle chocolate yang meleleh di mulut. Keras dan gelap pada penampilan, hangat dan melembut kemudian. Aroma mint dan melati seakan menghantam pikiran yang pilu. Namun, jika berjalan dengan damai dan penuh keikhlasan semua pasti akan berlalu. Percayalah.
            Ehe, paragraf pertama bahasanya agak sastra gimana gitu ya? Tugas yang gue maksud adalah tugas-tugas sekolah dari guru mapel mana aja. Banyak banget. Tapi ya gitu. Emang kayaknya nyebelin dan bikin capek tapi hal itu akan menguap saat lo dapet nilai tertinggi sekelas dan dapet perhatian dari guru yang mana tugasnya lo kerjakan dengan sungguh-sungguh. Tapi, hal itu nggak mudah deng, gue aja masih lebih sering nurutin ngantuk, hmm.
            Omong-omong soal handphone, gue gagal berkomitmen sama rencana A gue. Udah gue coba dan hal itu malah terlihat berantakan. Bayangkan aja, materi di WA sehari bisa nyampe 10 artikel hlah kalo gue off selama seminggu dan hanya online di malam Minggu, gue dapet sekitar 60 materi yang masuk. Bukannya bermanfaat tapi malah bikin males baca. Jadi gue pindah ke plan B. Yang mana gue tetep pake HP lama yang penting bisa atur waktu. Akhir-akhir ini udah gue coba. Alhamdulillah sedikit demi sedikit hampir bisa. Yeah, semua butuh proses nggak instan.
            Kali ini gue akan posting tentang baper. Siapa sih yang nggak pernah baper? Apalagi kaum hawa pasti deh sering kebawa perasaan? True or right? Nah baper tuh sebenernya manusiawi tergantung kita nyikapinya gimana, iya nggak? Semisal kayak kisah gue Sabtu, 23 Januari 2016 kemarin.. jadi gini
            Saat itu ada acara seminar yang diadakan Rohis. Yakan? Lo yang baca artikel sebelumnya pasti paham. Gue belum sempet cerita ke kalian karena waktu gue habis buat ngerjain tugas dan amanah lainnya. Nah jadi gini, gue rada kecewa dengan seminar kemarin. Persiapan udah mateng dan ternyata peserta yang hadir nggak sesuai dugaan gue. Banyak amat ya enggak. Dikit ya enggak. Jadi, ya gitu deh. Gue rasa ada yang salah. Gue udah tau kenapa bisa kayak gini dan gue harap angkatan gue besok nggak akan mengulang kesalahan yang sama, Aamiin.
            Karena nggak sesuai dugaan, otomatis snacknya sisa berkwintal-kwintal eh salah. Maksudnya beberapa plastik. Padahal setiap plastik kalo nggak salah sekitar 40an kardus. Gue menghela nafas panjang saat itu. Kakak kelas Rohis ada yang bilang gimana kalo snack yang sisa dibagikan ke panti asuhan atau panti yatim piatu. Para akhwat berunding untuk menentukan panti mana yang akan beruntung.
            Saat itu ada yang bilang ke panti mana gitu, gue lupa tapi semua anggota nggak tau dimana itu dan tempatnya jauh banget. Karena udah mau jalan buntu, terpaksa gue usul yang mana hal itu bisa berkemungkinan membuat berkecamuk hati gue. Usul gue gimana kalo dikasih ke panti yang mana deket rumah anggota Rohis siapa aja. Mbak Diah, salah seorang kakak kelas Rohis bilang “Oh iya! Kan ada panti yatim di deket rumahmu ya dek!” gue agak deg-degan. You know what I mean? He comes in my mind and I think it is difficult.
            Singkat cerita, snack tadi dianter ke itu yang mana ada masa lalu. Yang dapet tugas mengantar karena rumah yang paling deket dengan panti adalah gue dan mbak Diah. Dalam hati gue deg-degan dan pengen menolak tapi ya gimana lagi. Ntar snacknya mubadzir donk. Eman-eman, kalo orang Jawa bilang.
            Saat itu gue dan mbak Diah udah mau sampe ke tempat tujuan dan gue semakin gimana gitu. Untuk memperulur waktu gue berkata “Mbak gimana kalo kita nemuin pembinanya dulu baru ke panti.” Mbak Diah pun menjawab “Emang kamu tau dek rumahnya dimana?” Gue menggeleng dan menjawab “Kita bisa tanya ke warga sekitar.” Mbak Diah pun setuju. Kami bertanya ke warga sekitar dan ternyata beliau nggak lagi di rumah tapi pergi ke Bandung buat mendampingi anaknya yang wisuda. Tapi katanya di panti itu ada pembina juga, dia seorang ustadz.
            Kami langsung bergegas ke panti. Gue nggak berani jalan duluan. Gue takut si itu muncul. Mbak Diah pun mengucap salam, gue berada di sampingnya. Saat itu gue natap ke lantai dan ada sosok pake sarung. Gue kira itu pembinanya dan gue langsung menatap ke wajahnya. DEG! I think I’ve had heart attack! Jiaaaaa, orang ituu.... Guys, you know who I mean? Someone who canged my life to be better person. Orang itu tak lain dan tak bukan adalah... Husein.
            Seketika itu waktu kayak berjalan dengan lambat. Adegan-adegan masa lalu berkelebat dalam pikiran gue. Sesuatu yang gue takutkan terjadi juga. Karena Husein juga menatap gue, suasana jadi kayak dramatis banget saat itu. Sesaat kemudian dia tersenyum dan masih menatap ke arah gue. Gue speechless saat itu. hadduhh..
            Dia bertanya “Ada apa ya?” dengan wajah yang masih tersenyum. Saat pengajian dia terlihat cuek dan dingin tapi entah kenapa saat itu dia terlihat hangat dan bersahabat. Bahkan dari penilaian gue, dia orang yang dewasa. Suaranya tegas dan sarat akan kedamaian. Karismanya saat itu semakin memancar karena Husein udah kayak penceramah gitu. Dia pake peci, baju koko, dan sarung. Gue semakin gimana gitu. Baru aja mau lupa eh kejadian ini bikin gimana gitu.
            Gue segera tersadar karena Husein ngomong ke arah gue. Jiaa, ini adalah percakapan awal kami. “Pembinanya ada?” kata gue singkat dan semoga aja nggak terdengar gugup. Dia (masih senyum) menjawab “Maaf, pembinanya baru keluar. Ada apa ya?” Gue udah nggak bisa berkata-kata karena hati gue udah berkecamuk. Mbak Diah pun menimpali “Kebetulan kami dari Rohis Firman Boyolali ada sedikit sedekah.” Husein pun melebarkan senyumnya dan berkata “Tunggu sebentar ya.” dia masuk ke dalam dan gue narik-narik lengan baju mbak Diah. Serius, gue kalo gugup nggak bisa menutupi.
            Mbak Diah bilang ke gue “Ada apa sih dek?” gue cuma tersenyum dan menggelengkan kepala. Mbak Diah kayaknya habis minum ramuan herbal yang bikin bisa baca pikiran gue, dia tersenyum jahil dan berkata “HAYOOO..” Tak lama kemudian Husein membukakan pintu di sebelah pintu masuk yang mana ruangan itu adalah ruang tamu. Kami dipersilakan masuk tapi gue geleng-geleng ke arah mbak Diah. Alhamdulillah kakel gue peka dan dia bilang “Ini ada sedikit makanan dari kami.” Husein berterima kasih dan mempersilakan kami masuk sekali lagi. Mbak Diah yang berucap “Udah nggak apa, terima kasih. Kami pamit dulu ya.” Masih dengan wajah tersenyum Husein bilang “Udah gini aja?” Dalam hati gue pengen bicara apa gitu. Husein saat itu melirik ke arah gue dan auah lo pasti tau gimana rasanya. Gue yang biasanya doyan ngomong buat bikin akrab sama orang yang baru ditemui (eh tapi orang yang keliatan baik aja yang gue ajak omong) tapi malah diem aja. Ck!
            Intinya gitu guys. Aduuh, padahal gue udah berjanji buat nggaka da feel apa-apa sama Husein tapi kenyataan nggak segampang itu. Saat sampai rumah sih otomatis gue baper dan senyum tapi juga merasakan kembali kenangan pahit yang dulu. Tapi, Alhamdulillah karena dengan ngikut group Islami WA yang mana temen-temennya In Shaa Allah nggak seceroboh gue, gue bisa mengelola rasa baper kekinian saat itu karena terinspirasi dari mereka. Gue nggak mau mikir kenceng buat masalah Husein. Tere Liye juga bilang dalam novelnya kalo cinta sejati tuh nggak usah dipaksakan kalo udah jalannya pasti ada aja jalan terbaik dari Tuhan buat ketemu.
            Nah pesen gue buat temen-temen shalihah jangan gampang baper yak! Seumpama barang lo jatuh terus dia yang ambilin, itu normal kok. Nothing special. Tetaplah berjaga-jaga dan #JanganBaper. Buat ikhwan, lo nggak perlu menawarkan bantuan kalo lo liat si dia bisa melakukannya sendiri atau temen akhwatnya bisa membantu. Please, jaga perasaannya. Hal itu lebih utama. Hayuk sama-sama jaga hati.
            The conclusion is... kalo cewek jangan gampang baper. Kalo cowok ya jangan suka modus sana-sini karena cewek tuh gampang GR! Ntar kalo baper berkelanjutan akhirnya diajak pacaran mau. Padahal pacaran tuh kayak korupsi, tau nggak sih? Yup, menikmati yang bukan haknya. Buat wanita, jadi seorang wanita yang dihormati tuh lebih baik dibandingkan menjadi seorang wanita yang banyak diminati kaum Adam! Look this picture!
         Gimana iya kan? Mending tidur. Btw, itu modelnya adik gue wks. Yang serius pasti berani bertamu. Beda sama pacaran yang mana hubungan yang berlandaskan hawa nafsu. Muslimah, please listen to me..dia tidak memuliakan lo kalo mengajar untuk berpacaran. Karena lelaki sholih pasti tau kalo wanita itu sangat amat berharga jadi dia akan tetap menjaga cintanya buat lo dan memasrahkan pada Allah.

Oiya Minggu depan In Shaa Allah Rohis Firman akan mengadakan bakti sosial ke panti asuhan. Hmm, kali ini penghuninya anak-anak unyu jadi gue nggak perlu persiapan mental. Nah, bagi lo yang berdomisili di Boyolali dan berniat menyumbangkan sesuatu lo bisa contact gue di azaliazalfaa@gmail.com dan ketemu gue bersama pengurus Rohis buat ambil barang/uang yang disedekahkan. Selama tempatnya di Boyolali kota, it’s okay. Bagi yang di luar Boyolali juga bisa kok kalo seumpama pengen ikut berdonasi dengan cara kirim JNE tapi sebelumnya kontak gue dulu yak. Fadhilah sadaqah banyak kok. Dalilnya juga banyak. Salah satu sabda Rasulullah SAW “Bersedekahlah kalian, karena sesungguhnya sedekah dapat menambah harta yang banyak. Maka bersedekahlah kalian, niscaya Allah menyayangi kalian. (Al-Wasil 6: 255, hadis ke 11.) Udah dulu ya, gue mau lanjut belajar. Eh kayaknya tidur aja deh. Ngantuk. Pokoknya janga baper. Eh tapi kalo baper (bawa perubahaan) buat jadi jomblo high quality boleh banget. Baarakallahu fiik..
Readmore → Jangan Bikin Baper
Friday, 22 January 2016 18 comments

Mimpi yang Kembali Lagi


Nggak banyak yang akan gue tulis kali ini. Dan halooo gue memutuskan buat kembali. Akhir-akhir ini kayak ada sesuatu yang kurang gitu tanpa ngeblog. Juga gue senyum-senyum sendiri saat baca komenan di akhir post gue yang dulu. Hmm, gue terharu juga wks.
Lama nggak nulis dan rasanya kaku gitu. Bisa jadi ini buat pemanasan dulu. Artikel kali ini tentang yang ringan-ringan sama yang fun aja deh. Gue mau cerita sama kalian tentang kegiatan BRM (Bina Remaja Muslim) yang mana kegiatan itu dikoordinasi oleh Rohis.
Kegiatan BRM sebelumnya dikelola oleh kelas 11. Anggota Rohis kelas 10 dulunya masih jadi penonton. Tapi setelah LDK everything has changed. Mulai dari apel pagi, kegiatan BRM, dan kegiatan lainnya sedikit demi sedikit diserahkan ke kelas 10. Nah dalam kegiatan BRM, baru 3 minggu terakhir ini yang ngurus kelas 10. FYI, BRM diadakan seminggu sekali yaitu hari Jum’at sebelum kegiatan Pramuka dilaksanakan.
Gue dapet tugas jadi wali di akhwat 1 tapi selama 2 minggu terakhir ini gue malah ditunjuk sama mbak Shofi buat nggantiin ngisi selama acara BRM berlangsung. Yup, gue jadi pembina. Ndredek juga sih saat pertama kalinya. Mana gue ga ada persiapan materi sama sekali.
Jum’at kemarin gue ngisi di akhwat 1 yang mana pesertanya adalah para akhwat kelas X-1 dan X-2. Saat itu mereka semua joss karena anteng dan mau dengerin gue. Pertamanya gue bingung mau gue isi apa materinya karena ga ada persiapan sama sekali. Tiba-tiba kayak ada lampu yang nyala di kepala gue. Berhubung gue ikut group CIDIS, gue ambil aja materi hari Rabu di situ yaitu ilmu tentang pernikahan wkwk.
Eitss..tunggu dulu. Ilmu nikah tuh bukan buat ibu-ibu tapi dibuat untuk remaja Muslimah yang siap memberi cinta untuk Indonesia *eak. Nah saat itu gue mejelaskan materi tentang cinta dalam Islam. Saat itu gue liat ada yang antusias, histeris, mangap-mangap aja bahkan ada yang baper.
Gue saat itu menjelaskan apa yang gue tau. Serius, ilmu agama gue dikit banget jadi gue juga agak plongah-plongoh aja saat itu. Untungnya temen-temen gue pada tanya. Coba kalo nggak ada yang tanya pasti suasana bakal berubah jadi hening mencekam. Alhamdulillah BRM lancar sampai selesai. Bahkan, saat mau masuk kelas salah satu temen gue ada yang bilang “Ya ampun Za materinya bikin baper! Besok ngisi lagi ya di kelasku.” Gue hanya tersenyum aja.
Nah Jum’at tadi, gue juga jadi pembina tepatnya di akhwat 2. Pesertanya kalo nggak salah para akhwat kelas X-3. Suasana kali ini nggak sehening dan sesyahdu di kelas sebelumnya tapii.. agak-agak rame cuy. Gue puyeng menghadapi mereka. Tapi untungnya suasana bisa terkendali saat membahas tentang cowok sholeh yang diidamkan. Saat waktu akan berakhir gue nggak bisa mengendalikan tawa. Hal itu disebabkan salah seorang mereka tanya-tanya gue melulu tentang “jenggot”.
Hal ini bermula saat gue menjelaskan kalo wanita bercadar dan laki-laki yang celananya cingkrang dan punya jenggot bukan berarti aliran radikal atau pun teroris. Mereka itu mengerti akan sunah Rasul. Nah, salah satu dari mereka malah salah fokus dan menanyakan gue tentang jenggot seorang pria. Pertanyaannya nyleneh, mulai dari “Zal, gimana kalo jenggotnya nanti dikasih vitamin plus di catok apa bidadari surga jadi makin kecantol?” juga “Zal, gimana kalo ada orang yang pake penumbuh jenggot?” Ini absurd banget. Beneran deh. Keinget itu gue jadi ketawa lagi. Bentar gue mau ketawa. Wkwk.. hahahihii..
Pengalaman-pengalaman baru itu gue dapatkan semuanya dari Rohis Firman SMA N 3 Boyolali. Rohis memberikan pengalaman-pengalaman baru ke gue. Entah itu senang, sedih, tentang persahabatan, pengertian, dan semuanya. Gue merasa beruntung ada di tengah-tengah mereka. Ada 2 orang yang gue rasa, punya perasaan pengertian yang baik buat gue. Dulu, saat gue akan keluar dari Rohis karena suatu hal (if you know what I mean) merekalah yang terus menerus memberi motivasi ke gue dan ngasih pengertian ke gue. Mereka bagaikan orangtua di Rohis buat gue hihi.
Gue jadi inget saat dulu temen gue di Rohis bincang-bincang tentang online shop. Hmm, online shop yang In Shaa Allah terpercaya dan handal sih ya ZALORA. Ya nggak? Di situ kita bisa milih apa aja. Belanja bisa di rumah dengan mudah bahkan lo sambil salto atau pun kayang masih bisa juga searching apa pun di ZALORA.
Produk-produknya lengkap. Lo cari apa? Fashion? Tas kekinian buat mertua? Fashion hijab? Aaah, semuanya ada kok kecuali sepotong hati yang belum terluka akan cinta *eh. Kalo lo pengen cari tas atau bisa juga sepatu batik yang khas Indonesia. Ayo buruan liat-liat Tas dan Sepatu Anti Galau. Dijamin deh setelah lo liat-liat perasaan lo lebih fresh dan kenangan akan doi akan meluap.

Lo juga bisa cari kemeja, jam tangan dan semua yang kekinian di Online Shop Penuh Cinta. Hmm, udah malem nih besok gue harus sekolah dan siap-siap buat acara seminar yang diadakan Rohis. Mohon doanya ya kawan-kawan, semoga acara besok bisa lancar dan bermanfaat. Aamiin. Oyasuminasai..
Readmore → Mimpi yang Kembali Lagi
Friday, 1 January 2016 14 comments

Farewell Post

           Assalamu’alaikum pembaca setia blog gue. Sebelumnya gue ucapin terima kasih ke kalian yaitu temen-temen blogger gue yang udah berkenan mampir ke sini juga saling menyemangati. Ini adalah post pertama gue di tahun 2016. Gue juga pamit sekalian, kalo tahun 2016 gue nggak bisa aktif ngeblog. Bahkan gue nggak tau sebulan bisa post berapa kali mungkin satu artikel atau tidak sama sekali. Sebelum lo baca kalimat-kalimat selanjutnya, please baca screenshoot ini dulu
Kata-kata yang ngeJLEB
            Jujur, setelah gue pikir-pikir jadi blogger tuh ada manfaat juga kekurangannya. Manfaatnya sih ya kita para blogger bisa nambah temen di seluruh Indonesia, jadi lebih hits, bisa share apa yang ada di pikiran kita, jadi ajang silaturahmi, dan masih banyak lah. Kekurangannya bagi gue cuma satu yaitu boros waktu. Yep, ini nggak bisa dipungkiri ngeblog tuh butuh waktu. Ya, kalo ngeblognya asal-asalan sih lima menit tinggal copas artikel terus di post. DONE. Bukan, bukan gitu.
Pertama, lo harus bikin artikel yang original dan nulisnya harus pake hati. Kalo gue sih gitu, kan cuma dari hati yang bisa menyentuh hati *eaak. Kedua ngepostnya pake bacaan basmallah biar berkah. Ketiga share artikel ke komunitas-komunitas blogger yang udah diikuti. Biar lebih akrab ke temen-temen blogger lo juga harus bisa blogwalking.
Setelah gue pikir-pikir, gue belum saatnya ngeblog. Gue masih pelajar SMA kelas 10 pula. Waktu gue nggak boleh sia-sia dan berlalu gitu aja. Gue takut masa depan gue suram karena kebanyakan waktu terbuang sia-sia karena gadget. Lo pasti kaget kok gue bisa berpikiran kayak gini. Gue baru aja baca novel “Kau, Aku, dan Sepucuk Angpau Merah” karya Tere Liye. Nah, novelnya tuh banyak banget mengandung nilai-nilai kehidupan.
Jujur sih guys menurut pandangan gue si kutu buku novel pas liburan, novel-novel bang Tere tuh paling cocok buat anak-anak Indonesia. Meski pun di novelnya ada yang bertuliskan novel dewasa, lo jangan mengira yang gitu-gitu. Novelnya tuh banyak nilai-nilai positif dan Indonesia bangeeett!! Karena di dalamnya adat Melayu kental sekali. Beda sama kebanyakan novel-novel Indonesia sekarang yang mana kiss on the lips merupakan suatu hal yang biasa, minum minuman alkohol dianggap wajar, pacaran pasti adanya. Astaghfirullah, naudzubillahi min dzalik.. Nah mulai dari itu gue pengen koleksi novel-novel beliau. Ya, meski harus hemat uang saku dulu sih. Kan bukunya tebel-tebel, mahal pula.
 Setelah itu gue stalk fanpage milik bang Tere dan gue nemu satu catatan yang berjudul “ALASAN”. Gila, gue baca itu serasa ditampar. Lo coba deh baca catatan bang Tere yang satu itu. Penggalannya ada di screenshoot di atas.
Emang sih pasti ada yang berpikiran “Kalo lo bisa manage waktu ya nggak apa-apa kan?” Sayangnya enggak segampang itu bagi gue. Kalo aja kuota penuh, pastilah seharian gue bisa lengket sama laptop. Nah maka dari itu, inilah salah satu langkah gue buat lebih maju. Gue nggak mau bikin ortu kecewa lagi gara-gara prestasi yang menurun.
Selain itu gue juga udah memutuskan buat ganti HP. Yang penting HP tuh bisa buat SMS dan telphone kan? Nah reteret inilah calon HP gue di semester 2.
HP Baru :'D
Iya, sebenernya kalo gue nggak ikut grup-grup Islami di WA gue bakal jual HP yang berbentuk persegi panjang dengan warna putih itu (HP lama). Terus uangnya gue pake buat liburan ke Amerika buat ketemu Fatih Saferagic dengan naik bajaj dan minta diajarin supaya jadi hafidz Qur’an (oke, ini mulai menghayal tingkat tinggi) Nah berhubung gue pake WA dan ada banyak artikel Islami yang di share, HP gue yang lama tetep di simpen tapi gue titipin ke orangtua dengan perjanjian si HP akan ada di tangan gue kalo cuma malem Minggu aja. Gue pesen sama ortu, apapun yang terjadi mau gue nangis guling-guling atau ada om-om nggak dikenal goyang dombret di depan rumah pokoknya tuh HP jangan dikasih ke gue kecuali kalo keadaan urgent.
Nah aplikasi seperti LINE, Path, instagram dan sejenisnya mungkin gue udah nggak aktif lagi. Ini baru kemungkinan tapi ya bisa aja terjadi. Nah, yang jadi followers gue, lo bisa unfoll gue atau kalo tetep stay ya gapapa karena kemungkinan gue akan aktif lagi. Tapi, gue aktifnya saat masa-masa liburan aja sepertinya.
Juga, gue mau ngomongin tentang novel. Hmm, jujur sebenernya gue udah buat sampai 90 halaman lebih. Tapi, ya itu gue bikin novelnya sebelum gue berhijrah. Jadi, isinya cinta-cinta monyet anak muda yang udah pasaran, mana nilai moralnya dikit lagi, ck! Nah, karena hal itu gue nggak akan mempublikasikan 90 halaman itu. Emang sih jadi penulis itu impian gue sejak lama. Kalo Allah udah meridhoi suatu saat pasti bisa. Tapi, nggak sekarang. Gue nggak mau terburu-buru menyelesaikan suatu naskah untuk buku. Kalo ngerjainnya secara terburu-buru hasilnya nggak bagus.
Gue juga nggak boleh egois. Nulis buat buku, gue kesampingkan. Yang penting orangtua bahagia dulu deh. Apa pun akan gue lakukan buat mereka bahagia asalkan itu masih di jalan agama yang lurus. Karena gue sadar, suatu keluarga yang harmonis itu merupakan anugrah terindah dari Allah Ar Rahman. I’m so grateful for each day they gave to me. Ayah gue yang terlihat biasa-biasa aja kalo ada masalah, tapi gue tau sebenarnya beliau sangat perhatian juga diam-diam memikirkan solusi, kalo udah ketemu baru berbicara deh. Nyokap gue yang nggak henti-hentinya nasihatin gue untuk kebaikan, dan gue yang terkadang masih ndableg duh ndableg bahasa Indonesianya apa ya. Pokoknya gitulah. Juga adik gue satu-satunya yang masih kecil lucu tapi juga ngegemesin karena tingkah lakunya. Alhamdulillah, gue masih bisa berada di tengah-tengah mereka. Janganlah Engkau cabut kebersamaan ini. Semoga kami bisa berkumpul dan bersua dengan Baginda Rasulullah SAW di surga kelak Ya Allah. Aamiin..
Kan ada hadist tuh kalo ridho Allah tergantung ridho orangtua. Gue pengen memutar waktu rasanya, tapi mustahil kan. Jadi, ya gue sekarang pengen jadi gue yang dulu. Aza kecil yang nggak tau apa itu blog, nggak punya gadget canggih, lebih suka mojok sambil baca buku dan bisa membuat senyum kedua orangtuanya dengan hal yang berhubungan dengan sekolah. Gue kangen masa-masa itu. Inilah salah satu langkah gue buat meraih mimpi-mimpi gue yang gagal.
Gue nggak enak saat saudara gue yang bernama mas Dito sama mas Doni, yang mana mereka lulusan STAN pasti bilang ke gue “Dik, kamu harus bisa masuk STAN ya! Nanti setelah lulus SMA, tak cariin buku-buku latihan, kalo nggak bisa kamu tanya ke aku aja.” Pasti kalo ketemu begitu aja. Dan nyokap gue mendukung banget. Padahal gue tuh paling nggak suka sama matematika. Yang bener aja, gue disuruh masuk sekolah yang kerjaannya ngitung mulu, mana semuanya pinter lagi. Tapi, ya enaknya setelah keluar dari STAN jadi PNS dan hidup bahagia.
Di berita kan banyak para pejabat yang korupsi. Iih, gue ngeri. Nah di lain sisi, jujur ya gue dulu pengen jadi pramugari. Kalo nggak kerja di bagian food and beverage di kapal pesiar Royal Caribbean International tepatnya di Legendary of The Seas. Sebelum berhijrah, gue dulu selalu punya mimpi dapet kerja yang enak, bisa keliling dunia gratis pula. Tante gue yang berasal dari Banyuwangi, kemarin bilang sama gue “Za kalo kamu pengen jadi pramugari mulai sekarang harus siap-siap ya! Bahasa Inggrisnya harus lancar, jaga berat badan. Di kost Tante, ada orang yang kerja di Lion Air dan punya kenalan. Kalau kamu mau, Tante bisa bantu. Yang penting sekolah pramugari dulu ya.” Gue tergiur banget dengan tawaran itu. Realistisnya gini, sekarang banyak sarjana yang belum tentu bisa dapet pekerjaan. Kedua, setelah lulus dari SMA bisa langsung kerja dengan gaji yang lumayan. Ketiga, kerjanya terlihat elegant. Gue pun dengan antusias bertanya “Boleh pake hijab nggak?” sayangnya, nggak ada Pramugari di Lion Air atau maskapai di Indonesia mana pun kecuali Nam Air yang boleh berhijab. Gue segera menggeleng sambil tersenyum masam. Emang, jadi pramugari tuh kerjaan yang gue inginkan udah lama banget tapi gue sering berubah-ubah. Pernah gue pengen jadi diplomat dan bisa kerja di kedutaan besar tapi mimpi gue yang ini terlalu jauh ya. Gue juga pernah saat TK pengen jadi dokter dan sekarang gue sadar gue nggak suka IPA lebih enjoy di IPS.
Gue kecewa sih, kenapa maskapai di Indonesia kecuali Nam Air nggak memperbolehkan pramugarinya berhijab. Gue harus segera move on dari impian jadi pramugari. Nah, sekarang gue malah berpikir sederhana. Jadi guru kayaknya enak ya. Labil banget. Tapi, ya wallahua’lam. Kan semuanya udah diatur sama Allah. Gue tinggal menjalani hari-hari gue dengan penuh pikiran positif dan nggak usah mengkhawatirkan apa yang belum terjadi. Soal pekerjaan diserahin aja sama Allah. Juga gue nggak boleh curang semisal nyuap atau karena bantuan orang dalem. Kan nanti nggak berkah kerjanya kalo gitu. Lagipula bagi seorang wanita yang jadi fokus utamanya tuh kan jadi ibu rumah tangga yang baik. Ya, kalo bisa kerja dulu buat nyenengin orangtua, nggak apalah.
Dengan unactivenya blog ini sementara atau beberapa saat, gue nggak tau jelasnya sampai kapan gue pengen sedikit demi sedikit meneladani Nabi Muhammad SAW. Yang mudah dulu aja yaitu tiga hal, hidup sederhana, peduli sesama, dan bermanfaat bagi kehidupan. Hmm, jujur sih gue nulis artikel akhir-akhir ini tentang Islam. Kenapa? Gue pengen berdakwah via blog. Kan dakwah itu kewajiban bagi setiap Muslim, kita harus saling mengingatkan satu sama lain. Apalagi gue ikut komunitas OLID (Our Life Is Dakwah), gue bisa dapet temen-temen yang berjuang untuk agama Allah dan mereka menyuntikkan semangat ke diri gue. Tapi, ya itu gue harus pergi dulu. Nah, tapi jangan khawatir. Kalo lo pengen tanya-tanya ke gue seputar ilmu agama kalo gue bisa jawab, In Shaa Allah gue jawab. Kontak aja gue di azaliazalfaa@gmail.com atau via twitter di  . Kalo gue online, In Shaa Allah gue jawab.
Kejadian paling berharga waktu ngeblog sih ya pas itu saat bang Raditya Dika mengunjungi blog gue dan bales mention gue di twitter. Seketika itu pengunjung blog gue naik beribu-ribu. Bahkan saat itu banyak yang mention gue dan berpendapat tentang blog. Artikel yang dibales mentionnya bang Dika, masih jadi nomor satu di popular post sampai saat ini. Jadi kenangan tersendiri buat gue.

Gue balik ke dunia nyata dulu ya guys dan memperbaiki semua sebelum terlambat. Sedih sih rasanya ninggalin sesuatu yang gue anggap berharga di lain sisi hal ini juga mengganggu belajar gue. Maafin gue ya kalo ada salah yang gue tau maupun enggak. Sekali lagi terima kasih untuk teman-teman blogger, pembaca setia gue, silent reader, dan semua yang mendukung blog ini. Jazaakallah wa jazakillah khairan. Satu lagi, tolong jangan pernah lupa doakan kebaikan buat gue, hehe syukron. Wassalamu’alaikum
Readmore → Farewell Post
 
;