Ketika Tersentuh Cinta (1)

            Assalamu’alaikum teman-teman. Haduh, maaf banget ya kemarin gue ga bisa update. Ga nyangka kalau kemarin dari pagi sampai sore jadwal gue penuh. Malemnya pun gamungkin bisa nulis. Ya udah yuk ke topik hari ini, yaitu ketika tersentuh cinta. Mblo, simak ya mblo.
            Lo pernah in love with someone nggak? Klepek-klepek? Dibuat ngefly lalu akhirnya dijatuhin sampai ke pelosok pedalaman terpencil. Ew, pasti sakit yak. Atau mungkin lo pernah dicintai seseorang? Duh, kalau punya pemahaman kayak gue pasti ngerasa nggak enak sama orang yang mencintai. Dianya pengen lebih dari temen, lah padahal kan Islam MELARANG PACARAN.
Image by kawanimut
            Jatuh cinta itu bukanlah suatu aib namun merupakan fitrah dari Yang Maha Kuasa. Namun, sikap kita saat jatuh cinta bisa menentukan apakah hal tersebut benar atau tidak. Kalau lo sedang jatuh cinta ya cintailah si dia dalam diam. Hal tersebut bisa lebih menjaga hati lo dan dia. Dan romantisnya, lo gak pernah menampakkan rasa suka ke dia, tapi diam-diam di sepertiga malam lo selalu menyebut nama dia, mendoakan yang terbaik untuknya. Uhh, lebih sweet dari film Titanic wkk..
            Kalau gue sih, alhamdulillah saat ini engga menaruh hati ke cowok mana pun. Dulu sih pernah, gue suka karena agama dan akhlaknya dia. Tapi, setelah gue pikir-pikir ngapain juga jatuh cinta sebelum menikah. Itu bisa jadi beban buat gue. Nah, sekarang berdoanya diganti. Menguntai doa untuk jodoh masa depan yang gue nggak tahu siapa doi dan dimana sekarang. Hmm, kayak LDR an aja yak. Eh tapi emang bener kalau semua orang tu LDR. Sebelum Allah pertemukan, LDRan sama jodohnya eaa.. Siapa pun jodoh gue semoga dia selalu dalam lindungan-Nya dan hatinya pun bisa menjaga dengan baik seperti gue menjaga hati.
            Terus, pernah dicintai seseorang? Gimana rasanya? Iyess, I know what the feel. Antara seneng, pekiwuh, canggung, malu-malu, dan hmm tambahin sendiri deh. Tapi, agak gawat kalau yang mencintai adalah orang yang belum paham agama. Dia selalu menunjukkan perhatiannya, his kindness, dan berusaha untuk mendekati. Nah kalau kita udah paham agama namun iman nggak kuat bisa jatuh juga. Gimana nggak, ini untuk akhwat.. perempuan itu berhati lembut dan sensitif sekali hatinya jika menyinggung perasaan. Kalau dideketin mulu, dibaikin terus, dimanis-manisin terus ntar bisa diabetes cinta. Ikhwan pun sama, seperti kata Rasul kalau fitnah paling besar adalah wanita, nah bagi cowok kalau ga pinter-pinter menundukkan pandangan.. ya sama aja, akan terjerumus juga.
            Terus Za, gue harus gimana donk? Pengen banget sama si dia. Isoh nyawang nanging ra bisa nyanding..hiks
            Mblo mblo, hidup lo nggak sengenes itu kalee. Slow down, masih banyak tanggung jawab yang harus lo lakukan. Lebih taat pada Allah, berdakwah bagi sesama, dan berbakti pada kedua orangtua. Jangan melulu mikirin jodoh ntar iman bisa goyah lho..
            Tapi Za, gue nggak kuat. Setiap liat si dia hati berdesir dan dia kayak punya magnet yang bisa menarik hati gue.
            YAUDAH SANA GIH, MENIKAHLAH!! Karena kata Rasul kan obat paling mujarab saat dua orang saling mencintai adalah MENIKAH. Menikah bisa menyempurnakan separuh agama dan lebih menundukkan pandangan. Selain itu efeknya, kalau udah nikah status jomblo lo tinggalin.
            Whaaat???! Gue masih SMA sist..
            Ya udah sabar dulu aja. Berpuasalah karena puasa merupakan benteng diri. Tapi ya kalau udah ngebet banget dan cinta beneran ya menikah aja. Ga ada salahnya kok nikah muda. Tapi lulus SMA dulu, udah bisa nafkahin, dan mental harus siap lahir batin yaa.. Lihat aja Alvin Faiz yang baru 17 tahun udah nikah. Kan lebih bagus menikah muda daripada melakukan zina sejak dini baru nikah karena terpaksa. Hiii, sereeeem.

            Ya udah ya gitu aja dulu. Tolong ya Sobat, doakan segala urusan gue hari ini lancar. Aamiin. Wassalamu’alaikum..

Comments

Popular posts from this blog

Lelaki Sholeh Idaman Surga

Ketika Seorang Muslim dan Muslimah Jatuh Cinta

Pengalaman Menggunakan Sebuah Cadar