Rencana Allah adalah yang Terbaik

           Tanggal 21 Februari 2018 kemarin adalah hari deg-degan nasional bagi pelajar-pelajar senior yang udah di ambang masa. Boom boom, waktu seolah-olah seperti granat yang siap meledak setiap saat. Semua menanti-nanti dengan hati berdebar. Lebih deg-degan ketimbang manjat tower lalu teriak auouooo..
            Well, hari apakah itu?
            Yep
            Yep
            Yep
            Pengumuman kuota 50% kelolosan SNMPTN.
            Yup SNMPTN atau Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri merupakan jalur yang banyak diidamkan para pelajar di sleuruh Indonesia. Kalau lo bisa masuk SNMPTN, jalan bakal mulus banget lah. Tinggal masukin nilai, milih perguruan tinggi negeri (ptn) sekaligus jurusannya. Disini lo bakal disuruh milih 2 perguruan tinggi. Di dalam perguruan tinggi pilihan pertama lo bakal dikasih kesempatan buat milih 2 jurusan sesuai minat. Terus ptn yang dijadikan pilihan kedua cuma dikasih kesempatan milih 1 jurusan. Kalau pas pengumuman, lo dinyatakan lolos dan berhasil, lucky you!
            Nah, SNMPTN tahun ini kebijakannya beda lagi. Sekolah yang terakreditasi A dapet kuota 50%, yang terakreditasi B kalau ga salah 30%. Nah alhamdulillah, sekolah gue termasuk sekolah yang terakreditasi A, jadi dapet kuota 50% deh buat mendaftarkan siswa-siswinya untuk ikut SNMPTN.
            Untuk masuk ke dalam 50% ini ga gampang. Karena seumpama keseluruhan siswa dari IPS jumlahnya 100 anak brati hanya 50 anak yang diambil. Yang IPA juga gitu. Dan tanggal 21 kemarin adalah pengumuman siapa aja yang masuk ke dalam 50% itu.
            OK, saat tanggal 21 kemarin temen-temen gue pada siap siaga dengan ponsel masing-masing. Nunggu jam 8 biar bisa liat apakah mereka masuk ke dalam 50% itu atau ga. Kalau boleh jujur sih, sebenernya ada suatu kenyataan yang ga sesuai dengan kemauan gue. Yaitu ketika tiba-tiba aja orangtua menyarankan agar gue ikut SNMPTN mau pun SBMPTN dulu. Beliau berdua pengen, supaya gue bisa kuliah di perguruan tinggi negeri karena kalau kata beliau berdua “eman-eman” kalau seumpama gue keterima yang 50% itu lalu gue lepas begitu aja. Karena kesempatan ga datang dua kali.
            Hhh, ya gimana ya. Awalnya nyesek banget lah pokoknya, kok tiba-tiba aja nyokap dan bokap bilang kayak gitu padahal gue dinyatakan diterima di PPTQ  Griya Qur’an yang rasanya ga gampang, yang saat itu disuruh hafalin al anbiya ayat 1-10 hanya dalam beberapa menit, gue kebanyakan mesam-mesem aja saat itu, haha. Gue pun lebih banyak menghabiskan waktu di kamar saat itu, memikirkan semua kenyataan yang membuat gue cuma bisa tersenyum getir. Alhamdulillah, suatu waktu gue merenung gue dapet WhatsApp dari sahabat gue, Taris. Gue dan dia sama-sama pengen mondok. Lo masih inget kan temen gue yang namanya Taris? Dia yang pernah gue ceritain kalau dari geng masa SMP,dia lah yang pertama kali bercadar. Dia udah tau seluk beluk masalah gue, dan dia bilang “Gapapa Za, orangtua lebih mengerti kamu daripada diri kamu sendiri.” Uh, bagaikan air sejuk di padang pasir. Gue manggut-manggut “iya juga yaa”
            Gue pun akhirnya musyawarah mufakat, eh maksudnya ya diskusi lah sama keluarga gimana enaknya. Gue pikir juga, percuma gue mondok kalau orang tua ikhlasnya setengah-setengah, kan ridho Allah ridho orangtua, kalau gue paksain mondok ntar kalau gue hafalin sesuatu malah seret di jalan. Diskusi berlangsung cukup lama, hingga akhirnya ditemukan lah titik terang. Ibu gue bilang “Ya udah Mbak, kamu ikut SNMPTN dulu. Kalau ga keterima nanti ikut SBMPTN. Kalau ga juga, kamu baru boleh mondok. Tenang aja, kamu bisa kan kuliah sambil mondok jadi dua-duanya tetep bisa jalan. Mama tahu ini berat kalau kamu menjalani dua hal sekaligus, pikiran kamu akan terkuras tapi kalau kamu mau bener-bener usaha Mama yakin pasti kamu bisa. Besok kamu cari pondok yang deket di tempat kamu kuliah, kamu bisa laundry baju kamu, makan bisa beli, jadi waktumu buat belajar dan menghafal bisa longgar.” Hiks, my emak emang da best dah. Hua, kok gue jadi terharu gini ya nulisnya. Merasa bersalah juga pas gue rada ngambek.
            Akhirnya disetujui lah keputusan itu. Yap, inshaallah bakal kuliah sambil mondok. Dan karena inilah gue yang harusnya nyantai ga deg-degan, tapi tanggal 21 kemarin gue jadi panas dingin ikut deg-degan juga.
            Di kelas gue sinyal susah, alhamdulillah WiFi nyambung juga. Tapi karena banyak yang ngakses dari Sabang sampai Merauke, akhirnya overload lah, laman snmptn.ac.id super syusah buat diakses. Temen gue yang sinyalnya bagus, langsung bisa tau apakah keterima ga. Yaa gitu ada yang diterima ada yang ga. Gue pun harap-harap cemas, rasanya gimana ya..pokoknya deg-degan lah antara keterima apa ga.
            Sampai istirahat kedua pun gue belum berhasil mengakses laman itu, akhirnya temen gue yang bernama Fery bilang
“Masih belum bisa Zal?”
 Gue jawab “Belum, susah sinyal nih. Lo udah?”
Dia senyum-senyum. “Udah”
“Gimana keterima ga?”
Dia manggut-manggut sambil senyum-senyum haru.
“Mashallah, selamat yak. Gue gimana donk belum bisa buka sampai sekarang. Penasaran banget”
“Lo mau dapet sinyal yang bagus?”
“Iya lah.”
“Ayo ikut gue.”
“Kemana Fer?”
“Ayolah, pokoknya ada lah.”
            “Hmm, oke deh.” Gue manut aja. Fery yang sebenernya baru aja makan batagor, rela meninggalkan kenikmatan batagor itu karena gue. Haha, baik banget sih lu Fer!
            Gue pun sampai di ruang BK. Gue baru ngeh, kalau disitu ada Wi-Fi dan sinyalnya cakep lah. Gue pun menghubungkan ponsel gue dengan WiFi disitu. Fery juga melakukan hal yang sama, dia juga buka laman snmptn.ac.id
            Gue masih menghubungkan ke WiFi, eh tau-taunya dia udah menyodorkan gue ponselnya dan jreng jreng berhasil terbukalah laman itu. Huaaa, gue makin deg-degan.
            “Nih pakai punya gue aja, udah bisa kebuka kok.”
            Gue pun log in menggunakan HP temen gue. Jemari gue rasanya bergetar hebat saat mengetikkan NISN dan password disitu, seolah-olah ada getaran dahsyat disitu, ah lebaay. Gue ga berani liat, hampir aja HP temen gue kelempar..
            “Fer gue ga berani liat.” Gue menyodorkan HP itu sembari menunggu loading.
            Gue intip. E alah, kok yo jaringan terputus. Huaah, gue pun kembali memasukkan NISN dan password, gue berdoa yang baik-baik.. deg deg deg.. huuhu, lama amat sih.. jadi.. emm.. uhuk.. gini.. huaa
           
Alhamdulillahirabbil ‘alamin.. Mashaallah, tabarakallah..
      
            Gue hampir nangis.. Rasanya lega sekaligus seneng. Alhamdulillah, satu langkah membuat orangtua gue seneng berhasil gue lalui.
            “Oi, jangan nangis lah Zal.” Fery menegur gue.
            Gue cuma bisa natap Fery sambil senyum dan diem aja karena speechless. Gue pun segera kembali ke kelas dan mengirim kabar gembira ini ke ibu. Reaksi beliau pun ga kalah membuat gue semakin terharu, mau nangis gengsi ah banyak temen-temen di kelas, mungkin karena emang gue perasa jadi gampang terharu yak, haha..
            Tapi, sampai sini pun gue dan temen-temen yang masuk 50% ga boleh sombong dan berbangga diri karena sampai disini belum lah apa-apa. Kami masih harus bersaing secara nasional untuk dapat masuk ke dalam univ negeri yang kami impikan. Dan buat temen-temen yang gagal masuk 50% gapapa, kalian bisa kok mempersiapkan SBMPTN mulai dari sekarang, ga usah sedih ga masuk 50% :)) Allah tau yang terWOW buat kalian.. Mangat gengs!~

            Tapi ada suatu pesan dari seorang murabbi, adalah kematian yang lebih dekat daripada SNMPTN atau pun SBMPTN di depan sana.
            Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda,
“Perbanyaklah mengingat pemutus kelezatan”, yaitu kematian ”
(HR. Tirmidzi dan dishahihkan di dalam kitab Shahih Tirmidzi)
            Sobat, terkadang kita disibukkan dalam urusan dunia hingga lalai akan kampung abadi nun indah disana. Adalah akhirat tempat tinggal yang abadi dan sesungguhnya.
            Banyaknya angan-angan dan ambisi terhadap dunia dan isinya membuat kita seolah-olah amnesia terhadap tempat pulang yang sesungguhnya. Disana hanya ada dua pilihan, adalah syurga yang penuh kenikmatan atau neraka yang penuh dengan siksaan.
            Sungguh, jalan untuk menuju syurga tidaklah mudah. Dibutuhkan perjuangan keras untuk bisa sampai ke sana. Karena syurga bukanlah hal yang murah. Jalan menuju syurga dipenuhi dengan hal-hal yang tidak enak. Kita yang muda, harus mampu membentengi diri dari kenikmatan duniawi yang bisa saja kita lakukan karena gelora pemuda. Namun, adalah pemuda yang spesial ketika kamu mau berpegang teguh pada ajaran Islam dan memegang erat prinspi-prinsip kebaikan.
            Pun jalan ke neraka, untuk menuju ke sana malah ada berbagai cara dan terlihat menyenangkan. Kau lihat bagaimana diskotik yang tidak pernah sepi pengunjung, konser musik yang dipenuhi histeris penonton, dan tempat-tempat nongkrong unfaedah yang selalu ramai.

            Tetaplah bersabar. Pun untuk teman-temanku kelas 12, ketahuilah bahwa yang dekat itu bukan SNMPTN atau pun SBMPTN tetapi adalah kematian yang sudah pasti. Semoga aku dan kamu tidak terlena dengan semua itu dan tetap memikirkan kehidupan setelah ini.

Hati yang Independen

by targer.golden-dragon
            Malam yang sunyi. Sesunyi pikiranku yang sedang menerka. Aku yang bingung, aku yang hhh.. besok UH bahasa Jepang 6 bab oi, entah harus ketawa apa mending gue tinggal tidur aja. Hiragana, katakana yang membuat tuing-tuing. Hh, apaan sih paragraf awal yang bener-bener gaje.
            OK, forget it guys. Doain aja besok gak ketiduran dan lancar ngerjainnya, aamiin. Disini gue ga bakal curhat tentang si hiragana, katakana, kanji, atau pun sebangsa mereka. Cukup gue aja yang mencoba mengerti. Ini berat, biar elo aja jangan gue yaa wkk.. Jadi gini..
            Eum, masa SMA sebentar lagi akan berakhir. Kisah paling populer sepanjang masa ketika masa putih abu-abu adalah mengenai kisah kasih di sekolah. Yep, masa SMA identik dengan masa-masa indah buat pacaran (ini kata mereka). Tapi, gue punya pandangan berbeda mengenai hal ini..
            Menurut gue sih ya, masa SMA itu nggak melulu mengenai masalah roman picisan. Disini gue belajar banyak hal. Tentang berorganisasi, mengenal banyak teman dengan berbagai karakter, belajar public speaking untuk lomba debat ilmiah, dan belajar memahami satu sama lain. Emang bener sih pasti ada lah kisah roman yang hinggap pas SMA. Tapi pacaran sendiri kan haram dalam Islam. Jadi, jomblo di masa SMA itu bukanlah aib tapi anugrah..
            Lo mau nulis apa sih Zal? To the point donk~ cepet buruan nulis terus belajar bahasa Jepang lagi! Biar ga remed!
            Hehe, ok dah.. Jadi ini tentang.. Ehem, sebuah kesadaran penuh dari hati gue terdalam
            Hah? Maksud lo?
            Yap, mendalami apa makna mengikhlaskan yang sesungguhnya. Maaf kali ini gue ga bisa nulis detailnya.
            Jadi gini, ada lah seseorang yang dengan baik menawarkan kebaikan buat gue. Disini gue merasa gimana yaa.. Ada sesuatu yang beda. Gue merasa dihargai. Dia beda lah. Lucu sekaligus excited ketika gue mengetahui kalau dia menanyakan perihal gue lewat temen gue.
            Hmm, wajar kan kalau ada perasaan yang gimana yaa sama dia. Pernah pada suatu titik, ketika gue mengetahui what does he really feels about me, gue terlalu dalam berharap dan senyum-senyum gaje ketika dia mengetikkan pesan saat itu. Kalau di buku Ibnu Qoyyim mah ini bisa jadi isyq.
            Apa itu isyq? Cari aja sendiri :p
            Pokoknya bahaya lah, gak enak, bikin gak tenang, menjauhkan dari Allah. Hmm..
            Terus semakin ke sini gue merasa ada yang hilang. Apa mungkin kalau ibarat cahaya, cahaya hati gue burem, hampir redup.
            Gue tersadar ketika baca kutipan dari penulis favorit gue kalau cinta sejati itu sebenernya MELEPASKAN. Dia nggak boleh egois, nggak boleh digenggam terlalu erat. Toh, kalau cinta sejati bakal balik sendiri tapi kalau bukan berarti dia memang buka cinta sejati kita. Sesederhana itu.
            BOOM!
            Secara perlahan, gue pun sadar sesadar sadar sadarnya kalau selama ini gue salah. Emang pas masa SMA emosi dan iman masih labil. Mungkin, menurut kebanyakan orang ini hal yang lumrah tapi nggak bagi orang yang udah ngaji.
            Pada titik ini, saat gue nulis ini gue sadar kalau kita baru jatuh cinta sama seseorang itu bukanlah suatu perkara yang remeh. Apalagi dalam Islam, ketika dua insan saling mencintai obat yang paling mujarab adalah dengan menikah. Menikah sendiri adalah mitsaqan ghaliza, perjanjian yang begitu sakral, berat, kuat, dan indah.
            Ya Rabb..
            Daripada gue dan kalian sibuk mikir kapan nikah kapan nikah kapan nikah.. #selfreminder buat gue juga, kalau mendingan kita memperbaiki diri dulu. Supaya besok siap dan hebat jika sudah waktunya. Satu lagi, niatkan karena Allah bukan hanya karena si doi yang udah tertulis di Lauhul Mahfudz.
            Mungkin juga saat ini ada yang ingin segera menikah hanya karena ingin. Menikah itu harus dilandasi rasa cinta kepada-Nya. Luruskan niat untuk menyempurnakan separuh agama agar bernilai ibadah sepanjang masa. Bukan cuma karena pengen aja.
            Lah, gue yang masih fakir ilmu begini BELUM SIAP menikah. Berapa banyak buku mengenai fiqh nikah yang udah gue baca? Macam Mahkota Pengantin, Jodoh Dunia Akhirat, bahkan buku setebal kamus yang melelahkan. Gue mah apa atuh, masih milih baca novel atau liat Doraemon di hari libur. Seberapa banyak kajian atau seminar pra-nikah yang gue ikuti? Hh, bakal diketawain orang tua kalau ikut acara begituan. Lalu yang terpenting, sudah siapkah gue menerima orang asing dalam kehidupan.
            Nah setelah gue mikir begitu, saat jatuh cinta kita nggak boleh egois. Apalagi cuma menuruti hawa nafsu yang mengatakan supaya cepet-cepet nikah. Apalagi kita perempuan dan dia cowok. Mungkin dia yang baru lo cinta, juga mikir gimana dapet pekerjaan yang bisa mencukupi kebutuhan lo kelak. Ok, sekarang bagi yang kebelet nikah akan bilang gapapa dikit asalkan berdua terus. Dikit di sini seberapa banyak? Kita hidup harus realistis.
            Berikan dulu kesempatan untuk laki-laki itu agar siap lahir batin. Karena ehem, pas gue ikut seminar pra-nikah (jangan ketawa woi, gue diajak temen kan ga enak kalau nolak) kata pembicara saat itu kalau kehidupan rumah tangga ga seenak yang dibayangin para jomblo saat ini. Tahun pertama sampai kelima, masa-masa indah dan mungkin cuma konflik kecil aja. Tapi setelah itu, mulai terlihat lah watak asli, kekurangan, bahkan keburukan dari pasangan masing-masing. Yang awal-awal nikah rajin ngaji, sabar tapi pas udah tahun ke-sekian bisa jadi dia berubah. Uh, so scared.
            Mumpung masih jomblo, mending kita bikin diri kita layak dulu. Misal lo pengen dapet suami yang alim, hafiz, berkecukupan. Look inside. Apakah kita layak menjadi istri dari seorang hafiz itu?
            Rawat diri lo sendiri sehingga lo bisa menjadi orang hebat yang akan mendampingi orang hebat pula. Kan nggak lucu seumpama sekarang gue super duper pengen nikah tapi cuma modal ingin doank. Paling nggak harus banyak-banyak baca atau ikut kajian supaya kualitas diri bisa naik dengan ilmu yang didapet. Kalau pengen dapet suami yang ngajinya merdu plus hafiz, paling nggak kitanya juga harus berusaha menjadi seperti itu.
            Jangan salah juga dalam milih pasangan. Karena dia lah yang akan menjadi ayah dari anak-anak kelak. Gue pernah baca kata seorang ulama, siapa ya, duh lupa, tapi intinya kita tuh bisa berbuat baik pada anak sebelum dilahirkan. Gimana caranya? Yup, dengan memilih pasangan yang sholih, yang bisa menjadi ayah yang baik dan ikut mendidik generasi rabbani yang akan mendatang.
            Eh wait, kok gue nulis sampai anak, nikah padahal awalnya tentang SMA. Hehe, gapapa deh ya untuk pengetahuan bersama.
            Hmm, sampai sini gue mengaku dari hati terdalam kalau hati gue alhamdulillah nggak terikat dengan nama seseorang. Serius, gue rasanya kayak lega gitu bisa melepaskan dia dengan seikhlas-ikhlasnya. Kalau jodoh pasti balik, tapi kalau nggak, pasti akan ada seseorang yang baik bak pangeran berkuda putih yang akan menjadi imam terbaik gue, yang akan menuntun gue menjadi orang baik dan menuju syurga-Nya. Di sini pun dia bukan orang yang sempurna, dan gue harus siap melengkapi ketidaksempurnaan itu.
            Disini juga gue belajar untuk menghargai perasaan seseorang. I mean, seumpama ada seseorang yang suka sama lo sebut si Y, di waktu yang sama lo suka sama si X dan si X itu suka sama lo juga tapi si X ini ga satu kota sama lo karena dia harus kuliah atau mungkin sesuatu yang lain. Nah, at least you must appreciate what does he feels to you. Jangan menyakiti perasaan si Y, paling tidak berbuat baiklah. Hmm, berusaha menghargai perasaan seseorang yang suka sama kita, sulit kah? Tergantung pribadi masing-masing cuy..

            Udah jam segini nih, enaknya belajar bahasa Jepang atau tidur yak.. bentar sebelum gue akhiri tulisan ini, gue mau bilang.. Inshaallah, gue ga akan berharap sama seseorang yang belum jelas kapan ngelamarnya *eeh maksudnya sama seseorang yang belum halal, takut jatuh ke isyq. Kedua, gue ga akan kepikiran pengen nikah kalau ilmu dan kualitas diri gue belum sebanding dengan jodoh yang gue impikan, karena nikah itu nggak cuma satu atau dua hari tapi seumur hidup mblo, jadi butuh ilmu dan jangan salah pilih.. Emang sih, rasanya seneng sekaligus baper pas liat pasangan yang udah sama-sama kenal sunnah yang cowok ga isbal dan istrinya bercadar bergandengan dengan mesra tapi kan gue butuh belajar dulu, butuh kesiapan yang bener-bener mateng. Terus, yang terakhir.. Bukan siapa yang berani mengetuk hati gue duluan  lalu nggak pernah ngasih kepastian, tapi gue akan lebih menghargai siapa yang mau berjuang lebih untuk ini. Sekian~
Movie Review : Titanic

Movie Review : Titanic

Movie Review : Titanic
By Zalfaa Azalia Pursita
Titanic is a 1997 American epic romance-disaster film  that directed, written, co-produced and co-edited by James Cameron. A fictionalized account of the sinking Titanic, it stars Leonardo DiCaprio (who plays Jack Dawson) and Kate Winslet (who plays  Rose DeWitt Bukater) as members of different social classes who fall in love abroad the ship during its ill-fated maiden voyage.
After winning a trip on the RMS Titanic during a dockside card game, Jack Dawson noticed the society girl named Rose DeWitt Bukater who is on her way to Philadelphia to marry her rich snob fiancé Caledon Hockley. Rose was suppose to marry her mother's pick of a fine gentlemen Cal Hockley, who was only attracted to Rose by her beauty and family fortune. Rose however felt she was in a crowded room screaming for help with no one to hear. Jack did hear her, with someone to finally listen, Rose couldn't deny her feelings for Jack anymore. Their love came to a new level, when Rose asked Jack to draw her like one of his "french girls" wearing only the rarest diamond, the Heart of the Ocean. A romantic love affair between Jack and Rose couldn't be denied and Cal became jealous of Jack and searching for a way to compromise Rose's love for Jack. Unfortunately Cal finds out and has Jack locked away. Soon afterwards, the ship hits an iceberg and Rose must find Jack while both must run from Cal even as the ship sinks deeper into the freezing water. As the ship lowers itself into the depths of the ocean, Jack and Rose must fight death of the freezing water and await a rescue ship.
For me, Titanic is the movie which really made me respect James Cameron as a film maker. In the movie, he offers excellent and believeable characters, stunning visuals and a compelling story. The ending of the story when every night old Rose in her dream, she saw Jack, it really touches my deep heart.
To sum up, this is sweet, sad, happy, and incredible at the same time story. Such as an extraordinary film that I ever saw.  I think, you will be glad and feel the power of their love when you able to watch it. 
Bahagia itu Sederhana

Bahagia itu Sederhana

            Tanyakan pada teman sebangkuku, akhir-akhir ini aku sedang berfikir, bahkan merenung. Apa perihal yang membuatku termenung? Ah, masalah klasik namun asyik untuk dibicarakan. Maukah kamu membaca? Baik, akan kuceritakan sebuah hal sederhana namun mengena dalam hati.
            Pernahkah kamu berfikir bahwa bahagia itu sederhana? Ya, sangat sederhana dan mudah didapatkan oleh hati yang lapang. Tak perlu membeli gadget terbaru, mobil keluaran baru, atau pun pakaian bermerk keluaran distro terkenal.
            Sobat, rasanya hatiku sedang tenggelam dalam sebuah kisah hidup seseorang. Apa itu? Maaf sebelumnya bila aku masih menulis sosok itu. Hmm, tapi sungguh di luar nalar dan logika ada hal besar yang membuka pandanganku.
            Percaya tidak bahwa ada seseorang yang seumuran denganku mungkin satu atau dua tahun lebih tua yang hidupnya sangat amat sederhana dan mengesankan. Bukan masalah tampangnya tapi hatinya. Dia, BENAR-BENAR SEDERHANA dan BAIK.
            Suatu hal yang membuatku bersyukur berada diantara ayah dan mama. Dia, dia telah kehilangan salah satu cintanya. Hidupnya pun super hemat agar pengeluaran tak lebih besar daripada  pemasukan. Dia tidak pernah pamer walau hidupnya penuh warna. Tidak mengupload foto ketika ia mendapat sebuah trophy atau pun asyik sedang pergi ke mana. Sungguh, langka.
            Kemarin saat aku dan teman sebangkuku pergi ke ruang BK untuk konsul masalah perguruan tinggi. Allah takdirkan diriku membaca sebuah profil orang yang mengesankan. Kulihat, bahwa per bulan saja pendapatan orangtuanya hanya 2X uang sakuku per bulan. Ya Rabb, bagaimana bisa dia tetap bertahan dengan keterbatasan materi itu?
            Sungguh, aku tidak pernah memandang rendah orang yang berhati sederhana lagi baik itu. Malah, setelah aku tahu seluk beluknya, dia telah mengajarkanku pentingnya bersyukur dalam kehidupan ini. Juga, kesederhanaan dalam bersikap dan berperilaku.
            Aduhai, benar kata seorang ustadz bahwa banyak betul orang yang terlihat berkecukupan di dunia maya. Pamer sana pamer sini. Foto di tempat gaul lagi kekinian, namun pada kenyataannya kehidupan nyatanya tidak se-wah pada foto-foto di instagram atau di media sosialnya.
            Hmm, sampai sini mengertikah kamu? Hebatnya orang tadi terus berprestasi bahkan mendapat beasiswa lanjutan. Dan guru BK saat itu terus memujinya, “Kehidupannya begitu sederhana, cerdas, dan tidak pernah berbuat aneh-aneh.” Aku dan teman sebangkuku saling berpandangan, tenggelam dalam pikiran masing-masing.
            Kuakui dia adalah sosok yang sangat sederhana dengan jiwa yang luar biasa. Hatinya baik dan sederhana. Maunya sederhana yaitu membahagiakan ibunya, tidak merepotkan yang lain, dan bisa bermanfaat bagi sesama.
            Sampai sini, aku tahu betul makna bersyukur dan bahagia yang sederhana. Tidak, ini bukan tentang sepatu super mahal yang kuinginkan kemarin lusa, lupakan itu, aku tak mau tertawa karena menghabiskan uang tabungan hanya untuk sebuah alas kaki, tapi ini adalah tentang penerimaan. Apakah kamu mau bersyukur dan lapang atas keadaan yang ada padamu saat ini.
            Apalagi aku yang masih memiliki ayah dan mama. Beliau berdua sayang kepadaku, walau terkadang ada perbedaan pendapat yang mewarnai kehidupanku. Tapi sungguh, mereka adalah yang paling berharga. Lebih berharga dan mewah daripada sebuah Maserati sekali pun.
            Bahagia itu sederhana. Ketika kamu mau ikut membantu menyapu, mencuci piring, dan mengepel yang akan membuat tersenyum kedua orangtuamu. Ketika kamu bisa mengajari anak-anak kecil baca tulis bahkan mengaji. Ketika kamu mampu membahagiakan orang lain walau hanya dengan senyummu. Ketika kamu mau membantu anak-anak berkebutuhan khusus yang minim kasih sayang. Dan sangat bahagia ketika kamu mampu menghafal 30 juz Al Qur’an lalu masuk syurga dari pintu mana pun.
            Bersyukurlah.. Allah masih menganugerahkan kehidupan yang luar biasa indah padamu. Wahai hati yang baik dan sederhana, kamu harus kuat dan bersabar. Di balik sikap tenang dan diammu, ternyata banyak sekali jalan terjal yang telah kau lalui. Tetap semangat hati yang baik dan sederhana, Allah Maha Adil, kehidupanmu, usahamu, semua sudah ditentukan sesuai porsi masing-masing. Ganbatte kudasai!~
-Z

Boyolali, 8 Februari 2018.. –beberapa hari setelah konsul dari BK