Kau, Aku, dan Siluet Serambi Mekah


            
baiturrahman mosque, dokumen pribadi

         Ditemani kupi gayo dan pisang sale khas aceh, menarilah jari ini di atas keyboard atas dasar rindu. Yaa, rindu dengan sebuah tempat yang terkenal dengan kekentalan nilai-nilai islamnya sehingga ramai khalayak menyebutnya sebagai serambi mekah. Jujur gaes, gue belum bisa move on dari suasana disana, tempat-tempatnya, orang-orang baru yang ditemui, dan kenangan yang tercipta.. sembari melepas penat setelah pre-test toefl tadi pagi yang bener-bener memeras otak dan bikin puyeng, ah gue ga belajar malem ini, mau nulis aja.. emm gue harus mulai darimana yaa..
            Alhamdulillah, kala itu allah ta’ala memercayakan sebuah amanah pada gue. Sebuah amanah yang sebenernya dari semester awal gue udah merencanakan buat ikutan. Iyaa, jadi ketika itu ada talkshow mahasiswa berprestasi, daripada gabut di kost, gue pun mengajak beberapa teman untuk ikut dan saat itu mas mas pembawa acara menyinggung soal event bernama mtqmn (musabaqah tilawatil qur’an mahasiswa nasional) yang pernah ia ikuti, which is the participants followed from mostly indonesia region.. Katanya sih, poinnya besar buat daftar pemilihan mahasiswa berprestasi. Gue dalam hati “wah kesempatan emas nih kalau bisa ikut”
            Akhirnya, ajang mtqmn masuk ke dalam list target gue di tahun ini. Gue tempel tuh mimpi dan terkadang gue liat sambil sholawatin. Niat awalnya sih dulu pengen ikut di bagian lkti. eh ternyata gue baru tau donk kalau di mtqmn ada cabang debat juga. Gue yang ada basic debat pas sma, coba tuh ikut rekruitmen sampai tahap seleksi. Walau ada sedikit drama sihh yang bikin gue malemnya pas hari h keputusan, sulit tidur, ahaha. Ga sia-sia, alhamdulillah gue kepilih juga :’) walau ini sesuatu yang baru, karena debatnya pakai bahasa inggris dan sistemnya pakai british ga kayak pas sma yang pakai sistem asian. Teringat senior gue di sef pas debat, gue merasa bagaikan kapas ringan yang melayang-layang diterpa angin, wkwkm..
            Gue emang berdoa sama allah ta’ala, pas kuliah gue pengen bisa ke luar jawa gratis, eh dikabulkan pas semester 2 :’). Tapi saat itu juga gue seneng sekaligus cemas. Seneng karena allah ta’ala telah mengabulkan apa yang gue pinta, dan perjuangan gue ga sia-sia, seneng juga orangtua tersenyum lega karena anaknya lolos pembinaan mtqmn. Tapi cemas karena ini ajang bukan hahaha hihihi aja, ga kayak pas debat sma yang dengan entengnya lo bisa ketawa, teringat kala itu saat gue mengikuti lomba debat bahasa indonesia tingkat jawa tengah mewakili sma, ada pembicara yang salah menyebut nama susi susanti sebagai menteri padahal mah dia pemain badminton, wkwk, aseli momen itu keinget betul sampai sekarang! Back to mtqmn.. Seolah-olah beban amanah di pundak gue terasa lebih berat daripada biasanya, karena ini menyangkut reputasi, gacuma reputasi gue sendiri tapi institusi bruh.. maka karena itu, karena terlanjur gass-in yaa mau gamau tinggal usaha max sambil berdoa lebih yaa, karena ini juga gue jadi sering kirim pesan ke ibu “maa, bentar lagi gladi resik, doain yaa..”, “maa, bentar lagi uns maju, doain aku sama kawanku yaa”, “maa, hari terakhir, penentuan nih, doain yaa” mungkin macam sms dari operator dengan template yang sama kali yaak.. tapi karena gue yakin doa orangtua terutama ibu adalah mustajab, maka gue ga pernah lelah dalam meminta restu dan doa dari ibu kalau ada apa-apa, termasuk sebelum seleksi mtqmn, gue selalu minta didoakan biar jadi orang yang terpilih.


            Nah berangkatlah kita ke aceh pada jum’at, 26 juli 2019 karena mtqmn tahun ini bertempat di universitas syiah kuala, banda aceh.. saat itu, uns mengikuti semua cabang lomba kecuali qiroah sab’ah, total ada 35 peserta dengan 4 official baik hati yang mendampingi.. disitu gue bersyukur bisa kenal sama temen-temen yang deket al qur’an.. dari mereka gue belajar betapa semangatnya dalam muroja’ah mau pun ziyadah :) kesan pertama ketika menginjakkan kaki di bumi allah ta’ala pada ujung indonesia, hati gue membuncah sekaligus excited karena ajang yang diikuti, terheran-heran pula pada culture aceh yang kental dengan islam. Juga, kehangatan sambutan oleh lo yang sebagian besar adalah mahasiswa/i dari universitas syiah kuala aceh, jazakumullah khoir atas segala keramah-tamahannya..
di aceh, foto dulu, cekreek

            Gue inget ketika hari kedua di aceh, gue bersama aini, temen gue di debat bahasa arab jalan-jalan pagi sambil cari sarapan. Saat itu kami menemukan sebuah warung makan yang bertuliskan serba 5000. Dibandingkan biaya hidup di jawa, gue pikir di aceh jauh lebih terjangkau. Liat deh gambar di bawah nasi yang lengkap dengan lauk pauk ditambah es teh masa cuma 5000, wagelaa sihh, di deket kost mah ga dapet 5000 macem-macem ni wkwk..

ini satu piring harganya 5000, dapet es teh pulak

           
Selama kegiatan lomba berlangsung, tidur larut adalah hal biasa. Paling tidak pukul 1 dini hari baru bisa tidur pulas :’) bayangkan gaes, dari 30 mosi yang keluar cuma 3 doank, per hari 1 mosi sesuai tema yang ditentukan. Kami kerjasama dengan tim debat bahasa arab untuk bedah mosi, karena mosinya sama. Kami bagi setengah-setengah, kalau inget itu wkwk.. betapaaa...
            Ohya, ada satu fenomena menggelitik ketika gue ikut mtqmn. mm, lo tau ga mahasiswa ui yang juara tilawah internasional di turki? Kalau gasalah namanya syamsul eh apa syamsuri yaa, pokoknya itulah.. nah, dia kan jadi nge-hits yaa karena prestasinya itu, pernah juga fotonya menyebar luas di instagram dan masuk di explore gue. pas di kantin dia bukannya sibuk makan donk, tapi sibuk melayani foto bagi yang kepengen wkk. Tapi gue sendiri b aja tuh, ga sampai guling-guling pas ketemu dia, ohya gue ga termasuk golongan yang minta foto yaa wkk. dan bisa lo tebak, dia terbaik 1 di cabang tilawah.. sudah didugaaa..
            Jadi buat debat sendiri 3 hari full kami harus berjuang tapi qodarullah belum bisa masuk final :’) gue inget pas hari kedua, kita yang notabene dari solo, wong jawa yang terkenal alus ketemu lawan debat donk dari dari univ negeri makasar, manado, dan medan, jiaa mau gamau harus lebih nge-gas saat itu wkwk.. but am i disappointed with this stuff karena gamasuk final? Yaa, for the first time sih, kecewalah yaa belum bisa masuk final, lagi-lagi ibu donk yang jadi tempat curhat tapi ternyata? 
after debat, cekrekk bareng kafilah akhwat dan staff mawa

Gue sangat bersyukur atas kesempatan, pengalaman, dan ukhuwah yang tercipta. Ga nyesel ikut ajang debat ini! Dan gue sendiri sudah memberi penghargaan pada diri sendiri dan partner gue, at least, ketika proses kita ga enak-enakan tapi udah berusaha sebisa kita, dan gue pribadi lebih menghargai proses.. memaksimalkan proses dari amanah yang diemban adalah suatu kepuasan tersendiri bagi gue! Dan yeaa, kecewa sedikit aja selanjutnya kuyy cemungudthh buat kesempatan yang menunggu di depan. Btw alhamdulillah uns bisa menyabet juara harapan terbaik 2 pada cabang mmn dan hifzil qur’an 30 juz. Barakallah wa innalillah buat temen-temen gue yang berhasil mengharumkan nama kampus! Next, doain kita yang belum kebagian, semoga nyusul berprestasi yeaa hehe..
            Cerita udah selesai?
            Belum masih panjang.. boleh di close terus tidur kalau ngantuk, atau buat kopi dulu sambil lanjut baca hehe..
            Nah pada hari sebelum kami pulang, kafilah uns memutuskan untuk jalan-jalan refreshing. Sebenernya ada jadwal sendiri sih tapi pas tanggal 1 agustus kami putuskan untuk menengok ikon paling ciami di aceh, yang pas tsunami mashaallah tetap berdiri kokoh menawan. Yap! Masjid raya baiturrahman.. gue yang pertama kali kesitu, tak henti-hentinya mengagumi keindahan arsitektur yang elegan seperti masjid bersejarah di kota suci. Puji syukur gue ucapkan pada maha penyayang yang mengizinkan gue untuk melihat semua ini.. ah mau dibilang katrok atau ndeso gamasalah karena mungkin ekspresi muka gue saat itu tak terdefinisikan, saking indahnya masjid ini! Pankapan mau lah, diajakin balik kesini hehe..

            Nah,mmm, lo baca ga sih postingan gue yang sebelumnya? Iyaa, sebuah pertemuan dengan seseorang dari kafilah univ lain. Ketika menikmati senja sambil mengagumi keindahan baiturrahman, sambil sesekali sibuk memotret detail dari baiturrahman, ketika gue hendak memakai jaket identitas kafilah, seseorang memanggil gue.. ah, udah lah yaa, gausa diceritain secara mendetail. Ah, yaa rabb, bisa-bisanya..
Gara-gara itu gaes, ketika pulang, ketika berada di mobil, fyi kami pakai grab saat itu.. gue duduk di samping bapak grab karena tempat yang tersisa itu. First impression gue ke bapak-bapak ini sih, beliau ramah, ga jutek, tampilan nyunah dan dilihat dari bajunya sepertinya bapak ini ikut relawan kemanusiaan (aksi cepat tanggap atau biasa disebut act).. nah nah gara-gara disamperin orang tadi, temen-temen gue dari kafilah akhwat sibuk meng-ece gue.. eh gimana yaa b indo nya yang baik dan bener wkk..
Gue karena murah senyum yaa ahaha, yauda gue senyumin aja. Nah saat itu si bapak grab nimbrung percakapan donk “hati-hati mba e sama hal begituan” kami terkejut ketika bapak tadi pakai sapaan “mbak”. Fyi, di aceh ga lazim dengan panggilan mas atau mbak, disana pakainya abang dan kakak. Jadi pernah gaes, gue ketika itu beli es teh, “mas beli es teh 1 yaa” masnya menatap gue terheran-heran, bagaikan lihat makhluk tak biasa yang tiba-tiba muncul. Gue ulang dengan lebih jelas “mas, beli es teh 1 yaa..” eh masih gamudeng donk :( alhamdulillah ketika itu gue bepergian sama lo, si zahra, dia pun menjelaskan “bang, beli teh dingin 1 yaa.” Gue tertawa, ah disana juga tak berlaku kata es teh namun teh dingin pemirsa!
Ohya back to bapak grab, ternyata pemirsa bapak ini tuh dulu pernah merantau ke jawa. Beliau berkisah kalau dulu adalah salah seorang santri. Dan mashaallah, kakek beliau adalah imam masjid raya baiturrahman. Nah bapak ini bercerita kalau dulu ia merupakan harapan keluarga agar bisa menjadi penerus sang kakek yang menjadi imam besar. Masuk pondok adalah salah satu ikhtiar yang dilakukan.. saat itu beliau hafal beberapa juz al qur’an dan menguasai lughoh arabiyah. Tapi.. semua berubah ketika..
jatuh cinta
Yaa, beliau menaruh hati pada seorang gadis kala itu. ah, memang yaa, kisah cinta selalu berwarna dan misteri. Saat itu juga hafalan bapak tadi gogrog, emm bahasa indo nya sedikit demi sedikit hafalan qur’an bapak tadi hilang dan beliau menjadi tidak fasih dalam bahasa arab :’( huee gue sedih pas denger ceritanya, tapi bapak tadi ketika bercerita masih dengan ekspresi kalem terlihat seperti seorang bapak yang bijak dalam menasehati anaknya
“maka, hati-hati yaa mba dengan hal yang satu ini.” Beliau sempat menatapku sekilas dan aku meng-iya-kan.
“aah, tenang pak.. inshaallah aman kok!” kata gue mantap sambil tersenyum. Teman-teman yang sedikit rese karena terus memojokkan gue namun sekaligus baik hati yang berada di belakang kemudi mulai diam, mungkin ikut hanyut dalam cerita si bapak.
“mungkin sekarang bisa bilang aman, tapi gatau besok kalau dari pesan jadi turun ke hati”
Deg, what, hmm, yo pie yaaa..
Eh yang suasana sempet syahdu sesaat malah akhir-akhirnya si bapak ikut-ikutan meng-ece gue donk, huhu.. si bapak mah, namun gue gamau kalah yauda donk gue sahut
“yaa dia kan hafiz pak, kalau yaa serius mah ntar pasti bertamu ke rumah”
Temen-temen gue bagaikan pemandu sorak yang kegirangan.. “hmm, jadi gitu yaa zal”
Si bapak bilang “yaa, jodoh ga ada yang tau. Eh bisa jadi lho mba jodohnya malah orang aceh.”
Gue tersenyum “hmm, yaa asalkan sholeh apalagi hafiz, kenapa tidak”
“serius nih mba? Biasanya kan orang jawa susah kalau harus pisah rumah dari orangtua. Ya kan?”
Emang perempuan jawa tapi ga semua yaa, kalau harus jauh dari orangtua rasanya gimana gitu. eum tapi nih yaa, meluruskan apa yang dipikirkan orang-orang di luar jawa, apa bener kalau orang jawa harus nikah sesama orang jawa?
Well, jawaban gue sih.. tergantung pada keluarganya yaa, biasanya sih kalau dari keturunan ningrat yang masih memegang adat-adat jawa, yaa pasti kekeuh harus pilih sesama jawa. Tapi kalau secara umum biasanya orang jawa akan mempertimbangkan 3 hal yang disebut dengan bobot, bibit, dan bebet sebagai filosofi orangtua dalam menyeleksi mantu buat anak kesayangannya. Secara singkat, bobot berhubungan dengan kualitas diri baik lahir maupun batin yang mencakup pemahaman agama, pekerjaan, kecakapan, sopan santun. Yeaa, orang tua pasti pengen yang terbaik lah yaa buat anaknya, maka biasanya siap-siap aja bakal dikepo-in secara detail. Bibit sendiri berhubungan dengan asal usul atau keturunan, apakah sang mantu berasal dari keluarga baik-baik atau bukan. Baik disini bukan berarti harus tajir atau apa yaa tapi dipastikan dia berasal dari keluarga yang memiliki reputasi baik dalam masyarakat. Yang terakhir adalah bebet, yakni status sosial. Mm, kalau yang satu ini sih penting ga penting lah yaa.. karena status sosial belum mampu menjamin baiknya perilaku seseorang, tapi ga jarang beberapa keluarga masih mempertimbangkan bebet dari calon mantu. Tapi perlu gue garisbawahi yaa, bebet disini tidak terlalu diutamakan dan tidak menjadi syarat mutlak.
Lalu bagaimana? Yaa kalau dari sudut pandang gue sih, teringat sabda orang terkasih, manusia paling mulia yang pernah ada di bumi kalau kita nikah perhatikan 4 hal yaitu kebagusan fisik, kekayaan, keturunan, dan agama. Maka pilihlah yang bagus agamanya agar kamu beruntung! Based on this hadist, gue sih gamasalah lah yaa kalau ada kasus nikah sama non jawa. Lagipula allah ta’ala kan memandang seseorang bukan karena dia jawa atau ga tapi karena keimanan dalam hati kan, eaaa.. makanya, selama saleh dan perilaku baik, yaa it’s ok to consider to be the part of my life, hiyaaa.. tribalisme bukanlah hal yang terpuji! Maka, sudahlah gausah dipermasalahkan apakah dia jawa atau bukan.. yang penting sih sekufu dalam manhaj dan visi misi kehidupan. Jadi, gue emang udah condong dalam belajar suatu manhaj tapi untuk istiqomah itu lho :’) kok ga gampang.. maka, perlu partner yang udah mantap dalam menapaki manhaj ini, yang bisa membimbing gue secara sabar dan perlahan. Karena ga kebayang kalau beda pemikiran, sering bentrok pemikiran dan harus menyamakan persepsi terlebih dahulu..
Eh back to topic, akhirnya kami pun sampai asrama dan di akhir saat bayar, masih aja si bapak bercanda. Dan esok harinya ketika mba warih, temen gue, pesen grab car, eeh ketemu bapaknya lagi donk dan kata mba warih beliau menanyakan gue wkwk.. aman pak aman! Dan wa’alaikumussalam untuk salam yang diberikan pada gue! Btw si dia yang bikin heboh sore itu, dapet juara ketika malam penghargaan, ikut seneng lah gue, ga nyangka ternyata dia bisa sampai final.. pls stay positive thinking, dalam artian senang memiliki kenalan yang berprestasi seperti itu.. ah, tapi seperti yang temen gue katakan :) hafiz memang mengagumkan tapi lebih mengagumkan apabila ia benar-benar takut pada allah ta’ala, menjauhi apa yang dibenci-nya, dan menundukkan pandangan.. masyuuk dah nasihat dari lu mba lalaa!

Ahh suatu hari juga, ketika rombongan kafilah hendak berwisata.. gue dan aini jajan bareng (lagi) wkk.. hedoon, astaghfirullah. Bapak penjual es bertanya darimana kami berasal, solo, jawa tengah jawab kami. Kami pun berbincang sejenak dengan bapak penjual es yang ramah. Disitu kami dipersilakan mencicipi gratis bumbu sebuah buah. Apa yaa rasanya lucu, kayak garem ditambah pedes-pedes terus agak masem gimana gitu.. eh di akhir percakapan si bapak berkata yang sama “balik ke aceh lagi kak, siapa tau jodohnya orang sini” gue tersenyum mendengarnya. Who knows awkwk?
Dan ketika di tanah rencong, gue merasa jadi santriwati dadakan. Kehidupan yang bernafas islami di setiap sudut. Lo tau ga, imam disana jarang baca surah pendek dari juz 30, entah yang dibaca surah apa juz berapa, biasanya panjang :d terus pas adzan, mashaallah.. merduuu.. pas waktu sholat jamaah tiba? Mashaallah, penuh cuy! Gue gatau apakah karena peserta mtqmn yang mengisi shaf-shaf itu atau emang disana selalu ramai ketika jamaah tiba tapi ketika sholat di masjid yang tidak dekat dengan asrama, memang selalu ramai. Lihatnya adem gitu.. pas adzan, berbondong-bondong para jamaah pria mengenakan peci hitam, berbalut baju koko, dengan sarung yang terpakai rapi. Sementara, para perempuan dengan mukenanya yang tertiup angin, melambai anggun menyambut sambutan adzan dari muadzin. Hadeeh, mbah-mbah pun mashaallah, gamau kalah! Mereka juga turut serta dalam jamaah kala itu. gue rindu suasana itu :”)
Disana selama mata memandang, para wanita berhijab semua kecuali non muslim, bahkan lo tau ga, masa ibuk-ibuk penyapu jalan di deket asrama, saat menyapu dedaunan yang jatuh di jalan, pakai kaos kaki donk, se-syar’i ituuu.. dan disana sarung adalah hal yang biasa. Bahkan gue lihat, dalam cabang lomba tertentu para juri bukannya pakai celana kain formal tapi malah pakai sarung hehe.. gue pribadi sih juga lebih seneng ketika lihat ayah ke masjid pakai sarung, baju koko, dan peci hitam, keliatan berwibawa dan mashaallah gitu hehe, ayah jadi lebih tampan wkwk..
Well, tulisannya sedikit panjang yaa dari biasanya. Masih banyak yang pengen gue tulis tapi yauda lah yaa segini aja, ada hal-hal yang tidak perlu diceritakan, cukup tersimpan dalam hati agar menjadi sesuatu yang spesial. Sebenernya juga, habis ini gue harus begadang sih nyusun dan mengedit proposal sebuah kegiatan, udah ditagih sama banyak sie, gue sebagai sekretaris di suatu event berasa di teror :’d doain cepet kelar dan semoga eventnya bermanfaat buat khalayak.. Walhamdulillahirobbil’alamin, sekali lagi kuucapkan pada allah ta’ala atas kesempatan luar biasa ini yang diberikan padaku. Yaa rabb, sungguh engkau adalah sebaik-baik perencana dan pembuat skenario terbaik! Dan aku semakin yakin, aku tidak pernah kecewa dalam berdoa pada-mu! Tolong berkahilah orang-orang yang membersamaiku kala itu, para kafilah yang berjuang mengharumkan nama kampus, panitia ilmu qur’an yang perjuangannya luar biasa hebat dalam mempersiapkan segala administrasi, segenap jajaran staff kemahasiswaan yang mendampingi, para lo yang letih dalam membersamai kami, para pelatih setiap cabang lomba, dan orang-orang ramah yang menyapaku di aceh dengan segala kehangatannya kala itu.. ampunilah dosa mereka, dan selama mereka menjauhi dosa besar, semoga engkau membalas segala kebaikan mereka dengan sesuatu yang tak bisa terbayarkan oleh apa pun, adalah syurga, aamiin yaa rabbal ‘alamin.

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

14 Comments

  1. wah aceh termasuk salah satu destinasi yang ingin saya kunjingi suatu hari nanti. semangat terus mbak mengejar prestasi dan cita-cita, mumpung masih muda gas teruuus. 😁

    ReplyDelete
  2. Wah bagus banget nih ya Mbak tempatnya. Selamat juga untuk Mbak sebagai salah satu peserta lomba hehe

    ReplyDelete
  3. Wahh aku salfok sama nasi, telur, sayur cuma 5rb, masih tambah es teh pula hehehe

    ReplyDelete
  4. bagus ada program seumpama ini... agaknya bilalah rezeki saya akan sampai ke Acheh ini...

    ReplyDelete
  5. Ngakak gileee ahahahahahaha maapin saya di grab car ya, seru si :v

    ReplyDelete
  6. biaya hidup di aceh lumayan murmer berarti yaa..
    sepaket nasi cuma 5000.. juaraaa :D

    ReplyDelete
  7. Masha Allah, 5000 perak dan porsinya mengenyangkan banget.
    Btw Aceh adalah wishlist place banget buat saya kunjungi, penasaran juga dengan bumi serambih Mekah ini :)

    ReplyDelete
  8. yap sepakat banget, pokoknya Janji Allah itu nyata, yg terbaik pula. tetap semangat ya Zalfa.. :)

    ReplyDelete
  9. Hai Kak, Wah, seru sekali cerita Kau, Aku, dan Siluet Serambi Mekah.
    Bisa mengikuti MTQMN merupakan suatu kebanggaan tersendiri, soalnya aku melihat generasi muda di kotaku yang juga kemarin dengan bangga pulang pergi untuk mengikuti MTQMN lho Kak.

    Sukses ya! Semoga mendapatkan pengalaman, wawasan, dan ilmu pengetahuan dan tetap semangat untuk mengikuti kegiatan-kegiatan lainnya.

    ReplyDelete
  10. Ada yang beda di sini.. "gue" :)

    ReplyDelete
  11. Keren mba Zalfa jago debat bahasa Arab. Saya pernah kursus tapi gak tuntas dan sekarang udah lupa semuanya.
    Paling taunya

    Ma ismuka ? ismi Azis :)

    ReplyDelete
  12. aku tinggal 18 thn di aceh . tp di banda acehnya cm 2 thn :). sempet kuliah di unsyiah, tp kmudian pindah ke kampus Malaysia. sebelum tsunami. mba ga ke museum tsunaminya sekalian?akupun kangeen bgt ama aceh. kangen ama kulinernya yg murah2 tapi uenaak byanget :D. kopinya apalagi. moga2 nanti diksh kesempatan utk bisa ke aceh lg

    ReplyDelete
  13. lanjutkan, mbak"e...jaga kesehatan dan terus belajar, mumpung masih muda...rasanya jadi kepengin sekolah lagi nih...

    ReplyDelete
  14. Saya jadi lapar melihat harga nasi lengkap cuma 5000 rupiah, gak bikin kantong bolong.
    Masjidnya keren ya apalagi dengan jamaah yang membludak, jadi tambah keren

    ReplyDelete

Don't give any spam please :)