Wednesday, 24 December 2014 8 comments

Insiden Pura-Pura Telpon

             Pernah ngalamain kejadian absurd? Pastinya masing-masing dari kalian pernah dong. Kejadian yang gue alami kemarin membuat gue lebih hati-hati ke depannya. Gue ga mau hal ini terulang lagi. Serius, hal ini membuat efek jera kepada pelakunya lho. Hihihi.
            Kemarin pagi sepulang piket sekolah gue beli kuota modem di Pengging. Aktifitas gue pas liburan ya biasa-biasa aja. Palingan baca novel, ngeblog, makan, minum, tidur terus diulang lagi deh. Untungnya gue bisa nikmatin ini semua. Gue bisa bernafas lega dulu karena tahun depan mungkin menjadi tahun balik jungkir untuk gue. Gimana nggak ada ujian praktek, ujian sekolah, dan yang paling bikin gue ndredek yaitu UJIAN NASIONAL.
            Liburan kali ini harus gue manfaatkan dengan baik. Maksudnya gue puas-puasin baca novel. Entah itu beli ataupun pinjem temen. Stok buku liburan kali ini Alhamdulillah banyak.
            Ada delapan buku kalo gak salah. Gue harus ngebut bacanya dalam waktu dua minggu. Back to topic. Waktu itu gue make celana kain yang panjang dengan dua kantong di sisinya. Kaos ungu panjang gue pilih karena simpel terus langsung deh pake kerudung yang siap pake.
            Sebelum berangkat gue mikir perlu bawa tas atau nggak. Setelah gue pikir-pikir toh cuma beli kuota modem ya udah deh ga usah. Gue bawa STNK, uang, HP, dan modem gue. Gue kantongin semuanya ke dalam kantongan yang ada di celana panjang gue.
            Pas perjalanan gue ga pernah tenang. Ternyata kantongan celana gue cetek banget alias nggak dalem. Gue khawatir kalo barang-barang gue jatuh. Sewaktu perjalanan ke Pengging gue pegang erat-erat kantongan gue sebelah kanan pake tangan kiri gue.
            Sesampainya di konter tempat gue beli kuota, gue langsung panik gak ketulungan. Untungnya nggak banyak pengunjung di situ. Seorang mbak-mbak menyapa gue.
            “Ada yang bisa dibantu dek?”
            Gue pun langsung bilang apa kebutuhan gue dan langsung nyerahin modem gue. Setelah mbak itu masuk ke suatu ruangan gue langsung ngluarin seluruh barang yang gue bawa. Fiuuh, untung masih utuh.
            Nggak sampe sepuluh menit mbak-mbak tadi datang sambil tersenyum dan langsung nyerahin modem gue. Setelah itu gue bayar dan masukin barang-barang yang gue keluarin tadi.
            Hati gue sepanjang perjalanan pulang nggak bisa tenang. Gue terus-terusan berdoa sama Allah supaya nggak terjadi hal yang nggak gue inginkan. Gue sempet berhenti tiga kali guys. Tangan gue sibuk mastiin kalo barang-barang yamg gue bawa masih utuh di dalam kantongan.
            Pertama gue berhenti dan pura-pura ngangkat telepon. Masa iya sih gue berhenti tanpa sebab. Masalahnya banyak orang yang lewat. Jadi, gue putusin buat pura-pura ngangkat telpon. Setelah gue mastiin barang-barang gue masih aman gue melanjutkan perjalanan.

            Jadi, sebelum sampe rumah gue berhenti tiga kali buat pura-pura telpon untuk ngecek apakah barang-barang gue masih utuh di dalam kantongan celana gue kanan kiri. Mungkin lo bisa meniru “pura-pura telpon” guys pas harus berhenti karena kepepet. Sesampainya di rumah gue bersyukur banget barang-barang gue masih utuh.
Readmore → Insiden Pura-Pura Telpon
Friday, 19 December 2014 0 comments

Hurts

            Hi guys how are you? Long time no see yap. Gue baru bisa ngeblog lagi setelah dapet laptop gue. Hari-hari sebelumnya laptop gue rusak. Sebenernya sih salah gue sendiri, gue ga sengaja ngejatuhin laptop gue. Gue panik karena laptop ga mau nyala. Bahkan dengan kayang ataupun balik jungkir laptop gue tetep ga nyala. Ya udah deh jalan satu-satunya gue servisin nih laptop yang ajep-ajep.
            Sebenernya gue ga suka laptop gue dibawa orang asing. I guess, mereka bakal ngebuka dokumen-dokumen pribadi. Emang di laptop gue ga ada yang aneh-aneh. Tapi, kayak kumpulan narsis foto gue kalo diliat-liat sama orang asing gimana gitu. Tapi, ya gimana lagi. Mau servis laptop ke diri sendiri gue juga ga bisa. Setelah di servis ternyata laptop gue kena motherboard nya. Gue pisah sama laptop gue selama tiga minggu. Beneran deh, tanpa laptop hidup gue kayak nggak komplit. Sarana yang paling gue sayang ya laptop sih gatau kenapa.
            Nah di hari Jum’at malam ini gue mau share sama kalian tentang kepedihan hati. Semua orang yang hidup pasti merasakan kesedihan. Entah itu sederhana atau mungkin yang terbesar dalam hidupnya. Kesedihan-kesedihan itu bakal bisa membuat lo tersenyum. Bisa kok, asalkan lo tau caranya. Gini caranya..
            Kesedihan yang lo rasa bisa berasal dari mana-mana. Entah itu dari temen-temen lo yang seumpama ada masalah kecil dibesar-besarin, keluarga yang nggak perhatian, atau dijauhi orang-orang tanpa alasan tertentu. Sebenernya itu semua berasal dari kehendak Allah.
            Yak, untuk menguji level keimanan hamba-hamba-Nya Allah selalu menguji kita. Tergantung tingkat keimanan kita masing-masing guys. Kalo kita dapet kesedihan kayak gitu aja udah nyerah, gimana selanjutnya. Tetaplah tersenyum. Allah menguji kita karena Allah sayang kita. Kalo kita bisa hadepin semua itu dengan tabah tingkat keimanan kita akan naik ke level yang lebih tinggi. Nah, yuk tabah yuk.
            Seumpama kalo lo ngerasa masalah yang lo hadapi sangat berat karena mendapat tekanan-tekanan dari kerabat. Entah itu difitnah, dijauhi, dan berbuat kejahatan lainnya. Tetaplah berbuat baik kepadanya. Emang ini susah. But, read it. Jika ada kerabat yang berbuat jahat kepadamu, tetaplah berbuat baik. Maka, Allah akan menolongmu (H.R Bukhari). Tuh, kita akan ditolong sama Allah.
            Jadi, kalo lo dapet cobaan tersenyumlah. Itu artinya Allah masih sayang. Kalo dapet ujian yang nggak seberapa udah ngambek nanti tingkatnya nggak naik-naik donk. Toh, hidup yang kekal ada di akhirat besok. So, don’t be afraid of this all. This is not everlasting.
            Gue juga mau ngebahas tentang gosip. Hayoo mungkin ibu-ibu atau siapa ada yang suka banget nggosip kan? Gosip dalam Islam disebut juga ghibah. Jangan ngegosip melulu ya guys. Dalam Islam, orang yang menggosip sama saja makan bangkai saudaranya sendiri yang ia gosipkan. Tuh, ngeri juga kan? Emang nggosip itu hal sepele. Beeh, tapi bahaya!
            Bergosip juga dosa hlo. Dosa kalo dianggap sepele terus-menerus lama-lama numpuk donk. Maka dari itu yuk mulai sekarang hindarilah bergosip. Kalo gue sih mendingan mojok baca novel atau apalah yang lebih bermanfaat. Daripada ngegosip yang sama aja makan bangkai. Ihh ngeriii..

`           Nah, kalo ada hurts yang lo rasain inget aja ini. Allah will never leave you empty. He will replace everything you have lost. If He asks you to put something down, it’s because He wants you to pick up something greater. Semoga membantu ya..
Readmore → Hurts
 
;