Saturday, 14 March 2015 6 comments

Kamis Senang Sedih

            Malam Minggu yang melegakan. Ada yang salah sama kalimat barusan? Bagi kaum jomblo mungkin iya, tapi enggak donk menurut gue. Soalnya gue lega banget seminggu yang super duper sibuk udah gue lewatin. Yeah, I feel like a zombie gone back to life. Gue bener-bener seneng hari ini bisa agak nyantai.
            Well, akhir-akhir ini gue jarang muncul di twitter mau pun di blog. Hal itu disebabkan kesibukan gue sebagai pelajar. Kali ini gue nggak sok sibuk. Bahkan gue butuh sepuluh koyo untuk meredakan kepuyengan kepala gue. Minggu ini gue ada ujian praktek. Lo yang nggak ngerasain nggak bisa merasakan penderitaan gue. O iya maaf ya soal planning gue yang gagal kalo hari Jum’at bakal posting. Gue sekarang cuma bisa posting kalo gue longgar aja. Soalnya UN udah deket banget. Rasanya gue pengen ke kutub selatan dan membangun istana es di sana. Haah, gue mulai mengkhayal akibat efek drama Frozen yang kelompok gue tampilkan.
            Hari paling sibuk dalam minggu ini adalah hari Kamis kemarin. Bro, gue ada tiga mapel ujian praktek. Pertama ada bahasa Inggris. Well, gue memainkan drama bersama lima temen gue. Di sini drama yang ditampilkan bebas. Boleh apa aja. Mungkin termasuk drama seorang cowok gagal gaul yang nembak cewek populer tapi ditolak mentah-mentah. Nggak terima diperlakukan begitu si cowok nekat makan beling buat dapetin perhatiannya. Hal itu nggak keren sama sekali. Eh lupakan deh.
            Nah kelompok gue memilih Frozen untuk ditampilkan. Di sini gue sekelompok sama lima manusia. Kelompoknya juga bebas boleh milih siapa aja, tapi jangan sekali-sekali milih mantan. Pertama ada Rizko di sini dia berperan sebagai Kristoff. Serius, si Kristoff badannya besar dan tegak but well temen gue nggak ada mirip-miripnya sama sekali. Dia malah lebih kelihatan kayak mmm mungkin tokoh kartun Suneyo. Nah yang kedua ada Yasinta. Di sini dia berperan jadi Olaf. Ada juga Akhfa di sini dia jadi Prince Hans. Gue nulis sejujur-jujurnya di bener-bener mirip Prince Hans kalo dilihat dari Monas pake sedotan. Ada Huri sebagai narator kelompok kami. Nah yang terakhir ada Fatin yang berperan sebagai Anna. Anna di Frozen menjadi tokoh yang pecicilan dan rempong. To be honesty temen gue nggak kayak gitu. Tapi saat drama berlangsung dia bisa memerankannya dengan baik. Dan yeah gue jadi Queen Elsa *eaa. Gue saat memainkan drama berpikir keras gimana saat ada adegan sihir esnya. Cling! Sebuah ide melintas di pikiran gue. Gue pake kertas disobek-sobek yang nantinya akan dilempar saat adegan sihir es berlangsung. Ide yang tidak terlalu buruk. Right?
            Di malam hari sebelum drama berlangsung gue agak bingung nanti gue bakal pake sarung tangan siapa. Saat di kelas satu kelompok gue ga ada yang punya sarung tangan putih. Well sesampainya di rumah gue tanya bokap gue tapi nihil. Akhirnya gue tanya ke nyokap gue.
            “Ma ada sarung tangan putih nggak? Buat drama besok.” Kata gue saat itu.
            “Ada. Ambil aja di box nomor tiga.”
            Gue pun menuju box nomor tiga yang nyokap gue bilang. Sarung tangannya emang ada tapi... ini kan sarung tangan yang buat ngoperasi pasien. Argh, gimana sih. Saat gue tanya ke nyokap, nyokap gue bilang kalo mau itu ya kalo nggak ya udah. Gue hanya bisa pasrah. Sesampainya di sekolah gue dikira akan mengoperasi seseorang yang menderita gagal move on.
            Alhamdulillah drama berjalan dengan lancar. Selanjutnya adalah ujian praktek bahasa Indonesia. Kali ini gue disuruh untuk menulis naskah pidato. Ujian praktek kedua juga berhasil. Nah yang terakhir adalah ujian praktek terkampret yang menyusahkan.
            Jadi kelompok gue dapet jatah buat tempe kedelai. Ini benar-benar memuakkan. Kedelai yang dipakai seharusnya kering agar ragi tempe yang diaplikasikan bisa menempel di kedelai. Fermentasi harus berhasil, begitulah kata guru gue. Temen gue bawa kedelai yang basah. Saat itu gue dan kelompok gue (Huri, Fuah, dan Febri) bingung bukan main. Kami disuruh untuk mengeringkan kedelai tersebut. Gila, lama banget proses pengeringannya. Gue pun menyerah, temen-temen gue juga. Rasanya hampir pingsan saat gue berusaha mengeringkan kedelai. Udah panas, susah lagi.
            Namun lama kelamaan kelompok kami berhasil. Rasanya lega banget serius. Ujian praktek paling nyesek ya IPA. Mungkin gue besok bakal ambil jurusan IPS. Gue juga suka sejarah. Namun entah kenapa ortu gue pengen kalo gue masuk IPA. Jujur aja sih sebenernya gue pernah kepikiran mau masuk pondok pesantren di Gontor. Hah, lagi-lagi ortu gue nggak setuju. Ya udah mau gimana lagi.
            Begitulah perjuangan gue melewati Kamis yang nggak semanis kismis. Setelah sampai di rumah saking puyengnya gue hampir aja mandi pake rengkot bukannya gayung. 

Readmore → Kamis Senang Sedih
 
;