Rencana Allah adalah yang Terbaik

           Tanggal 21 Februari 2018 kemarin adalah hari deg-degan nasional bagi pelajar-pelajar senior yang udah di ambang masa. Boom boom, waktu seolah-olah seperti granat yang siap meledak setiap saat. Semua menanti-nanti dengan hati berdebar. Lebih deg-degan ketimbang manjat tower lalu teriak auouooo..
            Well, hari apakah itu?
            Yep
            Yep
            Yep
            Pengumuman kuota 50% kelolosan SNMPTN.
            Yup SNMPTN atau Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri merupakan jalur yang banyak diidamkan para pelajar di sleuruh Indonesia. Kalau lo bisa masuk SNMPTN, jalan bakal mulus banget lah. Tinggal masukin nilai, milih perguruan tinggi negeri (ptn) sekaligus jurusannya. Disini lo bakal disuruh milih 2 perguruan tinggi. Di dalam perguruan tinggi pilihan pertama lo bakal dikasih kesempatan buat milih 2 jurusan sesuai minat. Terus ptn yang dijadikan pilihan kedua cuma dikasih kesempatan milih 1 jurusan. Kalau pas pengumuman, lo dinyatakan lolos dan berhasil, lucky you!
            Nah, SNMPTN tahun ini kebijakannya beda lagi. Sekolah yang terakreditasi A dapet kuota 50%, yang terakreditasi B kalau ga salah 30%. Nah alhamdulillah, sekolah gue termasuk sekolah yang terakreditasi A, jadi dapet kuota 50% deh buat mendaftarkan siswa-siswinya untuk ikut SNMPTN.
            Untuk masuk ke dalam 50% ini ga gampang. Karena seumpama keseluruhan siswa dari IPS jumlahnya 100 anak brati hanya 50 anak yang diambil. Yang IPA juga gitu. Dan tanggal 21 kemarin adalah pengumuman siapa aja yang masuk ke dalam 50% itu.
            OK, saat tanggal 21 kemarin temen-temen gue pada siap siaga dengan ponsel masing-masing. Nunggu jam 8 biar bisa liat apakah mereka masuk ke dalam 50% itu atau ga. Kalau boleh jujur sih, sebenernya ada suatu kenyataan yang ga sesuai dengan kemauan gue. Yaitu ketika tiba-tiba aja orangtua menyarankan agar gue ikut SNMPTN mau pun SBMPTN dulu. Beliau berdua pengen, supaya gue bisa kuliah di perguruan tinggi negeri karena kalau kata beliau berdua “eman-eman” kalau seumpama gue keterima yang 50% itu lalu gue lepas begitu aja. Karena kesempatan ga datang dua kali.
            Hhh, ya gimana ya. Awalnya nyesek banget lah pokoknya, kok tiba-tiba aja nyokap dan bokap bilang kayak gitu padahal gue dinyatakan diterima di PPTQ  Griya Qur’an yang rasanya ga gampang, yang saat itu disuruh hafalin al anbiya ayat 1-10 hanya dalam beberapa menit, gue kebanyakan mesam-mesem aja saat itu, haha. Gue pun lebih banyak menghabiskan waktu di kamar saat itu, memikirkan semua kenyataan yang membuat gue cuma bisa tersenyum getir. Alhamdulillah, suatu waktu gue merenung gue dapet WhatsApp dari sahabat gue, Taris. Gue dan dia sama-sama pengen mondok. Lo masih inget kan temen gue yang namanya Taris? Dia yang pernah gue ceritain kalau dari geng masa SMP,dia lah yang pertama kali bercadar. Dia udah tau seluk beluk masalah gue, dan dia bilang “Gapapa Za, orangtua lebih mengerti kamu daripada diri kamu sendiri.” Uh, bagaikan air sejuk di padang pasir. Gue manggut-manggut “iya juga yaa”
            Gue pun akhirnya musyawarah mufakat, eh maksudnya ya diskusi lah sama keluarga gimana enaknya. Gue pikir juga, percuma gue mondok kalau orang tua ikhlasnya setengah-setengah, kan ridho Allah ridho orangtua, kalau gue paksain mondok ntar kalau gue hafalin sesuatu malah seret di jalan. Diskusi berlangsung cukup lama, hingga akhirnya ditemukan lah titik terang. Ibu gue bilang “Ya udah Mbak, kamu ikut SNMPTN dulu. Kalau ga keterima nanti ikut SBMPTN. Kalau ga juga, kamu baru boleh mondok. Tenang aja, kamu bisa kan kuliah sambil mondok jadi dua-duanya tetep bisa jalan. Mama tahu ini berat kalau kamu menjalani dua hal sekaligus, pikiran kamu akan terkuras tapi kalau kamu mau bener-bener usaha Mama yakin pasti kamu bisa. Besok kamu cari pondok yang deket di tempat kamu kuliah, kamu bisa laundry baju kamu, makan bisa beli, jadi waktumu buat belajar dan menghafal bisa longgar.” Hiks, my emak emang da best dah. Hua, kok gue jadi terharu gini ya nulisnya. Merasa bersalah juga pas gue rada ngambek.
            Akhirnya disetujui lah keputusan itu. Yap, inshaallah bakal kuliah sambil mondok. Dan karena inilah gue yang harusnya nyantai ga deg-degan, tapi tanggal 21 kemarin gue jadi panas dingin ikut deg-degan juga.
            Di kelas gue sinyal susah, alhamdulillah WiFi nyambung juga. Tapi karena banyak yang ngakses dari Sabang sampai Merauke, akhirnya overload lah, laman snmptn.ac.id super syusah buat diakses. Temen gue yang sinyalnya bagus, langsung bisa tau apakah keterima ga. Yaa gitu ada yang diterima ada yang ga. Gue pun harap-harap cemas, rasanya gimana ya..pokoknya deg-degan lah antara keterima apa ga.
            Sampai istirahat kedua pun gue belum berhasil mengakses laman itu, akhirnya temen gue yang bernama Fery bilang
“Masih belum bisa Zal?”
 Gue jawab “Belum, susah sinyal nih. Lo udah?”
Dia senyum-senyum. “Udah”
“Gimana keterima ga?”
Dia manggut-manggut sambil senyum-senyum haru.
“Mashallah, selamat yak. Gue gimana donk belum bisa buka sampai sekarang. Penasaran banget”
“Lo mau dapet sinyal yang bagus?”
“Iya lah.”
“Ayo ikut gue.”
“Kemana Fer?”
“Ayolah, pokoknya ada lah.”
            “Hmm, oke deh.” Gue manut aja. Fery yang sebenernya baru aja makan batagor, rela meninggalkan kenikmatan batagor itu karena gue. Haha, baik banget sih lu Fer!
            Gue pun sampai di ruang BK. Gue baru ngeh, kalau disitu ada Wi-Fi dan sinyalnya cakep lah. Gue pun menghubungkan ponsel gue dengan WiFi disitu. Fery juga melakukan hal yang sama, dia juga buka laman snmptn.ac.id
            Gue masih menghubungkan ke WiFi, eh tau-taunya dia udah menyodorkan gue ponselnya dan jreng jreng berhasil terbukalah laman itu. Huaaa, gue makin deg-degan.
            “Nih pakai punya gue aja, udah bisa kebuka kok.”
            Gue pun log in menggunakan HP temen gue. Jemari gue rasanya bergetar hebat saat mengetikkan NISN dan password disitu, seolah-olah ada getaran dahsyat disitu, ah lebaay. Gue ga berani liat, hampir aja HP temen gue kelempar..
            “Fer gue ga berani liat.” Gue menyodorkan HP itu sembari menunggu loading.
            Gue intip. E alah, kok yo jaringan terputus. Huaah, gue pun kembali memasukkan NISN dan password, gue berdoa yang baik-baik.. deg deg deg.. huuhu, lama amat sih.. jadi.. emm.. uhuk.. gini.. huaa
           
Alhamdulillahirabbil ‘alamin.. Mashaallah, tabarakallah..
      
            Gue hampir nangis.. Rasanya lega sekaligus seneng. Alhamdulillah, satu langkah membuat orangtua gue seneng berhasil gue lalui.
            “Oi, jangan nangis lah Zal.” Fery menegur gue.
            Gue cuma bisa natap Fery sambil senyum dan diem aja karena speechless. Gue pun segera kembali ke kelas dan mengirim kabar gembira ini ke ibu. Reaksi beliau pun ga kalah membuat gue semakin terharu, mau nangis gengsi ah banyak temen-temen di kelas, mungkin karena emang gue perasa jadi gampang terharu yak, haha..
            Tapi, sampai sini pun gue dan temen-temen yang masuk 50% ga boleh sombong dan berbangga diri karena sampai disini belum lah apa-apa. Kami masih harus bersaing secara nasional untuk dapat masuk ke dalam univ negeri yang kami impikan. Dan buat temen-temen yang gagal masuk 50% gapapa, kalian bisa kok mempersiapkan SBMPTN mulai dari sekarang, ga usah sedih ga masuk 50% :)) Allah tau yang terWOW buat kalian.. Mangat gengs!~

            Tapi ada suatu pesan dari seorang murabbi, adalah kematian yang lebih dekat daripada SNMPTN atau pun SBMPTN di depan sana.
            Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda,
“Perbanyaklah mengingat pemutus kelezatan”, yaitu kematian ”
(HR. Tirmidzi dan dishahihkan di dalam kitab Shahih Tirmidzi)
            Sobat, terkadang kita disibukkan dalam urusan dunia hingga lalai akan kampung abadi nun indah disana. Adalah akhirat tempat tinggal yang abadi dan sesungguhnya.
            Banyaknya angan-angan dan ambisi terhadap dunia dan isinya membuat kita seolah-olah amnesia terhadap tempat pulang yang sesungguhnya. Disana hanya ada dua pilihan, adalah syurga yang penuh kenikmatan atau neraka yang penuh dengan siksaan.
            Sungguh, jalan untuk menuju syurga tidaklah mudah. Dibutuhkan perjuangan keras untuk bisa sampai ke sana. Karena syurga bukanlah hal yang murah. Jalan menuju syurga dipenuhi dengan hal-hal yang tidak enak. Kita yang muda, harus mampu membentengi diri dari kenikmatan duniawi yang bisa saja kita lakukan karena gelora pemuda. Namun, adalah pemuda yang spesial ketika kamu mau berpegang teguh pada ajaran Islam dan memegang erat prinspi-prinsip kebaikan.
            Pun jalan ke neraka, untuk menuju ke sana malah ada berbagai cara dan terlihat menyenangkan. Kau lihat bagaimana diskotik yang tidak pernah sepi pengunjung, konser musik yang dipenuhi histeris penonton, dan tempat-tempat nongkrong unfaedah yang selalu ramai.

            Tetaplah bersabar. Pun untuk teman-temanku kelas 12, ketahuilah bahwa yang dekat itu bukan SNMPTN atau pun SBMPTN tetapi adalah kematian yang sudah pasti. Semoga aku dan kamu tidak terlena dengan semua itu dan tetap memikirkan kehidupan setelah ini.

Comments

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  2. lho, sekarang pake kuota2 gitu ya? ga enak banget. Kalau jaman sha dulu bisa daftar semuanyaa. makin susah aja yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya gitu deh mba.. Tapi kan meski makin susah pasti kan setiap kesulitan ada kemudahan,
      Hehe :))

      Delete
  3. Anak saya baru kelas X Zal, tapi sudah diberitahu sama gurunya bahwa jika nanti ingin keterima kuliah lewat jalur SNMPTN harus persiapan dari sekarang. Karena yang menentukan adalah nilai sejak kelas X, harus selalu bagus terus.

    Tapi nggak tahu juga yang terjaring nanti berapa persen, yang penting dari sekarang sudah mulai dipersiapkan.

    Selamat ya Zal, semoga sukses dan bisa masuk PTN yang diinginkan. Meskipun masuk SNMPTN bukanlah segalanya, maksudnya masih bisa masuk lewat jalur lain, tapi tetap ya bikin bangga kalau bisa tembus..

    Setuju bahwa apapun yang kita lakukan di dunia ini pada akhirnya akan menentukan nasib kita di akhirat. Semoga kita termasuk orang-orang yang mengingat kematian sehingga tidak terlena akan urusan dunia saja.. aamiin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin ya Rabb
      Semoga anak mba Anjar juga bisa masuk PTN lewat jalur SNMPTN yaakk karena menurutku jalur ini enak banget kalau bisa ketrima.. Kita gausah belajar lagi buat SBMPTN

      Delete
  4. Semangat yaaa cantik,, semoga kita tetap menjadi pribadi yang lebih baik lagi yaaaa.. Semangat kakak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin..
      Semangat juga buat mba vika, baarakallahuđź’•

      Delete
  5. Oh..ndaftarnya aja pake kuota? Ini udah tinggal masuk kuliah..atau masih ikut test lagi sih zal??

    Jamanku dulu..klo ndftar mah semua bisa. Cuma klo untuk lolosnya..mmng mayan susah. Dan satu pengalaman yang berkesan bnget adalah, jaman namaku lolos UMPTN, ada di KR... Aku nggak bisa lupa itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, pasti seneng banget yaa mba bisa keterima UMPTN

      Kalau saya tinggal nunggu pengumuman SNMPTN inshaallah tanggal 17 April besok mbaa apakah keterima apa ga :))

      Delete
  6. Oalah jadi tahun ini peraturannya ganti yaa. Maklum, angkatan lama nih hehee

    Barakallah ya, semoga lancar sampai akhir :))

    ReplyDelete
  7. Semoga Allah bisa memberikan apa yang mba selama ini mau yah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin ya Rabb, makasi atas doanya Mas..

      Delete
  8. Tetap semangat, Allah selalu memberikan yang terbaik bagi hambanya. Yang penting Zalfa tetap berusaha, berusaha dan berdoa :) Keep Spirit daah pokoknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siap dah mba inshaallah.. Harus bisa semangat dalam keadaan apa pun yak kalau bisa ^^

      Delete
  9. Oh sekarang mah sistemnya gitu ya, ada 2 jalur utk masuk ptn...

    ReplyDelete
  10. Waaah selamat yaaa zalfaaa... Semoga lancar trs kedepannya, bisa kuliah sambil mondok :) semangat terus yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. Syukron wa jazakillah khayraa mba :))

      Delete
  11. sudah pasti, rencana Allah SWT akan indah pada waktunya

    ReplyDelete

Post a Comment

Don't give any spam please :)

Popular posts from this blog

Lelaki Sholeh Idaman Surga

Ketika Seorang Muslim dan Muslimah Jatuh Cinta

Pengalaman Menggunakan Sebuah Cadar