Menuju Perayaan Cinta

Menuju Perayaan Cinta


            Holahola gaes! apa kabar? Semoga sehat selalu dan dalam naungan rahmat allah ta’ala yaak! Sekian lama gue ga nulis personal life kayak gini. Eh bentar boleh cerita sebentar ga, gue rada sedih nih.. masa capslock di laptop gue ga berfungsi sama sekali, hiks. Jadi maapkeun yak kalau ada eyd yang salah. Ini beberapa huruf bisa kapital karena gue harus menekan tombol ctrl+shif+A secara bersamaan kalau pas rajin mwehehe, jadinya bisa huruf gede..
            Langsung aja deh yaa. Gue sedang naksir nih sama... sama apa hayoo wkk. cuman gimana yaa, rasanya hati gue bahagia ketika bertemu, yaitu bertemu dengan suatu gagasan yang menurut gue cukup cakep. Catet yaa, gue naksir sama suatu pemikiran dari tulisan yang gue baca. So, let’s begin!
            Adalah soal pacaran. Apalagi di masa-masa kuliah kayak gini. Seolah-olah adalah hal yang emang wajar dan terlihat menyenangkan ketika dipandang. Coba lihat, sepasang muda-mudi yang duduk berdua di taman, beralaskan tikar kredit yang baru saja dibeli, makan es krim berdua dengan saling bersuapan satu sama lain. Sesekali, apabila ada es krim tercecer di mulut, sang pasangan akan dengan sigap mengelapnya. Atau lihat ketika pergi ke mall bagian foodcourt, sepasang kekasih yang palingan cuma beli es krim mcd, beuuh tapi waktu makannya bisa berjam-jam padahal banyak yang ngantri duduk.
            See?
            Lalu bagaimana perspektif gue menghadapi hal ini? Pengen kah? Ngeri kah? Pengen guling-guling kah?
Love Roses
source : lovethispic
            Ehem, jadi gini..
            Mungkin deskripsi singkat yang gue jabarkan di atas adalah realita yang terjadi sekarang. Melalui kontemplasi setelah membaca, tetep gue mah ga pengen karena gue yakin pacaran gue bakal lebih romantis kelak!
            Akan ada seseorang yang gugup sekali bilang suka, gemetaran hebat ketika akan mengatakannya. Mulutnya kaku, sulit mengucap. Keringatnya bercucuran kayak habis melakukan salto, kayang 100x. Tapi gaes, sekali dia bilang suka, dia langsung bawa rombongan keluarga. Tsaahh!!
            That’s the point!
            Ibaratnya merayakan cinta itu kayak puasa. Kayaknya pernah gue tulis juga deh. Misal, lo puasa tapi jam 12 denger adzan pengen ikut-ikut kayak adek lo, buka di siang bolong. Nah pas adzan maghrib, apakah nikmatnya sama dengan orang yang mampu menahan lapar, haus selama dari terbit fajar hingga adzan maghrib berkumandang? Tentu berbeda bukan?
            Nah sama aja kayak orang yang dengan mudahnya memberikan hati pada banyak orang. Sekarang, bilang suka sama si a, eh baru 3 bulan bosen, terus putus. Cari yang lain, bilang suka lagi, bosen, putus. Cari yang lain. Gitu terus siklusnya. Sampai pada titik dimana menggombali lawan jenis yang bukan mahram adalah hal yang biasa, pegangan tangan setiap hari, berduaan udah biasa. Dan gawatnya itu semua dilakukan before married gaes! yuup, belum menikah tapi udah merayakan cinta terlebih dahulu. Nahloh, kalau pas nikah kan malah hambar rasanya. Karena pegangan tangan udah biasa, ngegombal udah biasa, jadi yaa feelnya ga se-excited jomblo fii sabilillah yang gapernah pacaran sebelum nikah.
            Pun, ketika pacaran. Apakah allah suka? Meski pun terlihat wajar pada sebagian banyak orang namun tetep aja kita gabisa melakukan hal yang tidak disukai allah. Kata penulis favorit gue sih, niat yang baik haruslah dibarengi pula dengan cara yang baik. Gitu..
            So, jauhi pacaran yaa..
            Tapi zaa, gue kan masih di semester 2 dan rasa cinta gue sama doi tak terbendung bagaikan aliran deras samudra?
            Hmm, gitu yaa. Lu lebay banget sih! Yaa tahan dulu lah.. gue ga menyarankan yaa kalau lo belum siap ilmu agama, niat nikah yang belum lurus, dan juga finansial yang pas-pasan buat cepet-cepet nikah. Kata rasul mah, puasa aja dulu kalau belum mampu menikah karena gue cukup prihatin sih sama akun-akun yang menggemborkan buat cepet-cepet nikah tanpa memperhatikan aspek-aspek vital ke depannya. Well, hidup harus realistis. Sebelum nikah, tanyakan pada diri, apakah memang benar-benar sudah siap secara keseluruhan? Tanya pada tuan nyonya besar eh maksud gue ayah ibu, apakah mereka pikir kita sudah pantas untuk menikah? Jika 2 poin itu positif ada di diri lo, ya sok atuh kalau mau nikah..
            mmm, tapi kalau gue pribadi yaa, yang sekarang duduk di semester 2, dimana emang ada temen gue yang udah nikah dan gue diundang, pas dateng gue ngajak ibu sama adek karena ga ada gandengan, eeh kok malah cerita ini. Skip. Gini, gini, kalau gue pribadi gue tidak akan menikah di waktu yang dekat ini, dalam life plan yang gue buat gue udah menargetkan umur sekian untuk menikah dengan kriteria calon yang spesifik versi gue.
            Tapi, di sisi lain, bukan berarti gue ga menaruh peduli sama sekali tentang fiqh munakahat karena orientasi gue menikah adalah mukadimah dalam mendidik anak. yaa, gue gabisa donk egois, memikirkan kesenangan gue aja dalam memilih si dia kelak. Bukan hanya karena cakep atau tajir, but it’s more than that. Gue sih lebih butuh laki-laki yang bertanggungjawab dan mampu menjadi seorang ayah yang baik kelak. Ohya, saleh! Itu poin yang penting buanget. Tentunya, bervisi misi sama kayak gue juga. Karena nikah itu ga cuman sekedar nikah tapi ada visi misi yang harus diraih juga, biar ke depannya ada target-target yang akan dicapai bersama.
            Nah maka dari itu, walau gue ga pengen nikah cepet-cepet atau dalam waktu dekat ini, bukan berarti gue lepas tanggung jawab dalam mempersiapkan hal-hal tersebut karena mindset nya kalau begitu terus gabakal berkembang. Yaa, lo akan merasa kayak lepas tanggungjawab gitu. berbeda kalau dari sekarang kalau kita udah mikir “ohya, gue besok bakal nikah, terus akan jadi ibu/ayah, kalau punya anak pengen mereka jadi sholih sholihah, penyejuk mata, berwawasan luas, dan hafidz hafidzah qur’an” nah kalau udah ada goals yang di setting, tentu dari sekarang kita harus mulai persiapan.
            Ingaaattt!!! Mempersiapkan bukan berarti pengen cepet-cepet nikah yaa.. udah sih, itu yang pengen gue tulis hehe. Nulis beginian karena efek masih syawal dimana salah satu dosen gue menyarankan untuk cari pendamping hidup yang merupakan salah satu syarat kalau gue pengen mengikuti suatu course di uea wkk. Terima mundur lah saya pak. Dan ketika nyonya besar mengatakan senjata andalannya ketika gue mager ngapa-ngapain “hmm, besok kan kamu juga bakal nikah, mbok yang rajin lho yoo” satu lagi, gue yakin pacaran gue akan lebih romantis! Iyaa, pacaran setelah nikah. Dah yaa, bye mbloo..