Kepingan Kisah Tentang Manchester

doc pribadi, once upon a time in my life, a marvelous moment to remember


            Halo semua! apa kabar? Iya, gue tau, indonesia sedang berselimut duka, semoga temen-temen dalam keadaan sehat yaa dan selalu dalam lindungan-nya yaa.. Udah, buat sekarang nurut aja apa yang diinstruksikan pemerintah buat #dirumahaja. Lo bisa kok melakukan beberapa hal di sela-sela wfh biar ga stress, kayak masak, baca buku, decluttering, rapiin lemari, olahraga di rumah seperti guling-guling di lantai sampai berkeringat, nyapu lantai biar kinclong, bacain blog zalfaa *eh. Apalagi? Hmm ya gitu deh, gapapa ndekem atau tinggal di rumah atau di kost masing-masing dulu. Bukankah terkadang dengan jarak, sepotong rindu bisa tercipta? uhuk.
            Nah, gue mau cerita. Sekelumit cerita asem manis yang baru aja gue alami. Sebenernya waktu nlulis ini gue merasa sedikiti pusing, mungkin karena sering di depan layar kali yaa entah itu buat belajar online, cari informasi, baca berita, eh atau nulis berita juga. Hmm, gapapa, nikmati..
            Gini.. di kampus gue kan ada program global challenge (gc) tuh. Nah gc ini termasuk salah satu programnya international office (io) uns buat nge-challenge mahasiswanya ke luar negeri. Dari maba gue udah pengen coba ikut program ini. Tahun kemarin bareng 2 sobat terbaik gue, syaf sama teteh lany berusaha buat proposal eh mepet deadline, yo gaisa akhirnya.
            Di tahun ini, gue pun mencoba cari program. Nah jadi tuh gaes gc ini memberi beasiswa berupa tiket pp, akomodasi, dan biaya makan. Kalau biaya program, pembuatan visa dan paspor itu ditanggung pakai biaya sendiri, cmiiw. Nah supaya bisa ke luar negeri kita harus cari program yang sesuai dengan jurusan kita biar kemungkinan keterimanya tinggi. baru dah kalau lo udah nemu program, juga ada sedikit uang tabungan buat cover biaya yang ga dihandle io, gass lah bikin proposal.
            Alhamdulillah saat itu gue nemu program di manchester, uk. rasanya hati udah berbunga-bunga membayangkan bisa menuntut ilmu di negara maju dengan peradaban modern juga jadi bonus buat jelajah indahnya inggris. Gue kan selalu membiasakan positif thinking in any how yak, jadi saat itu gue yaqueen banget kalau bakal di-acc proposal yang gue ajukan. Dengan pertimbangan proposal yang mau buat aja sebelumnya gue harus konsul sama mba syifa, doi anak teknik kimia yang tahun lalu berhasil tembus ke uk, dan programnya sesuai banget. Hh, entahlah. Tahun kedua kuliah ini di tahun 2020 kan angkanya cantik yaa, pengen gitu merealisasikan salah satu mimpi besar.
            Eh gue belum cerita yaa, kalau apa yang gue tuliskan di 2019 alhamdulillah bisa tercapai di 2020. Apakah itu? hoho, inshaallah next post yaa!
            Back to topic..
            Bermodalkan bahasa inggris yang pas-pasan, gue kirim beberapa pertanyaan tuh ke admin dari college yang hendak gue tuju. Dan, di luar ekspektasi gue, cs nya gercep pisan euy! Ramah pula. She said “feel free to ask”
Ok. Hati gue semakin membumbung tinggi dengan harapan. Kilauan cahaya harapan, semakin menyilaukan mata, dengan harapan cs ini gabakal ghosting yang berakhir dengan “udah dulu ya, gue mau ke kutub utara, mancing bareng bare bear”, eh apaan sih zal, next next..
Nah, alhamdulillah juga, gue punya lingkungan yang suportif buat dukung gue mencapai mimpi ini. Ada syaf dan teteh yang uwuw banget dalam suka duka (really, i’m thankful that allah sent me two kind-hearted muslimah i ever known), adha yang semangat ajakin bikin paspor, mba syifa yang mashaallah humblenya, dan terutama keluarga gue yang iya-iya-in aja kalau itu berhubungan dengan edukasi dan ga aneh-aneh.
Terus nih ya, gue udah dapet tuh angka kasar berapa biaya yang kira-kira bakal gue butuhkan buat ke uk. bagi gue yang masih mahasiswa belum tingkat akhir ini, kaget dengan angka segitu yang cukup fantastis, ya kaget aja sih gasampai semaput kok. Ok, gue mengira-ngira apakah uang gue cukup buat mengcover biaya pribadi? Mmm.. mmm.. mm..
Ya mepet sih, eh bukan mepet tapi minus banget malah. Heu, harusnya gue ngikut nasihat di dasadharma pramuka buat rajin menabung dan gemar menolong sesama wkwk. Tapi, yah namanya pemuda. Gausah kebanyakan mikir yang penting action, gue yakin selama niat kita ada kebaikannya, pasti ada aja jalan ga disangka-sangka di tengah perjalanan.
Dan ya, entah gimana bisa nutup biaya yang kurang dan i have no idea exactly, gue tetep melanjutkan hingga hampir finish.
            Sampai sini sepertinya cerita gue bakal happy ending yaa kayak cerita-cerita di negeri dongeng but well i’m not a princess, this isn’t a fairytale, ga semuanya happy ending kawan :)
            So, in the end, gue tinggal minta loa alias letter of acceptance ke mbak-mbak admin yang ramah itu. dan, setelah kami cukup akrab dan ga terlalu formal bahasanya, dia tanya “by the way, where are you come from?” intinya menanyakan darimana sih asal gue, mm di awal kayaknya gue udah ngisi id tapi lupa dink. Ya gue jawab indonesia donk, mau gue jawab bumi takut ditimpuk sandal.
            Dan, satu hari..
            Dua hari..
            Tiga hari..
            Eii, kemanakah puan pergi? Gue mulai was-was nih. Apakah ada yang salah kalau gue seorang indo. Mm, gapapa. Gue masih berpikir positif, mungkin mbaknya sibuk, atau baru bikinin loa buat gue dan ternyataa :’) hampir sepekan donk e-mail gue tak terbalaskan.
            Gue berpikir keras. Kenapa yah. Kok bisa. apakah doi pernah punya pengalaman buruk dengan warga +62? Apakah doi pernah kena tipu calo tiket kereta di indo? Atau apakah sandal doi pernah ilang sebelah dan pelakunya indo?
            Berkecamuklah pikiran-pikiran aneh di kepala gue. Dan
            aha! ternyata ini, bikin kamu terkejut!
            eh, emm, jadi gini, gue kontakan sama mbak admin tu gajauh juga pas dari pemberitaan kasus pelecehan seksual terbesar di inggris sepanjang sejarah dan pelakunya adalah mm yaah orang indo masih hangat. Dan lagi, kejadian pelecehan seksual itu di manchester, kota yang bakal gue datengi. Gue langsung ber-o o o o o.
            Mm, yah awalnya gue masih denied dan kecewa sih, kan mereka negara maju yah. Ga seharusnya mereka generalisasi orang indo seperti itu. seperti koruptor yang berdasi misalnya, apakah dengan begitu otomatis semua orang yang berdasi bisa disebut koruptor? Of course no! It depends on individual itself. Hmm :(
            Itu padahal udah h-2 apa yah gue lupa, pendaftaran di io mau ditutup. Gue pun memutuskan untuk cari program lain siapa tau ada. Dengan sedikit frustasi, gue masih searching program. Dan yaah, sesuatu yang mendadak itu gapernah maksimal hasilnya. Nihil, gue ga dapat program
            Yaah.. *menghela napas.
            Jujur yah, gue kecewa sih. Padahal tinggal sedikiiit aja! Argh.
            Eh tapi eh tapi..
            Jalan allah gapernah salah dan gapernah ngecewain! Gajauh setelah itu, yah seperti sekarang covid 19 alias virus corona telah tersebar masif, bahkan udah masuk indo! *emotkagetadaduatangan
            Gue turut berduka atas apa yang terjadi namun di sisi lain gue seharusnya pula mengucap syukur pada allah ta’ala atas perlindungan yang diberikan ke gue. Iyaa, coba kalau gue dapet loa, kemungkinan perjalanan ke uk terlaksana tapi naudzubillah gimana rasanya kalau pas itu corona juga ada :’) aah, dia memang yang terbaik! Selalu tahu apa yang terbaik bagi gue. ya walau gue belum tau juga sih apakah proposal gue bakal di-acc sama io ga wkkw tapi karena gue selalu optimis orangnya dan mungkin terlalu optimis dan juga positive thinking ya iya iya aja wkwk, jangan ditiru ya yang bagian terlalu optimis.
            Zalfaa! Lagi-lagi.. sebuah kejutan bukan? :’)
            Dan sekarang, ketika gue bisa berpikir jernih, gue bisa menangkap beberapa hikmah, allah inginkan keselamatan gue dengan menunda kepergian ke luar negeri agar terhindar dari corona. Hikmah kedua adalah mungkin ini teguran allah biar gue ga terburu-buru, soal finansial, gue harus nabung lebih biar ga ketir-ketir, syukur-syukur ga usah ngerepotin ayah mama. Hikmah terakhir adalah don’t put your happiness into unpredictable stuff. Pahit ya kalau berharap sama selain dia. udah sih itu aja. Udah malem nih hampir midnight, selamat rehat yaa pembaca setiaku hehe. Semoga keadaan lekas membaik yah :) waspada boleh, panik jangan. after we do some ikhtiar, let allah do the rest. Stay safe!

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

10 Comments

  1. Agak kesel jg tau alasan penolakannya yah, masak gara2 di RS yang lain jadi kena cap jelek.

    Yah pada akhirnya ada hikmah untuk diambil pelajaran.

    Insya Allah dibalik semua ini ada kesempatan yang lebih baik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kasus RS adalah kasus kriminal yang sangat besar di Inggris bang, jadinya wajar saja sih kalo orang Manchester punya pandangan jelek pada orang Indonesia, padahal tidak semuanya begitu.

      Tapi begitulah, setidaknya ada hikmahnya yaitu di Indonesia sekarang lebih aman dari virus Corona dibandingkan di Inggris.😊

      Delete
    2. Iya mba, setidaknya terhindar terlockdown di negeri orang dengan gak jadi ke sana

      Delete
  2. Untung juga ngga jadi study ke Manchester Inggris ya mbak, kalo kesana dan wabah Corona lagi merebak di Inggris, bisa lebih berbahaya.

    Mungkin adminnya kena tipu calo tiket sepak bola kali, yang kebetulan calonya dari Indonesia makanya ilfil sama orang Indonesia.😂

    ReplyDelete
  3. betul mba, semga bisa pergi di waktu dan saat yg pas hehe. stay safe

    ReplyDelete
  4. selalu dibuat senyum sama tulisan Zalfaa:)

    ReplyDelete
  5. Akhirnya, ada hikmah dibalik semuanya ya mba..
    semoga nanti ada waktu bisa kesana mba, disaat semua kondisinya sudah membaik. Amiinn..

    ReplyDelete
  6. Ya emg kesel sih tp alhmdulillah ga jd kesana ya mbak. Ada hikmah yg tak terduga :)

    ReplyDelete
  7. Rindu memang bisa tercipta jika sudah ada jarak. Edisi dirumahaja jadi bikin rindu sana sini haha

    ReplyDelete

Don't give any spam please :)