Senja bersama Ce Hana

            Bismillahirrahmaanirrahiim..
            Assalamu’alaikum! Kaifa halukum bro sist? Semoga semua sehat ceria dan segera ganti status di tahun 2019 yhaa! Ahaha maksud gue, ganti status yang positif kayak yang semula si pemboros jadi si hemat dermawan yang hobi sedekah, de el el. Lama buangeeet yaa gue ga update blog ini. Bukannya sok sibuk yaa, tapi emang ada beberapa amanah yang harus gue selesaikan. Maka, terbengkalai lah blog ini huhuhu.
            Emm, apa yaa. Dulu itu gue magang di HDI, jadi sie acara. Lo tau kan gimana hecticnya jadi sie acara wkk. Terus juga, gue dapet amanah jadi jurnalis di acara Palestine Solidarity Run yang diadakan JN UKMI UNS (Jamaah Nurul Huda Unit Kegiatan Mahasiswa Muslim UNS), jadi koor sekretaris juga di SKI (Sentra Kegiatan Islam), itu zaman gue sibuk-sibuknya, alhamdulillah all of those had passed :’) dan semuanya berkesan karena memberikan gue pengalaman-pengalaman baru dan mempertemukan gue dengan temen-temen positif yang inspiratif.
            Eits, but in this occasion I wouldn’t like to tell u about my kesibukan yang lalu haha. Tapi, mengenai sebuah.. sebuah embun segar yang menetes di hati. Yaa, adalah hidayah. Melalui seorang akhwat temen seangkatan gue, sebut aja namanya Ce Hana. Sebelum gue nulis ini, gue udah minta izin ke Ce Hana buat nulis apa aja kisah di sore hari tadi dan dia pengen namanya disamarin. Haha, cece yang satu ini emang bisa aja, yaudah lah yaa. Berikut kisah klasik yang inshaallah asyik buat disimak, gue ceritakan dengan bahasa gue yaa.. Ada beberapa poin penting dalam postingan kali ini yaitu mengenai ketenaran, si dia (yang ditakdirkan) dan open minded. Hah apakah ituuu, yuuk langsung baca aja
            Gini gaes, tadi sore gue berkesempatan buat pergi ke toko buku Arafah di Ngruki, Sukoharjo. Sebenernya ini ga terencana sih, tapi Ce Hana pernah nawarin ke gue kalau pankapan mau diajak ke Arafah, yaudah gue tagih janjinya hari ini. Haha maksa yaa gue Ce. Akhirnya, ba’da Ashar, gue dan Ce Hana pergi kesana. Dengan dibonceng motor, kami banyak bertukar pikiran kala itu yaa walau pun kadang gue ga denger karena suaranya Ce Hana kalah sama angin, gue cuma iya-in aja, wkk.. eh tapi ga sering kok.
            Jarak dari Kentingan ke Ngruki lumayan jauh lah. Tapi ga sejauh Solo ke Kairo kok. “Loh emang pernah ke Kairo Zal?” Hehe, belum. Doain 2020 yoo gaes.
            Nah, saat-saat itulah kita bertukar pikiran. Background Ce Hana ini dulu dia pernah mondok satu tahun after graduated from SMA. Jadi, yaa khasanah keilmuannya inshaallah hasan lah. Disitu Ce Hana bertanya “Zal, lo masuk PLB emang pengen jadi guru SLB yaa?”
            Gue jawab dengan mantap “Iya lah Ce, emang lo sendiri kaga pengen yaa?” gue balik nanya.
            “Jujur sih, sebenernya gue ga terlalu ngebet buat kerja. Doain yaa supaya gue dapet suami yang agamanya bagus.”
            “Iya deh Ce, aamiin.. Lo pengen dapet ikhwan salafy atau ga sih?” Gue nanya lagi, gue liat Ce Hana adalah seorang akhwat berjilbab lebar yang lucu menggemaskan, maka bisa gue tebak kayaknya dia pengen dapet suami salafy.
            “Eum, ga harus sih Zal. Gue sih pengennya yang se-kufu terus yang penting mau belajar agama bareng-bareng. Ga harus yang ilmunya tinggi.”
“Mashaallah, yang penting mau belajar bareng yaa Ce. Iya sih sekarang, gue liat seseorang dengan ilmu agama yang tinggi itu ga menjamin orangnya baik. Yaa walau ga semua sih, tapi kenyataannya gitu kan Ce, kayak contohnya nih, ada hafidz Qur’an tapi gue ga nyangka lhoh ternyata kok yaa hmm, hafalan Al Qur’annya cuma dijadikan eksistensi semata, cuma buat ketenaran. Gue gamau sebut merk yaa Ce.” Kata gue sambil sesekali bernafas untuk memberi jeda, haha yaiyalah.
“Nah itu dia Zal. Gue masih inget banget kata-kata dari seseorang yang katanya “Semua orang bisa menghafal Al Qur’an. Namun tidak semua orang yang bisa mendapatkan keberkahan Al Qur’an”
Gue manggut-manggut. Berpikir, merenung ditemani angin sepoi-sepoi pas naik sepeda motor tapi tetep keep mingkem kalau ga ngomong biar ga kembung,  “Hmm iya juga ya Cee. Nah karena itu, gue sekarang ga gampang kebujuk rayu sama ikhwan yang suara ngajinya bagus. Itu kan gabisa jadi patokan. Yang penting akhlaknya.” Iya kan? I mean, pengamalan dia dari hafalan-hafalan Al Qur’annya.
source : livesocialbookmark
“Btw, lo berapa bersaudara sih Ce?” tanya gue pada Ce Hana.
“3 Zal.”
“Yang udah nikah ada berapa?”
“Udah 2”
“Waaah tinggal lo doank donk Ce. Buruan gih.” Gue tersenyum.
“Haha ini aja sama Papa gue udah suruh nikah.”
            Hmm, semoga disegerakan yaa Ce :’) semoga doi ga jauh-jauh dan segera dateng ke rumah, yuk pembaca blog gue bantuin doa dan aamiin-kan. AAMIIN...
            Nah nah ngobrol sana-sini, ga terasa gue dan Ce Hana nyampai di toko buku Arafah. Gue langsung bergegas memasuki toko buku yang kalau mau masuk sendalnya harus dilepas ini.
            Lo tau ga gue kesini cari apa? Ceritanya gue nyari Al Qur’an terjemahan ukuran saku yang kecil  dan ada resletingnya biar bisa dibawa kemana-mana dan ga gampang rusak. Rempong amat yak mau gue. Gue pun segera menuju tempat-tempat Al Qur’an.
            Di sela-sela gue memilih, Ce Hana menghampiri gue dan ikut bantuin gue cari Al Qur’an yang dimaksud. Saat itu pula kita melanjutkan beberapa obrolan yang sempet terputus tadi..
            “DUH, GUE GAMAU DAPET IKHWAN BAKWAN CE”
            Kata gue saat itu. Lo tau kenapa gue bisa bilang gitu? Saat itu kita bahas mengenai jodoh. Hmm, lo udah tau kan dalam QS An Nur ayat 26?
            Hmm saat bahas jodoh sih gue udah bilang kalau gue sendiri saat ini ga terburu-buru buat nikah. Yaa maksud gue, gue tuh dari segi ilmu tentang fiqh munakahat aja masih cetek, emosi yaa masih kayak remaja pada umumnya, terus belum bisa masak banyak jenis makanan. Huhu yaa intinya belum siap lah.
            Saat bahas itu sih Ce Hana bilang mengenai sesuatu yang serem. Hmm, siap ga buat bacanya? Kalau ga siap, mangga atuh tutup aja laman ini terus bobok cantik ahaha. Kalau siap yaa hayuuk lanjut baca.
            Ce Hana mewanti-wanti gue buat waspada sama ikhwan bakwan. Maksud Ce Hana ini, ikhwan yang sukanya te pe te pe alias tebar pesona gitu. Yhaa, kemungkinan yang bakal dapet akhwat yang berpura-pura terlihat shalihah agar dilirik ikhwan gitu.
            Nah ini bahaya. SEREM GAK SIH, KALAU ADA ORANG YANG PURA-PURA SHOLIH TERUS KETEMU SAMA YANG PURA-PURA SHOLIHAH JUGA. Huaa, semoga jangan sampai sih. Aseli, ini serem amat.
            Nah ini nih #selfreminder buat gue juga. Jangan sampai kita hijrah atau merubah diri ke arah yang lebih baik cuma karena pengen dipandang baik sama gebetan. Niat yang ga karena Allah itu endingnya ga mulus. Tiati deh, maka di zaman ini kadang gue kagum sama sosok yang pinter banget menyembunyikan kesholihannya. Di dunia maya, dia low profile banget, ga keliatan kalau ternyata setiap hari sedekah sama fakir miskin, hafalan 30 juz, dan berbakti sama ortu :’) whoaa mashaallah.
            Emang ada Zal?
            Ada lah! Walau kadang kita ga sadar sama keberadaan orang itu. Yhaa karena dia pinter, pinter menyembunyikan kesholihannya. Huaa selfreminder buat diri gue juga, kalau seharusnya aktivis dakwah itu fokus ke tujuan utamanya berdakwah bukan juga mencari eksistensi diri lewat kegiatan yang dia lakukan. Come on guys, sekarang dunia maya makin canggih. Tempat buat pamer semakin terbuka lebar, sekarang lo baru jungkir balik di Solo terus lo masukin ke story, seumpama gue di Kairo, dengan mudah gue bisa liat atraksi yang lo pamerin dengan mudah walau jarak terbentang luas diantara kita.
            Astaghfirullah, astaghfirullah, astaghfirullah.. perbaikan niat itu penting :’)
            Jadi, yaudah kalau lo mau hijrah jangan sekali-kali cuma karena caper sama doi yang digebet yaa.. ohya, ternyata setelah dicari-cari Al Qur’annya ga nemu :( tanya ke mas-mas kasir terus dia cariin juga ga ada. Haha emang langka sih dan kayaknya emang ga ada tapi gue pengen wkk.. akhirnya gue beli buku aja deh buat adek gue. Alhamdulillah ada diskon, buku yang semula harganya di atas 100rb jatuh jadi 90rb.
            Btw yaa, gue mau cerita sekalian kesan gue sama toko buku Arafah. Disini tuh hawanya adem gituu. Maksud gue bukan karena ada AC yaa tapi karena pancaran sunnah orang-orang yang berada di sini. Kebanyakan yang cowok sudah mengenakan celana di atas mata kaki, dan yang perempuan, mostly of them udah berjilbab besar. Di dalemnya buku-buku Islami bisa didapetin dengan mudah, diputar pula ceramah yang menggugah hati.
            Ketika di deket kasir Ce Hana menggoda gue “Zal mau dapet suami hafiz ga? Tuh liat, disini ada dosen teknik mesin dan anaknya hafiz Qur’an lho.” Ce Hana menunjuk seseorang di deket kasir. Seorang pria muda dengan pria paruh baya dengan celana di atas mata kaki.
            Dari hati gue terdalam, gue malu dan merasa bener-bener ga pantas. “Hehe nggak lah Ce. Gue gak pantes, serius. Gue gamau berekspektasi terlalu tinggi.” Gue menunduk. Ntah kenapa, semenjak gue kuliah gue jadi sadar diri, ga kayak dulu yang maunya gini-gini tapi ga ngaca gimana sih kualitas diri sendiri, ngimpi doank..
            Hari ini, Surakarta bersama Ce Hana mengajarkanku banyak hal. Terimakasih, pintu yang semula hampir tertutup, ia menjadi terbuka kembali karena percikan-percikan hikmah dari-Nya melaluimu Ce..  Ketika pulang, kau juga mewanti-wantiku agar berhati-hati pada syubhat dan berhati-hati dalam menerima kebenaran.. katamu open minded itu juga perlu kewaspadaan yang lebih, ya kan :)
            Ah, semoga lelaki yang menjadi jodohmu adalah ia si sholih yang mau terus belajar bersama dan menyukai teh tarik sepertimu yaa Ce, haha. Namun, berbeda denganmu yang mungkin sudah siap untuk menikah. Aku merasa belum pantas dari segi mana pun. Pernikahan bukanlah suatu hal main-main. Aku juga tidak mau mendapatkan orang yang salah.
            Untuk dia yang ditakdirkan,
            Mas saat menulis ini sedang apa kamu? Semoga Allah melimpahimu dengan kebaikan dan rahmat-Nya. Rinduku tidak sedang membara. Ia biasa saja karena siraman iman dari sahabat dan tenggelam oleh kesibukanku di kampus. Sabr yaa.. marilah bersama-sama memperbaiki diri terlebih dahulu agar kelak, ketika Allah menilai kita sudah saling pantas, pasti waktu itu akan datang. Tak butuh kamu yang merasa memiliki ilmu banyak lalu sombong, cukup kamu Mas yang mau terus belajar bersama dan membimbingku ke arah yang lebih baik, dan agamaku merasa sempurna. Tenang, soal tampan aku punya definisi sendiri :))

            Dan untuk pembaca blog gue semua, makasih udah mau baca. Hehe.. tolong yaa sobat terus doakan kebaikan buat gue hehe. Karena hadiah terbaik bagi seorang penulis itu bukan materi mau pun sanjungan tapi bagi gue adalah, doa-doa kebaikan yang dipanjatkan secara diam-diam dan di aamiin kan oleh malaikat. Cukup sekian! Semoga bermanfaat, wassalamu’alaikum..

Ada Apa dengan SEF

source : tumblr by dary

         
            Hai hai apa kabar semua? Semoga hari lo berjalan dengan baik dan ga ngebosenin yaay.. Kali ini gue pengen cerita nih kisah beberapa hari terakhir. Well, emang rada hectic sih akhir-akhir ini. Tapi harus tetep semangat donk yaa kan ada Allah :))
            Beberapa saat yang lalu gue pernah kan ngeposting sesuatu yang di dalemnya ada kata-kata UKM bergengsi yang buat masuk aja yaa hmm buanyak seleksinya. Penasaran ga? Bilang donk penasaran, hehe agak maksa juga yak..
            Anggap aja kalian udah bilang “Iya Zal buat elu deh gue jadi penasaran” HAHAHA
            Well, UKM tersebut adalaaaahhhh....
            S E F
            S E F
            S E F
            Yup! SEF namanya.. jangan bilang lo mikir ini UKM kerjaannya masak-masak gitu, nyobain resep masakan terbaru. Huhu, bukan yaa. Rada lucu juga sih, banyak temen-temen gue yang ngira kalau SEF itu sejenis UKM yang masak-masak gitu yang di dalamnya ada calon ibu yang baik hati dan tidak sombong, pinter masak pula. Gapapa kali ga terlalu pinter masak tapi pinter dalam makan masakan enak, hihi.. Tapi nih, SEF itu singkatan dari ...
            Hayo pada bisa nebak ga nih.. Yaudah deh gue kasih tau, SEF kepanjangan dari Student English Forum. Dan inilah perjalanan gue dari awal masuk SEF sampai sekarang..
            Awal mula gue ikut SEF, gue minta rekomendasi sama senior gue yang udah basically anak debat dan banyak prestasi yang udah diukir juga. Tapi, doi debatnya di bahasa Indonesia. Sayangnya, di UNS belum ada UKM yang menaungi buat debat bahasa Indonesia kayak pas zaman SMA dulu. Maka, gue beranikan buat masuk SEF yang ada debat tapi pakai bahasa Inggris. Ohya, gue juga terinspirasi sama logonya SEF “We dare you to speak” sama katanya ngebangun critical thinking ke membernya, gue suka kan.. dan jujur, gue juga terinspirasi dari menteri muda Malaysia abang Saddiq hehe.. Iyaa, Syed Saddiq yang masih jomblo itu lho, eh maksudnya dia dulu kan anak debat juga, jadi best speaker malah. Nah gue pengen juga cas cis cus berbahasa Inggris kayak gitu, tapi penampilan juga oke. Eh gimana yaa, yaa gitudeh kurleb.
            Gue pun mengisi form pendaftaran secara online. Tak lupa bismillah selalu mengawali proses gue ketika di SEF. Awal mula sih ada recruitment meeting gitu, dimana anggota SEF unjuk kebolehannya dalam berbahasa Inggris. Seketika gue merasa salah divisi, liat senior gue yang cas cis cus ngomong bahasa Inggris lancaaaar banget tanpa jeda saat debat gue jadi grogi-grogi gimana gitu. Hmm, tapi nasi sudah menjadi bubur. Apa yang gue pilih haruslah gue hadapi, bukannya lari seperti seorang pengecut.
            Test pertama yaitu online written test, kayak mengisi beberapa pertanyaan secara online. Well, ini bukan pertanyaan menurut gue, tapi lebih ke secara halus suruh buat esai berbahasa Inggris. Disitu kayaknya pada kepo banget sih sama opini gue mengenai sesuatu. Haha yaiyalah yaa, anak debat harus selalu update berita. Jujur, saat gue ngisi form online, harinya udah mepet banget dan gue terburu-buru mengerjakan sesuatu. Jadi asal gue send aja, tapi setelah itu gue menyesal, ngerasa kayak ga maksimal aja. Sementara lo tau, di grup WhatsApp udah ada 200 pendaftar lebih, huhu hiks. Saingan yang gabisa dikatakan sedikit.
            Gue pun mengirim pesan WA ke Nyonya Besar yang minta tolong didoakan agar gue bisa lolos ke tahap selanjutnya. Deg deg deg. Hari demi hari berlalu. Pengumuman pun tiba..  panas dingin campur deg-degan gue buka. Dan ALHAMDULILLAH, gue lolos ke tahap selanjutnyaa... langsung deh gue kabari keluarga yang di rumah.
            Terus nih tahap selanjutnya ada focus group discussion. Bertempat di fakultas kedokteran. Gue yang bukan anak FK, jadi was-was takut kesasar. Secara, gue belum pernah sekali pun mampir-mampir ke FK apalagi buka lapak disitu. Temen-temen seprodi gue yang daftar SEF ga ada yang keterima, hiks sedih gue.. jadilah gue seperti orang kesasar saat memasuki bangunan paling mewah di UNS (re : satu-satunya fakultas yang ada liftnya)
            Di grup ada yang tanya ke senior “Kak tempat FGD (focus group discussion) ada di pendok yaa?” dijawab iyaa.. gue pun berjalan menuju FK dengan linglung tapi gue tetep sook cool gitu ahaha. Disitu ada pak satpam, gue samperin tuh “Pak apa benar disini adalah gedung pendok?” gue tuh mengeja pendok kaku banget. Bapak tadi keliatan mikir keras. “Pendok mbak?” “Iyaa, pendok” bapak tadi pun tersenyum “Oh, maksud mbak gedung pendidikan dokter yaa?” gue kayak cengo gitu. Dan yap! Ternyata pendok itu maksudnya pendidikan dokter, seketika gue tertawa karena malu bapak tadi juga ketawa. Haha kita ketawa bareng donk yaa terus ngopi dulu, eh ga dink ga ngopi keburu FGD gue telat.
            Gue pun menuju ruang tutor yang diarahkan mas mbak SEF. Disitu udah ada beberapa orang menunggu. Dan hmm, ga ada yang kenal. Ini krik krik banget. Tapi alhamdulillah gue nemu temen gue yang dulu sama-sama pernah ikut program Golden Stepnya SKI. Tapi dia di divisi public speaking sih. Nah, beberapa saat datang juga sosok perempuan berwajah Arab. Pas di ruang tutor sih kami Cuma sebatas senyum dan sapa dikit doank. Well, saat itu nama gue dipanggil buat masuk ke FGD.
            Jadi FGD ini tuh kayak ada suatu topik gitu, terus kita beropini secara logis dan bisa mendebat argumen yang ga sesuai dengan pikiran kita. Gue tarik nafas dan keluarkan. Bismillah, gue pasti bisa dengan izin Allah! Ternyata gue satu FGD sama sosok berwajah Arab tadi. Kami pun mulai mendiskusikan suatu topik. Disini bahasa Inggris gue belepotan, tapi bodo amat lah yang penting gue berani ngomong entah gatau bener apa ga. Suasana semakin memanas bung, mbak-mbak Arab tadi mendebat argumen gue, gue gamau kalah donk, gue kasih fakta-fakta logis beserta alasan kenapa gue bisa berpendapat demikian. Semua nge-gas pas itu wkk.. akhirnya waktu pun usai, kami diminta meninggalkan ruangan.
            Pas keluar ruangan, mbak Arab tadi menyapa gue lebih dulu. “Eh, tadi maaf yaa yang di dalem” sambil mendekat ke arah gue. Gue menoleh ke arahnya “Loh, gapapa kok Mba. Namanya juga debat kan, harus profesional donk.” Gue tersenyum. Kami pun berkenalan dan akhirnya berbincang hangat layaknya teman baik. Darisitu gue tau kalau dia namanya Baby dari FISIP, transferan D3 dari Unpad. Wohoho, gue canggung donk yak manggil orang yang lebih tua pakai nama tapi Baby menghendaki kalau mending dipanggil namanya aja. And yep! Until now we are in good vibes together.
            Pulangnya gue jalan kaki bareng Baby. Gue nanya-nanya culture dia. Bener sih dia dari keturunan  Arab. Kedua orangtuanya Arab tapi tinggal di Indo gitu. Kami juga tukeran nomor WA sama alamat instagram. Baik dah inshaallah orangnya.
            Ga lupa gue selalu minta doa ibu. Karena gue yakin cuy kalau doa ibu itu manjuuur banget. Hari demi hari berlalu. Gue semakin deg-degan. Gatau cicak di dinding deg-degan juga ga. Sampai pada suatu hari diumumkanlah siapa yang lolos ke tahap selanjutnya. Gue cari nama gue. Daaaan..
ALHAMDULILLAH! YES! YIPIIE!
            Gue masuk gaes. Gue lolos ke tahap berikutnya. Eeitts, jangan seneng dulu masi ada test selanjutnya :’) yaitu interview. Nah ini.. gue deg-degan. Serius. Deg. Deg. An.
            Interview diadakan lagi di FK. Gue kesana bareng Baby. Kami pun menunggu giliran diwawancara. Nama gue dipanggil terlebih dahulu. Sementara Baby masih duduk manis di kursinya. Gue kebagian diinterview Mas Garin, dia mas-mas kedokteran yang pas debat hmm cas cis cus banget lah. Disitu terdapat suatu ruang, hanya ada gue dan Mas Garin. Ini rasanya bener-bener nervous. Tambah nervous lagi karena gue gapernah berduaan sama cowok kayak gini. Huaaa. Santai zalfaaaa
            Ini gue karena ngeblank apa gimana yak. Mas Garin jelas-jelas bilang “can u introduce urself” gue cengo, ga bisa nangkep apa maksudnya. “perkenalan” kata dia akhirnya. Gue langsung ber oh pelan. Dan dalam hati rada mengeluh. “huft awal yang tidak baik” Mas Garin pun menanyai gue beberapa hal mengenai isu di Indo juga seputar diri gue kenapa masuk SEF, dan lain-lain. Alhamdulillah, gue bisa mengkalemkan diri gue buat menjawab pertanyaan-pertanyaan selanjutnya walau jujur gue grogi berat pas itu. Di akhir sesi, mas Garin nanya apakah ada yang gue tanyakan. Gue pun menanyakan beberapa hal dan malah obrolan kami jadi cair, pembawaan Mas Garin saat itu juga enak. Yang rada LOL itu gue kadang pakai bahasa Indonesia tapi mas Garin jawab terus pakai English wkk. Malah waktu gue buat interview sama ngobrol santai lebih banyak buat ngobrol santainya. Hampir setengah jam kayaknya. Setelah semua selesai, gue pun segera buka HP. Waat, si Baby ngira gue udah duluan. Hmm, saking lamanya yak. Gue pun segera menyusul Baby yang katanya masih di sekitaran FK dan ketemulah.
            Day by day passed, gue rada ga optimis gara-gara awalnya gue ga ngeh dan ngeblank. Tapi doa masih menjadi senjata terampuh dan juga doa ibu, ayah juga, mbah kakung juga, hmm ya keluarga deh hehe. Tepat hari Jum’at  12 Oktober 2018 lalu diumumkanlah siapa aja yang LOLOS dari 200 lebih peserta awal.
            Ada 30 debaters dan 33 divisi public speaking yang terpilih. So, you can see only 63 from 200 sekian yang terpilih. Dan adakah nama gue? Hayoo tebak, ada ga hayoo.. hmm jadi.. alhamdulillahilladzi bi ni'matihi tatimmush sholihaat.. Gue masuk gaes :””))) iyaa, di divisi debat pula.. Huuaaa, alhamdulillah. Special thanks to my Mom who always gives me strength when I was weak and for the du’a that came true.. makasih maaa.. juga buat siapa pun deh yang support gue atau menyebut nama gue secara diam-diam dalam doa, aseekk hehe.. buat ili juga yang kadang suka ta ajakin ngomong bahasa inggris walau yaa banyak grammar yang salah, asal kita berbincang yaa hehe.. makasih lah makasih.. jazakumullah khoir yoo gaes.
            So, disini gaes gue mau ngasih gambaran ke kalian, kalau kalian punya tujuan jangan lupakan kedua orangtuamu. Minta doa ke ayah ibu terutama ke ibu.. karena doa beliau tuh mantul, inshaallah bakal dikabulkan. Ingat kan ridho Allah ridho orangtua? :) selama tujuan kalian adalah kebaikan bukan kemaksiatan dan ada doa-doa yang terus terpanjat, inshaallah dah bakal mulus. Lo ga perlu mengatur siasat kayak hokage, cukup kemauan yang kuat, perjuangkan, dan doa-doa terbaik dari orang tersayang. Sekian, semoga bermanfaat ya manteman. Salam hangat penuh sayang buat pembaca setia semua.. See u in the next post inshaallah

Rembulan Tenggelam di Wajahmu



            Hmm, apa pendapat kalian pertama kali membaca kalimat “rembulan tenggelam di wajahmu”? Yup, lo pasti bakal kepikiran kalau ini judul bukunya bang Tere Liye. Gue emang sengaja pakai judul buku beliau buat judul artikel ini karena well, gue pikir kalimat ini indah banget. Seolah-olah menggambarkan mengenai seseorang yang berwajah teduh dengan sorot mata menenangkan.
            Gue nulis tengah malem gini kelewat niat atau gimana yak, hehe.. emang baru sempet sih, ada beberapa kegiatan yang membuat gue pulang di atas jam 8. But well, I’m not opressed myself, I do it because I want. Jadi, kalau tengah malem gini enaknya bahas apa yaa? Emm curhat aja deh, eh bukan curhat tapi kayak semacam sudut pandang dari gue.
            Jadi gini gaes, makin kesini gue semakin sadar kalau jadi orang baik itu merupakan suatu hal yang penting. Maksud gue, lo merasa ngga sih kalau populasi orang baik di muka bumi semakin sedikit? Well, maybe you can be the one of kindly people in the world. Gue sendiri belum bisa dikatakan menjadi orang baik, masih banyak khilafnya cuy. At least, we wanna try to be there.
            Gue sendiri kagum sama orang-orang yang mau melakukan kebaikan entah sekecil apa pun. Misal nih ada ibu-ibu yang bersih-bersih di kampus, nah kebanyakan orang kan cuek tuh tapi ada satu dua yang mau membagi senyumnya dan memberikan sapaan hangat pada ibu-ibu yang bersih-bersih tadi. Well, walau mungkin keliatan sepela but maybe bagi ibu tadi akan berkesan tersendiri. Terus ada lagi yang mau mengorbankan waktu belajarnya buat membantu kegiatan-kegiatan sosial yang ada di dalam mau pun diluar kampus. Tapi, pemandangan yang paling berkesan yang pernah gue temui di kampus adalah sepasang suami istri tunanetra yang berjualan kemoceng sama sapu di deket fakultas kedokteran.
            Mereka dua-duanya tunanetra, setiap gue lewat FK pasti bakal ketemu mbah-mbah itu. Iyaa, mereka berdua udah berumur. Meski pun dalam keterbatasan melihat, mereka tetep mau berjualan demi mencari pundi-pundi rupiah yang halal. Beda banget lah sama anak muda yang sok gaul macho yang badannya masih kuat sehat ga rapuh, tapi cuma modal gitar sama suara seadanya kadang cempreng yang ngamen di lampu merah. Semangat mbah-mbah tadi patut banget dicontoh.
            Pernah kan gue mencoba beli sesuatu di mereka, mbah-mbah itu gatau berapa nominal uang yang gue serahkan.. Yaa Rabb :’ terus gimana donk yaa kalau mereka ketemu orang ga baik, yang bilang nominal 50.000 jadi 5.000 doank.. semoga ga lah yaa. Haduh, semoga usaha mereka lancar-lancar yaa gaes. Gue selalu terenyuh gitu pas liat yang kakek tunanetra bakal berdiri di halte bus sambil megang kemoceng sementara sang nenek bakal duduk menunggu sapu agar terjual. Really, u must see for tendering ur heart :”
            Maka, sampai sini gue bertanya “maukah lo berubah jadi lebih baik?” termasuk pertanyaan pada diri gue sendiri. Yang mana selalu ikhlas dalam menolong sesama, yang murah dalam memberi, dan melakukan semua lillah. Hmm, sulit yaa.. tapi kalau kita ga mulai mencoba jadi lebih baik, terus kapan donk? Nasihat buat gue pribadi juga nih..
            Gue ibaratkan seseorang dengan hati baik itu seolah-olah rembulan tenggelam di wajahnya. Yang mana pas diliat tuh adem gitu, maksud gue bukan adem yang bikin masuk angin itu yaak tapi dalam artian menentramkan gitu. Gue kagum pada mereka yang mau menjadi pelopor kebaikan. Semangat yaa hati yang baik, ehehe itu kata kak Panji di bukunya.
            Terus ada curcol lagi nih tentang “memilih” seseorang wkk.. ga, gue ga bakal ngomporin lo semua buat nikah muda kok. Semakin kesini, alhamdulillah Allah sabarkan hati gue wkk.. beda banget pas gue ikut Rohis dulu yang mana pembina gue pasti ada aja ngasih tau nikmatnya menikah. Iya, bener..menikah itu menyempurnakan separuh agama tapi jangan menikah hanya karena INGIN doank.
            Banyak pertimbangan ketika seseorang memutuskan buat nikah. So please gaes, stop gembor-gemborin NIKAH MUDA NIKAH MUDA tanpa memberikan gambaran masalah-masalah yang timbul after married. Gue dulu sempet kemakan kampanye nikah muda, eh apaan dah.-. maksudnya yaa buru-buru nikah gitu, tapi kan semua itu ada pertimbangannya ga cuma “eeh ada akhi-akhi solih, bacaan Qur’annya bagus lagi” gaa.. lebih ke kesiapan ilmu agama, akhlak, mental, dan finansial sih. Ga lucu tau nikah cuma beberapa bulan doank. Pertimbangkan matang-matang sebelum lo “memilih” seseorang yang akan menjadi pendamping hidup lo.
            Disini gue ga kontra yaa sama nikah muda. Silakan kalau emang dari semua sisi udah siap. Terutama masalah mengendalikan emosi. Tapi, kalau belum yaa jangan dulu lah. Tunda sampai semua siap, terutama masalah fiqh munakahat wkk.. tapi yaa itu jangan gampang percaya aja sama seseorang hanya karena covernya. Lihat juga apakah keluarganya merupakan keluarga yang baik?
            Ohya, gue baru sadar kalau gue anak pertama dan ada tanggungjawab menanti.-. etdah, apaan sih wkk.. maksudnya gini, pas gue mulai nge-kost kehidupan berubah semua. Gue jadi lebih mandiri, sering mikir gimana besoknya, harus bisa survive kalau kantong mengering di akhir bulan wkk, dan memikirkan hal-hal mendetail lainnya. Sebagai anak pertama, lo tau seolah-olah lo adalah harapan cerah bagi kedua orangtua. Jadi, mulai sekarang gue ubah mindset gue “gue harus bisa mandiri dan ga mikirin kesenangan gue sendiri dalam jangka pendek mau pun panjang”
            Hmm udah dulu yaak.. see u in the next post inshaallah

Terima Kasih Hati yang Baik

source : lovethispic


            Tuan, aku menyukai caramu yang menyerahkan segala hal pada keputusan-Nya. Tak mengeluh walau setetes dan selalu percaya akan ada akhir indah dari segala skenario Allah. Betapa indahnya melihat seberapa besar rasa percayamu pada keadilan Allah. Melihat pada diriku, aku malu..
            Tuan, aku menyukai betapa indahnya caramu bersabar. Wajah itu.. selalu enak dipandang. Teduh dan menenangkan ketika aku melihatmu. Bahkan mata itu, juga mata yang enak dipandang. Mata yang selalu berbinar karena sorot kedermawanan pada yang membutuhkan.
            Tuan, aku menyukai caramu membesarkan hatiku. Ketika masalah datang dan terasa sesak, aku tak sungkan untuk menceritakan semuanya padamu. Tempat sandaran yang nyaman dan juga menenangkan. Kau tidak pernah gagal dalam membuatku bahagia.
            Tuan, aku menyukai bacaan itu.. ya, bacaan Al Qur’anmu yang tak pernah absen ba’da Maghrib. Dulu, ketika diriku masih belia dan berkunjung ke rumahmu, dengan tenang aku akan duduk di sampingmu dan mendengarkan bacaan itu. Kau juga inspirasi hebatku dalam belajar huruf hijaiyyah saat itu. Aku rindu masa-masa itu. sungguh.. :”
            Tuan yang berhati baik, terima kasih untuk mengajariku bagaimana caranya memiliki hati yang baik. Walau hingga sekarang, aku masih sulit menuju perbaikan tapi kau selalu menasehatiku dalam kebaikan. Terima kasih, terima kasih. Jazakallah khoir

*NB : Tulisan ini gue tulis untuk Mbah Kakung (kakek) yang berada disana. Gue kangen sama beliau.. Lumayan lama ga pulkam karena ada kegiatan UKM atau pun kerja kelompok, hiks.. Pas kecil juga, beliau yang selalu ngasih semangat buat belajar Al Qur’an.. sampai sekarang beliau masih ngasih nasehat buat terus baca Qur’an dan memiliki rasa sabar dalam kehidupan.  Efeknya, kepribadian gue sekarang jadi condong/senang sama orang yang baik. Gatau kenapa suka aja liat orang yang melakukan kebaikan. Dan karena nasehat beliau buat ga neko-neko, gue strong jadi single fii sabilillah sampai sekarang wkk.. QS An Nur ayat 26 sudah cukup membuat gue adem-ayem, biar lah si doi yang ditakdirkan sekarang fokus memperbaiki diri dulu, gue juga. Kalau udah waktunya, ntar bertamu ke rumah juga
Dulu, sebelum gue balik ke Solo, Mbah Kakung sempet dirawat di rumah sakit, sedih banget rasanya :(( sebelum dibawa ke RS, beliau sempet adzan di tengah malam yap u can guess, kondisi kesehatan beliau memburuk. Beliau kira udah masuk Subuh, padahal belum.
Mohon doanya ya gaes biar Mbah Kakung sehat selalu dan umurnya berkah. Alhamdulillah sekarang udah pulang dari RS tapi buat adzan Subuh udah ngga bisa sesering dulu dan sekarang digantiin ayah gue. Udah dulu yap, habis ini gue mau interview di suatu forum, doakan lancar yaa.. Makasi semuanyaaa~  

Lelaki Hebatku

            Kepada lelaki yang selalu berhati baik padaku, yang mampu memahamiku dengan pemahaman yang baik.. Terima kasih untuk waktu kebersamaan yang nian tercipta selama ini. Aku benar-benar bersyukur menemui hati yang baik sepertimu.
            Ingatkah ketika aku menangis? Tertunduk muram dengan raut wajah menyedihkan, dengan caramu kau selalu berhasil menenangkanku. Memberiku lautan kedamaian yang menenangkan. Tak pernah menyerah hingga aku riang kembali.
            Sungguh, kau telah menempati sebuah ruang khusus di hatiku. Tanpa kau minta, aku akan selalu menempatkanmu pada posisi yang spesial karena dirimu pun begitu berarti dalam hidupku. Sangat sangat berarti, tak tertukar walau dengan seribu dinar. Lagipula, siapa yang terlalu naif untuk menukar kasih sayang yang tulus hanya dengan seribu dinar?
            Dalam heningnya malam, aku menulis tentangmu. Melayangkan rindu yang kuharap kau bisa merasakannya. Disini sepi, sudah larut malam. Namun, hatiku tak pernah sepi ketika mengingat memori-memori kecil masa lalu bersamamu.
            Berputar pada jendela waktu, aku rindu saat itu. Ketika aku memboncengmu untuk pergi ke suatu tempat, rasanya aku selalu diperlakukan baik olehmu. Bahkan, aku ingat betul ketika aku hampir putus asa mengerjakan sesuatu, kau akan selalu menjadi yang terdepan untuk menghidupkan cahaya semangat dalam diriku. Ah, kau memang selalu spesial dan oh, kau sangat sangat sangat hebat.
            Ketahuilah, definisi nyaman adalah ketika melihatmu tersenyum bahagia dan alasanmu untuk tersenyum adalah aku. Kebahagiaanku akan meluap berkali lipat ketika aku berhasil membuatmu tersenyum. Dan aku akan marah sejadi-jadinya pada diri sendiri, ketika telah melakukan tindakan bodoh yang mengecewakanmu. Cukup sudah, aku bertindak kekanak-kanakan di hadapanmu, aku hanya ingin di sisa sepanjang hidupku, kau tertawa dan bahagia, semoga juga rahmat Allah selalu tercurah untukmu.
            Tanyakan pada angin yang berhembus malam ini, seberapa dalam aku menyesal jika masih saja membuatmu kecewa. Padahal, kau tidak pernah bermaksud memberiku luka. Yang ada hanyalah pengorbanan, kasih sayang tanpa syarat, dan membawaku pada kebaikan.

source : singaporeflorist

            Memang itulah kau, lelaki hebatku.. AYAH
            Bolehkah sedikit saja aku menumpahkan air mata malam ini? Maaf Yah, jika aku belum bisa benar-benar memiliki hati yang tangguh dan tidak mudah membawa perasaan saja. Entah mengapa, di kota yang sibuk ini aku merindukan sosokmu.
            Sosok yang bisa menghargai perempuan. Aku tau, tidak banyak lelaki yang mau menurunkan egonya, namun Ayah hebat. Sosok yang mau mendengarkan pendapat sebelum memutuskan suatu hal. Aku tau, ketika kita ingin pergi ke suatu tempat, Ayah akan meminta pendapat pada semua ingin pergi kemana. Sosok yang tabah namun tetap riang. Aku tau Yah, aku tau..
            Disini, di Surakarta, inshaallah aku akan bersungguh-sungguh. Sudah cukup aku bermain-main seperti dulu. Aku akan menjaga diriku baik-baik disini. Walau Ayah tau, disini  sangat berbeda dengan lingkungan di rumah. Disini sangat berat Yah untuk menjaga hati. Aku harus pandai membangun benteng yang lebih kokoh untuk menampik cinta semu yang datang.
            Disini Yah, aku akan berusaha untuk tidak jatuh hati pada seorang lelaki. Sehebat apa pun dia, aku tidak akan memberinya hati kecuali dia telah menjabat tangan Ayah dan bisa mencintai Ayah seperti aku mencintai Ayah.
            Rasanya tak tahu diri, jika aku bisa-bisanya melanggar apa yang Ibu katakan juga, bahwa aku harus menjaga diri, fokus pada tujuan pendidikanku, tidak bermain-main dengan kehormatan diri. Aku tidak akan memulai sebuah hubungan yang tidak halal.
            Ayah, lelaki hebatku pada zamanku. Namun, lelaki terhebat adalah Rasulullah Muhammad shollallahu ‘alaihi wa sallam, Ayah tidak keberatan bukan? :)
            Semoga Yah, aku tidak akan memperberat hisabmu kelak.

Ditulis dengan hati yang gerimis di Surakarta

*nb : gatau kenapa habis nyuci malem-malem, gue jadi keinget Ayah. Kalau uang bulanan habis, mintanya ke Ayah bakal dikasih, kalau ke Ibu pasti bakal nunggu sampai bulan depan hehe. Tapi, beliau berdua bermaksud baik, maksud Ibu mungkin biar gue bisa manage uang dengan baik. Tapi, ayah lebih baik lagi karena mau ngasih uang hehe, karena gais bulan ini pengeluaran buanyaaak banget.. buat beli buku penunjang kuliah, fotocopy, bayar kaos angkatan, beli pakaian dinas harian HDI (gue bakal ikut magang HDI inshaallah), bayar iuran UKM, bayar uang kas.. huhu apalagi yaa, banyak amat. Udah aja dah, yuk kita doakan kedua orangtua kita.. Rabbighfirlii waliwalidayya warhamhumaa kamaa rabbayaanii shoghiraa, aamiin..

Kuliah tak Seindah FTV


source: weheartit
     
           Holla semuaaa.. Sudahkah baca Al Qur’an hari ini? Selamat dah kalau lo udah baca, itu artinya hati lo masih hidup dan bersegeralah jika lo belum baca satu ayat pun hari ini. Semangat yaay..
            Kali ini gue bakal cerita ke lo semua mengenai dunia maba. Yup, maba lyfe gitu. Kan gue udah lumayan lama merasakan atmosfer dunia kampus yang beda banget sama jaman SMA dulu. Yang perlu gue garisbawahi adalah dunia perkuliahan tidak seindah di FTV yang lo tonton selama ini.
            Pada suatu pagi Juminten jalan ke kampus. Bawa makalah, buku seabreg, belum lagi kopi dalam cup yang belum sempat diminum. Dengan terburu-buru dia menuju gedung E FKIP, brukk.. Kopi tumpah, makalah berserakan dimana-mana. Tiba-tiba ada seseorang yang membantu memungut makalah tadi.. Hmm, dari liat jam tangannya, of course he’s a man.
            Well, it’s guessable if he’s her senior. Then they talk each other. Well just that all of them. They walk alongside with keeping distance at least 5m, wkk..
            Terus belum lagi, anak kuliah itu di tipi tipi seringnya cuma nge-mall mulu, hang out, chillin with someone, makan-makan di restoran junk food.. Pfft benarkah?
            NAY. NAY. NAY (sambil geleng-geleng 7X)
            Paragraf 3,4,5 hanyalah fiksi belaka. Ironisnya di tipi-tipi malah sering yang ditampilin kayak gitu. Kalau kehidupan kampus itu super puenak. Padahal ga juga sih..
            Dari awal PKKMB atau ospek, para maba sudah dipaksa untuk bisa mandiri dan menyaingi para pedagang yang berangkat pagi-pagi atau para emak-emak tangguh yang bangun sebelum Subuh. Ya iyalah, masuk jam 6 pulang jam 4.. Huhu, kalau inget masa-masa itu rasanya bersyukur aja dah semua udah tinggal masa lalu. Dan masa lalu itu harusnya tinggal kenangan dan menjadi bagian sejarah dalam masa hidup.. Ohya, belum lagi kalau penugasan guys, kayak tahu bulat, dadakan teroos.. Alhamdulillah kating (kakak tingkat) gue di PLB baik hati. Mau ngebantu para adiknya yang sedang sibuk mengerjakan tugas-tugas PKKMB.
            Terus nih gais, jadi anak kuliah itu ga boleh boros. Ok, mungkin awal bulan lo bakal have fun dapet transferan uang dari ortu. Beli makan sekali habis 20K.. Eh, ntar akhir bulan antara lapar dan ngenes, harus bisa irit biar cukup sampai uang transferan dateng.. Maka, manage uang yang baik bener-bener diperlukan Dek kalau lo bakal jadi mahasiswa kelak.
            Dan ada juga tuh yang namanya homesick alias kangen rumah. Definisi rindu gue ketika udah jadi mahasiswa adalah rumah. Iyaa, sebelumnya gue belum pernah nge-kost, jadi yaa gitu. Sedih hatiku merindu mereka, huhu.. Kalau di rumah, mungkin memang orangtua suka merintah ini itu, atau berantem sama adik karena hal ga penting terus buat nangis adik biar seru, eh yaa ga gitu dink wkk.. Gue sayang kok sama jumjum. Hal-hal kecil itu lah yang malah lo rindukan ketika jauh dari keluarga. Hiks, pekan ini pun gue terancam ga pulang dan obat rindunya kemarin lusa sempet vidcall an sama tuan nyonya besar beserta adek gue yang katanya sekarang disuruh belajar sulitnya minta ampun, uhh awas yaa Dek kalau aku pulang ga tak beliin oleh-oleh. Eh tapi Ahad besok emang ada acara SKI tapi gue memilih buat izin. Karena apa? Karena gue pengen cubitin gemes adek gue, eh gaa dink.. karena.. karena temen gue ada yang nikah cuy! Ikut hepi kan gue, jadi gue usahakan inshaallah dateng deh. Doakan yaa guys semoga temen gue bisa jadi istri yang sholihah dan membangun keluarga yang samawa, aamiin..
            Kurleb gitu dah kehidupan kampus. Tapi alhamdulillah selama ini gue bikin enjoy terus. Kalau kuliah dijadiin beban ntar hasilnya ga bagus donk. Sejak awal gue udah punya prinsip “ra pareng sambat” jadi apa pun itu gue ga boleh mengeluh..
            Dan di kampus tercinta, selama masa-masa orientasi gue jadi menemukan kehidupan yang baru dan teman-teman yang baru juga. Saat awal kenalan masih malu-malu dan jaim-jaiman yang lama-kelamaan ga malu buat tampil apa adanya. Kayak kejadian pas bikin video kelompok, di deket kelompok gue ada mas-mas yang kayaknya dari fak. Kedokteran, dia baru bincang-bincang manis sama temennya. Kita kan latian buat bikin parodi iklan tugas ospek saat itu, dengan PDnya temen gue teriak-teriak sambil joget niruin yang kayak di iklan, serasa ga ada orang disekitar situ haduuh wkk.. 
            Terus pas masa-masa pembekalan UNS active soft skill maupun PKKMB univ, gue jadi punya temen beda fakultas juga prodi. Yang hangat dan ramah, kita saling save nomor WA. Terus saling follow instagram juga.
            Yang terbaru nih, gue baru aja ikut ESQ training. Hmm, ini tu kayak tobat masal kalau menurut gue.. isinya nangis-nangis karena banyak sesi renungan gitu. yaa bagus aja lah buat update iman. Tapi hari pertama gabisa full karena gue harus ngurus KRS (kartu rencana studi).
            Tepat jam 9 gue dan kelompok gue izin buat menemui dosen PA kami yaitu Bu Tias. Eh sama mbaknya gaboleh semua, katanya perwakilan aja. Saat itu gue dan Yoga yang pergi ke TU buat mengurus KRS kelompok. Eh sampai TU ternyata masih ada kendala, akhirnya diundur sampai Jum’at 31 Agustus.. Btw, bu tias itu tetangga gue guys.. Rumahnya deket, beliau nama daerahnya Garen dan how destiny could met us, bu tias ini calon mantu guru sejarah gue pas SMA wkk.. Jadi ceritanya pas gue ke SMA ditanya sama guru sejarah sekarang kuliah dimana dan pas gue jawab kata beliau, gue bakal ketemu yang namanya mbak tias, hoho bisa aja nih..
            Nah, gue dapet temen-temen yang bisa diajak kerjasama dan inshaallah baik pas dapet dosen PA bu Tias. Ada Azka, Zuzu, Wisnu, Yoga, sama Yusuf. Kita pun memulai diskusi dari grup whatsapp. Yang membuat gue terpingkal adalah... ketika kami bahas apa tau-tau Azka tanya tentang nikah muda. Beuh, seketika grup WA rasanya berubah jadi kumpulan emak-emak pemburu diskon yang lagi pergi ke pasar. Rameeee amat.. nih beberapa cuplikan pro kontra mengenai percakapan semalam 


berawal dari sebuah pertanyaan..

Hmm lalu apa tanggapan yang muncul??

versi si yoga, hmm ga kelamaan ya gaes


versinya wisnu nih, but literally ga juga donk yaa.. kalau sama2 paham agama


versinya yusuf, setuju ga? 

Terus mau tau kesimpulannya ga? ehe..

Lillah bukan materi yaa ((:


Kocak dah, ada beberapa yang ga gue tampilin.. takutnya bakal ketawa terus gabisa berhenti, ntar gue gamau tanggungjawab yaa, ehe.. Ada juga bicarain masalah mahar hafalan surah.. ada yang bilang dan nyaranin pakai hafalan Yaasin, gue bayangin aja kalau ada cowok ngelamar maharnya surah Yaasin biasanya kan Ar Rahman, ya gapapa sih tapi kan di masyarakat biasanya Yaasin buat bacaan orang-orang yang sudah tiada, walau pun sebenarnya itu bid’ah yang perlu diubah.
            Di kampus pun udah diselenggarakan campus expo, jadi kayak semacam pameran UKM gitu. Gue pribadi sih gamau jadi mahasiswi kupu-kupu “kuliah pulang kuliah pulang”, karena di UNS active soft skill pun juga dianjurkan buat dapet IPK tinggi tapi juga aktif berorganisasi. Nah, gue rencana inshaallah mau ikut Sentra Kegiatan Islam FKIP, Himpunan Mahasiswa PLB (yang ini belum fix, entahlah belum mantep aja), yang tingkat univ mau ikut badminton (ini biar gue sebagai mahasiswa ga mager tapi biar sehat dan ceria dengan berolahraga) dan yang satunyaa... Hmm rahasia deh. Clue nya nih UKM bergengsi banget, karena mau masuk aja seleksinya banyak dari mulai bikin esai full English, debate, test online, hmm apalagi ya wkk.. ga mudah masuk yang satu ini, doain gue lolos yaa manteman.. Dari keempat UKM itu besok-besok bisa gue pilah lagi.
            Cukup segini dulu deh cerita dari seorang mahasiswi baru di kota Solo. Apa pun itu, tetep inget yaa apa tujuan lo ngampus.. Jangan ngarep kalau kehidupan kuliah lebih santai daripada SMA, jangan ngarep kalau kuliah seindah di FTV, ngarep ke Allah aja yaa.. semangat... barakallahu fiikum

Ternyata oh Ternyata

This image is mine
            Ga nyangka! Serius, gue ngga nyangka! Slow..  Calm down..
            Jadi guys, pada suatu hari hiduplah seorang jomblo yang suka makan nangka dengan nelen kulitnya, dia keselek, lalu minum air putih segalon..  Eh pas minum liat abang Muhammad Thoha Aljunayd melambaikan tangannya, dia pengen pingsan! Ga nyangka bakal ketemu qori’ kece dari Bahrain yang pada masa kecilnya dijuluki punya suara emas karena saking emejingnya.. Dia baru safar dakwah di Indo, si jomblo ini ngarep banget dengerin suara dia yang masa sekarang pas baca Ar Rahman apakah masih semerdu masa kecilnya atau lebih kece. Etdah, imajinasi yang terlalu luas, ini paragraf fiksi HAHAHA. Nggak gitu dink.. gue bakal serius di paragraf selanjutnya.
Halah Zal, mau diseriusin siapa?
Udah udah becandanya. Gini.. Beberapa hari yang lalu kakak tingkat gue nyebar pengumuman di grup WhatsApp kalau bakal ada kegiatan kerelawanan. Katanya sih buat cari adik asuh, survei, dan sebagainya untuk anak difabel. Gue yang inshaallah mau masuk Pendidikan Luar Biasa pengen tau lebih lanjut biar bisa mengenal anak-anak luar biasa ini secara spesial, aseek..
Nah, gue pun menghubungi CP yang tertera disitu. Gue tanya tentang program-program apa dan bakal ngapain aja kalau mau ikut. Jadi, nama yayasan disitu adalah Senyum Kita, based in Jogja sih tapi ada juga yang di Solo. Agenda terdekat adalah pada tanggal 2 dan 6 Juni.
Karena kendala jarak, gue belum bisa ikut. Karena ada juga kegiatan di Jogja sementara gue ga boleh pergi jauh-jauh sama Tuan Nyonya Besar. Dari chat dengan dia, gue tau kalau dia senior gue 2 tahun lebih dulu di UNS dan di PLB FKIP juga. Sampai sini ga ada yang aneh..
Lalu..
Lalu..
Lalu apa Zal? Apakah lo mau plesir ke Mesir tahun ini?
Hehehe.. Gaa. Belum waktunya, doain aja dah gue beneran bisa ke Mesir, walau bukan berstatus sebagai mahasiswi Al Azhar tapi sebagai turis yang plesir dengan senang hati! Aamiin.. Ohya, bagi lo yang mau masuk ke Al Azhar University, gue ada tuh kumpulan soal dari beberapa tahun yang lalu. Lumayan banget kalau lo mau buat belajar, hubungi gue lewat e-mail ya di azaliazalfaa@gmail.com Para pesaing lo udah ada beberapa yang minta soal ke gue, entah dapet alamat email gue darimana.. Jangan mau ketinggalan ya! Kalau udah sampai Al Azhar jangan lupa kacang sama kulitnya, eh maksudnya jangan lupa sama keluarga yaa wkk..
Back to topic, sampai pada suatu waktu senior gue mengaku kalau dia termasuk difabel juga, lebih tepatnya tunanetra. Serius! Sampai sini tangan gue kayak beku, kaku, bingung mau ngetik apa, bales apa. Oh, tapi karena kejujurannya yang mau mengaku pada gue, akhirnya gue bilang yang intinya kalau gue berteman itu ga mandang fisik atau materi, tapi selama temen itu mengajak pada kebaikan yaudah dengan senang hati gue berteman dengannya!
Apakah udah sampai sini aja?
Engga sist bro!
Ternyata..
Ternyata..
Ternyata kuda kakinya ada empat!
HAHAHA! Peace, I’m asking you to smile so your fasting more precious and enjoyable. Wkk..
Awalnya ya, yaa bukannya gue su’uzon tapi karena keminiman wawasan gue, gue kira ni senior becanda sama gue. Gue mikir gimana cara dia baca pesan, lalu main HP, dsb. Lalu dengan kalimat yang sopan, gue tanyakan dengan awalan “Maaf kalau boleh tau, bagaimana cara membaca pesan dari WhatsApp atau pas main HP” Gitu deh kurang lebih.
Senior ini enggak getasan ati kalau kata orang Jawa, maksudnya yaa dia ga berkecil hati hanya karena keterbatasannya itu. Jadi, bahas mengenai difabel pun menyenangkan.
Nah katanya, dia pakai screen reader. Gue baru tau nih kalau ada software macem gini. Hadeh, calon guru SLB kok kek gini aja gatau. Terus gaes ga sampai disini aja yang bikin gue ngga nyangka..
Hal kedua adalah, saat gue bertanya apa motivasi dia buat ikutan kegiatan amal kayak gitu, karena gue pikir di tengah keterbatasannya apa dia ngga merasa rugi atau mengeluh karena keadaan. Dan apa jawabannya?


Mashaallah, tabarakallah.. Salut! Orang boleh saja ga bisa liat apa yang oranglain lihat, tapi hatinya selalu melihat kebaikan dan peduli pada sekitar! Mantul dah..
Terus udah gini doank Zal?
Nope.. Gue pun iseng mengetikkan nama senior gue ini di mbah gugel dengan akhiran UNS karena kepo, kok di tengah keterbatasannya dia berperikemanusiaan dan peka terhadap kehidupan sosial. Dan ternyata... Bener-bener dah ngasih banyak pelajaran banget. Ternyata pemirsa, dia juga berprestasi!  Pernah juga dapet medali perak di ajang Asian Paracamps di Malaysia. Gue ga ada apa-apanya atuh, btw ternyata dia juga sama kayak gue, dari Boyolali tapi prestasinya udah sampai luar negeri gitu.. Pernah juga diundang di acara Kick Andy! mashaallah.. Lo tau kan acara Kick Andy, ga sembarangan orang yang diundang kesitu. Kebanyakan sih yang berprestasi, yang inspired others to do goodness..
Beberapa hari Ramadhan tahun ini memang banyak memberikan hikmah. Termasuk takdir Allah yang telah membukakan mata pada banyak hal. Selayaknya, kita yang diberi penglihatan, pendengaran, perkataan, dan gerak tubuh yang baik harusnya lebih bersyukur. Bersyukur atas apa yang kita miliki. Dan lihat mereka, mereka yang dalam keluarbiasaannya malah bisa berbuat lebih, berprestasi lebih, dan memiliki hati nurani yang cerdas.
Ya Allah, memang banyak orang yang bisa melihat dengan jelas apa-apa yang ada di sekitarnya, namun ada sebagian dari mereka yang tidak bisa melihat sisi-sisi kemanusiaan dalam hidup. Buta oleh kesenangan duniawi, buta oleh egoisme dan nafsu untuk meraup kekayaan, dan buta terhadap sesama! Ada pula orang yang diberi pendengaran dengan baik, namun ada sebagian dari mereka yang tidak bisa mendengar jeritan permintaan tolong, mereka terlalu asyik mendengarkan dengung-dengung mimpi duniawi yang tidak berkesudahan. Ada pula orang yang bisa berbicara dengan fasih dan baik, namun ada sebagian dari mereka yang mencaci, berkata kotor, dan mengucapkan perkataan buruk pada orang yang dianggap lebih rendah darinya, bahkan kelu dan kaku untuk membaca kalam Ilahi. Beberapa manusia memang begitu..
Aku memohon padamu Ya Allah untuk ikhlas menulis ini semata-mata karenaMu. Walhamdulillahirobbil’alamin..