MEMORI

            Halo temen-temen! Apa kabar semua? Semoga kesehatan berlimpah yak dan tak lupa, moga kita semua makin dirahmati Allah, aamiin.. Gue mau cerita nih tentang suatu film yang hmm mashaallah, mantul dah alias mantap betul! Eits, tapi nih film udah lumayan lama sih. Awal rilis gue masih kecil jadi gabisa mencerna pesannya hehe. Hayoo, ada yang bisa nebak ga, film yang akan gue bahas disini?
            Gue kasih clue nih. Tokoh utama bernama Alif, ngambil lokasi syuting di pondok Gontor. Diangkat dari novel fenomenal karya Ahmad Fuadi. Nih film sesuatu banget deh, gue kasih rating 9,5 dari 10. Hayo apaa
            Apa gaes?
            Ayo tebak!
            Mikir dulu deh 1 menit..
            Nyerah?
            Ahaha yauda deh gue kasih tau. Film ini berjudul....
            NEGERI 5 MENARA
            Nah iya kan, ini film udah berumur. Dulu sering banget diputer di TV, tapi gue merasa ga tertarik dulu pas kecil. Nah, ketika gue gabut di kost, gue pun browsing mengenai film-film yang ada hubungannya dengan pendidikan di Indonesia. Disitu munculah beberapa deret judul film. Ada Laskar Pelangi, Sakola Rimba, Alangkah Lucunya Negeriku, dan yang pasti ini nih Negeri 5 Menara yang berhasil menyedot perhatian gue.
            Gue tertarik karena judulnya hampir sama kayak julukannya Mesir haha, Negeri Seribu Menara. Walau cuma beda 1 kata ternyata udah beda makna yak. Yaiyalah, 5 banding 1000. Ini beda banget. Tapi namanya juga tertarik kan yak.
            Gue cari tuh sinopsisnya. Wah ok juga nih. Langsung deh gue menuju web yang biasanya buat streaming nonton film. Tapi kali itu gue download sih, karena gue masih mengurus beberapa hal. Baru sempet gue puter beberapa hari yang lalu.
            Dan ternyataaaaa...
            MASHAALLAH, INI FILM BAGUS BANGET!! BAGUS. BANGET. !!
            Lo udah pada tau kan gimana ceritanya atau bahkan udah baca novelnya? N5M (Negeri 5 Menara) berhasil mencuri hati gue. Eh tapi tetep yaa. Urutan pertama, my favorite movie is Ayat-Ayat Cinta 1. Ini film tuh bermutu banget! Dan gue kayak ada semacam kontak batin gitu, eh bukan tu.. apa yaa.. intinya gue merasa ada beberapa kesamaan antara gue dan tokoh pertama dalam cerita di N5M.
            Nih yaa, si Alif sang tokoh pertama itu orangnya cenderung pendiam kalau deket dengan orang yang dirasa belum “klik”, hmm gue juga gitu sih. Terus yang paling sama adalah ketika si Alif mau lanjut ke SMA di Bandung terus ke ITB namun orangtua ga setuju. Orangtua Alif menghendaki agar dia mau sekolah di pondok pesantren Madani, nah lokasi syutingnya ini di Gontor. Mau gamau, Alif yang anak baik dan penurut, menuruti keinginan orangtua. Sama kayak gue yang gabisa menentukan pilihan gue sendiri :’) dulu banget habis lulus SMP, gue pengen lanjut ke Gontor tapi orangtua gaboleh. Yaudah manut, dan lagi sehabis SMA sebenernya gue pengen lanjut ke pondok pasca SMA dan bahkan setelah seleksi gue udah dinyatakan lolos, tapi lagi-lagi karena ada SNMPTN gue ga diizinkan.
doc pribadi, a piece of Senior High School
            Kalau inget ini masih agak sendu rasanya. Ah, tapi kan pilihan orangtua pasti yang terbaik yaa. Alhasil, sekarang gue jadi mahasiswi keguruan di sebuah PTN di Surakarta. Jujur gaes, baru beberapa menit juga, waktu take adegan dimana Alif jadi santri baru dan dibacakan peraturan-peraturan pondok, gue gabisa nahan air mata. Huhu, ada rasa haru, trenyuh, dan yaah kayak ada semacam perasaan kasih tak tersampaikan gitu. Hadeh, zaman gue SMA kisah kasih yang tak tersampaikan ini kepada sebuah pondok nan ada disana bukan sama seseorang.
            Inilah yang membuat gue sangat jatuh cinta dengan N5M. Ketika menjalani hari-hari di pondok, hmm mashaallah, ternyata begitu indahnya yaa. Eh tapi ini sesuai persepsi masing-masing dink, kalau gue sih gitu. Tapi ada juga kan yak, yang ga pengen mondok tapi dipaksa orangtua, biasanya mereka-mereka yang kayak gini menyebut pondok sebagai penjara suci, ada-ada aja yak..
            Tapi dari kisah Alif ini, yang semula ia merasa terpaksa buat singgah di pondok, namun lama-kelamaan, dia in love juga sama tuh pondok. Nah persamaan lagi antara gue sama tokoh utama ini, adalah suka dalam hal-hal yang berhubungan dengan menulis. Iyaa, jadi sewaktu di pondok Alif ikut kayak kegiatan ekstrakurikuler jurnalistik gitu, persis kayak gue ketika masih berstatus pelajar. Gue pernah jadi kontributor majalah, pengurus majalah sekolah, jadi jurnalis, bahkan sampai pelatihan jurnalistik ke Solopos dan JogjaTV juga pernah. Kangen gue. Aseli..
            Poinnya gaes, ini film bikin gue kayak nostalgia walau gue ga mengalami kehidupan di pondok secara langsung. Mengenai sebuah persahabatan yang terbalut indah dalam ukhuwah islamiyyah, dikelilingi teman-teman yang terus berlomba-lomba dalam kebaikan, saling support, dan kehidupan pondok yang Islami namun modern.
            Ah, berapa kali yaa gue mewek saat adegan-adegan tertentu. Fix banget, kelak semoga jika Allah menghendaki, gue pengen anak-anak gue bisa menjadi pelajar Muslim yang cerdas dan sholih, dan gue pengen mereka mengenyam pendidikan di pondok. Pokoknya gitu, harus... Kalau bisa semoga masuk Gontor deh, aamiin. Ah, tapi gue sebagai ibu juga gabisa memaksa kan :) Cuma berharap, emaknya dulu ga kesampaian merasakan manisnya pendidikan di pondok, yaa semoga anak gue kelak lah. Karena gue pengennya, ada pendidikan yang bagus tapi dalam hal Islam juga mantep, yaa disitulah dibutuhkan peran pondok modern Islami, dan gue rasa Gontor adalah jawaban yang tepat karena ada beberapa kisah kalau ada orang yang dari awal emang udah anak pondok tapi setelah dilepas karena harus masuk perguruan tinggi atau berbaur dengan masyarakat di luar, mereka kaget, mentalnya nge-down. Yang awalnya cowok cewek dipisah, eh ini campur baur. Dan karena mereka gamau berbaur dengan masyarakat atau temen-temen, dicaplah mereka kaku, aneh, dan ansos. Inilah pentingnya antara pendidikan, pengembangan bersosialisasi, dan juga peningkatan soft skill yang semuanya bisa ditemukan di Gontor, walau ada beberapa yang sama bagusnya tapi gue pengennya gitu mwehehe..
            Gaes, film religi zaman dulu kok bagus-bagus yaa :’ beda banget sama zaman now walau dari sinematografi jelas menang film zaman now. Tapi dari segi kualitas dan pesan yang ingin disampaikan itu lho, kalah jauuuuh. Makanya, gue jarang nonton ke bioskop sekarang. Terakhir banget, gue nonton itu ya pas film Ayat-Ayat Cinta 2 dan itu pun ga sesuai ekspektasi, hiks, lebih bagus versi novel kalau menurut gue. Dan gue pribadi, masih prefer ke versi pertamanya sih tapi bukan berarti yaa seri keduanya ga bagus.
            Sedih deh rasanya. Film-film bermutu semakin minim di tengah moral pemuda yang semakin kehilangan arah. Lihat deh, zaman now kebanyakan film tuh tentang cinta-cinta roman picisan yang, yaah apa pesan yang bisa didapet sih. Pesan cetek, pengetahuan buat nge-gombal yang ada. Atau film horror yang malah lebih fokus ke hal lain daripada sisi ke-horrorannya. Atau emang ada sih film religi yang diangkat ke layar lebar tapi kenapa pada nyorotin tentang nikah muda aja siiihh..
            Lihat yang dulu, dalam AAC 1, gue terinspirasi banget sama Fahri, mahasiswa Indonesia di Al Azhar yang sholeh, pemberani, ga pantang nyerah, dan pinter. Terlepas dari yang memerankan Fahri kalem dan good looking juga, disini Kang Abik berhasil membuat alur yang inspiratif dan inovatif. Bisa banget kalau nge-fans sama Fahri dan berusaha menjadi Muslim ideal kayak dia. Atau, masih inget ga film Ketika Cinta Bertasbih, itu tuh kisahnya Kang Azzam, mahasiswa di Al Azhar juga yang jualan tempe buat bertahan hidup di Mesir. That’s the point! Emang, judulnya ada kata cinta semua, tapi kenyataannya, that’s more than a great love story! Lebih gaes, lebih.. apalagi kalau lo baca versi novelnya dulu, mashaallah, hmm mantap deh.
            Semoga ya, industri film di Indonesia bisa kembali hadir membuat film inspiratif kayak dulu. Yaah, yang terbaru sih ini, yang bagus.. kisahnya Pak Habibie, itu bagus juga. Tapi, gue rindu film-film Islami yang bagus dari segi pesan dan moral yang ingin disampaikan.
            Apa mungkin ya gaes, kalau penulis Ayat-Ayat Cinta dan Negeri 5 Menara adalah orang-orang yang ikhlas? Jadi, semua kesuksesan di atas itu adalah buah dari keihlasan mereka. Karena gue pernah baca kalau orang nulis ikhlas ntar pasti membekas dan menyentuh qolbu terdalam. Kayak AAC yang sampai sekarang masih hidup dalam ingatan dan pesan yang disampaikan berhasil nyerap ke diri gue. Semoga Allah merahmati Kang Abik dan penulis baik lainnya selalu agar bisa terus menulis dan menghasilkan karya-karya yang bermanfaat bagi umat, aamiin.. Kalau versi gue sih penulis top yang gue suka ada beberapa hehe, Habiburrahman el-Shirazy (Kang Abik), Tere Liye, Sapardi Djoko Damono, John Green. Kalau penulis artikel lebih ke Ustadz Aan Chandra Thalib (fyi, nih ustadz bisa jadi gambaran Muslim ideal, lo coba follow deh akun IG nya @act_elgharantaly, selain pengetahuan Islamnya bagus, beliau juga suka baca. Bahkan literatur beliau beragam, mengikuti trend pengetahuan Barat juga. Sekarang, domisili di German. Yang gue inget sampai sekarang beliau pernah berpesan, kurleb gini “Salafy itu bukan sebatas pengakuan tapi lebih ke tindakan secara nyata, bukan hanya pengakuan semata”) Lanjut, ada Ust Musyaffa Ad-Dariny, Ust Raehanul Bahraen, dan Ust Muhammad Abduh Tuasikal.

            Terakhir, ini selfremider juga buat gue, seperti Alif yang awalnya menolak untuk menjalani pendidikan di pondok namun akhirnya berbuah manis, ia berhasil menjadi jurnalis di Amerika. Gue juga harus bisa bersabar untuk menjalani apa yang telah tertakdir dan menjadi pilihan orangtua, hidup di dunia modern, bersosialisasi dengan banyak orang yang bertalar belakang berbeda, disitulah tantangan untuk tetap berpegang teguh pada Islam namun tidak terkesan menjadi orang yang kaku. Dan seperti Fahri, semoga bisa menjadi Muslim ideal yang lebih menunjukkan langsung lewat perbuatannya daripada banyak omong doank. Selamat berproses untuk jadi lebih baik! Semangaaatt!  MAN JADDA WA JADA...

Kayu dan Pengukir

source : irene tumblr


            Bisu, tak bersuara. Senyap, tak ada tanda-tanda. Untuk menerima sebuah goresan pun enggan. Kamu terlalu cepat dan naif jika memaksakan untuk mengukir lebih dalam dan membuat harmoni ukiran yang indah.
            Sudah kubilang, tidak usah mencoba mengukir pola pada kayu itu. Dia terlalu rapuh dan tidak siap dengan ukiran indah darimu. Bahkan, pisaumu yang tajam pun tak akan mampu meluluhlantakkan pendirian si kayu.
            Sadarlah. Sudahi semua ini sebelum tenagamu habis sia-sia. Tak akan ada manfaat yang kamu peroleh. Sekuat apa pun caramu dan beragam aksi tak terduga lainnya, tetap saja si kayu tidak mau diukir. Walau pun kamu membawa gergaji super power yang kau dapat dari Puncak Himalaya, tetap saja, kayu tak akan bergeming.
            Saya harap kamu baca, supaya tidak dalam sakitnya. Sekian.


Surakarta, 7 Februari 2019

The Harvest Week


            Awal tahun yang sangat manis, semanis matcha latte yang selalu mencerahkan hari-hari gue. Kalau gue boleh menyebutnya, gue sebut the harvest week untuk pekan kedua Januari. Berbagai kejutan yang membuat hati gue membuncah kegirangan dan berbunga-bunga layaknya musim semi di Eropa.
            Gue mengikuti kelas hari pertama make up EAP tadi sore. Fyi nih yaa, make up disini tuh bukan make up yang dandan dandan itu yaa tapi diperuntukkan mahasiswa yang nilainya lolos ketika test English Academic for Purposes alias EAP, nilainya berkisar A-C.  Hmm, ada sekelumit cerita yang rada menggelitik tapi bikin muka memerah sih. Ceritanya gue berangkat ke gedung UPT Bahasa UNS, dalam bukti cetak, kelas gue tertulis berada  di aula, which is it took a place in the aula. Gue langsung menuju aula. Disana udah ada beberapa mahasiswa yang menunggu.
            Kelas pun berjalan sebagaimananya. Dosen gue bernama Pak Taufik, beliau menjelaskan kontrak kuliah selama EAP berlangsung. Udah sekitar setengah jam gue berada di kelas itu. Selama itu pula, banyak mahasiswa yang salah masuk kelas, mereka mengira kelasnya di aula eeh padahal bukan.
            Pak Taufik pun mengabsen nama-nama mahasiswa yang ada. Ok, gue di abjad Z, jadi masi lama gue pikir. Eh lhoh, sampai nama terakhir nama gue gada, hmm kesalahan teknis nih pikir gue gamungkin tulisan nama gue ilang ketelen bumi. Pak Taufik pun menanyakan nama gue siapa dan beliau bilang mungkin gue salah kelas. Di aula adalah kelas M29. Gue melihat bukti cetak gue. Daaannnn..
            DOOOR!
            Huaa, bagaikan keselek sayur kol 1kg yang membuat salah tingkah, ternyata seharusnya gue ada di kelas M46, tapi kok di cetakan tertulis kelas gue di aula yak. Ternyata eh ternyata pemirsa, kelas M46 (kelas gue yang seharusnya) ada di lantai bawah bukan aula, salah tulis kata beliau. Pantesan tadi banyak yang salah masuk kelas dan gue dengan PDnya ga liat gue di kelas mana, asal di aula itulah tempatnya dan ternyata nay nay nay gue salah kelas cuy. Antara pengen ketawa tapi juga nutup muka pakai buku, gue langsung mohon maaf ke pak dosen dan temen-temen sekelas, langsung dah gue turun ke habitat gue yang seharusnya.
Alhamdulillah bu dosen gue yang asli (pengampu M46) baik hati dan tida sombong karena masih mau memaklumi ke-gak-pe-ka-an gue, karena tadi ternyata temen sekelas gue juga ada beberapa yang udah ke aula dan turun lagi. Salah kelas dan baru nyadar beberapa puluh menit kemudian itu rasanya nano nano gitu. Ah, udahlah buat pengalaman biar lebih peka ahaha.
            Nah sekarang gue mau cerita sama kalian hal-hal tak terduga yang mendatangi gue pekan kemarin. Alhamdulillahilladzi bini'matihi tatimmushshalihaat.. Okay, let me tell you a story that makes me feel like being blessed.
            Pada bulan Desember lalu, tim UNS official open recruitmen buat bagian jurnalis, admin media sosial, dan desain grafis dikhususkan untuk mahasiswa aktif UNS. Ini bukan semacam organisasi atau pun UKM yang dikelola mahasiswa tapi berhubungan sama tim official UNS sendiri. Gue begitu antusias mengetahui hal ini.
            Gue pun dengan mantap mendaftarkan diri sebagai jurnalis pada tim UNS official walau masih angkatan baru yep 2018. Berbekal pengalaman menulis yang menurut gue lumayan matang, gue percaya diri bakal lolos keterima di tim jurnalis ini. Dengan semangat membara, gue membuat CV diri. Serius dah, awal bikin CV gue bener-bener bingung. Browsing sana-sini cari contoh dan template buat CV yang bagus. It was being strange thing to me. Secara, gue belum pernah melamar. Melamar pekerjaan maksudnya.
            Alhamdulillah, ketika itu mba Shofi, kenalan gue seorang keturunan Tiongkok sekaligus anak manajemen kelas internasional mau nge-bantu mengoreksi CV gue yang acak-acakan. Mba Shofi yang sering pindah-pindah negara dan jadi boss di perusahaan dia sendiri, tentu punya pengalaman menilai CV seseorang dengan baik. Setelah berkutat lumayan lama dan mantengin laptop ga capek-capek, alhamdulillah jadi juga CV gue yang berbahasa Indonesia ini, gue pun meng-send ke email mba Shofi.
            Mba Shofi pun memberikan respon yang baik dan gercep amat. Dia koreksi beberapa CV gue dan gue pun segera berterimakasih sekaligus mengeditnya. Setelah gue rasa CV gue cakep, gue pun mengirimnya pada tim official UNS.
            Selang beberapa hari gue mengikuti tes wawancara di gedung rektorat UNS. OK, ini rada krik-krik dimana disitu gedung tempat pejabat-pejabat UNS berada yang mana mereka bawa mobil semua dan gue bingung mau parkir motor dimana karena ga ada motor terparkir disitu.-. Hmm, tau gitu jalan kaki aja lah yaa ga usah rempong cari tempat parkir. Eh, saat gue melambatkan laju sepeda motor gue, alhamdulillah ada mbak-mbak yang bawa motor yang kayaknya juga mau tes wawancara. Gue mengikuti dia dimana tempatnya parkir dan kami saling senyum singkat.
            Gue memasuki gedung rektorat dengan hati berdebar namun membawa optimisme yang ga kalah berdebar juga. Gue tanya satpam dimana ruang tempat tes wawancara jurnalis diadakan. Setelah mencari kesana kemari alhamdulillah gue nemu ruangan ber-AC dengan desain formal dan minimalis dengan 2 pewawancara yang siap menghujani gue dengan berbagai pertanyaan.
            Saat itu gue masih harus antre menunggu giliran. Selama menunggu gue sebenernya deg-degan tapi gue coba buat keliatan setenang dan se-cool mungkin. Sesekali gue bersholawat biar ga tegang-tegang amat.
            Daaan nama gue dipanggil cuy. Gue pun melangkah ke depan. Dengan memohon pertolongan Allah sekaligus doa ortu dan usaha-usaha yang udah gue optimalkan, gue melangkah maju ke depan. Alhamdulillah pembawaann gue bisa santai saat itu dan dengan lancar gue bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan pewawancara dengan baik.
            Hari demi hari berlalu, gue menunggu pengumuman jurnalis itu. Dan niatnya kalau gue ga keterima gue pengen banget daftar Badan Eksekutif Mahasiswa Univ (BEM-U) saat itu. Eeh, ternyata penumuman mundur beberapa hari dan pendaftaran BEM udah ditutup, huhu sedih gue. Gue gabisa mengikuti dua hal besar sekaligus. Maka, karena gue optimis kalau keterima jurnalis sampai oprec BEM ditutup gue ga ikut daftar BEM.
            Akhirnya hari yang dinanti pun tiba. Pengumuman siapa aja yang keterima jadi jurnalis UNS. Gue baca dengan antusias dan senyum tertahan, qodarullah nama gue nggak ada :’” hiks.. Gue baca lagi dari 3 nama yang berhasil lolos jadi jurnalis eeh emang gue ga salah baca, ternyata emang ngga ada huhu. Yang keterima dari 3 nama tadi semuanya anak fakultas ilmu budaya yang prodinya sastra. Apakah sastra memiliki poin plus buat jadi jurnalis. Haha entahlah...
            Gue kecewa banget saat itu. Mungkin, gue over yaa optimisnya, sampai tumpah-tumpah gitu. Gue menghubungi ibu dan segera cerita kesedihan ini. Yaah, beliau bilang sih gaboleh berlarut-larut dalam kesedihan. Tapi serius gaes, rasanya sakit banget. Gue optimis banget karena ada artikel yang gue tulis bersama seorang teman, masuk ke situs internasional. Gue down banget saat itu, rasanya melankolis banget. Astaghfirullah :” desember jadinya b aja karena mimpi gue jadi jurnalis pupus di penghujung 2018.
            Awal tahun 2019 pun telah tiba yang berarti liburan telah tiba juga hore! Eh tapi gue ada kelas make up EAP ding, ini bener-bener mengurangi jatah liburan yang seharusnya. Di pekan kemarin, hari Kamis malam, gue di rumah. Ayah dan mama minta gue masakin. Gue pun memasak sego mawut saat itu. Ini tuh kayak nasgor pakai sayur, mi, sama hati ayam gitu. Yang bikin seneng gue saat itu adalah ayah juga bilang kalau masakan gue enak. Yeay! Biasanya yang bilang enak tu cuma mama. Haha ga sia-sia gue belajar masak selama ini. Selama liburan singkat pakai banget itu, gue emang sering nyoba-nyoba resep gitu. Pengen nyenengin keluarga aja dengan masakan gue dan alhamdulillah pada cocok. Yaashh, kejutan pertama, masakan gue dibilang enak ayah dengan sepenuh hati wkk..
            Terus gaes, hari Jum’at tanggal 11 Januari 2019 kemarin nilai semua mata kuliah udah keluar. Dengan hati berdebar, gue membuka laman siakad uns. Alhamdulillah, hadiah kedua di awal tahun yang menyenangkan. Walau ga sesuai target tapi disyukuri lah nilai yang membuat ayah dan mama mau ngajak gue jajan karena ini haha. Belum sampai disitu, sorenya gue dihubungi seseorang gais..
            Seseorang yang dulu pesannya sangat gue nantikan. Membuat gue senang sekaligus sedih pas dulu. Haha, yap, pesan dari pewawancara jurnalis UNS yang kepo-in gue dulu pas tes wawancara yang bernama Mba Isna. Gue ditanya, “Dek kamu jadi ikut BEM?”
            Gue karena rada masi kzl gue jawab dengan jujur tanpa ditutupi yang kurleb gini “Engga Mba, dulu diriku terlalu optimis kalau keterima jadi jurnalis ahaha” send.
            Ternyata gaiiis, Mba Isna mengabari gue kalau masih ada lowongan di tim data informasi buat jadi jurnalis kontak. Gue semakin mesam-mesem. Ya Allah, gue terharu rasanya :’) iyaa, gue keterima jadi jurnalis gaes! Yaa walau pun ga se-WOW jurnalis inti paling ga gue seneng bisa jadi bagian dari tim jurnalis UNS. Alhamdulillah fee nya bisa buat tambah uang jajan. Mungkin bisa buat beli buku di awal bulan karena gue suka baca. Eeh tapi gue suka kalap di tokbuk kalau ga ada temen yang ngngetin yang mana bisa buat miskin di awal bulan karena uang terkuras buat beli bacaan wkk. Eh, tapi gue pribadi lebih memilih miskin di awal bulan karena buat beli buku, daripada uang bulanan habis di tengah karena hedon doank.
            Yap, the joy of blessing. Skenario Allah memang sangat indah, ga seharusnya kita berburuk sangka pada-Nya. Ga ada yang sia-sia. Semua perjuangan belajar lo buat dapet nilai bagus, gue yang rempong bikin CV.. Ahh, gue hanya bisa mengucap alhamdulillahirobbil’alamin. Dan di hari yang penuh berkah itu pula, sebuah amanah telah menemukan pundaknya, alhamdulillah gue resmi jadi anggota SKI. Semoga gue bisa jadi lebih baik di dalamnya :”) gue yang masi labil berharap bisa istiqomah dengan teman-teman yang berorientasi pada kebaikan, gue suka slogan SKI yang bunyinya “Langkah kami adalah langkah kebaikan” semoga semua anggota SKI bisa menjadi pionir dalam hal kebaikan :’) aamiin yaa Rabb..
Yang bikin gue seneng berlipat adalah gue dipercaya Allah buat mengemban amanah jadi jurnalis kontak. Disitu gue bertugas membuat buletin setiap bulan. Buletin bakal dikerjakan 2 orang, yap gue punya partner menulis dalam hal ini. Inshaallah, yang bakal jadi partner gue nulis adalah Mas Naufal, anak Hubungan Internasional angkatan 2016.
            Daaan yang paling paling paling super duper bikin hati gue senang membuncah, orangtua gue bisa tersenyum dan alasan beliau berdua tersenyum adalah gue. Dan gue juga makin seneng sama Yumna, adek gue karena kalau gue pulang dia adalah objek kejahilan gue, eh ga dink haha. Pokoknya gue sayang sama mereka semua, rasanya rumah kurang lengkap kalau ga ada drama berantem-berantem kakak adek. Walau gue udah se-gede ini dan adek gue masih TK, kami bisa akrab karena gue berusaha memosisikan diri untuk menjadi orang yang berumur 4 atau 5 yang masih mau kejar-kejaran, saling jahil.. aaah, jadi kangen rumah kan gue :”

            Di titik ini pun gue perlu fokus dan lebih mengenal diri secara mendalam. Di sisi lain gue sedang merintis bisnis kuliner kecil-kecilan. Dan gue baru aja baca buku karya Ahmad Rif’ai Rif’an yang bilang kalau biasanya mahasiswa yang punya sampingan bisnis, akademisnya ga terlalu menonjol dan sebaliknya. Kalau mau jadi entrepreneur sih ya sok atuh gapapa tapi gue sendiri pengen jadi guru kalau ga dosen :’ dan di titik ini gue dipercaya buat jadi jurnalis kontak UNS. Untuk sementara gue close order dulu untuk bisnis makanan. Gue perlu menggali lebih dalam, sebenernya apa passion gue dan ingat ketika sudah memutuskan gue harus bisa FOKUS ke satu titik, dimana ada hal yang harus diprioritaskan dan dikorbankan. Allahumma 'arrifini nafsi.. That’s all, thanks for reading pemirsa. Baarakallahu fiikum (: 

Senja bersama Ce Hana

            Bismillahirrahmaanirrahiim..
            Assalamu’alaikum! Kaifa halukum bro sist? Semoga semua sehat ceria dan segera ganti status di tahun 2019 yhaa! Ahaha maksud gue, ganti status yang positif kayak yang semula si pemboros jadi si hemat dermawan yang hobi sedekah, de el el. Lama buangeeet yaa gue ga update blog ini. Bukannya sok sibuk yaa, tapi emang ada beberapa amanah yang harus gue selesaikan. Maka, terbengkalai lah blog ini huhuhu.
            Emm, apa yaa. Dulu itu gue magang di HDI, jadi sie acara. Lo tau kan gimana hecticnya jadi sie acara wkk. Terus juga, gue dapet amanah jadi jurnalis di acara Palestine Solidarity Run yang diadakan JN UKMI UNS (Jamaah Nurul Huda Unit Kegiatan Mahasiswa Muslim UNS), jadi koor sekretaris juga di SKI (Sentra Kegiatan Islam), itu zaman gue sibuk-sibuknya, alhamdulillah all of those had passed :’) dan semuanya berkesan karena memberikan gue pengalaman-pengalaman baru dan mempertemukan gue dengan temen-temen positif yang inspiratif.
            Eits, but in this occasion I wouldn’t like to tell u about my kesibukan yang lalu haha. Tapi, mengenai sebuah.. sebuah embun segar yang menetes di hati. Yaa, adalah hidayah. Melalui seorang akhwat temen seangkatan gue, sebut aja namanya Ce Hana. Sebelum gue nulis ini, gue udah minta izin ke Ce Hana buat nulis apa aja kisah di sore hari tadi dan dia pengen namanya disamarin. Haha, cece yang satu ini emang bisa aja, yaudah lah yaa. Berikut kisah klasik yang inshaallah asyik buat disimak, gue ceritakan dengan bahasa gue yaa.. Ada beberapa poin penting dalam postingan kali ini yaitu mengenai ketenaran, si dia (yang ditakdirkan) dan open minded. Hah apakah ituuu, yuuk langsung baca aja
            Gini gaes, tadi sore gue berkesempatan buat pergi ke toko buku Arafah di Ngruki, Sukoharjo. Sebenernya ini ga terencana sih, tapi Ce Hana pernah nawarin ke gue kalau pankapan mau diajak ke Arafah, yaudah gue tagih janjinya hari ini. Haha maksa yaa gue Ce. Akhirnya, ba’da Ashar, gue dan Ce Hana pergi kesana. Dengan dibonceng motor, kami banyak bertukar pikiran kala itu yaa walau pun kadang gue ga denger karena suaranya Ce Hana kalah sama angin, gue cuma iya-in aja, wkk.. eh tapi ga sering kok.
            Jarak dari Kentingan ke Ngruki lumayan jauh lah. Tapi ga sejauh Solo ke Kairo kok. “Loh emang pernah ke Kairo Zal?” Hehe, belum. Doain 2020 yoo gaes.
            Nah, saat-saat itulah kita bertukar pikiran. Background Ce Hana ini dulu dia pernah mondok satu tahun after graduated from SMA. Jadi, yaa khasanah keilmuannya inshaallah hasan lah. Disitu Ce Hana bertanya “Zal, lo masuk PLB emang pengen jadi guru SLB yaa?”
            Gue jawab dengan mantap “Iya lah Ce, emang lo sendiri kaga pengen yaa?” gue balik nanya.
            “Jujur sih, sebenernya gue ga terlalu ngebet buat kerja. Doain yaa supaya gue dapet suami yang agamanya bagus.”
            “Iya deh Ce, aamiin.. Lo pengen dapet ikhwan salafy atau ga sih?” Gue nanya lagi, gue liat Ce Hana adalah seorang akhwat berjilbab lebar yang lucu menggemaskan, maka bisa gue tebak kayaknya dia pengen dapet suami salafy.
            “Eum, ga harus sih Zal. Gue sih pengennya yang se-kufu terus yang penting mau belajar agama bareng-bareng. Ga harus yang ilmunya tinggi.”
“Mashaallah, yang penting mau belajar bareng yaa Ce. Iya sih sekarang, gue liat seseorang dengan ilmu agama yang tinggi itu ga menjamin orangnya baik. Yaa walau ga semua sih, tapi kenyataannya gitu kan Ce, kayak contohnya nih, ada hafidz Qur’an tapi gue ga nyangka lhoh ternyata kok yaa hmm, hafalan Al Qur’annya cuma dijadikan eksistensi semata, cuma buat ketenaran. Gue gamau sebut merk yaa Ce.” Kata gue sambil sesekali bernafas untuk memberi jeda, haha yaiyalah.
“Nah itu dia Zal. Gue masih inget banget kata-kata dari seseorang yang katanya “Semua orang bisa menghafal Al Qur’an. Namun tidak semua orang yang bisa mendapatkan keberkahan Al Qur’an”
Gue manggut-manggut. Berpikir, merenung ditemani angin sepoi-sepoi pas naik sepeda motor tapi tetep keep mingkem kalau ga ngomong biar ga kembung,  “Hmm iya juga ya Cee. Nah karena itu, gue sekarang ga gampang kebujuk rayu sama ikhwan yang suara ngajinya bagus. Itu kan gabisa jadi patokan. Yang penting akhlaknya.” Iya kan? I mean, pengamalan dia dari hafalan-hafalan Al Qur’annya.
source : livesocialbookmark
“Btw, lo berapa bersaudara sih Ce?” tanya gue pada Ce Hana.
“3 Zal.”
“Yang udah nikah ada berapa?”
“Udah 2”
“Waaah tinggal lo doank donk Ce. Buruan gih.” Gue tersenyum.
“Haha ini aja sama Papa gue udah suruh nikah.”
            Hmm, semoga disegerakan yaa Ce :’) semoga doi ga jauh-jauh dan segera dateng ke rumah, yuk pembaca blog gue bantuin doa dan aamiin-kan. AAMIIN...
            Nah nah ngobrol sana-sini, ga terasa gue dan Ce Hana nyampai di toko buku Arafah. Gue langsung bergegas memasuki toko buku yang kalau mau masuk sendalnya harus dilepas ini.
            Lo tau ga gue kesini cari apa? Ceritanya gue nyari Al Qur’an terjemahan ukuran saku yang kecil  dan ada resletingnya biar bisa dibawa kemana-mana dan ga gampang rusak. Rempong amat yak mau gue. Gue pun segera menuju tempat-tempat Al Qur’an.
            Di sela-sela gue memilih, Ce Hana menghampiri gue dan ikut bantuin gue cari Al Qur’an yang dimaksud. Saat itu pula kita melanjutkan beberapa obrolan yang sempet terputus tadi..
            “DUH, GUE GAMAU DAPET IKHWAN BAKWAN CE”
            Kata gue saat itu. Lo tau kenapa gue bisa bilang gitu? Saat itu kita bahas mengenai jodoh. Hmm, lo udah tau kan dalam QS An Nur ayat 26?
            Hmm saat bahas jodoh sih gue udah bilang kalau gue sendiri saat ini ga terburu-buru buat nikah. Yaa maksud gue, gue tuh dari segi ilmu tentang fiqh munakahat aja masih cetek, emosi yaa masih kayak remaja pada umumnya, terus belum bisa masak banyak jenis makanan. Huhu yaa intinya belum siap lah.
            Saat bahas itu sih Ce Hana bilang mengenai sesuatu yang serem. Hmm, siap ga buat bacanya? Kalau ga siap, mangga atuh tutup aja laman ini terus bobok cantik ahaha. Kalau siap yaa hayuuk lanjut baca.
            Ce Hana mewanti-wanti gue buat waspada sama ikhwan bakwan. Maksud Ce Hana ini, ikhwan yang sukanya te pe te pe alias tebar pesona gitu. Yhaa, kemungkinan yang bakal dapet akhwat yang berpura-pura terlihat shalihah agar dilirik ikhwan gitu.
            Nah ini bahaya. SEREM GAK SIH, KALAU ADA ORANG YANG PURA-PURA SHOLIH TERUS KETEMU SAMA YANG PURA-PURA SHOLIHAH JUGA. Huaa, semoga jangan sampai sih. Aseli, ini serem amat.
            Nah ini nih #selfreminder buat gue juga. Jangan sampai kita hijrah atau merubah diri ke arah yang lebih baik cuma karena pengen dipandang baik sama gebetan. Niat yang ga karena Allah itu endingnya ga mulus. Tiati deh, maka di zaman ini kadang gue kagum sama sosok yang pinter banget menyembunyikan kesholihannya. Di dunia maya, dia low profile banget, ga keliatan kalau ternyata setiap hari sedekah sama fakir miskin, hafalan 30 juz, dan berbakti sama ortu :’) whoaa mashaallah.
            Emang ada Zal?
            Ada lah! Walau kadang kita ga sadar sama keberadaan orang itu. Yhaa karena dia pinter, pinter menyembunyikan kesholihannya. Huaa selfreminder buat diri gue juga, kalau seharusnya aktivis dakwah itu fokus ke tujuan utamanya berdakwah bukan juga mencari eksistensi diri lewat kegiatan yang dia lakukan. Come on guys, sekarang dunia maya makin canggih. Tempat buat pamer semakin terbuka lebar, sekarang lo baru jungkir balik di Solo terus lo masukin ke story, seumpama gue di Kairo, dengan mudah gue bisa liat atraksi yang lo pamerin dengan mudah walau jarak terbentang luas diantara kita.
            Astaghfirullah, astaghfirullah, astaghfirullah.. perbaikan niat itu penting :’)
            Jadi, yaudah kalau lo mau hijrah jangan sekali-kali cuma karena caper sama doi yang digebet yaa.. ohya, ternyata setelah dicari-cari Al Qur’annya ga nemu :( tanya ke mas-mas kasir terus dia cariin juga ga ada. Haha emang langka sih dan kayaknya emang ga ada tapi gue pengen wkk.. akhirnya gue beli buku aja deh buat adek gue. Alhamdulillah ada diskon, buku yang semula harganya di atas 100rb jatuh jadi 90rb.
            Btw yaa, gue mau cerita sekalian kesan gue sama toko buku Arafah. Disini tuh hawanya adem gituu. Maksud gue bukan karena ada AC yaa tapi karena pancaran sunnah orang-orang yang berada di sini. Kebanyakan yang cowok sudah mengenakan celana di atas mata kaki, dan yang perempuan, mostly of them udah berjilbab besar. Di dalemnya buku-buku Islami bisa didapetin dengan mudah, diputar pula ceramah yang menggugah hati.
            Ketika di deket kasir Ce Hana menggoda gue “Zal mau dapet suami hafiz ga? Tuh liat, disini ada dosen teknik mesin dan anaknya hafiz Qur’an lho.” Ce Hana menunjuk seseorang di deket kasir. Seorang pria muda dengan pria paruh baya dengan celana di atas mata kaki.
            Dari hati gue terdalam, gue malu dan merasa bener-bener ga pantas. “Hehe nggak lah Ce. Gue gak pantes, serius. Gue gamau berekspektasi terlalu tinggi.” Gue menunduk. Ntah kenapa, semenjak gue kuliah gue jadi sadar diri, ga kayak dulu yang maunya gini-gini tapi ga ngaca gimana sih kualitas diri sendiri, ngimpi doank..
            Hari ini, Surakarta bersama Ce Hana mengajarkanku banyak hal. Terimakasih, pintu yang semula hampir tertutup, ia menjadi terbuka kembali karena percikan-percikan hikmah dari-Nya melaluimu Ce..  Ketika pulang, kau juga mewanti-wantiku agar berhati-hati pada syubhat dan berhati-hati dalam menerima kebenaran.. katamu open minded itu juga perlu kewaspadaan yang lebih, ya kan :)
            Ah, semoga lelaki yang menjadi jodohmu adalah ia si sholih yang mau terus belajar bersama dan menyukai teh tarik sepertimu yaa Ce, haha. Namun, berbeda denganmu yang mungkin sudah siap untuk menikah. Aku merasa belum pantas dari segi mana pun. Pernikahan bukanlah suatu hal main-main. Aku juga tidak mau mendapatkan orang yang salah.
            Untuk dia yang ditakdirkan,
            Mas saat menulis ini sedang apa kamu? Semoga Allah melimpahimu dengan kebaikan dan rahmat-Nya. Rinduku tidak sedang membara. Ia biasa saja karena siraman iman dari sahabat dan tenggelam oleh kesibukanku di kampus. Sabr yaa.. marilah bersama-sama memperbaiki diri terlebih dahulu agar kelak, ketika Allah menilai kita sudah saling pantas, pasti waktu itu akan datang. Tak butuh kamu yang merasa memiliki ilmu banyak lalu sombong, cukup kamu Mas yang mau terus belajar bersama dan membimbingku ke arah yang lebih baik, dan agamaku merasa sempurna. Tenang, soal tampan aku punya definisi sendiri :))

            Dan untuk pembaca blog gue semua, makasih udah mau baca. Hehe.. tolong yaa sobat terus doakan kebaikan buat gue hehe. Karena hadiah terbaik bagi seorang penulis itu bukan materi mau pun sanjungan tapi bagi gue adalah, doa-doa kebaikan yang dipanjatkan secara diam-diam dan di aamiin kan oleh malaikat. Cukup sekian! Semoga bermanfaat, wassalamu’alaikum..

Ada Apa dengan SEF

source : tumblr by dary

         
            Hai hai apa kabar semua? Semoga hari lo berjalan dengan baik dan ga ngebosenin yaay.. Kali ini gue pengen cerita nih kisah beberapa hari terakhir. Well, emang rada hectic sih akhir-akhir ini. Tapi harus tetep semangat donk yaa kan ada Allah :))
            Beberapa saat yang lalu gue pernah kan ngeposting sesuatu yang di dalemnya ada kata-kata UKM bergengsi yang buat masuk aja yaa hmm buanyak seleksinya. Penasaran ga? Bilang donk penasaran, hehe agak maksa juga yak..
            Anggap aja kalian udah bilang “Iya Zal buat elu deh gue jadi penasaran” HAHAHA
            Well, UKM tersebut adalaaaahhhh....
            S E F
            S E F
            S E F
            Yup! SEF namanya.. jangan bilang lo mikir ini UKM kerjaannya masak-masak gitu, nyobain resep masakan terbaru. Huhu, bukan yaa. Rada lucu juga sih, banyak temen-temen gue yang ngira kalau SEF itu sejenis UKM yang masak-masak gitu yang di dalamnya ada calon ibu yang baik hati dan tidak sombong, pinter masak pula. Gapapa kali ga terlalu pinter masak tapi pinter dalam makan masakan enak, hihi.. Tapi nih, SEF itu singkatan dari ...
            Hayo pada bisa nebak ga nih.. Yaudah deh gue kasih tau, SEF kepanjangan dari Student English Forum. Dan inilah perjalanan gue dari awal masuk SEF sampai sekarang..
            Awal mula gue ikut SEF, gue minta rekomendasi sama senior gue yang udah basically anak debat dan banyak prestasi yang udah diukir juga. Tapi, doi debatnya di bahasa Indonesia. Sayangnya, di UNS belum ada UKM yang menaungi buat debat bahasa Indonesia kayak pas zaman SMA dulu. Maka, gue beranikan buat masuk SEF yang ada debat tapi pakai bahasa Inggris. Ohya, gue juga terinspirasi sama logonya SEF “We dare you to speak” sama katanya ngebangun critical thinking ke membernya, gue suka kan.. dan jujur, gue juga terinspirasi dari menteri muda Malaysia abang Saddiq hehe.. Iyaa, Syed Saddiq yang masih jomblo itu lho, eh maksudnya dia dulu kan anak debat juga, jadi best speaker malah. Nah gue pengen juga cas cis cus berbahasa Inggris kayak gitu, tapi penampilan juga oke. Eh gimana yaa, yaa gitudeh kurleb.
            Gue pun mengisi form pendaftaran secara online. Tak lupa bismillah selalu mengawali proses gue ketika di SEF. Awal mula sih ada recruitment meeting gitu, dimana anggota SEF unjuk kebolehannya dalam berbahasa Inggris. Seketika gue merasa salah divisi, liat senior gue yang cas cis cus ngomong bahasa Inggris lancaaaar banget tanpa jeda saat debat gue jadi grogi-grogi gimana gitu. Hmm, tapi nasi sudah menjadi bubur. Apa yang gue pilih haruslah gue hadapi, bukannya lari seperti seorang pengecut.
            Test pertama yaitu online written test, kayak mengisi beberapa pertanyaan secara online. Well, ini bukan pertanyaan menurut gue, tapi lebih ke secara halus suruh buat esai berbahasa Inggris. Disitu kayaknya pada kepo banget sih sama opini gue mengenai sesuatu. Haha yaiyalah yaa, anak debat harus selalu update berita. Jujur, saat gue ngisi form online, harinya udah mepet banget dan gue terburu-buru mengerjakan sesuatu. Jadi asal gue send aja, tapi setelah itu gue menyesal, ngerasa kayak ga maksimal aja. Sementara lo tau, di grup WhatsApp udah ada 200 pendaftar lebih, huhu hiks. Saingan yang gabisa dikatakan sedikit.
            Gue pun mengirim pesan WA ke Nyonya Besar yang minta tolong didoakan agar gue bisa lolos ke tahap selanjutnya. Deg deg deg. Hari demi hari berlalu. Pengumuman pun tiba..  panas dingin campur deg-degan gue buka. Dan ALHAMDULILLAH, gue lolos ke tahap selanjutnyaa... langsung deh gue kabari keluarga yang di rumah.
            Terus nih tahap selanjutnya ada focus group discussion. Bertempat di fakultas kedokteran. Gue yang bukan anak FK, jadi was-was takut kesasar. Secara, gue belum pernah sekali pun mampir-mampir ke FK apalagi buka lapak disitu. Temen-temen seprodi gue yang daftar SEF ga ada yang keterima, hiks sedih gue.. jadilah gue seperti orang kesasar saat memasuki bangunan paling mewah di UNS (re : satu-satunya fakultas yang ada liftnya)
            Di grup ada yang tanya ke senior “Kak tempat FGD (focus group discussion) ada di pendok yaa?” dijawab iyaa.. gue pun berjalan menuju FK dengan linglung tapi gue tetep sook cool gitu ahaha. Disitu ada pak satpam, gue samperin tuh “Pak apa benar disini adalah gedung pendok?” gue tuh mengeja pendok kaku banget. Bapak tadi keliatan mikir keras. “Pendok mbak?” “Iyaa, pendok” bapak tadi pun tersenyum “Oh, maksud mbak gedung pendidikan dokter yaa?” gue kayak cengo gitu. Dan yap! Ternyata pendok itu maksudnya pendidikan dokter, seketika gue tertawa karena malu bapak tadi juga ketawa. Haha kita ketawa bareng donk yaa terus ngopi dulu, eh ga dink ga ngopi keburu FGD gue telat.
            Gue pun menuju ruang tutor yang diarahkan mas mbak SEF. Disitu udah ada beberapa orang menunggu. Dan hmm, ga ada yang kenal. Ini krik krik banget. Tapi alhamdulillah gue nemu temen gue yang dulu sama-sama pernah ikut program Golden Stepnya SKI. Tapi dia di divisi public speaking sih. Nah, beberapa saat datang juga sosok perempuan berwajah Arab. Pas di ruang tutor sih kami Cuma sebatas senyum dan sapa dikit doank. Well, saat itu nama gue dipanggil buat masuk ke FGD.
            Jadi FGD ini tuh kayak ada suatu topik gitu, terus kita beropini secara logis dan bisa mendebat argumen yang ga sesuai dengan pikiran kita. Gue tarik nafas dan keluarkan. Bismillah, gue pasti bisa dengan izin Allah! Ternyata gue satu FGD sama sosok berwajah Arab tadi. Kami pun mulai mendiskusikan suatu topik. Disini bahasa Inggris gue belepotan, tapi bodo amat lah yang penting gue berani ngomong entah gatau bener apa ga. Suasana semakin memanas bung, mbak-mbak Arab tadi mendebat argumen gue, gue gamau kalah donk, gue kasih fakta-fakta logis beserta alasan kenapa gue bisa berpendapat demikian. Semua nge-gas pas itu wkk.. akhirnya waktu pun usai, kami diminta meninggalkan ruangan.
            Pas keluar ruangan, mbak Arab tadi menyapa gue lebih dulu. “Eh, tadi maaf yaa yang di dalem” sambil mendekat ke arah gue. Gue menoleh ke arahnya “Loh, gapapa kok Mba. Namanya juga debat kan, harus profesional donk.” Gue tersenyum. Kami pun berkenalan dan akhirnya berbincang hangat layaknya teman baik. Darisitu gue tau kalau dia namanya Baby dari FISIP, transferan D3 dari Unpad. Wohoho, gue canggung donk yak manggil orang yang lebih tua pakai nama tapi Baby menghendaki kalau mending dipanggil namanya aja. And yep! Until now we are in good vibes together.
            Pulangnya gue jalan kaki bareng Baby. Gue nanya-nanya culture dia. Bener sih dia dari keturunan  Arab. Kedua orangtuanya Arab tapi tinggal di Indo gitu. Kami juga tukeran nomor WA sama alamat instagram. Baik dah inshaallah orangnya.
            Ga lupa gue selalu minta doa ibu. Karena gue yakin cuy kalau doa ibu itu manjuuur banget. Hari demi hari berlalu. Gue semakin deg-degan. Gatau cicak di dinding deg-degan juga ga. Sampai pada suatu hari diumumkanlah siapa yang lolos ke tahap selanjutnya. Gue cari nama gue. Daaaan..
ALHAMDULILLAH! YES! YIPIIE!
            Gue masuk gaes. Gue lolos ke tahap berikutnya. Eeitts, jangan seneng dulu masi ada test selanjutnya :’) yaitu interview. Nah ini.. gue deg-degan. Serius. Deg. Deg. An.
            Interview diadakan lagi di FK. Gue kesana bareng Baby. Kami pun menunggu giliran diwawancara. Nama gue dipanggil terlebih dahulu. Sementara Baby masih duduk manis di kursinya. Gue kebagian diinterview Mas Garin, dia mas-mas kedokteran yang pas debat hmm cas cis cus banget lah. Disitu terdapat suatu ruang, hanya ada gue dan Mas Garin. Ini rasanya bener-bener nervous. Tambah nervous lagi karena gue gapernah berduaan sama cowok kayak gini. Huaaa. Santai zalfaaaa
            Ini gue karena ngeblank apa gimana yak. Mas Garin jelas-jelas bilang “can u introduce urself” gue cengo, ga bisa nangkep apa maksudnya. “perkenalan” kata dia akhirnya. Gue langsung ber oh pelan. Dan dalam hati rada mengeluh. “huft awal yang tidak baik” Mas Garin pun menanyai gue beberapa hal mengenai isu di Indo juga seputar diri gue kenapa masuk SEF, dan lain-lain. Alhamdulillah, gue bisa mengkalemkan diri gue buat menjawab pertanyaan-pertanyaan selanjutnya walau jujur gue grogi berat pas itu. Di akhir sesi, mas Garin nanya apakah ada yang gue tanyakan. Gue pun menanyakan beberapa hal dan malah obrolan kami jadi cair, pembawaan Mas Garin saat itu juga enak. Yang rada LOL itu gue kadang pakai bahasa Indonesia tapi mas Garin jawab terus pakai English wkk. Malah waktu gue buat interview sama ngobrol santai lebih banyak buat ngobrol santainya. Hampir setengah jam kayaknya. Setelah semua selesai, gue pun segera buka HP. Waat, si Baby ngira gue udah duluan. Hmm, saking lamanya yak. Gue pun segera menyusul Baby yang katanya masih di sekitaran FK dan ketemulah.
            Day by day passed, gue rada ga optimis gara-gara awalnya gue ga ngeh dan ngeblank. Tapi doa masih menjadi senjata terampuh dan juga doa ibu, ayah juga, mbah kakung juga, hmm ya keluarga deh hehe. Tepat hari Jum’at  12 Oktober 2018 lalu diumumkanlah siapa aja yang LOLOS dari 200 lebih peserta awal.
            Ada 30 debaters dan 33 divisi public speaking yang terpilih. So, you can see only 63 from 200 sekian yang terpilih. Dan adakah nama gue? Hayoo tebak, ada ga hayoo.. hmm jadi.. alhamdulillahilladzi bi ni'matihi tatimmush sholihaat.. Gue masuk gaes :””))) iyaa, di divisi debat pula.. Huuaaa, alhamdulillah. Special thanks to my Mom who always gives me strength when I was weak and for the du’a that came true.. makasih maaa.. juga buat siapa pun deh yang support gue atau menyebut nama gue secara diam-diam dalam doa, aseekk hehe.. buat ili juga yang kadang suka ta ajakin ngomong bahasa inggris walau yaa banyak grammar yang salah, asal kita berbincang yaa hehe.. makasih lah makasih.. jazakumullah khoir yoo gaes.
            So, disini gaes gue mau ngasih gambaran ke kalian, kalau kalian punya tujuan jangan lupakan kedua orangtuamu. Minta doa ke ayah ibu terutama ke ibu.. karena doa beliau tuh mantul, inshaallah bakal dikabulkan. Ingat kan ridho Allah ridho orangtua? :) selama tujuan kalian adalah kebaikan bukan kemaksiatan dan ada doa-doa yang terus terpanjat, inshaallah dah bakal mulus. Lo ga perlu mengatur siasat kayak hokage, cukup kemauan yang kuat, perjuangkan, dan doa-doa terbaik dari orang tersayang. Sekian, semoga bermanfaat ya manteman. Salam hangat penuh sayang buat pembaca setia semua.. See u in the next post inshaallah

Rembulan Tenggelam di Wajahmu



            Hmm, apa pendapat kalian pertama kali membaca kalimat “rembulan tenggelam di wajahmu”? Yup, lo pasti bakal kepikiran kalau ini judul bukunya bang Tere Liye. Gue emang sengaja pakai judul buku beliau buat judul artikel ini karena well, gue pikir kalimat ini indah banget. Seolah-olah menggambarkan mengenai seseorang yang berwajah teduh dengan sorot mata menenangkan.
            Gue nulis tengah malem gini kelewat niat atau gimana yak, hehe.. emang baru sempet sih, ada beberapa kegiatan yang membuat gue pulang di atas jam 8. But well, I’m not opressed myself, I do it because I want. Jadi, kalau tengah malem gini enaknya bahas apa yaa? Emm curhat aja deh, eh bukan curhat tapi kayak semacam sudut pandang dari gue.
            Jadi gini gaes, makin kesini gue semakin sadar kalau jadi orang baik itu merupakan suatu hal yang penting. Maksud gue, lo merasa ngga sih kalau populasi orang baik di muka bumi semakin sedikit? Well, maybe you can be the one of kindly people in the world. Gue sendiri belum bisa dikatakan menjadi orang baik, masih banyak khilafnya cuy. At least, we wanna try to be there.
            Gue sendiri kagum sama orang-orang yang mau melakukan kebaikan entah sekecil apa pun. Misal nih ada ibu-ibu yang bersih-bersih di kampus, nah kebanyakan orang kan cuek tuh tapi ada satu dua yang mau membagi senyumnya dan memberikan sapaan hangat pada ibu-ibu yang bersih-bersih tadi. Well, walau mungkin keliatan sepela but maybe bagi ibu tadi akan berkesan tersendiri. Terus ada lagi yang mau mengorbankan waktu belajarnya buat membantu kegiatan-kegiatan sosial yang ada di dalam mau pun diluar kampus. Tapi, pemandangan yang paling berkesan yang pernah gue temui di kampus adalah sepasang suami istri tunanetra yang berjualan kemoceng sama sapu di deket fakultas kedokteran.
            Mereka dua-duanya tunanetra, setiap gue lewat FK pasti bakal ketemu mbah-mbah itu. Iyaa, mereka berdua udah berumur. Meski pun dalam keterbatasan melihat, mereka tetep mau berjualan demi mencari pundi-pundi rupiah yang halal. Beda banget lah sama anak muda yang sok gaul macho yang badannya masih kuat sehat ga rapuh, tapi cuma modal gitar sama suara seadanya kadang cempreng yang ngamen di lampu merah. Semangat mbah-mbah tadi patut banget dicontoh.
            Pernah kan gue mencoba beli sesuatu di mereka, mbah-mbah itu gatau berapa nominal uang yang gue serahkan.. Yaa Rabb :’ terus gimana donk yaa kalau mereka ketemu orang ga baik, yang bilang nominal 50.000 jadi 5.000 doank.. semoga ga lah yaa. Haduh, semoga usaha mereka lancar-lancar yaa gaes. Gue selalu terenyuh gitu pas liat yang kakek tunanetra bakal berdiri di halte bus sambil megang kemoceng sementara sang nenek bakal duduk menunggu sapu agar terjual. Really, u must see for tendering ur heart :”
            Maka, sampai sini gue bertanya “maukah lo berubah jadi lebih baik?” termasuk pertanyaan pada diri gue sendiri. Yang mana selalu ikhlas dalam menolong sesama, yang murah dalam memberi, dan melakukan semua lillah. Hmm, sulit yaa.. tapi kalau kita ga mulai mencoba jadi lebih baik, terus kapan donk? Nasihat buat gue pribadi juga nih..
            Gue ibaratkan seseorang dengan hati baik itu seolah-olah rembulan tenggelam di wajahnya. Yang mana pas diliat tuh adem gitu, maksud gue bukan adem yang bikin masuk angin itu yaak tapi dalam artian menentramkan gitu. Gue kagum pada mereka yang mau menjadi pelopor kebaikan. Semangat yaa hati yang baik, ehehe itu kata kak Panji di bukunya.
            Terus ada curcol lagi nih tentang “memilih” seseorang wkk.. ga, gue ga bakal ngomporin lo semua buat nikah muda kok. Semakin kesini, alhamdulillah Allah sabarkan hati gue wkk.. beda banget pas gue ikut Rohis dulu yang mana pembina gue pasti ada aja ngasih tau nikmatnya menikah. Iya, bener..menikah itu menyempurnakan separuh agama tapi jangan menikah hanya karena INGIN doank.
            Banyak pertimbangan ketika seseorang memutuskan buat nikah. So please gaes, stop gembor-gemborin NIKAH MUDA NIKAH MUDA tanpa memberikan gambaran masalah-masalah yang timbul after married. Gue dulu sempet kemakan kampanye nikah muda, eh apaan dah.-. maksudnya yaa buru-buru nikah gitu, tapi kan semua itu ada pertimbangannya ga cuma “eeh ada akhi-akhi solih, bacaan Qur’annya bagus lagi” gaa.. lebih ke kesiapan ilmu agama, akhlak, mental, dan finansial sih. Ga lucu tau nikah cuma beberapa bulan doank. Pertimbangkan matang-matang sebelum lo “memilih” seseorang yang akan menjadi pendamping hidup lo.
            Disini gue ga kontra yaa sama nikah muda. Silakan kalau emang dari semua sisi udah siap. Terutama masalah mengendalikan emosi. Tapi, kalau belum yaa jangan dulu lah. Tunda sampai semua siap, terutama masalah fiqh munakahat wkk.. tapi yaa itu jangan gampang percaya aja sama seseorang hanya karena covernya. Lihat juga apakah keluarganya merupakan keluarga yang baik?
            Ohya, gue baru sadar kalau gue anak pertama dan ada tanggungjawab menanti.-. etdah, apaan sih wkk.. maksudnya gini, pas gue mulai nge-kost kehidupan berubah semua. Gue jadi lebih mandiri, sering mikir gimana besoknya, harus bisa survive kalau kantong mengering di akhir bulan wkk, dan memikirkan hal-hal mendetail lainnya. Sebagai anak pertama, lo tau seolah-olah lo adalah harapan cerah bagi kedua orangtua. Jadi, mulai sekarang gue ubah mindset gue “gue harus bisa mandiri dan ga mikirin kesenangan gue sendiri dalam jangka pendek mau pun panjang”
            Hmm udah dulu yaak.. see u in the next post inshaallah

Terima Kasih Hati yang Baik

source : lovethispic


            Tuan, aku menyukai caramu yang menyerahkan segala hal pada keputusan-Nya. Tak mengeluh walau setetes dan selalu percaya akan ada akhir indah dari segala skenario Allah. Betapa indahnya melihat seberapa besar rasa percayamu pada keadilan Allah. Melihat pada diriku, aku malu..
            Tuan, aku menyukai betapa indahnya caramu bersabar. Wajah itu.. selalu enak dipandang. Teduh dan menenangkan ketika aku melihatmu. Bahkan mata itu, juga mata yang enak dipandang. Mata yang selalu berbinar karena sorot kedermawanan pada yang membutuhkan.
            Tuan, aku menyukai caramu membesarkan hatiku. Ketika masalah datang dan terasa sesak, aku tak sungkan untuk menceritakan semuanya padamu. Tempat sandaran yang nyaman dan juga menenangkan. Kau tidak pernah gagal dalam membuatku bahagia.
            Tuan, aku menyukai bacaan itu.. ya, bacaan Al Qur’anmu yang tak pernah absen ba’da Maghrib. Dulu, ketika diriku masih belia dan berkunjung ke rumahmu, dengan tenang aku akan duduk di sampingmu dan mendengarkan bacaan itu. Kau juga inspirasi hebatku dalam belajar huruf hijaiyyah saat itu. Aku rindu masa-masa itu. sungguh.. :”
            Tuan yang berhati baik, terima kasih untuk mengajariku bagaimana caranya memiliki hati yang baik. Walau hingga sekarang, aku masih sulit menuju perbaikan tapi kau selalu menasehatiku dalam kebaikan. Terima kasih, terima kasih. Jazakallah khoir

*NB : Tulisan ini gue tulis untuk Mbah Kakung (kakek) yang berada disana. Gue kangen sama beliau.. Lumayan lama ga pulkam karena ada kegiatan UKM atau pun kerja kelompok, hiks.. Pas kecil juga, beliau yang selalu ngasih semangat buat belajar Al Qur’an.. sampai sekarang beliau masih ngasih nasehat buat terus baca Qur’an dan memiliki rasa sabar dalam kehidupan.  Efeknya, kepribadian gue sekarang jadi condong/senang sama orang yang baik. Gatau kenapa suka aja liat orang yang melakukan kebaikan. Dan karena nasehat beliau buat ga neko-neko, gue strong jadi single fii sabilillah sampai sekarang wkk.. QS An Nur ayat 26 sudah cukup membuat gue adem-ayem, biar lah si doi yang ditakdirkan sekarang fokus memperbaiki diri dulu, gue juga. Kalau udah waktunya, ntar bertamu ke rumah juga
Dulu, sebelum gue balik ke Solo, Mbah Kakung sempet dirawat di rumah sakit, sedih banget rasanya :(( sebelum dibawa ke RS, beliau sempet adzan di tengah malam yap u can guess, kondisi kesehatan beliau memburuk. Beliau kira udah masuk Subuh, padahal belum.
Mohon doanya ya gaes biar Mbah Kakung sehat selalu dan umurnya berkah. Alhamdulillah sekarang udah pulang dari RS tapi buat adzan Subuh udah ngga bisa sesering dulu dan sekarang digantiin ayah gue. Udah dulu yap, habis ini gue mau interview di suatu forum, doakan lancar yaa.. Makasi semuanyaaa~