Matematika oh Matematika

Selamat malam teman-teman gue yang baik hatinya!! Gue dalam keadaan yang badmood sekali. Semoga kalian enggak ya. Haduh bisa dibilang gue baru galau tingkat langit bumi. Lo tau mapel matematika kan? Nah itu dia yang bikin moodbreaker bagi gue. Lalu siapakah sang moodbooster nya? Bingung juga gue.
Kemarin gue ada ulangan harian matematika ceritanya. Semalem sih rumus-rumus udah gue pahami. Entah karena matematika bukan jodoh gue atau gimana sewaktu ulangan berlangsung jadi ancur semua. I can’t remember them!! L gue bener-bener ga inget satu rumus pun. Gilaaa!! Nasib matik gue ancur banget. Rasanya kayak dipukuli 1000 palu. Ngeri gue kalo denger pelajaran matematika. Setiap jam mapel ini berlangsung mood gue langsung down. I don’t know how to explain it. Kenapa ya di dunia ini ada matematika? Kurang kerjaan sih menurut gue masa luas permukaan tabung dihitung. Buat apa coba manfaatnya? Nah sewaktu ulangan gue bener-bener ga bisa dapet bantuan dari temen-temen gue. Gue duduk di bangku depan sendiri dan bertatapan langsung dengan nyokap matematika. Gue menjerit-jerit dalam hati. Iyalah dalam hati. Kalo bersuara ntar takutnya kelas gue heboh dan alhasil Bu Tri (guru mtk gue) melototin gue dan nyuruh gue keluar. Aah! Emang nggak bisa dipungkiri mtk menjadi salah satu mapel yang di UN kan. Gue berharap di saat-saat akan menuju UN gue bisa mencintai mtk seperti gue mencintai keluarga gue. Cieelah. Kalo boleh jujur ya, daripada jadi pengikutnya matematika mending gue disuruh ngebaca novel selama 2 jam dan langsung bikin review nya. Atau tugas untuk menulis cerita selama berjam-jam. Hal-hal yang gue senangi akan gue lakukan. Meskipun mata gue tinggal 5watt. Gue dalam keadaan yang benar-benar capek batin kali ini. Tempat gue bersandar satu-satunya yaitu Allah SWT. Di saat gue galau tak menentu, mau curhat sama nyokap malu *eeh dan ngga ada seorang pun yang peduli ya hanya kepada-Nya lah gue mengadu. Semua terasa plong setelah itu. Oiya saat gue galau karena matematika biasanya gue melakukan freewriting. Gue dapet metode ini setelah baca buku The Power in You karya Ollie. Bagus sih bukunya. Back to galau. Guys gue bener-bener bingung, jujur aja gue banyak remidinya di mtk. Can someone teach me well?  Gue berharap cepet-cepet lulus di pendidikan dan segera meraih cita-cita gue. Tapi gue juga sadar diri, semuanya nggak instan juga butuh proses. Gue juga udah sadar bidang gue bukan matematika. Saat gue mengeluh kayak gini gue jadi teringat pesan motivator kondang pak Mario Teguh “Jalanmu masih panjang. Janganlah mengeluh, teruslah berusaha dan bersykurlah karena kau masih bisa menjalani proses ini.” gitu deh kata beliau. Yang ada di bayangan gue kalo udah memasuki dunia pekerjaan kayaknya nggak seberat anak-anak sekolah. Gue juga kasihan sama anak-anak yang dapet jatah kurikulum 2013. Kasiaan, kurikulum presentasi katanya. Untung gue masih dapet kurikulum KTSP 2006. Tapi sebentar lagi gue mau ngikut mereka ke kurikulum 2013 saat seragam gue beralih ke putih abu-abu. Kalo bisa punya kantong ajaibnya doraemon, gue bakal pake pintu yang bisa menghubungkan ke berbagai tempat. Gue akan ke Firlandia. Kata Bu Hety (guru IPS gue) di sana pendidikan gratis. Daaaaan kalo siswanya nggak bisa nggak dimarahi. Tingkat kriminalitas juga sangat rendah. Ngiri gue. Aah tapi gue percaya kok di balik kegalauan gue yang tingkat langit dan bumi pasti all too well. Gue percaya Allah pasti udah nyiapin yang terbaik buat gue. Setiap kejadian pasti ada hikmahnya.
Gitulah guys kegalauan gue malam ini. Semua perlahan terhapus dengan dentuman-dentuman musik. Musik bisa jadi moodbooster sekaligus sahabat setia gue. Gue juga bersyukur ada aja moodbooster tak terduga datang dengan keceriaan. I wish someday I’ll love you unconditionally ohhh math.

Comments

  1. coba apalin setiap sblm tidur satu rumus, bangun tidur diingat kembali, setelah tu mau sarapan obrolin ama orangtua, dijamin disekolah bakalan apal haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah bagus jg tuh sarannya, makasih banyak ya. Akan gue coba mulai malam ini :)

      Delete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. " I wish someday I’ll love you unconditionally ohhh math." eakk:v haha *amiin. semoga suatu saat matematika bisa bersahabat denganmu =D

    ReplyDelete

Post a Comment

Don't give any spam please :)

Popular posts from this blog

Lelaki Sholeh Idaman Surga

Ketika Seorang Muslim dan Muslimah Jatuh Cinta

Pengalaman Menggunakan Sebuah Cadar