Unforgettable Moment

          Lo pernah nggak ngalamin pengalaman yang tak terlupakan seumur hidup? Entah itu seneng atau sedih, yang jelas nggak bisa ilang dari memori. Kalo gue sih ada, tapi pengalaman ini lucu, bisa juga disebut memalukan. Pengalaman-pengalaman itu, terjadi waktu gue masih duduk di bangku SD. Maklumlah, anak kecil seumuran gitu masih sembrono, ingusan, dan susah buat menuruti keinginan orang tua kerjaannya ngebantah mulu, kalo dinasehatin.
          Aza kecil yang bandel, selalu merengek pada Ibunda buat nurutin apa yang gue inginkan. Dulu, gue masih inget pas ultah gue yang ke 10 tahun, kalo gak salah sih. Kalo bener, waktu itu gue duduk di kelas 4 SD. Sebelum hari ultah, gue minta dibeliin sepeda. Gue udah bosen pake sepeda butut gue. Yaelah, kalo sama hari ultahnya sih inget, tapi buat nginget hari-hari nasional aja lupa-lupa inget. Pas tanggal 10 Februari tahun 2010. Cantik ya tanggalnya? Hiks hiks tapi hari ultah gue nggak secantik tanggal itu. Awal mula saudara gue, dateng jauh-jauh dari Colomadu buat ngasih bingkisan cantik ke gue. Namanya Lala, seumuran sama gue. Sekarang dia tinggal di Surabaya. I miss you La! Nah sewaktu di rumah gue buka bingkisan itu, daaan isinya. Tadaaa... Tas lucu dengan boneka ada di depan tas itu. Warnanya biru. I said thanks to her. Nah, tiba-tiba nyokap gue manggil gue ke depan rumah. Ternyata, ada penampakan sepeda berwarna merah. Aaa.. What a marvelous gift! Gue seneng, pake banget. Gue bermanja-manjaan dengan meluk nyokap bokap gue. Gue agak nggak enak hati soalnya beliau bisa nurutin apa yang gue mau. Tapi, gue belum bisa membuat bangga hati mereka. Suatu hari nanti, gue harus bisa balas budi! Saking senengnya gue langsung ngreyen sepeda baru gue, tanpa peduli luka-luka di kaki gue. Yap, waktu dulu gue sering banget jatuh dari sepeda, banyak luka di kaki gue. Pernah juga, jatuh dari sepeda kemudian oleng ke selokan. Untung waktu itu ga ada warna kuning yang membuat gue jijik. Tapi, teteup aja badan gue kotor kena lumpur plus dapet bonus luka (lagi). Nah, waktu itu gue kayak gak punya capek. Gue ajak Lala buat naik ke sepeda baru gue. Gue yang boncengin waktu itu. Sementara keluarga sama sanak sedulur buat nasi kuning untuk merayakan ultah gue yang sederhana itu. Lala nawarin untuk gantian posisi, gue yang diboncengin dia yang di depan. Gue menolak saat itu. Apesnyaaaahh.... Saat melewati tikungan tajam, kami terjatuh. Itu peristiwa jatuh dari sepeda yang paling gue inget. Lutut kanan gue berdarah hebat. Lukanya tajem, gue merengek-rengek karena kesakitan. Serasa, bulu hidung gue terbakar waktu itu. Si Lala gak separah gue. Dia cuma luka kecil. Sontak orang-orang ngerumuni gue dan Lala. Tetangga gue, duuh gue lupa namanya, dengan baik hati dia sodorin betadin ke luka gue sama Lala. Gue meringis kesakitan. Tangisan gue semakin pecah, sepeda baru gue jadi lecet dengan keranjang peok. Aaah! Gue merasa bersyukur karena kalo di Jawa Tengah di daerah gue, gue kan orang Boyolali. Orang-orangnya masih mau diajak bergotong royong, menolong yang membutuhkan, dan saling sapa. Belum lagi Jawa Tengah terkenal dengan orang-orang yang berbicara dengan lembut. Akhirnya, dengan sekuat tenaga gue pergi ke rumah jalan kaki sama Lala. Tetangga gue dengan baik hati, mau nuntun sepeda baru gue yang malang. Pas sampai rumah semua mata tertuju pada kami. Nyokap gue mengucapkan terima kasih pada tetangga gue.
“Dek, itu kenapa bisa kakinya berdarah. Lala juga lecet. Apa lagi sepedamu jadi seperti itu.” tanya nyokap gue.
Gue menjelaskan semuanya sambil nangis. Untunglah, gue gak di marahin. Gue merasa bersalah sama Lala, baiknya dia mau maafin keteledoran gue. Setiap hari luka gue di lutut kanan dirawat sama nyokap tercinta. Itulah pengalaman gue yang gak pernah gue lupain, sampe sekarang pun lukanya masih membekas di lutut kanan gue.
          Ada lagi unforgettable moment gue pas SD. Gue masih inget banget, waktu itu gue duduk di kelas 2 SD. Lo tau kan, anak-anak seumuran gitu kalo pulang biasanya jam 10 pagi. Gue antar jemput waktu itu. Tapi entah kenapa waktu itu sampe jam 11 pagi nyokap atau bokap gue ga kliatan batang hidungnya. Gue mulai resah. Gue yang rapuh, hanya bisa menunggu, menunggu dan menunggu. Sampe jam 1 jemputan tak kunjung datang. Gue ketakutan, dan menetaslah sebutir air mata yang seharusnya nggak perlu gue tetesin. Syukurlah, masih ada Ibu-ibu dari temen sekelas gue yang masih nungguin anaknya yang ikut les. Salah satu dari mereka menghampiri gue.
“Dek, kok belum dijemput?” tanya Ibu itu.
“Gak tau budhe, saya udah nunggu lama dari tadi.”
Ibu tadi mengeluarkan ponsel dari tasnya dan menawarkan telepon gratis buat gue. Gue sangat sumringah. Gue menelepon nyokap gue dan meminta beliau untuk menjemput gue segera. Gue berterima kasih banyak sama Ibu tadi. Setelah, 10 menit nyokap gue dateng, dan kita pulang ke rumah. Gue ngambek pas itu. Nyokap gue jelasin kalo nyokap gue ngira yang jemput bokap gue, sementara bokap gue ngira kalo yang jemput nyokap gue. Asdfghjkl! Bisa-bisanya kayak gitu. Tapi, yaudahlah setelah gue ngunci diri di kamar, akhirnya gue keluar juga. Eiits, tapi karena tercium aroma ayam goreng yang menggoda. Ya udah deh gue maafin nyokap bokap gue.
          Antara lain ya itu deh guys, pengalaman gue yang masih tersimpan rapi di memori gue. Pengalaman tersebut nambah gue sayang sama mereka-mereka yang terlibat. Thanks for made my day, lol.

Comments

Popular posts from this blog

Lelaki Sholeh Idaman Surga

Ketika Seorang Muslim dan Muslimah Jatuh Cinta

Pengalaman Menggunakan Sebuah Cadar