Hurts

            Hi guys how are you? Long time no see yap. Gue baru bisa ngeblog lagi setelah dapet laptop gue. Hari-hari sebelumnya laptop gue rusak. Sebenernya sih salah gue sendiri, gue ga sengaja ngejatuhin laptop gue. Gue panik karena laptop ga mau nyala. Bahkan dengan kayang ataupun balik jungkir laptop gue tetep ga nyala. Ya udah deh jalan satu-satunya gue servisin nih laptop yang ajep-ajep.
            Sebenernya gue ga suka laptop gue dibawa orang asing. I guess, mereka bakal ngebuka dokumen-dokumen pribadi. Emang di laptop gue ga ada yang aneh-aneh. Tapi, kayak kumpulan narsis foto gue kalo diliat-liat sama orang asing gimana gitu. Tapi, ya gimana lagi. Mau servis laptop ke diri sendiri gue juga ga bisa. Setelah di servis ternyata laptop gue kena motherboard nya. Gue pisah sama laptop gue selama tiga minggu. Beneran deh, tanpa laptop hidup gue kayak nggak komplit. Sarana yang paling gue sayang ya laptop sih gatau kenapa.
            Nah di hari Jum’at malam ini gue mau share sama kalian tentang kepedihan hati. Semua orang yang hidup pasti merasakan kesedihan. Entah itu sederhana atau mungkin yang terbesar dalam hidupnya. Kesedihan-kesedihan itu bakal bisa membuat lo tersenyum. Bisa kok, asalkan lo tau caranya. Gini caranya..
            Kesedihan yang lo rasa bisa berasal dari mana-mana. Entah itu dari temen-temen lo yang seumpama ada masalah kecil dibesar-besarin, keluarga yang nggak perhatian, atau dijauhi orang-orang tanpa alasan tertentu. Sebenernya itu semua berasal dari kehendak Allah.
            Yak, untuk menguji level keimanan hamba-hamba-Nya Allah selalu menguji kita. Tergantung tingkat keimanan kita masing-masing guys. Kalo kita dapet kesedihan kayak gitu aja udah nyerah, gimana selanjutnya. Tetaplah tersenyum. Allah menguji kita karena Allah sayang kita. Kalo kita bisa hadepin semua itu dengan tabah tingkat keimanan kita akan naik ke level yang lebih tinggi. Nah, yuk tabah yuk.
            Seumpama kalo lo ngerasa masalah yang lo hadapi sangat berat karena mendapat tekanan-tekanan dari kerabat. Entah itu difitnah, dijauhi, dan berbuat kejahatan lainnya. Tetaplah berbuat baik kepadanya. Emang ini susah. But, read it. Jika ada kerabat yang berbuat jahat kepadamu, tetaplah berbuat baik. Maka, Allah akan menolongmu (H.R Bukhari). Tuh, kita akan ditolong sama Allah.
            Jadi, kalo lo dapet cobaan tersenyumlah. Itu artinya Allah masih sayang. Kalo dapet ujian yang nggak seberapa udah ngambek nanti tingkatnya nggak naik-naik donk. Toh, hidup yang kekal ada di akhirat besok. So, don’t be afraid of this all. This is not everlasting.
            Gue juga mau ngebahas tentang gosip. Hayoo mungkin ibu-ibu atau siapa ada yang suka banget nggosip kan? Gosip dalam Islam disebut juga ghibah. Jangan ngegosip melulu ya guys. Dalam Islam, orang yang menggosip sama saja makan bangkai saudaranya sendiri yang ia gosipkan. Tuh, ngeri juga kan? Emang nggosip itu hal sepele. Beeh, tapi bahaya!
            Bergosip juga dosa hlo. Dosa kalo dianggap sepele terus-menerus lama-lama numpuk donk. Maka dari itu yuk mulai sekarang hindarilah bergosip. Kalo gue sih mendingan mojok baca novel atau apalah yang lebih bermanfaat. Daripada ngegosip yang sama aja makan bangkai. Ihh ngeriii..

`           Nah, kalo ada hurts yang lo rasain inget aja ini. Allah will never leave you empty. He will replace everything you have lost. If He asks you to put something down, it’s because He wants you to pick up something greater. Semoga membantu ya..

Comments

Popular posts from this blog

Lelaki Sholeh Idaman Surga

Ketika Seorang Muslim dan Muslimah Jatuh Cinta

Pengalaman Menggunakan Sebuah Cadar