Ada Apa dengan SEF

source : tumblr by dary

         
            Hai hai apa kabar semua? Semoga hari lo berjalan dengan baik dan ga ngebosenin yaay.. Kali ini gue pengen cerita nih kisah beberapa hari terakhir. Well, emang rada hectic sih akhir-akhir ini. Tapi harus tetep semangat donk yaa kan ada Allah :))
            Beberapa saat yang lalu gue pernah kan ngeposting sesuatu yang di dalemnya ada kata-kata UKM bergengsi yang buat masuk aja yaa hmm buanyak seleksinya. Penasaran ga? Bilang donk penasaran, hehe agak maksa juga yak..
            Anggap aja kalian udah bilang “Iya Zal buat elu deh gue jadi penasaran” HAHAHA
            Well, UKM tersebut adalaaaahhhh....
            S E F
            S E F
            S E F
            Yup! SEF namanya.. jangan bilang lo mikir ini UKM kerjaannya masak-masak gitu, nyobain resep masakan terbaru. Huhu, bukan yaa. Rada lucu juga sih, banyak temen-temen gue yang ngira kalau SEF itu sejenis UKM yang masak-masak gitu yang di dalamnya ada calon ibu yang baik hati dan tidak sombong, pinter masak pula. Gapapa kali ga terlalu pinter masak tapi pinter dalam makan masakan enak, hihi.. Tapi nih, SEF itu singkatan dari ...
            Hayo pada bisa nebak ga nih.. Yaudah deh gue kasih tau, SEF kepanjangan dari Student English Forum. Dan inilah perjalanan gue dari awal masuk SEF sampai sekarang..
            Awal mula gue ikut SEF, gue minta rekomendasi sama senior gue yang udah basically anak debat dan banyak prestasi yang udah diukir juga. Tapi, doi debatnya di bahasa Indonesia. Sayangnya, di UNS belum ada UKM yang menaungi buat debat bahasa Indonesia kayak pas zaman SMA dulu. Maka, gue beranikan buat masuk SEF yang ada debat tapi pakai bahasa Inggris. Ohya, gue juga terinspirasi sama logonya SEF “We dare you to speak” sama katanya ngebangun critical thinking ke membernya, gue suka kan.. dan jujur, gue juga terinspirasi dari menteri muda Malaysia abang Saddiq hehe.. Iyaa, Syed Saddiq yang masih jomblo itu lho, eh maksudnya dia dulu kan anak debat juga, jadi best speaker malah. Nah gue pengen juga cas cis cus berbahasa Inggris kayak gitu, tapi penampilan juga oke. Eh gimana yaa, yaa gitudeh kurleb.
            Gue pun mengisi form pendaftaran secara online. Tak lupa bismillah selalu mengawali proses gue ketika di SEF. Awal mula sih ada recruitment meeting gitu, dimana anggota SEF unjuk kebolehannya dalam berbahasa Inggris. Seketika gue merasa salah divisi, liat senior gue yang cas cis cus ngomong bahasa Inggris lancaaaar banget tanpa jeda saat debat gue jadi grogi-grogi gimana gitu. Hmm, tapi nasi sudah menjadi bubur. Apa yang gue pilih haruslah gue hadapi, bukannya lari seperti seorang pengecut.
            Test pertama yaitu online written test, kayak mengisi beberapa pertanyaan secara online. Well, ini bukan pertanyaan menurut gue, tapi lebih ke secara halus suruh buat esai berbahasa Inggris. Disitu kayaknya pada kepo banget sih sama opini gue mengenai sesuatu. Haha yaiyalah yaa, anak debat harus selalu update berita. Jujur, saat gue ngisi form online, harinya udah mepet banget dan gue terburu-buru mengerjakan sesuatu. Jadi asal gue send aja, tapi setelah itu gue menyesal, ngerasa kayak ga maksimal aja. Sementara lo tau, di grup WhatsApp udah ada 200 pendaftar lebih, huhu hiks. Saingan yang gabisa dikatakan sedikit.
            Gue pun mengirim pesan WA ke Nyonya Besar yang minta tolong didoakan agar gue bisa lolos ke tahap selanjutnya. Deg deg deg. Hari demi hari berlalu. Pengumuman pun tiba..  panas dingin campur deg-degan gue buka. Dan ALHAMDULILLAH, gue lolos ke tahap selanjutnyaa... langsung deh gue kabari keluarga yang di rumah.
            Terus nih tahap selanjutnya ada focus group discussion. Bertempat di fakultas kedokteran. Gue yang bukan anak FK, jadi was-was takut kesasar. Secara, gue belum pernah sekali pun mampir-mampir ke FK apalagi buka lapak disitu. Temen-temen seprodi gue yang daftar SEF ga ada yang keterima, hiks sedih gue.. jadilah gue seperti orang kesasar saat memasuki bangunan paling mewah di UNS (re : satu-satunya fakultas yang ada liftnya)
            Di grup ada yang tanya ke senior “Kak tempat FGD (focus group discussion) ada di pendok yaa?” dijawab iyaa.. gue pun berjalan menuju FK dengan linglung tapi gue tetep sook cool gitu ahaha. Disitu ada pak satpam, gue samperin tuh “Pak apa benar disini adalah gedung pendok?” gue tuh mengeja pendok kaku banget. Bapak tadi keliatan mikir keras. “Pendok mbak?” “Iyaa, pendok” bapak tadi pun tersenyum “Oh, maksud mbak gedung pendidikan dokter yaa?” gue kayak cengo gitu. Dan yap! Ternyata pendok itu maksudnya pendidikan dokter, seketika gue tertawa karena malu bapak tadi juga ketawa. Haha kita ketawa bareng donk yaa terus ngopi dulu, eh ga dink ga ngopi keburu FGD gue telat.
            Gue pun menuju ruang tutor yang diarahkan mas mbak SEF. Disitu udah ada beberapa orang menunggu. Dan hmm, ga ada yang kenal. Ini krik krik banget. Tapi alhamdulillah gue nemu temen gue yang dulu sama-sama pernah ikut program Golden Stepnya SKI. Tapi dia di divisi public speaking sih. Nah, beberapa saat datang juga sosok perempuan berwajah Arab. Pas di ruang tutor sih kami Cuma sebatas senyum dan sapa dikit doank. Well, saat itu nama gue dipanggil buat masuk ke FGD.
            Jadi FGD ini tuh kayak ada suatu topik gitu, terus kita beropini secara logis dan bisa mendebat argumen yang ga sesuai dengan pikiran kita. Gue tarik nafas dan keluarkan. Bismillah, gue pasti bisa dengan izin Allah! Ternyata gue satu FGD sama sosok berwajah Arab tadi. Kami pun mulai mendiskusikan suatu topik. Disini bahasa Inggris gue belepotan, tapi bodo amat lah yang penting gue berani ngomong entah gatau bener apa ga. Suasana semakin memanas bung, mbak-mbak Arab tadi mendebat argumen gue, gue gamau kalah donk, gue kasih fakta-fakta logis beserta alasan kenapa gue bisa berpendapat demikian. Semua nge-gas pas itu wkk.. akhirnya waktu pun usai, kami diminta meninggalkan ruangan.
            Pas keluar ruangan, mbak Arab tadi menyapa gue lebih dulu. “Eh, tadi maaf yaa yang di dalem” sambil mendekat ke arah gue. Gue menoleh ke arahnya “Loh, gapapa kok Mba. Namanya juga debat kan, harus profesional donk.” Gue tersenyum. Kami pun berkenalan dan akhirnya berbincang hangat layaknya teman baik. Darisitu gue tau kalau dia namanya Baby dari FISIP, transferan D3 dari Unpad. Wohoho, gue canggung donk yak manggil orang yang lebih tua pakai nama tapi Baby menghendaki kalau mending dipanggil namanya aja. And yep! Until now we are in good vibes together.
            Pulangnya gue jalan kaki bareng Baby. Gue nanya-nanya culture dia. Bener sih dia dari keturunan  Arab. Kedua orangtuanya Arab tapi tinggal di Indo gitu. Kami juga tukeran nomor WA sama alamat instagram. Baik dah inshaallah orangnya.
            Ga lupa gue selalu minta doa ibu. Karena gue yakin cuy kalau doa ibu itu manjuuur banget. Hari demi hari berlalu. Gue semakin deg-degan. Gatau cicak di dinding deg-degan juga ga. Sampai pada suatu hari diumumkanlah siapa yang lolos ke tahap selanjutnya. Gue cari nama gue. Daaaan..
ALHAMDULILLAH! YES! YIPIIE!
            Gue masuk gaes. Gue lolos ke tahap berikutnya. Eeitts, jangan seneng dulu masi ada test selanjutnya :’) yaitu interview. Nah ini.. gue deg-degan. Serius. Deg. Deg. An.
            Interview diadakan lagi di FK. Gue kesana bareng Baby. Kami pun menunggu giliran diwawancara. Nama gue dipanggil terlebih dahulu. Sementara Baby masih duduk manis di kursinya. Gue kebagian diinterview Mas Garin, dia mas-mas kedokteran yang pas debat hmm cas cis cus banget lah. Disitu terdapat suatu ruang, hanya ada gue dan Mas Garin. Ini rasanya bener-bener nervous. Tambah nervous lagi karena gue gapernah berduaan sama cowok kayak gini. Huaaa. Santai zalfaaaa
            Ini gue karena ngeblank apa gimana yak. Mas Garin jelas-jelas bilang “can u introduce urself” gue cengo, ga bisa nangkep apa maksudnya. “perkenalan” kata dia akhirnya. Gue langsung ber oh pelan. Dan dalam hati rada mengeluh. “huft awal yang tidak baik” Mas Garin pun menanyai gue beberapa hal mengenai isu di Indo juga seputar diri gue kenapa masuk SEF, dan lain-lain. Alhamdulillah, gue bisa mengkalemkan diri gue buat menjawab pertanyaan-pertanyaan selanjutnya walau jujur gue grogi berat pas itu. Di akhir sesi, mas Garin nanya apakah ada yang gue tanyakan. Gue pun menanyakan beberapa hal dan malah obrolan kami jadi cair, pembawaan Mas Garin saat itu juga enak. Yang rada LOL itu gue kadang pakai bahasa Indonesia tapi mas Garin jawab terus pakai English wkk. Malah waktu gue buat interview sama ngobrol santai lebih banyak buat ngobrol santainya. Hampir setengah jam kayaknya. Setelah semua selesai, gue pun segera buka HP. Waat, si Baby ngira gue udah duluan. Hmm, saking lamanya yak. Gue pun segera menyusul Baby yang katanya masih di sekitaran FK dan ketemulah.
            Day by day passed, gue rada ga optimis gara-gara awalnya gue ga ngeh dan ngeblank. Tapi doa masih menjadi senjata terampuh dan juga doa ibu, ayah juga, mbah kakung juga, hmm ya keluarga deh hehe. Tepat hari Jum’at  12 Oktober 2018 lalu diumumkanlah siapa aja yang LOLOS dari 200 lebih peserta awal.
            Ada 30 debaters dan 33 divisi public speaking yang terpilih. So, you can see only 63 from 200 sekian yang terpilih. Dan adakah nama gue? Hayoo tebak, ada ga hayoo.. hmm jadi.. alhamdulillahilladzi bi ni'matihi tatimmush sholihaat.. Gue masuk gaes :””))) iyaa, di divisi debat pula.. Huuaaa, alhamdulillah. Special thanks to my Mom who always gives me strength when I was weak and for the du’a that came true.. makasih maaa.. juga buat siapa pun deh yang support gue atau menyebut nama gue secara diam-diam dalam doa, aseekk hehe.. buat ili juga yang kadang suka ta ajakin ngomong bahasa inggris walau yaa banyak grammar yang salah, asal kita berbincang yaa hehe.. makasih lah makasih.. jazakumullah khoir yoo gaes.
            So, disini gaes gue mau ngasih gambaran ke kalian, kalau kalian punya tujuan jangan lupakan kedua orangtuamu. Minta doa ke ayah ibu terutama ke ibu.. karena doa beliau tuh mantul, inshaallah bakal dikabulkan. Ingat kan ridho Allah ridho orangtua? :) selama tujuan kalian adalah kebaikan bukan kemaksiatan dan ada doa-doa yang terus terpanjat, inshaallah dah bakal mulus. Lo ga perlu mengatur siasat kayak hokage, cukup kemauan yang kuat, perjuangkan, dan doa-doa terbaik dari orang tersayang. Sekian, semoga bermanfaat ya manteman. Salam hangat penuh sayang buat pembaca setia semua.. See u in the next post inshaallah

Comments

  1. Selamat! Lolos di divisi debat. Hebatttt euyyyy.

    ReplyDelete
  2. Hihi selamat ya gaes hahaha ikutan bahasanya kak zalfa.. selamat udah lolos yaazz pastinya semuanya berkat doa kedua orangtua ya.. makanya kita harus selalu bisa membahagiakan keduanya

    ReplyDelete
  3. Selamat keren banget. Usaha ga mengkhianati hasil, cayooo!!

    ReplyDelete
  4. Selamat...wah keren sekali masya Allah... :)

    ReplyDelete
  5. Selamat ya...semoga dimudahkan untuk langkah selanjutnya

    ReplyDelete
  6. Selamat ya mbak, saya pernah ikut tes di kampus, namanya iias, gak lulus sejak awal hehe

    ReplyDelete
  7. Selamat zal 🎊🎉🎉🎉...
    Kutunggu ceritamu selanjutnya 😊..
    Eh.. Btw, lu salah kalo ngomong cuma gedung FK yang ada liftnya.. Eitsss jangan salah, Gedung 5 FEB juga ada liftnya keless.. Makanya, hayuk sekali kali main ke FEB

    ReplyDelete
  8. alhamdulillah
    memang usaha tidak mengkhianati hasil ya
    tapi ya emang tergantung takdir juga sih
    eniwei selamat ya...

    ReplyDelete
  9. awesome....
    I am happy to hear that you are accepted into SEF...

    ReplyDelete
  10. Waaaaaaa, anak SEF yaaaa. Ajarin saya bahasa Inggris dong :p

    ReplyDelete
  11. Alhamdulillah, bener-bener mantul dirimu Zal, kerenn pokoknya.

    Saya bacanya lebih banyak ketawa soalnya lucu, hehe. Ohya minta alamat IG nya dong Zal, udah tak cariin belum nemu :)

    ReplyDelete
  12. Pas banget belajar masak dari gua, kebetulan banget gua ahli masak air sampai gosong ckck

    ReplyDelete

Post a Comment

Don't give any spam please :)

Popular posts from this blog

Lelaki Sholeh Idaman Surga

Ketika Seorang Muslim dan Muslimah Jatuh Cinta

Pengalaman Menggunakan Sebuah Cadar