Saturday, 6 October 2018

Rembulan Tenggelam di Wajahmu



            Hmm, apa pendapat kalian pertama kali membaca kalimat “rembulan tenggelam di wajahmu”? Yup, lo pasti bakal kepikiran kalau ini judul bukunya bang Tere Liye. Gue emang sengaja pakai judul buku beliau buat judul artikel ini karena well, gue pikir kalimat ini indah banget. Seolah-olah menggambarkan mengenai seseorang yang berwajah teduh dengan sorot mata menenangkan.
            Gue nulis tengah malem gini kelewat niat atau gimana yak, hehe.. emang baru sempet sih, ada beberapa kegiatan yang membuat gue pulang di atas jam 8. But well, I’m not opressed myself, I do it because I want. Jadi, kalau tengah malem gini enaknya bahas apa yaa? Emm curhat aja deh, eh bukan curhat tapi kayak semacam sudut pandang dari gue.
            Jadi gini gaes, makin kesini gue semakin sadar kalau jadi orang baik itu merupakan suatu hal yang penting. Maksud gue, lo merasa ngga sih kalau populasi orang baik di muka bumi semakin sedikit? Well, maybe you can be the one of kindly people in the world. Gue sendiri belum bisa dikatakan menjadi orang baik, masih banyak khilafnya cuy. At least, we wanna try to be there.
            Gue sendiri kagum sama orang-orang yang mau melakukan kebaikan entah sekecil apa pun. Misal nih ada ibu-ibu yang bersih-bersih di kampus, nah kebanyakan orang kan cuek tuh tapi ada satu dua yang mau membagi senyumnya dan memberikan sapaan hangat pada ibu-ibu yang bersih-bersih tadi. Well, walau mungkin keliatan sepela but maybe bagi ibu tadi akan berkesan tersendiri. Terus ada lagi yang mau mengorbankan waktu belajarnya buat membantu kegiatan-kegiatan sosial yang ada di dalam mau pun diluar kampus. Tapi, pemandangan yang paling berkesan yang pernah gue temui di kampus adalah sepasang suami istri tunanetra yang berjualan kemoceng sama sapu di deket fakultas kedokteran.
            Mereka dua-duanya tunanetra, setiap gue lewat FK pasti bakal ketemu mbah-mbah itu. Iyaa, mereka berdua udah berumur. Meski pun dalam keterbatasan melihat, mereka tetep mau berjualan demi mencari pundi-pundi rupiah yang halal. Beda banget lah sama anak muda yang sok gaul macho yang badannya masih kuat sehat ga rapuh, tapi cuma modal gitar sama suara seadanya kadang cempreng yang ngamen di lampu merah. Semangat mbah-mbah tadi patut banget dicontoh.
            Pernah kan gue mencoba beli sesuatu di mereka, mbah-mbah itu gatau berapa nominal uang yang gue serahkan.. Yaa Rabb :’ terus gimana donk yaa kalau mereka ketemu orang ga baik, yang bilang nominal 50.000 jadi 5.000 doank.. semoga ga lah yaa. Haduh, semoga usaha mereka lancar-lancar yaa gaes. Gue selalu terenyuh gitu pas liat yang kakek tunanetra bakal berdiri di halte bus sambil megang kemoceng sementara sang nenek bakal duduk menunggu sapu agar terjual. Really, u must see for tendering ur heart :”
            Maka, sampai sini gue bertanya “maukah lo berubah jadi lebih baik?” termasuk pertanyaan pada diri gue sendiri. Yang mana selalu ikhlas dalam menolong sesama, yang murah dalam memberi, dan melakukan semua lillah. Hmm, sulit yaa.. tapi kalau kita ga mulai mencoba jadi lebih baik, terus kapan donk? Nasihat buat gue pribadi juga nih..
            Gue ibaratkan seseorang dengan hati baik itu seolah-olah rembulan tenggelam di wajahnya. Yang mana pas diliat tuh adem gitu, maksud gue bukan adem yang bikin masuk angin itu yaak tapi dalam artian menentramkan gitu. Gue kagum pada mereka yang mau menjadi pelopor kebaikan. Semangat yaa hati yang baik, ehehe itu kata kak Panji di bukunya.
            Terus ada curcol lagi nih tentang “memilih” seseorang wkk.. ga, gue ga bakal ngomporin lo semua buat nikah muda kok. Semakin kesini, alhamdulillah Allah sabarkan hati gue wkk.. beda banget pas gue ikut Rohis dulu yang mana pembina gue pasti ada aja ngasih tau nikmatnya menikah. Iya, bener..menikah itu menyempurnakan separuh agama tapi jangan menikah hanya karena INGIN doank.
            Banyak pertimbangan ketika seseorang memutuskan buat nikah. So please gaes, stop gembor-gemborin NIKAH MUDA NIKAH MUDA tanpa memberikan gambaran masalah-masalah yang timbul after married. Gue dulu sempet kemakan kampanye nikah muda, eh apaan dah.-. maksudnya yaa buru-buru nikah gitu, tapi kan semua itu ada pertimbangannya ga cuma “eeh ada akhi-akhi solih, bacaan Qur’annya bagus lagi” gaa.. lebih ke kesiapan ilmu agama, akhlak, mental, dan finansial sih. Ga lucu tau nikah cuma beberapa bulan doank. Pertimbangkan matang-matang sebelum lo “memilih” seseorang yang akan menjadi pendamping hidup lo.
            Disini gue ga kontra yaa sama nikah muda. Silakan kalau emang dari semua sisi udah siap. Terutama masalah mengendalikan emosi. Tapi, kalau belum yaa jangan dulu lah. Tunda sampai semua siap, terutama masalah fiqh munakahat wkk.. tapi yaa itu jangan gampang percaya aja sama seseorang hanya karena covernya. Lihat juga apakah keluarganya merupakan keluarga yang baik?
            Ohya, gue baru sadar kalau gue anak pertama dan ada tanggungjawab menanti.-. etdah, apaan sih wkk.. maksudnya gini, pas gue mulai nge-kost kehidupan berubah semua. Gue jadi lebih mandiri, sering mikir gimana besoknya, harus bisa survive kalau kantong mengering di akhir bulan wkk, dan memikirkan hal-hal mendetail lainnya. Sebagai anak pertama, lo tau seolah-olah lo adalah harapan cerah bagi kedua orangtua. Jadi, mulai sekarang gue ubah mindset gue “gue harus bisa mandiri dan ga mikirin kesenangan gue sendiri dalam jangka pendek mau pun panjang”
            Hmm udah dulu yaak.. see u in the next post inshaallah

12 comments:

Lantana Magenta Hermosa said...

mantap prinsip hidupnya.
moga sukses selalu.

Ella fitria said...

SEPAKAT BANGET mbak. Sungguh, plis stop gembar gemborin nikah muda, kl mau nikah muda sok nikah aja. Nggak usah pamer kemesraan lalu ditambah embel2 himbauan untuk nikah muda.. Huhuhu

Febri Dwi Cahya Gumilar said...

Mbaaa, dirimuuuuu ngapa rajin amat nulisnya ya. Ada kegiatan yang bikin pulang jam 8, tapi tetep nulis blog :) saya mah, biasanya langsung tepar :'

Terus begini yaaa :D

Hahaha rame yaaaa yang kayak ajakan 'nikah muda' padahal, itu urusan masing-masing orang :") aslik.

hafiz fadhila said...

Gue juga setuju banget sama lo za, keep istiqomah yak :)

Zalfaa Azalia said...

Aamiin yaa Rabb..

Zalfaa Azalia said...

Nah ini dia problematika yg perlu diselesaikan..
dimana orang yg berhijrah malah disuguhi nikah muda, anti pacaran tanpa memedulikan hal2 yg penting.. maybe somethin like akidah, akhlak, fiqh yang sebaiknya dipelajari lebih bukan sebaliknya

Zalfaa Azalia said...

Aamiin, semoga jadi orang rajin beneran :3

Zalfaa Azalia said...

wiiih my iliii mampir ke laman _gue_ :3

Tuteh said...

Insha Allah kita semua bisa berubah menjadi lebih baik dari hari ke hari. Hidup dan apa yang kita lihat setiap hari, bagi saya, adalah pelajaran berharga untuk menempa diri menjadi lebih baik :D Dan soal menikah muda ... oke pertanyaan menikah sudah seharusnya dibumihanguskan :p qiqiqiqi. Siapa pun yang menikah muda, Insha Allah, sudah punya persiapan, bukan asal menikah hanya karena alasan usia atau desakan orang lain ;)) nice post!

Muhammad Ilham said...

Jadi inget sama ibu ibu tunanetra yang duduk di pinggir jalan menjelang sore hari di deket rumah. Entah kenaapa dalam benak saya jadi timbul pertanyaan "bagaimana caranya ibu ibu tunanetra bisa duduk di pinggir jalan dan setiap hari tempatnya selalu sama?". Suatu saat pertanyaan saya terjawablah sudah karena teman saya pernah melihat ibu ibu itu diantar oleh seorang anakk muda, teman saya tidak tau itu siaapa tapi sungguh miris melihat anak muda itu tega membawa ibu ibu itu ke pinggir jalann untuk menadah uang. Sedih kalo inget, tapi sekarang ibu ibu itu udah ga disitu lagi, saya berdoa semoga beliau mendapat kehidupan yang lebih baik lagi sekarang ini.

FW Dhamasanti said...

Sempet ngakak pas bagian 'kemakan kampanye nikah muda' wkwk... Iya sih gue setuju banged pake d, kita sebagai generasi michin -coret-, maksud gue generasi millenial pasti mikirnya kearah nikah muda *eh tapi gue enggak ding*.. Pesan gue untuk elu : Tetep stay istiqomah ya zal, jangan kemakan janji manis nikah muda.. Keep jomblo until hallal 👌

Anjar Sundari said...

Saya nggak pernah kepikiran anak saya mau nikah muda, janganlah ya. Bukan karena dia anak satu-satunya yang nanti setelah menikah bikin saya kesepian. Tapi lebih ke persiapan dalam segala hal. Seperti yang Zalfa sebut di atas tadi. Menikah itu untuk selamanya jadi nggak boleh sembarangan, hehe ....

Post a Comment

Don't give any spam please :)

 
;