Senja bersama Ce Hana

            Bismillahirrahmaanirrahiim..
            Assalamu’alaikum! Kaifa halukum bro sist? Semoga semua sehat ceria dan segera ganti status di tahun 2019 yhaa! Ahaha maksud gue, ganti status yang positif kayak yang semula si pemboros jadi si hemat dermawan yang hobi sedekah, de el el. Lama buangeeet yaa gue ga update blog ini. Bukannya sok sibuk yaa, tapi emang ada beberapa amanah yang harus gue selesaikan. Maka, terbengkalai lah blog ini huhuhu.
            Emm, apa yaa. Dulu itu gue magang di HDI, jadi sie acara. Lo tau kan gimana hecticnya jadi sie acara wkk. Terus juga, gue dapet amanah jadi jurnalis di acara Palestine Solidarity Run yang diadakan JN UKMI UNS (Jamaah Nurul Huda Unit Kegiatan Mahasiswa Muslim UNS), jadi koor sekretaris juga di SKI (Sentra Kegiatan Islam), itu zaman gue sibuk-sibuknya, alhamdulillah all of those had passed :’) dan semuanya berkesan karena memberikan gue pengalaman-pengalaman baru dan mempertemukan gue dengan temen-temen positif yang inspiratif.
            Eits, but in this occasion I wouldn’t like to tell u about my kesibukan yang lalu haha. Tapi, mengenai sebuah.. sebuah embun segar yang menetes di hati. Yaa, adalah hidayah. Melalui seorang akhwat temen seangkatan gue, sebut aja namanya Ce Hana. Sebelum gue nulis ini, gue udah minta izin ke Ce Hana buat nulis apa aja kisah di sore hari tadi dan dia pengen namanya disamarin. Haha, cece yang satu ini emang bisa aja, yaudah lah yaa. Berikut kisah klasik yang inshaallah asyik buat disimak, gue ceritakan dengan bahasa gue yaa.. Ada beberapa poin penting dalam postingan kali ini yaitu mengenai ketenaran, si dia (yang ditakdirkan) dan open minded. Hah apakah ituuu, yuuk langsung baca aja
            Gini gaes, tadi sore gue berkesempatan buat pergi ke toko buku Arafah di Ngruki, Sukoharjo. Sebenernya ini ga terencana sih, tapi Ce Hana pernah nawarin ke gue kalau pankapan mau diajak ke Arafah, yaudah gue tagih janjinya hari ini. Haha maksa yaa gue Ce. Akhirnya, ba’da Ashar, gue dan Ce Hana pergi kesana. Dengan dibonceng motor, kami banyak bertukar pikiran kala itu yaa walau pun kadang gue ga denger karena suaranya Ce Hana kalah sama angin, gue cuma iya-in aja, wkk.. eh tapi ga sering kok.
            Jarak dari Kentingan ke Ngruki lumayan jauh lah. Tapi ga sejauh Solo ke Kairo kok. “Loh emang pernah ke Kairo Zal?” Hehe, belum. Doain 2020 yoo gaes.
            Nah, saat-saat itulah kita bertukar pikiran. Background Ce Hana ini dulu dia pernah mondok satu tahun after graduated from SMA. Jadi, yaa khasanah keilmuannya inshaallah hasan lah. Disitu Ce Hana bertanya “Zal, lo masuk PLB emang pengen jadi guru SLB yaa?”
            Gue jawab dengan mantap “Iya lah Ce, emang lo sendiri kaga pengen yaa?” gue balik nanya.
            “Jujur sih, sebenernya gue ga terlalu ngebet buat kerja. Doain yaa supaya gue dapet suami yang agamanya bagus.”
            “Iya deh Ce, aamiin.. Lo pengen dapet ikhwan salafy atau ga sih?” Gue nanya lagi, gue liat Ce Hana adalah seorang akhwat berjilbab lebar yang lucu menggemaskan, maka bisa gue tebak kayaknya dia pengen dapet suami salafy.
            “Eum, ga harus sih Zal. Gue sih pengennya yang se-kufu terus yang penting mau belajar agama bareng-bareng. Ga harus yang ilmunya tinggi.”
“Mashaallah, yang penting mau belajar bareng yaa Ce. Iya sih sekarang, gue liat seseorang dengan ilmu agama yang tinggi itu ga menjamin orangnya baik. Yaa walau ga semua sih, tapi kenyataannya gitu kan Ce, kayak contohnya nih, ada hafidz Qur’an tapi gue ga nyangka lhoh ternyata kok yaa hmm, hafalan Al Qur’annya cuma dijadikan eksistensi semata, cuma buat ketenaran. Gue gamau sebut merk yaa Ce.” Kata gue sambil sesekali bernafas untuk memberi jeda, haha yaiyalah.
“Nah itu dia Zal. Gue masih inget banget kata-kata dari seseorang yang katanya “Semua orang bisa menghafal Al Qur’an. Namun tidak semua orang yang bisa mendapatkan keberkahan Al Qur’an”
Gue manggut-manggut. Berpikir, merenung ditemani angin sepoi-sepoi pas naik sepeda motor tapi tetep keep mingkem kalau ga ngomong biar ga kembung,  “Hmm iya juga ya Cee. Nah karena itu, gue sekarang ga gampang kebujuk rayu sama ikhwan yang suara ngajinya bagus. Itu kan gabisa jadi patokan. Yang penting akhlaknya.” Iya kan? I mean, pengamalan dia dari hafalan-hafalan Al Qur’annya.
source : livesocialbookmark
“Btw, lo berapa bersaudara sih Ce?” tanya gue pada Ce Hana.
“3 Zal.”
“Yang udah nikah ada berapa?”
“Udah 2”
“Waaah tinggal lo doank donk Ce. Buruan gih.” Gue tersenyum.
“Haha ini aja sama Papa gue udah suruh nikah.”
            Hmm, semoga disegerakan yaa Ce :’) semoga doi ga jauh-jauh dan segera dateng ke rumah, yuk pembaca blog gue bantuin doa dan aamiin-kan. AAMIIN...
            Nah nah ngobrol sana-sini, ga terasa gue dan Ce Hana nyampai di toko buku Arafah. Gue langsung bergegas memasuki toko buku yang kalau mau masuk sendalnya harus dilepas ini.
            Lo tau ga gue kesini cari apa? Ceritanya gue nyari Al Qur’an terjemahan ukuran saku yang kecil  dan ada resletingnya biar bisa dibawa kemana-mana dan ga gampang rusak. Rempong amat yak mau gue. Gue pun segera menuju tempat-tempat Al Qur’an.
            Di sela-sela gue memilih, Ce Hana menghampiri gue dan ikut bantuin gue cari Al Qur’an yang dimaksud. Saat itu pula kita melanjutkan beberapa obrolan yang sempet terputus tadi..
            “DUH, GUE GAMAU DAPET IKHWAN BAKWAN CE”
            Kata gue saat itu. Lo tau kenapa gue bisa bilang gitu? Saat itu kita bahas mengenai jodoh. Hmm, lo udah tau kan dalam QS An Nur ayat 26?
            Hmm saat bahas jodoh sih gue udah bilang kalau gue sendiri saat ini ga terburu-buru buat nikah. Yaa maksud gue, gue tuh dari segi ilmu tentang fiqh munakahat aja masih cetek, emosi yaa masih kayak remaja pada umumnya, terus belum bisa masak banyak jenis makanan. Huhu yaa intinya belum siap lah.
            Saat bahas itu sih Ce Hana bilang mengenai sesuatu yang serem. Hmm, siap ga buat bacanya? Kalau ga siap, mangga atuh tutup aja laman ini terus bobok cantik ahaha. Kalau siap yaa hayuuk lanjut baca.
            Ce Hana mewanti-wanti gue buat waspada sama ikhwan bakwan. Maksud Ce Hana ini, ikhwan yang sukanya te pe te pe alias tebar pesona gitu. Yhaa, kemungkinan yang bakal dapet akhwat yang berpura-pura terlihat shalihah agar dilirik ikhwan gitu.
            Nah ini bahaya. SEREM GAK SIH, KALAU ADA ORANG YANG PURA-PURA SHOLIH TERUS KETEMU SAMA YANG PURA-PURA SHOLIHAH JUGA. Huaa, semoga jangan sampai sih. Aseli, ini serem amat.
            Nah ini nih #selfreminder buat gue juga. Jangan sampai kita hijrah atau merubah diri ke arah yang lebih baik cuma karena pengen dipandang baik sama gebetan. Niat yang ga karena Allah itu endingnya ga mulus. Tiati deh, maka di zaman ini kadang gue kagum sama sosok yang pinter banget menyembunyikan kesholihannya. Di dunia maya, dia low profile banget, ga keliatan kalau ternyata setiap hari sedekah sama fakir miskin, hafalan 30 juz, dan berbakti sama ortu :’) whoaa mashaallah.
            Emang ada Zal?
            Ada lah! Walau kadang kita ga sadar sama keberadaan orang itu. Yhaa karena dia pinter, pinter menyembunyikan kesholihannya. Huaa selfreminder buat diri gue juga, kalau seharusnya aktivis dakwah itu fokus ke tujuan utamanya berdakwah bukan juga mencari eksistensi diri lewat kegiatan yang dia lakukan. Come on guys, sekarang dunia maya makin canggih. Tempat buat pamer semakin terbuka lebar, sekarang lo baru jungkir balik di Solo terus lo masukin ke story, seumpama gue di Kairo, dengan mudah gue bisa liat atraksi yang lo pamerin dengan mudah walau jarak terbentang luas diantara kita.
            Astaghfirullah, astaghfirullah, astaghfirullah.. perbaikan niat itu penting :’)
            Jadi, yaudah kalau lo mau hijrah jangan sekali-kali cuma karena caper sama doi yang digebet yaa.. ohya, ternyata setelah dicari-cari Al Qur’annya ga nemu :( tanya ke mas-mas kasir terus dia cariin juga ga ada. Haha emang langka sih dan kayaknya emang ga ada tapi gue pengen wkk.. akhirnya gue beli buku aja deh buat adek gue. Alhamdulillah ada diskon, buku yang semula harganya di atas 100rb jatuh jadi 90rb.
            Btw yaa, gue mau cerita sekalian kesan gue sama toko buku Arafah. Disini tuh hawanya adem gituu. Maksud gue bukan karena ada AC yaa tapi karena pancaran sunnah orang-orang yang berada di sini. Kebanyakan yang cowok sudah mengenakan celana di atas mata kaki, dan yang perempuan, mostly of them udah berjilbab besar. Di dalemnya buku-buku Islami bisa didapetin dengan mudah, diputar pula ceramah yang menggugah hati.
            Ketika di deket kasir Ce Hana menggoda gue “Zal mau dapet suami hafiz ga? Tuh liat, disini ada dosen teknik mesin dan anaknya hafiz Qur’an lho.” Ce Hana menunjuk seseorang di deket kasir. Seorang pria muda dengan pria paruh baya dengan celana di atas mata kaki.
            Dari hati gue terdalam, gue malu dan merasa bener-bener ga pantas. “Hehe nggak lah Ce. Gue gak pantes, serius. Gue gamau berekspektasi terlalu tinggi.” Gue menunduk. Ntah kenapa, semenjak gue kuliah gue jadi sadar diri, ga kayak dulu yang maunya gini-gini tapi ga ngaca gimana sih kualitas diri sendiri, ngimpi doank..
            Hari ini, Surakarta bersama Ce Hana mengajarkanku banyak hal. Terimakasih, pintu yang semula hampir tertutup, ia menjadi terbuka kembali karena percikan-percikan hikmah dari-Nya melaluimu Ce..  Ketika pulang, kau juga mewanti-wantiku agar berhati-hati pada syubhat dan berhati-hati dalam menerima kebenaran.. katamu open minded itu juga perlu kewaspadaan yang lebih, ya kan :)
            Ah, semoga lelaki yang menjadi jodohmu adalah ia si sholih yang mau terus belajar bersama dan menyukai teh tarik sepertimu yaa Ce, haha. Namun, berbeda denganmu yang mungkin sudah siap untuk menikah. Aku merasa belum pantas dari segi mana pun. Pernikahan bukanlah suatu hal main-main. Aku juga tidak mau mendapatkan orang yang salah.
            Untuk dia yang ditakdirkan,
            Mas saat menulis ini sedang apa kamu? Semoga Allah melimpahimu dengan kebaikan dan rahmat-Nya. Rinduku tidak sedang membara. Ia biasa saja karena siraman iman dari sahabat dan tenggelam oleh kesibukanku di kampus. Sabr yaa.. marilah bersama-sama memperbaiki diri terlebih dahulu agar kelak, ketika Allah menilai kita sudah saling pantas, pasti waktu itu akan datang. Tak butuh kamu yang merasa memiliki ilmu banyak lalu sombong, cukup kamu Mas yang mau terus belajar bersama dan membimbingku ke arah yang lebih baik, dan agamaku merasa sempurna. Tenang, soal tampan aku punya definisi sendiri :))

            Dan untuk pembaca blog gue semua, makasih udah mau baca. Hehe.. tolong yaa sobat terus doakan kebaikan buat gue hehe. Karena hadiah terbaik bagi seorang penulis itu bukan materi mau pun sanjungan tapi bagi gue adalah, doa-doa kebaikan yang dipanjatkan secara diam-diam dan di aamiin kan oleh malaikat. Cukup sekian! Semoga bermanfaat, wassalamu’alaikum..

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

14 Comments

  1. Senang yah klo pny tmn yg bnyk ilmu dan selalu mengajak kebaikan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, pergaulan bisa mempengaruhi cara hidup jadi yaa berusaha mempertahankan temen-temen yang selalu mengajak kebaikan

      Delete
  2. Insha Allah selalu mendoakan yang terbaik untuk Zalfa. Amin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasi mba tuteh :D
      Smoga doa baiknya juga mantul ke mba deh

      Delete
  3. Amin selalu saling mendoakan yang baik2 ya kak. semangat 45 menulis agar menjadi ilmu yang bermanfaat bagi sesama ya kak

    ReplyDelete
  4. Aamiin..doa yang terbaik. Semoga didekatkan kalau memang itu jodoh yang ditakdirkan. :)

    ReplyDelete
  5. Mencari jodoh yang sekufu, benar sekaki supaya satu visi Dan misi, untuk hafalan alquran, kadang hafal tapi belum tentu tau makna yg terkandung di dalamnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. yap absolutely right..
      akhlak juga poin penting yaa mba untuk bahan pertimbangan hehe

      Delete
  6. kalo hafalan 30 juz aku ngga sanggup mbak xixixixi

    ReplyDelete
  7. Orang baik pasti dapatnya orang baik juga, begitu pula sebaliknya, gitu kan Zal? Iya yang penting sama-sama mau belajar agama, nggak merasa lebih baik daripada pasangannya yaa.

    Semoga keinginan ke Kairo di tahun 2020 tercapai ya, dan semoga juga kelak mendapatkan suami yang diharapkan, aamiin ... sukses selalu dunia akhirat Zal :).

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaaap betul banget mba
      aamiin yaa Rabb, semoga doa baiknya juga mantul ke mba anjar :))

      Delete

Don't give any spam please :)