MEMORI

            Halo temen-temen! Apa kabar semua? Semoga kesehatan berlimpah yak dan tak lupa, moga kita semua makin dirahmati Allah, aamiin.. Gue mau cerita nih tentang suatu film yang hmm mashaallah, mantul dah alias mantap betul! Eits, tapi nih film udah lumayan lama sih. Awal rilis gue masih kecil jadi gabisa mencerna pesannya hehe. Hayoo, ada yang bisa nebak ga, film yang akan gue bahas disini?
            Gue kasih clue nih. Tokoh utama bernama Alif, ngambil lokasi syuting di pondok Gontor. Diangkat dari novel fenomenal karya Ahmad Fuadi. Nih film sesuatu banget deh, gue kasih rating 9,5 dari 10. Hayo apaa
            Apa gaes?
            Ayo tebak!
            Mikir dulu deh 1 menit..
            Nyerah?
            Ahaha yauda deh gue kasih tau. Film ini berjudul....
            NEGERI 5 MENARA
            Nah iya kan, ini film udah berumur. Dulu sering banget diputer di TV, tapi gue merasa ga tertarik dulu pas kecil. Nah, ketika gue gabut di kost, gue pun browsing mengenai film-film yang ada hubungannya dengan pendidikan di Indonesia. Disitu munculah beberapa deret judul film. Ada Laskar Pelangi, Sakola Rimba, Alangkah Lucunya Negeriku, dan yang pasti ini nih Negeri 5 Menara yang berhasil menyedot perhatian gue.
            Gue tertarik karena judulnya hampir sama kayak julukannya Mesir haha, Negeri Seribu Menara. Walau cuma beda 1 kata ternyata udah beda makna yak. Yaiyalah, 5 banding 1000. Ini beda banget. Tapi namanya juga tertarik kan yak.
            Gue cari tuh sinopsisnya. Wah ok juga nih. Langsung deh gue menuju web yang biasanya buat streaming nonton film. Tapi kali itu gue download sih, karena gue masih mengurus beberapa hal. Baru sempet gue puter beberapa hari yang lalu.
            Dan ternyataaaaa...
            MASHAALLAH, INI FILM BAGUS BANGET!! BAGUS. BANGET. !!
            Lo udah pada tau kan gimana ceritanya atau bahkan udah baca novelnya? N5M (Negeri 5 Menara) berhasil mencuri hati gue. Eh tapi tetep yaa. Urutan pertama, my favorite movie is Ayat-Ayat Cinta 1. Ini film tuh bermutu banget! Dan gue kayak ada semacam kontak batin gitu, eh bukan tu.. apa yaa.. intinya gue merasa ada beberapa kesamaan antara gue dan tokoh pertama dalam cerita di N5M.
            Nih yaa, si Alif sang tokoh pertama itu orangnya cenderung pendiam kalau deket dengan orang yang dirasa belum “klik”, hmm gue juga gitu sih. Terus yang paling sama adalah ketika si Alif mau lanjut ke SMA di Bandung terus ke ITB namun orangtua ga setuju. Orangtua Alif menghendaki agar dia mau sekolah di pondok pesantren Madani, nah lokasi syutingnya ini di Gontor. Mau gamau, Alif yang anak baik dan penurut, menuruti keinginan orangtua. Sama kayak gue yang gabisa menentukan pilihan gue sendiri :’) dulu banget habis lulus SMP, gue pengen lanjut ke Gontor tapi orangtua gaboleh. Yaudah manut, dan lagi sehabis SMA sebenernya gue pengen lanjut ke pondok pasca SMA dan bahkan setelah seleksi gue udah dinyatakan lolos, tapi lagi-lagi karena ada SNMPTN gue ga diizinkan.
doc pribadi, a piece of Senior High School
            Kalau inget ini masih agak sendu rasanya. Ah, tapi kan pilihan orangtua pasti yang terbaik yaa. Alhasil, sekarang gue jadi mahasiswi keguruan di sebuah PTN di Surakarta. Jujur gaes, baru beberapa menit juga, waktu take adegan dimana Alif jadi santri baru dan dibacakan peraturan-peraturan pondok, gue gabisa nahan air mata. Huhu, ada rasa haru, trenyuh, dan yaah kayak ada semacam perasaan kasih tak tersampaikan gitu. Hadeh, zaman gue SMA kisah kasih yang tak tersampaikan ini kepada sebuah pondok nan ada disana bukan sama seseorang.
            Inilah yang membuat gue sangat jatuh cinta dengan N5M. Ketika menjalani hari-hari di pondok, hmm mashaallah, ternyata begitu indahnya yaa. Eh tapi ini sesuai persepsi masing-masing dink, kalau gue sih gitu. Tapi ada juga kan yak, yang ga pengen mondok tapi dipaksa orangtua, biasanya mereka-mereka yang kayak gini menyebut pondok sebagai penjara suci, ada-ada aja yak..
            Tapi dari kisah Alif ini, yang semula ia merasa terpaksa buat singgah di pondok, namun lama-kelamaan, dia in love juga sama tuh pondok. Nah persamaan lagi antara gue sama tokoh utama ini, adalah suka dalam hal-hal yang berhubungan dengan menulis. Iyaa, jadi sewaktu di pondok Alif ikut kayak kegiatan ekstrakurikuler jurnalistik gitu, persis kayak gue ketika masih berstatus pelajar. Gue pernah jadi kontributor majalah, pengurus majalah sekolah, jadi jurnalis, bahkan sampai pelatihan jurnalistik ke Solopos dan JogjaTV juga pernah. Kangen gue. Aseli..
            Poinnya gaes, ini film bikin gue kayak nostalgia walau gue ga mengalami kehidupan di pondok secara langsung. Mengenai sebuah persahabatan yang terbalut indah dalam ukhuwah islamiyyah, dikelilingi teman-teman yang terus berlomba-lomba dalam kebaikan, saling support, dan kehidupan pondok yang Islami namun modern.
            Ah, berapa kali yaa gue mewek saat adegan-adegan tertentu. Fix banget, kelak semoga jika Allah menghendaki, gue pengen anak-anak gue bisa menjadi pelajar Muslim yang cerdas dan sholih, dan gue pengen mereka mengenyam pendidikan di pondok. Pokoknya gitu, harus... Kalau bisa semoga masuk Gontor deh, aamiin. Ah, tapi gue sebagai ibu juga gabisa memaksa kan :) Cuma berharap, emaknya dulu ga kesampaian merasakan manisnya pendidikan di pondok, yaa semoga anak gue kelak lah. Karena gue pengennya, ada pendidikan yang bagus tapi dalam hal Islam juga mantep, yaa disitulah dibutuhkan peran pondok modern Islami, dan gue rasa Gontor adalah jawaban yang tepat karena ada beberapa kisah kalau ada orang yang dari awal emang udah anak pondok tapi setelah dilepas karena harus masuk perguruan tinggi atau berbaur dengan masyarakat di luar, mereka kaget, mentalnya nge-down. Yang awalnya cowok cewek dipisah, eh ini campur baur. Dan karena mereka gamau berbaur dengan masyarakat atau temen-temen, dicaplah mereka kaku, aneh, dan ansos. Inilah pentingnya antara pendidikan, pengembangan bersosialisasi, dan juga peningkatan soft skill yang semuanya bisa ditemukan di Gontor, walau ada beberapa yang sama bagusnya tapi gue pengennya gitu mwehehe..
            Gaes, film religi zaman dulu kok bagus-bagus yaa :’ beda banget sama zaman now walau dari sinematografi jelas menang film zaman now. Tapi dari segi kualitas dan pesan yang ingin disampaikan itu lho, kalah jauuuuh. Makanya, gue jarang nonton ke bioskop sekarang. Terakhir banget, gue nonton itu ya pas film Ayat-Ayat Cinta 2 dan itu pun ga sesuai ekspektasi, hiks, lebih bagus versi novel kalau menurut gue. Dan gue pribadi, masih prefer ke versi pertamanya sih tapi bukan berarti yaa seri keduanya ga bagus.
            Sedih deh rasanya. Film-film bermutu semakin minim di tengah moral pemuda yang semakin kehilangan arah. Lihat deh, zaman now kebanyakan film tuh tentang cinta-cinta roman picisan yang, yaah apa pesan yang bisa didapet sih. Pesan cetek, pengetahuan buat nge-gombal yang ada. Atau film horror yang malah lebih fokus ke hal lain daripada sisi ke-horrorannya. Atau emang ada sih film religi yang diangkat ke layar lebar tapi kenapa pada nyorotin tentang nikah muda aja siiihh..
            Lihat yang dulu, dalam AAC 1, gue terinspirasi banget sama Fahri, mahasiswa Indonesia di Al Azhar yang sholeh, pemberani, ga pantang nyerah, dan pinter. Terlepas dari yang memerankan Fahri kalem dan good looking juga, disini Kang Abik berhasil membuat alur yang inspiratif dan inovatif. Bisa banget kalau nge-fans sama Fahri dan berusaha menjadi Muslim ideal kayak dia. Atau, masih inget ga film Ketika Cinta Bertasbih, itu tuh kisahnya Kang Azzam, mahasiswa di Al Azhar juga yang jualan tempe buat bertahan hidup di Mesir. That’s the point! Emang, judulnya ada kata cinta semua, tapi kenyataannya, that’s more than a great love story! Lebih gaes, lebih.. apalagi kalau lo baca versi novelnya dulu, mashaallah, hmm mantap deh.
            Semoga ya, industri film di Indonesia bisa kembali hadir membuat film inspiratif kayak dulu. Yaah, yang terbaru sih ini, yang bagus.. kisahnya Pak Habibie, itu bagus juga. Tapi, gue rindu film-film Islami yang bagus dari segi pesan dan moral yang ingin disampaikan.
            Apa mungkin ya gaes, kalau penulis Ayat-Ayat Cinta dan Negeri 5 Menara adalah orang-orang yang ikhlas? Jadi, semua kesuksesan di atas itu adalah buah dari keihlasan mereka. Karena gue pernah baca kalau orang nulis ikhlas ntar pasti membekas dan menyentuh qolbu terdalam. Kayak AAC yang sampai sekarang masih hidup dalam ingatan dan pesan yang disampaikan berhasil nyerap ke diri gue. Semoga Allah merahmati Kang Abik dan penulis baik lainnya selalu agar bisa terus menulis dan menghasilkan karya-karya yang bermanfaat bagi umat, aamiin.. Kalau versi gue sih penulis top yang gue suka ada beberapa hehe, Habiburrahman el-Shirazy (Kang Abik), Tere Liye, Sapardi Djoko Damono, John Green. Kalau penulis artikel lebih ke Ustadz Aan Chandra Thalib (fyi, nih ustadz bisa jadi gambaran Muslim ideal, lo coba follow deh akun IG nya @act_elgharantaly, selain pengetahuan Islamnya bagus, beliau juga suka baca. Bahkan literatur beliau beragam, mengikuti trend pengetahuan Barat juga. Sekarang, domisili di German. Yang gue inget sampai sekarang beliau pernah berpesan, kurleb gini “Salafy itu bukan sebatas pengakuan tapi lebih ke tindakan secara nyata, bukan hanya pengakuan semata”) Lanjut, ada Ust Musyaffa Ad-Dariny, Ust Raehanul Bahraen, dan Ust Muhammad Abduh Tuasikal.

            Terakhir, ini selfremider juga buat gue, seperti Alif yang awalnya menolak untuk menjalani pendidikan di pondok namun akhirnya berbuah manis, ia berhasil menjadi jurnalis di Amerika. Gue juga harus bisa bersabar untuk menjalani apa yang telah tertakdir dan menjadi pilihan orangtua, hidup di dunia modern, bersosialisasi dengan banyak orang yang bertalar belakang berbeda, disitulah tantangan untuk tetap berpegang teguh pada Islam namun tidak terkesan menjadi orang yang kaku. Dan seperti Fahri, semoga bisa menjadi Muslim ideal yang lebih menunjukkan langsung lewat perbuatannya daripada banyak omong doank. Selamat berproses untuk jadi lebih baik! Semangaaatt!  MAN JADDA WA JADA...

Share this

Related Posts

Latest
Previous
Next Post »

9 Comments

  1. Aku sampe sekarang Belum nonton film N5M, tapi katanya memang bagus. Aku juga pingin sih mondokin anak ke pesantren, tapi pingin niat yg datang dari si anak jadi gak terpaksa

    ReplyDelete
  2. Aku suka banget sama film N5M, sedih, haru, semangat juga hehe.

    Dan, aku juga suka nyebut ponpes itu penjara suci, kesannya lucu, unik dan bkin semangat aja hehe.

    Iya, banyak yg mondok krna terpaksa. Tapi, kalo dh dpet hidayah hatinya ya bisa love sama ponpesnya. Tapi, kalo gak dpt hidayah, ya malag makin berontak.

    Semangat menjalani hari di penjara sucinya😉gak bakal nyesel hidup di dalam pesnatren. Agama penting banget buat masa depan. Kalo kita tau ilmunya, semoga bsa mengamalkannya. Dpt temen dri berbagai tempat, tabi'at yg beda", sikap dan sifat yg beda, semua ngasih pembelajaran. Satu hal yg harus dijadikan patokan, kalo skarang gak sungguh", stelah lulus bakal nyesel hihihi


    *eh panjang banget yak aku komen hehe

    Salam kenal kak😉

    ReplyDelete
  3. Belum sempat nonton film negeri 5 menara jadi gak tau cerita film ini

    ReplyDelete
  4. Kakka cantik.. thanks for share blognya ya! Btw jangan lupa profil google plusnya ganti sm profil blogger ya say... google plusnya mau dihapus say d bulan maret... jangan lupa d arsipkan yaa

    ReplyDelete
  5. Wahh aku jadi penasaran banget sm negeri 5 menara ini

    ReplyDelete
  6. bener tuh zal, adek gua pas smp bandel abis, giliran udah mondok di gontor pulang2 jadi apal hadist sama kutipan ayat2 al-quran coba... bahkan dia yg dulunya suka malu2 sekarang udh berani kultum di depan jamaah masjid. Keren lah tuh pondokan

    ReplyDelete
  7. Man jada wa jada itu semacam kalimat ikon di N5M ya Zal. Saya pernah lihat film ini di acara nobar bersama remaja masjid. Kisah indah tentang anak-anak pesantren, ada konflik, semangat, haru juga lucu.

    Fahri itu jadi idola anak saya loh, setelah nonton AAC2 anak saya langsung pengen punya suami seperti Fahri kelak, aamiin, hehe.

    Btw Zal, setting komentar diubah ya, jangan G+ tapi Blogger, karena G+ sebentar lagi ditutup. Masuk pengaturan di dashboard ada tuh :).

    ReplyDelete
  8. Aku punya novelnya. Bagus ceritanya. Filmnya juga pernah nonton.

    ReplyDelete
  9. Rating 9.5 dari 10, slightly perfect, pasti ni sesuatu banget...

    ReplyDelete

Don't give any spam please :)