Demi Koala Kumal

Demi Koala Kumal

Halo guys! Long time no read yap! Hehe. Seperti dugaan gue, kelas sembilan semester dua terasa lebih berat dari hari-hari sebelumnya. Tugas menggunung, ujian praktek menunggu, dan try out untuk UN mulai menyebar. Nah di hari Sabtu kemarin gue refreshing otak. Kebetulan buku Koala Kumalnya bang Dika udah lahiran di toko buku seluruh Indonesia. Ya udah gue kepingin lihat anaknya bang Dika.
Gue memutuskan untuk beli bukunya bang Dika sama temen gue. Berhubung gue warga negara yang baik dan taat aturan *eaa, gue memilih ke Solo dengan naik bus. Gue pengen bawa motor tapi SIM aja ga punya. Entar kalo ketangkap POLISI bisa babibu urusannya. Ribet deh!
Kemarin juga SMP gue, SMP N 1 Delanggu berulang tahun. Umurnya udah tua lhoo. Yaap, setengah abad! Udah 50 tahun sekolah gue membimbing anak bangsa untuk memperoleh pendidikan terbaik. Jadi, biasanya hari Sabtu gue pulang gasik, sekitar jam sebelas pagi. Tapi, berhubung ada kegiatan dies natalis pulangnya agak ngaret.
Gue excited banget untuk buku terbaru bang Dika. Gue harap pulangnya nggak ngaret-ngaret amat. Hari itu cuma ada kegiatan sepeda santai, pengundian doorprize, dan pentas seni. Gue bejo, tahun lalu saat ultah SMP gue dapet bingkisan. Lumayanlah dapet beberapa buku tulis. Ngirit kantong. Nah tahun ini gue dapet kaos! Yeaaayy!!
Pentas seni dies natalis kali ini nggak seperti yang gue kira. Gue kira jam dua belas bakal selesai. Tapi gue salah! Pentas seni berakhir pukul setengah dua. Waduuuh, gue waktu itu panik. Gue nggak mau terlalu sore pergi ke Solo. Pasti nyokap gue bakal ngelarang gue. Soalnya gue termasuk anak yang jarang keluar rumah. Ya, kalo pergi biasanya sama keluarga. Kalo nggak sama kakak gue.
Nah, waktu itu gue nekat ke Solo pertama kali tanpa keluarga. Gue ngajak temen gue untuk ke Gramedia buat ngambil anaknya bang Dika. Temen gue setuju. Katanya dia juga mau beli tuh buku. Soalnya tanggal tujuh Februari bang Dika bakal ke Solo. I’m waiting that moment!
Gue panas dingin mengetahui pensi yang berakhir dengan ngaret. Bukan, bukan ngaret. Tapi super duper ngaret. Eh sama aja ding. Akhirnya gue pulang ke rumah terburu-buru. Gue ngotot pengen ke Solo, gue takut nggak kebagian buku terbarunya bang Dika. Nyokap gue ngelarang keras agar gue ngebatalin niat gue untuk pergi ke Solo. Tapi, nggak tau kenapa kalo gue udah punya kemauan ya harus bisa terlaksana.
Kalo bokap gue sih ngebolehin aja yang penting hati-hati dan nggak neko-neko. Nyokap gue terlihat galau mengingat ini pertama kalinya gue pergi jauh sama temen. Nyokap gue terlalu khawatir menurut gue. Tapi gue tau kok, nyokap gue begitu karena sayang sama gue.
Gue pun membujuk nyokap gue. Gue mau browsing kata-kata gombal, eh salah kata-kata bujukan yang meluluhkan hati nyokap. Tapi, keburu sore. Gue bujuk dengan hati terdalam gue. Daaann.. Jrengjreng nyokap gue mengizinkan gue untuk pergi ke Solo. Gue dan Tasya (temen gue) janjian buat ketemuan di daerah Sanggung. Di Sanggung biasanya banyak bus gede lewat, ya iyalah kan jalan raya.
Kami menunggu bus lama bangeeett.. Akhirnya gue putuskan untuk naik angkutan umum. Gue agak ndredek, soalnya baru pertama kali ini pergi sama temen. Pengalaman pertama pula naik angkutan yang nggak tau akan berhenti di mana. Dengan badan sehat kami menaiki angkutan berwarna orange tersebut.
Setelah sepuluh menit kami sampai di sebuah perempatan. Semua orang yang naik angkutan tadi satu per satu turun. Gue panik. Tasya panik. Tukang becak juga panik. Padahal jarak ke halte bus Solo Trans masih jauuuuh banget. Kaki gue bakal pegel kuadrat kalo jalan kaki ke sana. Sebelumnya gue udah goes-goes sepeda santai dengan jarak yang jauh.
Gue berdiskusi sama Tasya. Akhirnya kami pun menawarkan dua puluh ribu untuk bapak sopir angkot tersebut.
“Pak, bisa tolong antarkan kami ke Solo Square? Nanti kami bayar dua puluh ribu?” gue memelas. Bapak-bapak itu terlihat memikirkan sesuatu. Gue ndredek.
“Nggak bisa dek.” jawab bapak sopir.
“Terus gimana dong Pak?” tanya gue nggak sabaran.
“Kalo mau ya lima puluh ribu.” Whaaatt!! Gila tuh sopir angkot. Derajatnya mau nyamain taksi. Mendingan gue naik taksi aja!
Karena waktu itu udah pukul empat sore mau nyari taksi gue nggak mau nunggu lagi. Akhirnya gue nego alot sama tuh bapak. Gue menawar-nawar ala ibu-ibu pasar. Gue ngotot bapak itu juga ngotot. Akhirnya turunlah menjadi empat puluh ribu. Dengan wajah merengut gue menyetujuinya. Gue bayar dua puluh ribu dan Tasya juga. Terkumpullah empat puluh ribu tersebut.
Nggak sebanding sama harganya. Ternyata oh ternyata bapak tadi nggak tau jalan ke Solo Square. Aaih, he didn’t think what the next! Ah, gue juga harus menunjukkan jalur ke Solo Square. Sabar Za, ini semua demi Koala Kumal!
Setelah lima belas menit akhirnya sampai juga kami di Solo Square. Sebenernya gue sama Tasya nggak ikhlas nyerahinnya. Tapi, ya kudu kita bayar sesuai perjanjian tadi. Finally, we’ve arrived to Solo Square. Tanpa blablabla kami langsung naik ke lantai empat dan langsung menuju ke Gramedia. Gue langsung nglirik ke arah rak buku-buku baru. Gue panik buku Koala Kumal nggak ada. Ealah, ternyata bukunya ada di sebelah kanan gue! Buku Koala Kumalnya dicampur sama buku-buku bang Dika yang lain.
Langsung aja gue dan Tasya ngambil anaknya bang Dika. Gue juga dipesen sama nyokap supaya beli buku yang isinya soal-soal UN. Gue pun memilah-milah buku-buku UN yang sesuai dengan kemesraan hati. Tasya udah ngabur ke arah novel romance dan berselfie ria.
Setelah kami puas, kami bayar buku masing-masing. Gawat, waktu menunjukkan pukul lima sore. Gue nggak boleh pulang terlalu malem. Ah, ini juga pertama kalinya gue pergi jauh tanpa keluarga, rasanya kayak merantau.
Kami terburu-buru keluar dari Solo Square. Kaki gue rasanya pegel. Gue ditelpon sama nyokap yang nyuruh gue naik bus jurusan Solo Jogja. Kata nyokap gue nanti ada tulisannya “Solo Jogja” di kaca depan bus. Gue yang sama sekali belum pernah naik bus begituan agak ngeri. Tapi gue juga nggak mau kalo harus ngerepotin nyokap gue buat jemput gue.
Udah tiga puluh menit berlalu. Rasanya kaki gue pegel, nyeri nggak ketulungan. Pengen duduk kagak ada bangku di sekitar situ. Ini pertama kalinya gue nungguin bus. Ternyata nggak gampang buat naik bus sesuai jalur! Trust me, pegel-pegel akan menyerang lo saat lo nungguin bus kalo nggak bejo. Ya kayak gue sama temen gue saat itu.
Sebenernya ada dua bus Solo Jogja tapi ngebut. Wuusss.. Dan kami nggak bisa naik. Gue jengkel udah empat puluh lima menit gue nungguin bus. Gue nyerah. Tapi, hati gue agak adem karena dapet Koala Kumal. Pengen nangis guling-guling tapi tempetnya becek karena habis hujan. Allah memang adil, setelah bus ketiga gue bisa menaikinya! Yuhuuu..
Dengan sumringah gue menaiki bus dimana tempat duduknya nggak terlalu penuh. Karena baru pertama kalinya naik bus gue nggak tau berapa tarif yang dikenakan. Saat kondektur menghampiri kami untuk meminta tarif, gue bertanya. “Berapa Pak kalo sampe Sanggung?” Bapak itu menjawab. “Lima ribu.” Gue terbelalak mendengarnya. Widih gila sopir angkot tadi! Biayanya jadi empat kali lipat sewaktu naik angkot! Ah yasudahdeh buat pengalaman. I’ll not trust angkot more.
Gue dan Tasya turun di Sanggung bersama. Alhamdulillah, kami bisa sampai dan pulang dengan selamat sentosa. Tapi, waktu menunjukkan pukul tujuh malem. Gue kudu siap mental, jasmani, dan rohani kalo nyokap bakal ngomelin gue. But, well.. Bad something not happen to me! Nyokap gue nggak marah ke gue. Yang ada justru nertawain gue karena kena tipu sopir angkot tadi.

Gitu deh perjuangan gue buat dapetin anak barunya bang Dika, Koala Kumal. Itu juga pertama kali gue pergi ke Solo sama temen. Ah, jadi pengalaman menarik tersendirilah buat gue. Next, maybe I’ll do it again when there’s event meet and greet with Raditya Dika. Yep, tanggal tujuh Februari di Gramedia Jalan Slamet Riyadi. Gue harap bang Dika mau tanda tangan di buku Koala Kumal yang gue beli dengan penuh perjuangan bersama temen gue. I wait you here Raditya Dika! Kalo takdir, besok tanggal tujuh Februari gue akan ketemu sama penulis buku ini. Semoga aja gitu.
Flash Fiction : The Power of Jomblo

Flash Fiction : The Power of Jomblo

“Lo nggak pengen pacaran?”
“Nggak laku ya? Ganteng-ganteng nggak laku!”
Pertanyaan-pertanyaan terus mengalir dan membuatku risih. Namaku Mas Mizan aku memilih untuk tidak pacaran. Aku jomblo, jelas-jelas pacaran dilarang dalam agama. Aku tidak mau menjadi orang yang rugi di akhirat. Untuk mengisi hari Mingguku aku mengikuti pengajian.
Aku mendengarkan Pak Ustadz berceramah. Sudah satu jam aku mendengarkannya dan bisa mencatat hal-hal yang penting. “Hidup di dunia ini sementara. Kehidupan kekal abadi ada di akhirat. Di surga semua penghuni kembali menjadi muda. Terdapat kolam susu, anggur, dan rumah yang terbuat dari mutiara.” kata beliau.
Aku ingin masuk surga. Pendampingku kelak akan menjadi bidadari surga. Aku tidak malu menjadi jomblo. Pacaran hanya akan menjerumuskanku dalam maksiat. Aku tidak mau Allah murka padaku. Kata beliau jika aku masuk surga ketampananku akan setara dengan Nabi Yusuf yaitu 20%. Kata beliau Allah memberi 50% ketampanan untuk Nabi Muhammad SAW, 20% untuk Nabi Adam, 20% untuk Nabi Yusuf, dan 10% yang tersisa dibagikan untuk manusia zaman sekarang. Subhanallah, Rasullah benar-benar tampan!
Dalam pengajian aku mendapat banyak pengetahuan tentang Rasulullah. Alangkah indahnya hidup ini andai dapat kutatap wajahnya. Semoga mengalir keberkatan dalam diriku untuk mengikut jejak langkahnya. Aku pasti menangis karena pancaran ketenangan Rasulullah. Aku rindu padanya. Kutahu cintamu Ya Rasul kepada umatmu. Tolong syafaatkanlah kami.
Setelah pengajian aku berbagi ilmuku di blog untuk melakukan kegiatan positif. Di sekolah aku senang berceloteh mengenai Rasulullah. Teman-temanku senang karena ilmu agama yang kusampaikan. Aku menjawab pertanyaan-pertanyaan mereka. “Mendingan jadi single mulia daripada pacaran ngenes!”
Andai Saja

Andai Saja

            Gue lagi berandai-andai nih. Seumpama kalo gue bebas corat-coret di dinding toilet gimana ya? Ah, tapi kan ntar malah ngotorin toilet ya. Tapi kan cuma berandai-andai aja nggak apa-apa lah. Gue mau coret-coret di toilet guru seumpama kalo dibolehin. Lho kenapa? Simak yuk ke bawah hehe..
            Jadi dari SD sampai gue SMP toiletnya gitu-gitu mulu. Gue yakin semua toilet umum pasti nggak senyaman dengan toilet di rumah. Pernah waktu itu gue terpaksa ke toilet pasar sewaktu nganterin nyokap gue belanja, oh my mengenaskan sekali. Kalo suruh balik ke situ, ogah deh kayaknya. Mbok ya yang bersih gitu.
            Tapi, beruntung toilet di SMP sekarang nggak separah toilet sewaktu SD dulu. Andaikan Kepala Sekolah gue membebaskan anak didiknya untuk coret-coret toilet, gue adalah orang yang rajin setor coret-coretan gue. Tapi gue nggak akan nulis kayak temen gue. Contoh “I love you so much kak. Semoga langgeng ya :*” nah coretan kayak gitu ada di toilet sekolah.
            Kalimat tersebut maksudnya apa coba. Nggak ditujukan buat siapa atau dari siapa. Yang ada malah bikin nek saat gue memasuki toilet siswa. Karena hal itu Kepala Sekolah gue uring-uringan saat pembinaan upacara. Untung aja gue yang udah senior gini nggak pernah yang namanya coret-coret dinding.
            Nah ada juga coretan yang bikin gue tertawa geli. Kalo nggak salah saat gue masih junior udah ada tulisan ini kemungkinan senior gue yang nulis. Coretannya ada di pintu toilet siswa, gini nih “SELAMAT DATANG DI KERAJAAN TERINDAH.” Nah kan ada satu toilet di sampingnya. Beh toilet di sampingnya juga nggak mau kalah, ada juga tulisan “SELAMAT DATANG DI KERAJAAN TERINDAH SEASON 2”
            Gue jadi mikir kenapa bisa disebut kerajaan terindah apa karena dulu senior gue sering nyanyi metal dengan bebas di situ atau baca novel supaya nggak ketauan BK. Atau ada juga yang sampe ketiduran di situ. Mungkin emang gitu kali yaa.. Emang sih di toilet cuma lo yang tau apa yang lo kerjain, contohnya lo goyang dumang di toilet gitu, kan nggak ada yang tau.
            Nah seumpama gue dibolehin coret-coret di toilet gue akan coret-coret di toilet guru. Gue ingin mencurahkan segala kegalauan gue menghadapi pelajaran yang menurut gue berat. Apalagi (gue lupa saat itu gue SD atau junior SMP) ada juga guru yang seenaknya saja. Jadi, gue akan memenuhi dinding toilet dengan coretan berikut :
Dear Bapak / Ibu Guru :
Kami hanyalah siswa biasa. Kami bukan robot yang super duper canggih seperti doraemon. Percayalah kami manusia biasa yang diciptakan Tuhan sama seperti anda. Tapi, kita memang berbeda. Anda bisa fokus pada satu bidang mata pelajaran. Sementara kami, kami dituntut untuk bisa mengikuti semua mata pelajaran. Kemampuan kami tidak sama Pak, Bu. Kami harap Bapak dan Ibu Guru bisa mengerti saat kami mendapat nilai jelek. Ada siswa yang pintar dalam bidang menghafal dan ada yang pintar dalam bidang perhitungan. Jadi, saya mohon maklumilah kami. Jika bisa kami harap anda bisa mengajukan usulan pada Bapak Menteri agar pendidikan di Indonesia difokuskan pada satu bidang. Jadi satu orang satu bidang, kan malah jadi ahli bukannya kami dituntut dapat menguasai semua mapel seperti sekarang ini. Kami ingin negeri ini maju dengan pendidikan yang tidak membuat siswa tertekan. Apalagi kami yang sudah mengalami kurikulum 2013 yang menyiksa fisik, batin, dan pikiran. Semoga Anda mengerti. Terima kasih.

            Kurang lebih gitu deh. Panjang kan? Emang gue sengaja bikin panjang biar dinding di toilet penuh dengan tulisan gue. Yeeeeaaah, keep writing ala rocker.

WELCOME 2015

Halo guys! HAPPY NEW YEAR 2015 yak! Semoga kita tambah sukses di tahun ini. Aamiin. Gue sebenernya takut mengetahui umur bumi ini udah tua. Why? Karena gue mikir yang namanya kiamat. Tau kan kiamat itu apa. Yak, berakhirnya seluruh kehidupan di muka bumi ini. Kiamat itu kan nyata, gue percaya adanya kiamat. But no one who’s know when it come.
Kalo diibaratkan manusia umur bumi ini udah tua banget, 2015 lho guys! Gue sempet mikir-mikir amal gue di tahun 2014 kayaknya masih kurang layak untuk dibanggakan pas hari akhir. Gue khawatir aja kalo kiamat semakin dekat. Gue bukannya mau nakut-nakutin, eh gue aja juga takut ding.
Tanda-tanda terjadinya kiamat di dunia ini dikit-dikit udah keliatan lho guys. Seperti fitnah yang merajalela di kalangan masyarakat Indonesia, banyak wanita berpakaian hampir seperti tidak memakainya, dan lo sadar nggak kalo sekarang dunia musik banyak diwarnai iluminati. Seperti artis yang kalo pas lagi foto matanya ditutupin satu atau dalam video klipnya ia malah blak-blakan menyatakan bahwa dirinya iluminati.
Pada tahun 2015 ini gue bener-bener berharap amal baik gue lebih banyak daripada amal buruk. In Shaa Allah, I want to do these little things :
1)     Mengerjakan segala perintah-perintah-Nya dan meninggalkan seluruh larangan-Nya.
2)     Kalo bisa gue pengen banget bisa sholat tahajud setiap malam. Beh, tapi susahnya minta ampun. Gue pernah coba dengan cara membunyikan alarm agar gue bisa bangun. Awalnya gue bangun lho *nggaya. Tapi, akhirnya gue balik tidur *ngenes. Semoga aja gue bisa shalat tahajud dari sekarang.
3)     Nggak ikut-ikutan bergosip. Gue lebih baik diem dan jadi pendengar aja deh. Pokoknya di tahun 2015 ini gue harus bisa nggak ngegosipin orang.
4)     Bisa puasa Senin dan Kamis. Gue harap, gue bisa rutin menjalankannya. Gue mau ikut-ikutan Rasulullah supaya dapet syafaat di kemudian hari.
5)     Selalu menampilkan senyum yang tulus *eaa. Gimanapun juga menurut gue orang yang selalu tersenyum terlihat lebih menarik daripada orang yang cemberut.
6)     Bisa bangun pagi supaya bisa membantu pekerjaan rumah lebih banyak.
Mungkin itu deh. O iya buat yang kalian yang lagi galau terutama para cewek, udah di tahun 2015 ini nggak usah galau-galauan. Gue tau bagi lo yang suka sama seseorang dan ternyata orang itu naksir cewek lain, sakit hati kan? Udah nggak usah lo pikirin. Lo nggak usah lagi mikirin tentang “masih jomblo di tahun baru”. Lebih baik jadi single mulia daripada pacaran ngenes. Toh dalam agama Islam jelas-jelas pacaran itu dilarang. Allah berfirman “Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan sesuatu jalan yang buruk” (Q.S Al Isra [17] : 32).
Yakin aja deh kalo lo orangnya baik suatu hari jodoh lo juga orang baik. Kebiasaan buruk gue di tahun 2014 dulu salah satunya adalah sholat lima waktu nggak bisa tepat waktu. Nggak tau kenapa setan masih hobi aja ngegodain manusia. Haduh, dasar makhluk bandel Allah tingkat langit dan bumi. Sholat lima waktu mulai sekarang harus gue lakukan tepat waktu.
Supaya gue inget apa aja target gue di tahun 2015 gue tulis di blog biar nggak lupa dan bisa lebih semangat. Bantu doa juga ya kawan supaya target gue bisa gue capai semua. So, there are :
1)     LULUS UN 2015 dengan rata-rata sembilan puluh. Kayaknya nggak gampang ya. Tapi dengan kemauan keras dan berdoa gue harus bisa! Nothing impossible with Allah. Kata Agnes mah AKU MUDA AKU BISA.
2)     Nilai-nilai semua mapel di sekolah bisa lebih baik, dan semoga lebih giat belajar.
3)     Bisa menerbitkan sebuah novel. Nggak ada salahnya mencoba kan? Hihihi..
4)     Rajin-rajin nulis di blog. Tapi gue nggak janji ding, soalnya ke depannya gue bakal sibuk buat belajar menghadapi tes-tes yang akan gue lalui. Jadi, mungkin kegiatan blog gue nggak sesering dulu. Kalo udah selesai In Sha Allah gue akan ngepost di blog secara rutin. Semoga niat ini bisa terwujud.
5)     Menjadi orang yang lebih dekat dengan Allah.
6)     Bisa diterima di SMA N 1 Boyolali.
Mungkin itu deh guys. Tolong bantu doa ya semoga semuanya bisa tercapai di tahun 2015. Gue wanti-wanti karena umur bumi ini yang sudah semakin tua. Zaman semakin edan dan gue jadi merinding *lhoh. Maka dari itu buat berjaga-jaga yuk kita dekatkan diri kita pada Allah.
Semangat baru di tahun baru! Wish us be better person in this new year! Jangan sekali-kali lo nyia-nyiain hari ini buat mikirin masa lalu yang suram. Keep spirit guys! Allah never let us fall!